Jejak Karya

Jejak Karya

Friday, April 30, 2021

Ngabubookread Seru Bersama 10 Buku Bermutu dari Falcon Publishing

Friday, April 30, 2021 0 Comments

 


 

Alhamdulillah, satu hal yang sangat menghibur saya sebagai bumil di bulan Ramadhan ini adalah buku-buku baru terbitan Falcon Publishing yang masuk list bacaan selama aktivitas ngabubookread. Selesai masak, beberes rumah, selesai mengaji, aktivitas membaca buku menjadi pilihan yang menyenangkan sambil menunggu suami pulang sekaligus menanti waktu berbuka puasa. Jika Umma sudah sibuk dengan buku, Dzaky juga akan sibuk dengan bukunya atau melakukan aktivitas lain seperti mewarnai atau menggunting gambar yang telah Umma siapkan.

 

Alhamdulillah, kali ini saya mendapatkan kesempatan menjadi salah satu first reader dari 10 judul buku terbitan Falcon Publishing, yaitu:

  1. Filosofi Endog
  2. Si Juki Anak Kosan
  3. Warkop DKI Kartun
  4. Kecebong Kesayangan
  5. Haru Mahameru
  6. Jodoh Sang Superstar
  7. Nawaitu Cinta
  8. Istri Kedua Gus
  9. Kekasih Semusim
  10. Gadis Pramugari

 



Kabar baiknya, bagi yang ikutan PO atau Pre-Order dapat free ongkir dan tanda tangan penulisnya, lho! Ada juga free voucher berlangganan KLIK FILM 2 bulan untuk setiap pembelian. Asyik banget, kan?

 

Nanti caranya gimana akan saya ulas di bagian akhir tulisan ini. Sekarang, saya ingin sedikit mereview 3 buku yang membuat saya terkesan banget.

Belajar Memaknai Perjuangan Cinta Lewat Buku Nawaitu Cinta

 


Buku ini merupakan buku kedua Natta Reza. Buku yang mendokumentasikan perjalanan hidupnya. Saya mengenal sosok Natta Reza dan Wardah bermula saat postingan mereka sering muncul di instagram saya. Sebagai pasangan muda, mereka sangat inspiratif. Apalagi setelah muncul grup ADAM Music yang mewarnai dunia musik tanah air. Meledaknya lagu Aisyah Istri Rasulullah membuat beberapa penyanyi tanah air naik daun. Salah satunya adalah Adam Musik. Grup vokal yang terdiri dari 4 laki-laki (salah satunya Natta Reza) ini melambung setelah melakukan cover lagu Aisyah Istri Rasulullah. Lagu Aisyah Istri Rasulullah telah memberikan berkah tersendiri kepada musisi Indonesia. Meskipun liriknya sempat menjadi pro dan kontra, namun tidak bisa dipungkiri Adam Musik menjadi dikenal karena lagu ini.

 

Nah, buku Nawaitu Cinta ini sangat inspiratif karena di dalamnya juga mengisahkan perjuangan Natta saat masih jadi pengamen jalanan, lalu memutuskan menikah dengan Wardah yang saat itu statusnya masih mahasiswi di Bandung. Mereka mengawali rumah tangga mereka dengan tinggal di sebuah kosan sederhana. Bahkan Natta sempat meminta izin kepada Wardah untuk tetap bekerja di Jakarta menjadi pengamen untuk mencukupi biaya kehidupan mereka, dan sepekan sekali pulang ke Bandung. Masya Allah. Luar biasa sekali perjuangan keduanya!




Dan kemarin saya sempat melihat postingan Wardah di akun IG-nya @wardahmaulina_ mengabarkan kalau positif hamil. Alhamdulillah. Tabarokallahu. Perjuangan dan penantian selama 4 tahun setelah sebelumnya sempat keguguran dan menjalani proses IVF sampai akhirnya Allah izinkan ada calon bayi bertumbuh di rahim Wardah. Natta pun mencurahkan isi hatinya lewat tembang yang bagi saya sungguh easy listening, judulnya “PERCAYA”.


Pokoknya “Nawaitu Cinta” membuat saya banyak berkontemplasi tentang arti perjuangan dalam hidup berumah tangga.




 

Penulis: Natta Reza

Penyunting: Putri Nurnitasari

Ilustrasi Sampul: @yarahpe

Ilustrasi dan Penata Letak Isi: Abdul.M

Penerbit: PT Falcon

Cetakan pertama, April 2021

ISBN: 978-602-6714-69-5


Belajar Lebih Bijak Memaknai Hidup dari Buku Filosofi Endog

Buku ini ditulis oleh Chef Arnold, itu tuh sang juri masterchef yang biasa jadi “tukang julid” n kadang “suka ngegas”. Buku ini asyik banget dibaca. Ada 42 bagian yang bisa dinikmati dan bikin kita automerenung. Chef Arnold meracik dengan sangat renyah dan gurih, tanpa menggurui. Pokoknya bikin lahap deh menuntaskan dari halaman depan sampai titik terakhir.

 

Saya paling suka bagian “The Power of Endog” dan "Jadilah seperti endog godog bukan kentang”. Sangat filosofis dan ternyata makna tersiratnya sungguh bikin makjleb. Ah, bener banget nih yang Chef Arnold paparkan. Pokoknya buku ini saya rekomendasikan buat kamu yang butuh charger spirit, butuh motivasi, sekaligus butuh hiburan. Buruan yes segera ikutan PO-nya.

 



Judul: Filosof Endog - Resep Hidup ala Chef Arnold

Penulis: Arnold Poernomo

Penyunting: Putri Nurnitasari

Ilustrasi isi dan sampul: Alam Taslim (igorsatumangkok)

Layout isi: Abdul M

Penerbit: PT Falcon Interactive

Cetakan pertama, April 2021

ISBN: 978-602-6714-70-1


Bikin Hidup Makin Berwarna Penuh Canda Tawa karena Komik Si Juki

Ponakan saya termasuk kolektor komik-komik si Juki. Saya baca pertama kali buku fisiknya pun hasil pinjam dari dia. Memang kocak parah, deh kisah-kisah si Juki. Kali ini ada komik Si Juki terbitan baru dari Falcon Publishing yang judulnya Si Juki Anak Kosan (Vol. 1).

 

Judul pertama yang sukses bikin saya ngikik adalah HIMATIGA. Jadi ceritanya, Si Juki menjadi salah satu mahasiswa jurusan DKV dimana dia mendapatkan amanah sebagai Ketua Himatiga. Ternyata singkatannya Himpunan Mahasiswa Anti Galau. Konflik bermula ketika Himatiga mau dibubarkan. Penasaran kan bagaimana solusi-solusi absurd Si Juki dalam mengatasi masalah ini?

 

Hahaha, pokoknya dijamin menghibur deh cerita-cerita seru di dalamnya.



Bagaimana Cara Ikutan Pre-Order 10 Buku ini?

Sahabat semua bisa mendapatkan buku-buku ini di Gramedia.com, Shopee, Bukku.id atau di 10 Teman NgabuBookRead (free ongkir). 


Atau langsung klik aja di sini: Falcon Publishing

 

Gercep yaaak!

 

Yuk, semangat jadikan Ramadhan-mu makin colourful dengan buku-buku yang powerfull!

Semoga bermanfaat…

 

#bukufalcon

#ngabubookreadfalcon

#falconpublishing





Tuesday, March 02, 2021

Bisnis Online Modal 1 M Bersama ISC

Tuesday, March 02, 2021 3 Comments


Wow? 1 M? 1 Milyar? ISC itu apa, sih? Modalnya segitu amat? Penasaran, ya? Baca dulu cerita di bawah ini dan temukan jawabannya…

 

Banyak Cerita dari Warung Pertama

26 Oktober 2003, warung kecil di teras rumah itu sudah tegak berdiri. Babe dan Ibuk membuatkan saya sebuah warung kecil untuk saya kelola. Waktu itu, dokter memutuskan bahwa saya harus cuti sekolah saja satu tahun agar kondisi fisik dan mental saya benar-benar siap ketika nanti harus kembali ke sekolah. Kejadian MOS tidak menyenangkan saat saya kelas 1 SMA itu terbayang dengan sangat jelas dan menyisakan trauma yang mendalam di saat saya sudah naik kelas 2 SMA dan melihat MOS adik kelas. Suara-suara teriakan senior itu tiba-tiba memenuhi kepala saya, segala bentakan dan hukuman itu kembali jelas tergambar. Hal tersebut membuat saya pingsan berkali-kali, membuat saya jadi aneh, bahkan saya tidak kenal dengan saudari kembar saya sendiri.

 

Hingga akhirnya, untuk mengisi waktu dan agar saya sibuk, Babe dan Ibuk membuatkan warung kecil untuk saya. Warung kelontong itu berisi aneka sembako dan jajanan khas anak-anak. Waktu itu usia saya 16 tahun. Saya belajar mengatur semuanya. Babe dan Ibuk hanya bertugas mengontrol sesekali. Setiap Sabtu, Babe akan mengantarkan saya untuk kulakan ke pasar. Setidaknya, duduk di warung sambil menulis puisi, menunggu warung sambal membaca buku atau mendengarkan musik menjadi semacam “trauma healing” bagi saya secara tidak langsung. Meskipun rasa sedih itu terkadang memenuhi relung hati, tatkala diri ini melihat saudara kembar sendiri (Kak Etika) dengan ceria berangkat ke sekolah dengan seragam putih abu-abunya. Menikmati masa-masa indah saat kelas 2 SMA. Sedangkan saya, sibuk menata hati dan pikiran, juga berusaha bagaimana caranya saya bisa sembuh, melupakan segala peristiwa tidak menyenangkan itu, dan bisa kembali belajar lagi di sekolah tanpa rasa trauma.

 

Seiring berjalannya waktu, saya menikmati ritme “kerja” saya mengelola warung, itung-itung sekalian belajar bisnis. Saya benar-benar belajar mengelola modal, menghitung pemasukan, menghitung laba, mencatat jika ada tetangga yang terpaksa harus berutang, mengecek stok barang, membuat list belanjaan, mengenali produk yang lebih laris, dan banyak hal yang saya pelajari. Saya pun belajar bagaimana berinteraksi dengan konsumen, ramah saat melayani mereka, pokoknya saya menikmati semuanya.

 


Warung itu hanya berjalan setahunan, karena Alhamdulillah, saya bisa kembali lagi bersekolah di SMA yang sama. Bersyukur sekali karena rasa trauma itu sudah memudar bahkan nyaris hilang. Saya mencoba untuk memaafkan dan berdamai dengan masa lalu. Saya pun menjadi siswa berprestasi di sekolah sebagai wujud pembuktian kalau saya sudah benar-benar sembuh, saya juga aktif di organisasi seperti OSIS dan ROHIS.

 

Menjadi Wanita Mandiri Financial

Waktu berjalan dengan sungguh istimewa, saya menikmati masa-masa SMA dengan ceria. Saya memiliki banyak sahabat yang berhati mulia. Lulus SMA, saya diterima di Universitas Sebelas Maret (Solo). Saya ngekos dan mulai terbiasa berjuang untuk mandiri secara finansial, tidak ingin minta uang saku terus ke orang tua. Saya pun mulai berjualan snack di kos juga menitipkannya di beberapa kos teman, jualan pulsa, ngelesi privat, dll. Saya lulus kuliah di 2010 dan langsung bekerja di sebuah bimbingan belajar.

 

Saya menikah di 2012 dengan laki-laki lulusan Teknik Industri UNDIP yang melanjutkan kuliah bisnis nongelar di Bogor. Bassic keilmuan beliau adalah business development. Kami sering menghabiskan malam untuk berdiskusi tentang dunia bisnis, tentang keteladanan Rasulullah dalam berbisnis, dan rencana-rencana kami ke depan.

 

Setelah 6 bulan menikah, di 2013, saya resign dari pekerjaan saya dan mendirikan bimbingan belajar sendiri untuk anak-anak usia SD. Sang waktu terus berjalan, akhirnya usaha rumahan tersebut berkembang menjadi bimbingan belajar sekaligus les menulis cerita dan komunitas penulis cilik yang saya beri nama DNA Writing Club. Saya dibantu beberapa kakak mentor. Ya, saya akhirnya bertekad, bahwa menjadi penulis dan mentor kepenulisan menjadi jalan juang dan jalan rezeki saya. Dari sini, saya mendapatkan penghasilan dan menjadikan rumah sebagai “kantor” saya. Saya juga menjadi guru ekstrakurikuler “Penulis Cilik” di beberapa sekolah. Selain itu, saya pun mengelola toko buku online juga lapak @supertwinshop bersama saudari kembar saya. Ya, seiring berkembangnya teknologi, bisnis online merupakan bisnis yang cukup menjanjikan dalam mendatangkan pundi-pundi rupiah. Asal tidak melanggar syariat dan tentu saja selalu memerhatikan adab.


Ada catatan menarik yang selalu saya highlight dalam ingatan saya, hasil diskusi dengan suami. Bahwa sebagai seorang muslim, menjalankan sebuah bisnis bukan sekedar mencari keuntungan, menumpuk kekayaan, ataupun bebas finansial. Menjalankan bisnis adalah tentang mendapatkan keridhoan dari Allah SWT. Tentang memberikan kebermanfaatan ke sebanyak mungkin orang di sekitar kita, sebagaimana hadits Nabi bahwa sebaik-baik dari kita adalah yang paling banyak memberikan kebermanfaatan kepada orang lain. So, agar bisnis yang dikelola dapat memberikan kebermanfaatan kepada sebanyak mungkin manusia maka bisnis harus terus tumbuh dan berkembang (sustainable business growth).


Awal Februari kemarin, suami mengikuti workshop bisnis bersama Coach Fahmi di Malang. Saya pun kecipratan banyak ilmu dan energi positif terutama dalam hal bisnis dan perjuangan menjadi seorang pengusaha yang penuh barokah.


Agar bisnis dapat terus tumbuh dan berkembang serta menjadi jalan kebaikan bagi pelakunya dengan mendapatkan ridho dari Allah SWT maka
ada 5 hal atau 5 aspek yang wajib diaplikasikan, yaitu:

 

Aspek Legalitas

Pengalaman para pelaku bisnis yang mengalami masalah bukan saat awal bisnis berjalan, melainkan saat bisnis sudah berjalan tahunan atau bahkan belasan tahun. Bahkan masalah timbul dengan rekan kerja (partner). Hal ini disebabkan karena kurangnya perhatian para pelaku bisnis terkait aspek sistem kerjasama bisnis. Tidak adanya sistem dan model kerjasama yang jelas dan transparan di depan, menjadi awal bibit perpecahan bisnis saat bisnis sudah mulai membesar. Hal ini memberikan pembelajaran kepada para pelaku bisnis untuk memberikan perhatian yang lebih intens terkait legalitas bisnis, perjanjian bisnis dengan partner, dan segala aspek legal yang dibutuhkan dalam membangun dan membesarkan bisnis yang akan dikerjakan. Hal ini agar kelak tidak menjadi kendala dan hambatan dalam membesarkan bisnis.

 

Aspek Profesionalitas

Sebuah hadits yang sudah sangat cukup untuk menjadi pegangan bagi para pelaku bisnis: “Jika suatu urusan diserahkan pada orang yang bukan ahlinya, maka tunggulah saat kehancurannya.” (HR Bukhari). Maka profesional dalam mengelola bisnis adalah sebuah keharusan. Jadi, memperbesar kompetensi dan memperbanyak jam terbang adalah menjadi sebuah keharusan bagi para pelaku bisnis agar bisnisnya dapat segera menjadi besar dan sangat besar.


Aspek Strategi

Business Plan ibarat sebuah peta dalam sebuah perjalanan. Dengan adanya peta yang jelas, membuat orang yang akan melakukan perjalanan menjadi tenang, terarah dan tidak kagetan dengan semua halangan yang ditemui saat perjalanan dalam mencapai tujuan akhir. Begitu juga dalam berbisnis, adanya business plan yang baik dan mendetail akan menjadi panduan bagi para pebisnis dalam melakukan step by step eksekusi untuk menuju tujuan dari bisnis yang dilakukan.


Aspek Rasionalitas

Banyak yang menyampaikan bahwa bisnis yang baik itu adalah bisnis yang diekskusi bukan bisnis yang selalu dikalkulasi. Eksekusi bisnis adalah penting, tapi akan lebih powerfull alias berdaya jika eksekusi dilakukan berdasarkan kalkulasi yang terukur. Fokuskan sumber daya kita hanya pada bisnis-bisnis yang mampu untuk dilakukan. Termasuk faktor risiko juga harus diperhatikan, jangan sampai kita masuk ke ranah bisnis yang meskipun secara potensi return sangat tinggi, tapi secara risiko kita belum sanggup mengelolanya.


Aspek Etik

Adab sebelum amal dan ilmu sebelum amal, sebaiknya menjadi panduan yang harus kita pegang erat-erat saat memulai bisnis. Bahwa bisnis bukan sekedar mencari kekayaan, bisnis adalah menebar kebermanfaatan. Bisnis akan menjadi berkah saat banyak orang lain di sekitar kita yang mendoakan bisnis kita. Bisa jadi membesarnya sebuah bisnis karena doa orang-orang di sekitar kita. Maka memastikan bahwa bisnis kita adalah bagian dari sinergi solusi dari permasalahan orang, faktor kehalalan produk, dan melalui proses-proses yang tidak melanggar ketentuan Allah SWT adalah sebuah keharusan.

 

Ekonomi Bangkit Bersama ISC dengan Semangat Gotong Royong

Tak dipungkiri, pandemi Corona yang telah berusia setahun di Indonesia berdampak besar pada kehidupan ekonomi masyarakat kita. Sering saya dapat curhatan dari sesama kaum ibu rumah tangga. Kebanyakan mereka ingin mendapatkan penghasilan tambahan untuk men-support nafkah dari suami, agar dapur dapat selalu ngebul. Bahkan ada juga di antara mereka yang suaminya kena PHK dan otomatis semua harus putar otak agar tetap bisa survive memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari.

 

Saya hanya terus meyakini, bahwa di setiap musibah pasti bertabur hikmah. Di balik setiap ujian, pasti tetap saja ada peluang tercipta. Allah tidak akan membebani seseorang di luar kesanggupan hamba-Nya. Sebagai muslim, kita harus benar-benar meyakini hal itu.

 



Bersyukur saat ini, ada sebuah perusahaan yang berkantor pusat di MTH Square, Suite 319 Jl. Otto Iskandardinata No. 390, Jakarta Timur 13330. Namanya PT Indo Supply Chain (ISC), didirikan di tahun 2017 dengan cita-cita membantu masyarakat untuk mendapat kehidupan yang lebih baik.

 

Perusahaan ini memiliki visi menjadi perusahaan multinasional, yang menawarkan pola kerja baru dimana pelanggan menjadi mitra dengan basis pemberdayaan. ISC bisa menjadi jawaban dan salah satu solusi terbaik dari segala permasalahan ekonomi yang terjadi sekarang ini. Para ibu rumah tangga bisa menjalankannya tanpa mengesampingkan peran utama mereka.

 

ISC memberikan alternatif solusi untuk mendapatkan sumber penghasilan dari penjualan langsung produk-produk kebutuhan dasar dengan dasar kemitraan dan semangat gotong royong. 2019, ISC telah memiliki 4 cabang, yaitu di Bandung, Semarang, Surabaya dan Bali. Selama pandemi ini, ISC juga semakin giat memberdayakan mitra dan UKM-UKM untuk bekerja sama dengan lebih baik lagi. Akhir 2020, ISC semakin berkembang hingga Karawang, Tasikmalaya, Cirebon, Pekalongan, Yogyakarta, Solo, Sidoarjo, dan Malang. Semakin banyak cabang ISC di beberapa wilayah tentu saja kebermanfaatannya semakin luas, tidak hanya untuk mitra ISC itu sendiri namun juga untuk para pelaku UKM. Wow, keren, ya!

 

Lalu, apa saja sih produk yang dijual di ISC?

Produk yang dijual di ISC secara umum adalah produk kebutuhan sehari-hari. Produk yang tentu saja dipakai oleh banyak kalangan berupa kebutuhan pokok atau kebutuhan sehari-hari. Seperti:aneka jenis beras, tepung bumbu, bawang goreng, kecap, kopi robusta, minyak kelapa, cairan pencuci piring, hand wash, deterjen cair, aneka sambal, aneka camilan ringan baik yang siap makan maupun yang harus diolah dulu, seperti: macaroni, keripik singkong, kacang disco, keripik pisang, dan masih banyak lagi bisa dicek di https://iscglobe.com/produk

 






Bisnis ISC menawarkan berbagai produk yang pastinya dibutuhkan setiap orang. Selain itu, ketika menjadi Mitra ISC memiliki kesempatan untuk mendapatkan sumber penghasilan yang menjanjikan dan dapat diwariskan.

 

Apa perbedaan cara belanja di ISC dengan cara belanja pada umumnya?

Seiring berkembangnya teknologi digital yang demikian pesat, cara berbelanja pun beradaptasi yaitu dengan cara online. Mau tidak mau, orang yang awalnya gaptek (gagap teknologi) pun harus belajar untuk mengenal dan berinteraksi dengan internet. Banyak keuntungan dalam menjalankan bisnis online. Selain mudah, tidak perlu modal yang banyak, jangkauannya luas, efektif dan efisien, fleksibel (tidak harus punya bangunan toko misalnya), dan pasarnya luas.

 

Nah, di bawah ini adalah hal-hal yang membedakan cara belanja di ISC dengan cara belanja pada umumnya:







Ingin kenal lebih dekat dengan ISC bisa saksikan video di bawah ini:




Bisnis Online Modal 1 M Bersama ISC

Lho, katanya bisnis online bersama ISC itu mudah? Lha kok modalnya 1 M? Hmm… Bisnis online modal 1 M? Insya Allah, bisa! Sebelum memulai bisnis online, hal yang penting untuk dimiliki adalah MODAL. Banyak orang berpersepsi bahwa uanglah modal utama dalam berbisnis. Hmm, sayangnya saya kurang setuju dengan hal tersebut. Kalau saya boleh bilang, memulai bisnis cukup dengan modal 1 M. Apa? 1 Milyar?! Tenang Sahabat, 1 M yang saya maksud di sini adalah “ME” atau diri kita sendiri. Modal utama memulai bisnis adalah diri sendiri, bukan orang lain, bukan sekadar uang. Modal ini berupa NIAT, MOTIVASI, dan AKSI.

 

Kesimpulannya, bisnis bersama ISC itu adalah bisnis tanpa modal, nggak perlu nyetok barang juga, jadi sangat mudah dan memudahkan. So, tunggu apa lagi? Buruan belanja di ISC dan join kemitraan bisnis bersama ISC. ISC telah banyak menawarkan banyak keuntungan dan keunggulan. Tinggal kita siap dan mau beraksi tidak untuk menjemput peluang emas ini. Semakin penasaran untuk berbelanja dan ingin bergabung kemitraan dengan ISC, kan? Selengkapnya bisa cek dan ricek di webnya ISC, ya…

 

❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤❤


Tempaan “mental pebisnis atau pengusaha” sejak usia 16 tahun di masa silam dengan segala pernak-perniknya itu, membuat diri ini sekarang semakin paham hakikat menjadi seorang entrepreneur yang sesungguhnya. Hingga detik ini, saya terus belajar dan selalu berusaha mengaplikasikan 5 hal atau 5 aspek yang sudah saya tuliskan di atas, mulai dari aspek legalitas, profesionalitas, strategi, rasionalitas, dan etik untuk mencapai kesuksesan dan keberkahan.

 

Nah, untuk mencapai kesuksesan tertinggi (ultimate success) dalam berbisnis yang merupakan sebuah ghayatul ghayah (tujuan di atas tujuan) hanya dapat dicapai dengan: selalu melandasi setiap aktivitas bisnis dengan ketaqwaan kepada Allah SWT (sharia base), selalu memberikan keteladanan yang baik (uswah hasanah), selalu memberikan kinerja dan karya terbaik (perfect performance), selalu berpikir kreatif dan solutif (extraordinary thinking), membuat rencana bisnis yang aplikatif dan terukur realisasinya (realizable). Paling penting yaitu selalu menyandarkan setiap aktivitas bisnis hanya kepada Allah SWT (tawakal).

 

Semoga bermanfaat. Salam sukses berkah berlimpah.

 


 

Tulisan ini diikutsertakan pada Blogging Competition Indo Supply Chain bersama komunitas blogger Gandjel Rel






Thursday, February 18, 2021

1001 Cinta Saat Berkreasi Bersama Faber-Castell Creative Art Series

Thursday, February 18, 2021 0 Comments

 


Ujian Istimewa dari-Nya di Awal Tahun Baru 2021

2021, bulan ketiga nanti berarti pandemi Corona sudah satu tahun lamanya. Dan Allah menjadikan awal tahun 2021 yakni bulan Januari sebagai “bulan ujian” dalam kehidupan keluarga kami. Secara bertubi-tubi, total ada 7 anggota keluarga kami di Semarang terkonfirmasi positif Covid-19. Bahkan 2 diantaranya harus dirawat dan diisolasi di rumah sakit. Ada 3 keluarga dari suami yang tinggal di Semarang: kakak nomor 2, nomor 3, dan nomor 4. Suami adalah anak nomor 5 alias si bungsu. Alhamdulillah, dari keluarga 4 bersaudara itu, hasil rapid antigen keluarga kami yang dinyatakan negatif sehingga keluarga kami bisa memberikan support untuk ketiga keluarga lainnya. Sungguh, tak mudah rasanya. Apalagi keluarga besan dari kakak nomor 4 ada yang sampai meninggal dunia. Sungguh, Covid-19 itu terasa sangat dekat dan sangat nyata.

 

Kami terus berusaha untuk menjaga kesehatan dan imunitas tubuh, juga terus berusaha santai dan tetap rileks menghadapi ini semua. Terlebih saya, karena baru memasuki trimester pertama kehamilan anak kedua. Fisik sedang beradaptasi dengan beragam perubahan karena faktor hormonal, juga mood yang kadang berubah sewaktu-waktu.

 

Alhamdulillah, akhirnya semua dapat kita lewati bersama. Saya abadikan skenario-Nya yang sungguh berharga itu dalam tulisan. Bisa klik dan baca di sini.


Hadiah Pelipur Lara

Hingga akhirnya, pada suatu siang, sebuah paket datang. Surprise tiada terkira saat unboxing ternyata isinya adalah Creative Art Series dari Faber-Castell yang “Colour Your Own Totebag”. Gambar owl-nya sungguh menggemaskan. Masya Allah, bahagia rasanya seolah kiriman paket itu menjadi hadiah pelipur lara setelah melewati hari-hari yang menguras tenaga dan melelahkan jiwa.

 

Setelah saya buka, isi box Faber-Castell itu ada totebag, cat acrylic dengan warna primer: merah, kuning, biru, ditambah putih (total ada 8 tube), kuas, pallet, booklet, dan kupon untuk mengikuti workshop dari Faber Castell (ada bagian QR-Code juga yang jika di-scan, kita bisa mengikuti workshop seru dari Faber-Castell). Selain writing for healing, saya menjadikan kegiatan seperti melukis, menggambar, mewarnai, membuat doodle, bullet journaling, studygram ala-ala saya itu sebagai kegiatan “art theraphy”. Saya merasa, banyak sekali manfaat yang saya rasakan. Salah satunya dapat membuat hati saya menjadi lebih tenang dan bahagia.

 

Pelaksanaan Faber-Castell Soft Launching & Workshop dilaksanakan pada tanggal 6 Februari 2021 melalui Zoom-class. Kegiatan dibuka oleh Pak Andri Kurniawan yang memberikan prolog mengenai workshop dan kegiatan soft launching Creative Art Series dari Faber-Castell. Selanjutnya, Product Manager PT Faber-Castell International Indonesia, Richard Panelewen, memaparkan lebih detail lagi mengenai soft launching produk Creative Art Series.

 



Creative Art Series dari Faber Castell

Creative Art Series terdiri dari 6 produk, yaitu:

  1. Stone Deco Art
  2. Colour Your Own Tote Bag
  3. Origami Fashion Design
  4. 3D Art Frame
  5.  Make Your Own Kite
  6.  Air Jet Sport Car

 

Faber-Castell Creative Art Series merupakan jawaban bagi para orang tua untuk bereksplorasi bersama anak. Produk ini dibuat dengan menyesuaikan kebutuhan, tidak hanya bagi anak, namun orang tua/keluarga dan juga dewasa, termasuk para tenaga pengajar, hal ini karena sudah disesuaikan dengan Kurikulum 2013.

 

Pak Richard menyampaikan bahwa kondisi pandemi menjadi kondisi yang penuh tantangan karena anak lebih banyak menghabiskan waktunya bersama gadget karena sekolah berlangsung secara daring (online), demikian juga dengan orang tua yang harus melaksanakan WFH (Working From Home). Semuanya serba online. Untuk anak sendiri, kadang ada yang sampai terlena dalam memanfaatkan gadget, seperti keasyikan bermain games, menonton TV hingga lupa waktu, sibuk bermain media sosial, dan banyak lagi. Hal ini mengakibatkan kurang terpenuhinya kebutuhan anak untuk mendapatkan pendidikan yang bernilai positif juga kegiatan yang dapat meningkatkan kreativitas. Karena itu, produk Creative Art Series dari Faber-Castell ini bisa menjadi salah satu solusi terbaik.

 

Banyak sekali manfaat yang nantinya bisa didapat saat menggunakan produk Creative Art Series dari Faber-Castell ini, yaitu:

💙Meningkatkan kembali bonding dan interaksi antara anggota keluarga. Kegiatan bersama keluarga yang asyik dan menyenangkan bisa memupuk rasa cinta sehingga keluarga menjadi lebih hangat dan harmonis.

 

💗Sebagai stress relief. Seperti yang sudah saya ceritakan di atas, Ketika hari-hari terasa berat karena badai Covid menerjang keluarga besar kami, art-therapy salah satunya dengan melukis atau mewarnai bisa membuat pikiran menjadi lebih tenang dan hati menjadi lebih lapang. Buktikan saja!

 

💛Bisa menumbuhkan rasa percaya diri dan meningkatkan self-esteem pada diri anak ketika karya yang dihasilkan bisa dipajang/disimpan bahkan kelak bisa jadi unforgettable moment buat anak, menjadi kenangan indah antara anak dan orang tua atau antara murid dengan gurunya.

 

💚Hal unik lainnya dari produk Creative Art Series ini adalah setiap pembeli berhak mengikuti workshop Faber-Castell yang berkaitan dengan jenis produk yang dibeli secara cuma-cuma. Biasanya workshop seperti ini berbayar dari Rp60.000,00 sampai  Rp150.000,00 ini menunjukkan komitmen Faber-Castell memberikan service excellent bagi konsumen terutama dalam berkreasi seni dan bukan sekadar menjual produk saja. Kereeen! Jempol banget, deh!


Dari Kecerdasan Emosi hingga Kesehatan Mental

Sementara itu, Psikolog Perkembangan dari Universitas Gadjah Mada, Dr. Aisah Indati, M.S., Psikolog menambahkan bahwa masa kanak-kanak merupakan masa bermain, dimana pada masa itu merupakan masa keemasan (golden period). Pada masa keemasan ini dibutuhkan beberapa stimulasi dari lingkungan sekitar, supaya anak mengalami perkembangan yang optimal. Perkembangan yang optimal, akan tercapai apabila anak memperoleh stimulasi yang bervariatif, seperti misalnya stimulasi yang bersifat motorik, emosi, sosial, serta pengamatan.

 

Profesor Gardner yang telah menemukan teori kecerdasan majemuk atau Multiple Intelligences, menyebutkan bahwa ada banyak kecerdasan yang dimiliki setiap orang, yaitu:

  •       Linguistic intelligence (Kecerdasan Bahasa)
  •       Spatial intelligence (Kecerdasan Visual/Spasial)
  •       Logical-mathematical intelligence (Kecerdasan Logika matematika)
  •       Musical intelligence (Kecerdasan Musik)
  •       Bodily kinesthetic intelligence (Kecerdasan kinestetik)
  •   Interpersonal intelligence (Kecerdasan untuk berhubungan dengan orang lain)
  •       Intrapersonal intelligence (Kecerdasan untuk mengelola diri sendiri)

Kecerdasan Interpersonal dan Intrapersonal termasuk ke dalam Kecerdasan Emosional. (Sumber: Buku Emotional Intelligence Science and Myth)

 

Multiple Intelligences 

 

Menurut Dr. Aisah Indati, produk Creative Art Series Faber-Castell cocok digunakan bagi anak-anak usia prasekolah hingga anak-anak usia sekolah dasar. Produk tersebut dapat bermanfaat untuk menstimulasi perkembangan anak, dalam hal pengamatan, emosional dan sosial, serta motorik halus.

💖Adapun pengamatan yang dimaksud di sini adalah karena anak belajar mengamati beragam warna dan bentuk yang ada dalam produk Creative Art Series Faber-Castell.  Hal ini akan memacu inisiatif dan kreativitas anak. Wow, keren sekali, bukan?

💛Dari sisi emosi dan sosial yakni saat anak bereksplorasi dengan produk, salah satunya melalui proses mencampur berbagai macam warna, hal tersebut mengasah kepekaan emosi (yang melibatkan kreativitas dan inisiatif), serta interaksi sosial anak.

💚Stimulasi motorik halus diperoleh saat anak bereksplorasi menggunakan media pewarna, craft, maupun kertas origami, akan melatih kepekaan motorik halus dalam diri anak, ungkap Dr. Aisah Indati.

 


Nah, kecerdasan emosional anak itu sangat penting, tidak hanya untuk saat ini, namun juga untuk kehidupannya kelak di masa depan. Tentu saja, hal tersebut dapat diraih melalui lingkungan yang sehat dan mendukung, salah satunya dengan cara pemberian stimulasi melalui kegiatan menggambar  dan mewarnai.

 

Salah satu hal paling menarik dalam penyampaian Dr. Aisah Indati adalah tentang pentingnya menjadi pribadi yang SEHAT MENTAL, dengan kriteria sebagai berikut:

Self-Knowledge and Self-Understanding

  • Mengenali dirinya sendiri, termasuk segala kelebihan dan kekurangannya.

Self-Objectification and Self-Acceptance

  • Pemahaman diri dan penerimaan diri.

Self-Esteem

  • Mempunyai harga diri.

Self-Confidence

  • Percaya diri.

Self-Control and Self-Development

  • Mampu mengendalikan diri dan mengembangkan diri.

Interpersonal Relations and Social

  • Punya niat untuk berhubungan dengan orang lain secara interpersonal maupun sosial.

 

Uhuy, pengin selalu sehat mental, kan? Kegiatan mewarnai juga berkreasi dengan Creative Art Series dari Faber-Castell bisa jadi solusi keren, lho!

 

Kegiatan Workshop ”Colour Your Own Totebag”



Kegiatan workshop berlangsung sangat seru, dipandu dengan sangat menyenangkan oleh Tim Faber Castell (Mbak Yayu). Beliau menjelaskan peralatan apa saja yang dibutuhkan juga teknik pencampuran warna. Selain itu, saya juga semakin paham tentang perbedaan cat acrylic dengan watercolour. Biasanya, saya sering menggunakan watercolour untuk kegiatan art therapy ala saya, jarang sekali pakai cat acrylic. Pernah beberapa waktu lalu saat melukis di media telenan kayu.

 

Di web Faber Castell disebutkan bahwa perbedaan utama acrylic colours dan watercolour (cat air) adalah pada kandungannya. Cat air hanya terdiri atas pigmen dan air. Sementara itu, acrylic colours memiliki kandungan polymer yang disebut acrylic. Kandungan polymer ini memberi tektur lebih tebal pada acrylic.

 

Nah, acrylic colour dari Faber-Castell ini memiliki warna yang cerah dan dapat diaplikasikan pada beragam permukaan seperti kanvas, kayu, gelas, kaca, sepatu, tas, kaos, dll. Karena itu untuk mewarnai totebag kali ini dengan menggunakan cat acrylic. Penggunaan cat acrylic ternyata banyak sekali keunggulannya, yaitu:

  • Warna bisa dicampur untuk menghasilkan warna baru yang kita inginkan
  • Cepat kering setelah digoreskan
  • Tidak luntur apabila terkena air
  • Hasil goresannya halus

 😍😍😍😍😍😍😍😍😍😍😍😍😍😍😍😍😍😍😍



Cat acrylic ini pun aman dipakai oleh anak-anak. Anak saya, Dzaky (4 tahun) ikut sibuk saat saya melukis totebag. Ketika diberi penjelasan mengenai Stone Deco Art, saya pun berinisiatif mengambil beberapa batu yang letaknya di dekat sumur milik Titi Ya. Saat workshop kemarin, saya memang sedang berada di Wonogiri, kampung halaman saya. Sehingga cukup mudah mencari batu yang bersih dan enak untuk dijadikan media melukis.

 

Alhamdulillah, workshop berlangsung sangat asyik dan seru hingga tak terasa waktu sudah semakin sore. Taraaaaa... inilah hasil lukisan totebag ala saya...





Sebagai bumil (ibu hamil) trimester pertama dengan segala pernak-perniknya, kegiatan workshop kali ini benar-benar bisa menjadi mood booster sekaligus imun booster. Sungguh, 1001 cinta seolah membuncah memenuhi relung jiwa karena berkenalan dengan produk yang sangat istimewa.

 

Terima kasih, Faber-Castell!

 

Beli apel di Toko Pak Dewa

Beli durian di Pasar Kenya

Faber-Castell pilihan istimewa

Produknya keren, sungguh oke punya

 

#softlaunchingCAS #art4all