Jejak Karya

Jejak Karya

Sunday, June 16, 2024

NICE HOME WORK #1 Belajar Melacak Kekuatan dengan Menulis Aktivitas Harian

Sunday, June 16, 2024 0 Comments

 


NICE HOME WORK #1

BUNDA CEKATAN 5

Norma Ambarwati

Kelompok 10: MIKORIZA

NIM: 4321440292

 

JUMAT, 14 JUNI 2024

02.00 – 02.30

·       Bangun tidur

·       Spiritual time (karena sedang datang bulan, jadi berzikir, muhasabah, dan mendengarkan murotal)

=> pribadi

02.30 – 03.30

·       Meracik menu sarapan (pagi ini Dzaky request sop macaroni)

·       Mencuci baju

·       Cek keperluan suami yang pagi ini mau ngisi workshop ke Magelang

·       Cek keperluan Dzaky yang hari ini ada kegiatan di sekolah: pentas ENGLISH TALENT SHOW

=> istri dan ibu

03.30 – 04.00

·       Menyiapkan keperluan Dzikri dan Dziya (baju ganti, camilan, mainan)

·       Menyapu lantai dapur dan ruang keluarga

ð Istri dan ibu

 

04.00-04.30

·       Memasak, menyiapkan air panas untuk mandi anak-anak

·       Abi dan Dzaky sudah bangun untuk salat Subuh ke mushola

ð Istri dan Ibu

04.30-05.00

·       Dzikir pagi => pribadi

·       Menemani Dziya dan Dzikri dengan bernyanyi, bermain, bercerita (karena Subuh mereka sudah bangun) => ibu

05.00-05.30

·       Menyimak Dzaky mengaji dan murojaah =>Ibu

05.30-06.00

·       Memandikan Dzikri

·       Memandikan Dziya

·       Menyiapkan sarapan anak-anak

·       Menyuapi anak-anak

·       Meminta suami mengecek kembali segala perlengkapan yang harus dibawa ke Magelang

ð Ibu dan Istri

06.00-06.15

·       Melepas kepergian Abi dan Dzaky dari teras rumah

=> Istri dan Ibu

06.15-07.00

·       Ngobrol dengan ibu [pribadi, sebagai anak]

·       Mandi [pribadi]

·       Sarapan [pribadi]

·       Persiapan menghadiri undangan Bina Insani English Talent Show [ranah publik]

 

07.00-07.30

·       Check media sosial

·       Check grup kelas Dzaky

·       Perjalanan ke sekolah Dzaky bersama dek Dziya

·       Bertemu dan menyapa guru-guru TK IT Bina Insani (guru-guru Dzaky waktu TK)

·       Bertemu dan menyapa guru-guru SD yang dijumpai

·       Bertemu dan menyapa orang tua murid anak kelas 1 dan 2 yang hadir di acara Bina Insani English Talent Show

    Ranah publik

07.30-08.00

·       Menunggu acara dimulai dengan menyapa anak-anak yang sudah berganti kostum sesuai tugas masing-masing

·       Memberi semangat Dzaky

·       Mendoakan Dzaky dan kawan-kawan semoga dapat memberikan performance terbaik mereka

ð Ibu

08.00-10.30

·       Mengikuti kegiatan Bina Insani English Talent Show

ð Ranah publik

10.30-11.00

·       Menyampaikan apresiasi tertinggi kepada Ustadz dan Ustadzah yang telah membantu terselenggaranya acara, foto bersama orang tua Grade 1 Al Khawarizmi

·       Mengucapkan terima kasih kepada wali kelas Dzaky beserta guru pendamping, guru Bahasa Inggris dan guru mengaji yang telah membersamai Dzaky selama 1 tahun

ð Ranah public

11.00-11.30

·       Sebelum pulang ke rumah, mampir ke Mr. DIY dalam rangka mengisi tangka cinta Dzaky yang salah satu love language-nya adalah hadiah. Hadiah karena Dzaky sudah berlatih menyanyi dan menari dengan baik, performance dengan baik, juga mengikuti semua instruksi Ustadz dan Ustadzah dengan sangat baik. Allahumma baariik…

ð Ibu

11.30-12.00

·       Menyiapkan makan siang anak-anak

ð Ibu

12.00-12.30

·       Bersih-bersih diri

·       Salat Dhuhur

ð Pribadi

12.30-14.00

·       Menemani Dziya bobo siang

·       Menata laundry

ð Ibu

14.00-15.00

·       Berkegiatan bersama anak-anak: mengawasi Dzaky dan Dzikri bermain sepeda, keliling perumahan dengan menggunakan stroller bersama Dziya

=> Ibu

15.00-16.00

·       Salat Ashar [pribadi]

·       Menyiapkan mandi sore anak-anak

·       Menyiapkan makan sore

·       Memandikan anak-anak

=> Ibu

16.00-17.00

·       Checking WA => ranah publik

·       Chat dengan suami menanyakan posisi (perjalanan pulang dari Magelang) => Istri

·       Makan sore bersama anak-anak => Ibu

17.00-18.30

·       Berkegiatan bersama anak-anak

·       Salat Maghrib

·       Dzikir petang

·       Mengaji

18.30-19.30

·       Berkegiatan bersama anak-anak sebelum tidur

ð Ibu

19.30-20.00

·       Mempersiapkan keperluan suami => Istri

·       Menyiapkan anak-anak untuk tidur (cuci tangan-kaki, wudhu, gosok gigi, ganti baju tidur) => Ibu

20.00-21.00

·       Packing untuk mudik ke Wonogiri dan Klaten

21.30-22.00

·       Pillow talk dengan suami => Istri

22.00

·       Tidur

 

 

 

SABTU, 15 JUNI 2024

02.00 - 02.30

Zikir, Doa, Muhasabah

=> Pribadi

02.30 - 03.00

Bersih-bersih rumah karena mau ditinggal mudik

=> Pribadi, Istri

03.00 - 04.00

Checking barang-barang yang mau dibawa mudik

=> Istri dan Ibu

04.00 - 05.00

Karena anak-anak sudah bangun, bersama suami dan Titi Ya (ibuk saya) bagi tugas untuk memasukkan barang-barang ke mobil, menyiapkan keperluan mandi+baju ganti Trio DNA, memandikan Dzikri dan Dziya, menyiapkan perbekalan

=> Ibu

05.00 - 05.30

Mandi, mengemasi tas pribadi, sembari dzikir pagi

=> Pribadi

05.30 - 06.00

Memulai perjalanan dari Semarang ke Wonogiri

Checking medsos (WA, IG, FB) => ranah publik

Berkirim kabar di grup WA keluarga => ranah publik

06.00 - 08.30

Perjalanan dari Semarang ke Wonogiri

Mampir sarapan di Soto Hj. Fathimah Solo

Menyuapi Dziya saat sarapan => Ibu

Sarapan soto bersama suami, Trio DNA, dan Titi Ya

Selama perjalanan, berkegiatan seru bersama anak-anak: bernyanyi, shalawatan, bercerita, tebak-tebakan, melihat sesuatu yang menarik dari dalam mobil, ngobrol dengan suami dan ibuk => Ibu dan Istri

08.30 - 09.00

Tiba di rumah Wonogiri

Beres-beres barang

Menyapa dan ngobrol dengan Kakak

09.00-10.00

Salat Dhuha

=> Pribadi

Berkegiatan dengan anak-anak (mendampingi nonton TV, baca buku, bermain, ngemil)

10.00-12.00

Ngelonin Dziya bobok

=> Ibu

Mengerjakan NHW

=> Ranah Publik

Mengingatkan keperluan suami sebelum ngisi workshop di SIT Al Huda Wonogiri

=> Istri

Baca medsos tentang berita Haji

=> Pribadi

12.00-13.00

Makan siang bersama anak-anak

=> Ibu

Salat Dhuhur

=> Pribadi

13.00-15.00

Menyimak zoominar

=> Ranah publik

15.00-15.10

Salat Ashar

=> Pribadi

15.10-15.30

Memandikan anak-anak

=> Ibu

15.30-16.45

Pijet

=> Pribadi

16.45-17.00

Persiapan belanja ke Toserba BARU

=> Ibu, Istri

17.00-18.00

Belanja keperluan keluarga di Toserba BARU

=> Ranah Publik

18.00-18.30

Salat Magrib berjamaah

Dzikir petang

Mengaji

18.30-19.00

Beli bebek goreng untuk makan malam keluarga

19.00-20.00

Berkegiatan bersama anak-anak dan suami: read aloud, main bareng, ngobrol

20.00-21.00

Menidurkan anak-anak

=> Ibu

21.00-22.00

Mengerjakan HNW

=> Ranah publik

22.00

Tidur

=> Pribadi

Tuesday, August 22, 2023

KISAH CINTA LAHIRNYA BIDADARI DZIYA

Tuesday, August 22, 2023 0 Comments

 ::: KISAH CINTA LAHIRNYA BIDADARI DZIYA :::


🇮🇩HPHT di HARI PAHLAWAN, HPL di HARI KEMERDEKAAN 🇮🇩


❤️10 November 2022

Alhamdulillah, hari ini WEDDING ANNIVERSARY ceritanya. 11 tahun sudah saya dan Mas Sis menjalani biduk rumah tangga. Hari ini my body is not delicious rasanya. Badan sakit semua sejak pagi karena datang bulan di hari pertama. Semakin siang tubuh semakin ga jelas terasa. Apalagi lama-lama kepala sebelah kiri mulai cekot-cekot aduhai tak terkira.


👑Ternyata, 10 November 2022 menjadi momen HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir) saya. Inget banget waktu itu, migrain luar biyasak sampai mual muntah berkali-kali. Dzaky sampai videocall abinya minta abi pulang krn kami di rumah ber-3 aja: Umma, Dzaky n Dzikri. Titi di Giyi waktu itu. Jelang Dhuhur Abi pulang dan membatalkan 2 agenda rapat. Demi bisa momong duo DNA agar Umma biar bisa bobok nyenyak. Karena kalau lagi migrain saat ada tamu bulanan gitu salah satu kunci ampuhnya (selama ini) adalah BOBOK NYENYAK. Alhamdulillah jelang Asar bangun bobok sudah lebih mendingan. Ga separah tadi migrainnya. Sorenya, Abi nawarin "Yuk, beli SUP IGA di Sim Six saja biar seger maemnya." Akhirnya kami ber-4 makan sore di Sim-Six. Bagi Umma, sekaligus jadi momen perayaan kecil 11 tahun pernikahan kami. Hihihi. 


🫕EDISI MEMPERKAYA PRODUKSI HORMON OKSITOSIN DAN MUNCULNYA KONTRAKSI PALSU 🍣

Senin, 14 Agustus 2023

Saat di rumah, Abi rencana ngajakin makan di resto yang ada sambal gaminya di wilayah Tembalang, saat memasuki Patung Diponegoro UNDIP... lha kok malah belok ke SimSix. Wkwk. Waktu itu, Umma sempat ngrasain Brixton Hicks (kontraksi palsu) gitu. Nyeri-nyeri aduhai mulai terasa terutama kalau dipakai jalan, tapi masih yang hilang-hilang. Hari ini H-3 HPL karena HPL DNA #3 bertepatan dengan tanggal 17 AGUSTUS 2023. Hati mulai deg-degan rasanya karena riwayat persalinan DNA#1 maju sepekan dari HPL dan DNA#2 maju dua pekan dari HPL. Meski begitu HPL itu bukan Hari Pasti Lahir namun Hari Perkiraan Lahir. So, hanya Allah yang Maha Tahu kapan DNA#3 launching. 


🍧Saya mencoba untuk terus tenang karena KETENANGAN menjadi salah satu kunci sukses persalinan nyaman, sehat, lancar dan minim trauma.


🏥 SAAT KETUBAN PECAH DINI dan KEKUATAN TAWAKKAL 🏥

Selasa, 15 Agustus 2023

Pagi ini seperti pagi-pagi sebelumnya, saya ditemani Titi Ya dan Dzikri melakukan power walking, berjemur, streching kepala-tangan-kaki, naik turun tangga (di depan mushola, saat di rumah pun juga), setiap hari rutin seperti ini yang saya lakukan, termasuk yoga chair, main gumball, dsb. 


🫀Entah kenapa hari itu detak jantung saya berdetak lebih cepat dari biasanya. Allah semacam kasih sinyal dan saya hanya bisa bergumam: "Ya Allah, apapun catatan takdir-Mu untuk hamba, insya Allah hamba SIAP MENJALANINYA..."


🌹Pagi itu juga, kami mendapatkan tugas untuk menulis artikel dengan memilih salah satu tema TAZKIYATUN NAFS: SABAR, IKHLAS, TAWAKKAL. Saya memutuskan untuk menulis tema TAWAKKAL. Saya baca beberapa referensi dan ketika menyusun resumenya hati saya rasanya syahdu luar biasa. 


🌝Siang itu, saya ikut tidur siang sambil ngelonin Dzikri. Bangun jelang Azan Asar saya langsung menyiapkan air panas untuk mandi Dzikri dan saya juga. Pasca salat Asar saat berdiri, saya merasa ada cairan yang mengalir, mak suuur dengan intensitas tidak terlalu banyak. Saya bersegera ke kamar mandi, lalu mak suur lagi disertai lendir putih yang cukup banyak, saya bisa tampung. Lanjut telp Mas Sis minta dibelikan kertas lakmus merah di apotik, sekaligus ngasih tahu harus dalam posisi SIAGA 1. Saat Mas Sis sampai, saatnya kami bereksperimen. Kertas lakmus merah tersebut saya celupkan ujungnya ke cairan yang saya tampung tadi. Benar dugaan saya, berubah warna jadi BIRU samar. Fix, cairan yang maksuuur tadi adalah KETUBAN. Bismillah, saya mencoba untuk tetap TENANG karena KETENANGAN itu NULAR. Biar Mas Sis pun juga nggak panik. Saya minum beberapa teguk air zam-zam sambil terus berdzikir dan melangitkan DOA. 

Oke, langkah berikutnya adalah: SEGERA MELUNCUR KE IGD RSU HERMINA BANYUMANIK. 


🧳Mas Sis dengan cekatan memasukkan semua tas dan perlengkapan yang sudah kami siapkan sebelumnya. Termasuk bawa gym ball jikalau diperlukan. Aneka camilan pun tak terlupa terutama pisang raja, kurma ajwa, dan teh hangat.


⛑️Jam 15.45 kami berangkat. Sebelumnya saya menginformasikan kondisi saya ke Bidan Tika. Beliau adalah instruktur senam hamil di Hermina sejak UK saya 28 weeks. Beliau pun menyarankan agar saya segera ke IGD. Saat di mobil, saya merasa air ketuban mak suuur lagi 2x. Untungnya saya pakai p*mbalut.


🎯SEGALA TAKDIR-NYA PASTI TEPAT dan TERBAIK🎯

Saat di mobil, saya juga sampaikan ke Mas Sis. Ada 3 kemungkinan yang nanti akan saya jalani:

1️⃣Pertama, jikalau ternyata masih fase laten (bukaan 1-4) semoga dengan kasus KPD (Ketuban Pecah Dini) sebelumnya, kontraksi bisa berlangsung intens dan bisa segera masuk fase aktif.

2️⃣Kedua, jika kontraksi belum intens ada kemungkinan di-INDUKSI dengan catatan semua kondisi (baik janin dan ibu dalam kondisi baik)

3️⃣Ketiga, opsi terlahir jikalau memang kondisi sudah sangat urgent: SC.


🧸Dan saya bilang ke Mas Sis, insya Allah saya SIAP dengan segala kemungkinan yang terpenting TERBAIK buat kesejahteraan ibu dan adik janin. 

 

Bismillah...


🛏️Sesampai di IGD, saya masuk sendiri. Mas Sis parkir mobil terlebih dulu. Petugas IGD dengan sigap menanyakan tujuan dan kondisi saya. 

"Ketuban saya rembes terus, Mbak," jawab saya. Selanjutnya, saya diminta untuk nimbang berat badan lanjut berbaring di bed paling ujung. Ada seorang bidan yang datang, ngecek janin pake Doppler, cek tensi, cek jantung sy, VT juga (baru bukaan 1), terakhir lanjut CTG. Saya juga dipasang infus. Karena kondisi ketuban yang rembes terus saya tidak diperbolehkan turun dari bed. Mas Sis mendampingi dan melayani segala keperluan saya. Doi juga mengurus pendaftaran dan booking kamar karena malam ini statusnya sudah harus rawat inap. Alhamdulillah dibantu juga sama Bidan Tika.


⏳Waktu itu, bidan yang memantau saya menyampaikan kalau kondisi saya dan adik janin stabil. Insya Allah kalau satu jam ke depan masih stabil dan ada kontraksi/pembukaan yang bertambah, diikhtiarkan untuk INDUKSI. Namun ternyata, sekitar jam 17.00, DJJ (Detak Jantung Janin) mulai tidak stabil. DJJ naik terus sampai di atas 200. Saya pun sempat diberi selang oksigen untuk saya hirup dalam-dalam agar aliran oksigen bisa diterima oleh adik janin. Saya mencoba untuk terus berdzikir, connecting sama Allah. Pasrah dan tawakkal atas segala kehendak Allah. Bidan Tika pun sempat membersamai saya dan menyampaikan kalau DJJ mulai tidak stabil dan pergerakan janin berkurang, "FETAL DISTRESS".


🩺Akhirnya dokter Kartika telp kalau sebaiknya segera dilakukan tindakan SC demi keselamatan ibu dan adik bayi. 


💊Saya tahu, raut muka Mas Sis menandakan dia sedikit panik. Saya bilang, "Bismillah, SC pilihan terbaik". Akhirnya, say goodbye sejenak dulu sama Mas Sis karena suami tidak diperbolehkan masuk kamar operasi. 

Saya masuk kamar operasi bertepatan dengan Azan Magrib.


🌡️Dengan cekatan, bidan yang sedari tadi mengobservasi saya, membantu mengganti baju saya dengan kostum operasi. Baru pertama kali ini saya menjalani operasi. Satu penghiburannya adalah bisa masuk ruangan yang sominan warna hijau dan mengenalkan kostum operasi berwarna hijau karena warna favorit saya HIJAU. Xixi. 

Selanjutnya, dengan sangat sigap, saya menyaksikan beberapa orang sibuk menyiapkan tempat dan aneka peralatan. Saya disuntik anestesi oleh dokter Donny yang sangat humoris. Dokter Kartika juga sudah datang dan menyampaikan kondisi saya dan adik janin sehingga tindakan SC menjadi pilihan terbaik yang harus segera dilakukan. Kami berdoa bersama, lanjut foto bareng edisi "BEFORE". Hehe. Suntikan bius membuat separo badan saya mati rasa. Sesekali dokter Kartika mengajak saya ngobrol. 


👶🏻Oeee... Oeeee... 

Haru biru rasanya saat mendengar tangis pertama baby DNA#3. Dokter Kartika menunjukkan bayi mungil yang masih berlumuran darah itu ke saya. Masya Allah, tabarokallahu. Alhamdulillah. Allahu Akbar!!!


🧵Plooong. Lega sekali rasanya. Ternyata SC tidak semengerikan yang saya bayangkan sebelumnya.


🥼20 menit operasi berlangsung. Saat debay dikeluarkan dari perut Umma, dokter Kartika juga bilang sambil menunjukkan kalau tali pusat adik berukuran pendek. Hal ini jadi salah satu faktor kontraksi tidak segera muncul dan pemicu FETUS DISTRESS pasca Ketuban Pecah Dini. Ooo... Dapat ilmu baru jadinya. Saya pun semakin "menerima" kalau SC adalah pilihan terbaik untuk persalinan baby DNA#3. 


⌨️⌨️⌨️⌨️⌨️⌨️⌨️⌨️⌨️⌨️

💻NOTE 💻

TALI PUSAT DZIYA TERNYATA PENDEK


Mengutip apa yang pernah Bidan Cahyaning sampaikan di reels IG-nya tentang tali pusat janin yang pendek, hal ini dapat menemui banyak kendala, salah satunya janin mengalami kesulitan untuk dapat segera turun panggul.  Kalaupun janin bisa turun, biasanya akan ada dinamika lain seperti naik turunnya detak jantung janin. 


Sehingga dibutuhkan ibaratnya "sang ibu harus akrobat dengan beragam gaya, segala posisi diperjuangkan" untuk berjuang membantu proses membuka pintu atas panggul, pintu tengah panggul, hingga pintu bawah panggul. Tentu saja prosesnya harus dipantau secara KETAT terutama untuk KESEJAHTERAAN JANIN.


Jika sudah diupayakan sedemikian rupa agar kepala janin bisa turun tapi upaya² yang dilakukan bisa saja mempengaruhi kesejahteraan janin, seperti detak jantung janin di bawah normal banget atau di atas normal banget.


Pada bayi dengan tali pusat pendek, kemungkinan apa saja yang bisa terjadi?

1. Proses persalinannya berlangsung lebih lama

2. Membuat power/kekuatan kurang terutama untuk mendorong janin masuk ke panggul

Umma bener-bener dapat ilmu dan pengalaman baru.

⌨️⌨️⌨️⌨️⌨️⌨️⌨️⌨️⌨️⌨️


Lanjut...

👩🏼‍🍼Oh ya, tadi juga sempat dilakukan proses IMD (Inisiasi Menyusui Dini) yang membuat saya semakin takjub akan kebesaran Allah. Masya Allah. Tabarokallahu...


💐Setelah foto sesi "AFTER", saya dibawa ke ruang observasi. Mas Sis ada di sana, habis mengadzani baby DNA#3. Saya diobservasi kurang lebih 2 jam. Saya sempat WA Mas Sis kalau kaki sudah mulai bisa digerakkan, saya hauuus banget tapi belum boleh minum buat ngecek saya mual gak pasca operasi. Saya juga WA Mas Sis kalau mulai nggak nyaman di ruangan itu karena selain saya ada 4 pasien lain pasca operasi dan kebanyakan bius total. Nggak nyamannya karena suara mesin detak jantung. Nat nit nat nit. Hihi. 


🎪Alhamdulillah saya pun dipindah ke kamar. Akhirnya bisa dapat kamar VIP no 202 karena sebelumnya dikabarkan full, kamar kelas 1 juga full dan sempat diminta turun ke kamar kelas 2. Alhamdulillah ternyata, Isya' ada pasien keluar dari kamar 202. Dan jadi rezeki kami deh bisa menempati kamar yang lebih privat dan nyaman untuk mempercepat proses pemulihan pasca operasi. Riza dan Mb Win membantu Mas Sis membawa barang² ke kamar. Makasih banget ya Bude Win dan Mb Sa. 


💌Satu jam kemudian, baby DNA#3 dibawa ke kamar kami untuk room in (rawat gabung). Mas Sis yang membantu meletakkan baby DNA#3 dan membantu saya moving perlahan agar proses menyusui berlangsung nyaman. Malam itu saya sempat merasakan nyeri dan kurang nyaman, maybe obat² anti nyerinya belum bekerja maksimal. Mas Sis selalu menghibur dan menyemangati saya. Tapi lama-lama saya pun bisa nyaman untuk istirahat dan tidur. Beberapa kali terbangun karena harus menyusui dan Mas Sis pun dengan sigap bangun serta membantu saya.


🎉Alhamdulillah, legaaaaa rasanya. Sepekan sudah berlalu peristiwa super amazing itu. Alhamdulillah, kemarin dijelaskan Dokter Kartika kalau saat SC pakai metode ERACS serta diberikan obat antinyeri yang lebih paten. Alhamdulillah, saya tetap merasa happy dan nyaman. Meski tentu saja banyak PERBEDAAN yang saya rasakan antara persalinan normal pervaginam dengan persalinan SC. Tapi keduanya adalah wujud jihad seorang IBU. Masya Allah Tabarokallahu... 


🔎Hari Selasa itu saya juga mendapatkan kiriman video nasihat dari Ustadz Sonny Abi Kim...

🕋"MEMANDANG DENGAN IMAN"🕋

Kata para Ulama, siapapun yang memandang dunia ini dengan pandangan Iman, makan dia akan selalu bisa MENEMUKAN KEINDAHAN DALAM SETIAP TAKDIR KEHIDUPAN. Salah satu tanda lemahnya iman adalah tidak melihat lembutnya takdir. Karena dengan pandangan IMAN, sepahit apapun jadi lebih ringan. YAKIN DENGAN KASIH SAYANG ALLAH dan percaya semuanya pasti BAIK. Ketika masalah datang menyapa, terkadang memang terasa berat kita rasa, tapi di saat kita BERKACA dan INGAT DOSA, semua lebih mudah kita TERIMA, berharap TERHAPUS karenanya. Ingat kata Nabi: "LAA TAHZAN, INNALLAHA MA'ANA" ==> "Jangan engkau bersedih, sungguh ALLAH BERSAMA KITA."


🏡Akhirnya selamat bergabung di DNA Family ya, Dek Dziya...

Banyak cinta dan doa terbaik melangit selalu untukmu, bidadari kecilku..


*Dziya Nayyara Althafunnisa*

[Muslimah tangguh dengan impian dan idealisme yang tinggi untuk mencapai kesuksesan di dunia dan di akhirat, memiliki hati yang bersinar cemerlang serta kepribadian yang lembut nan santun]


🌹Kami yang sangat berbahagia,

💚 Abi Sis-Umma Norma-Kak Dzaky-Mas Dzikri 💚

Saturday, March 04, 2023

SEWINDU GANDJEL REL

Saturday, March 04, 2023 0 Comments

 

 


[S]emesta tersenyum menyapa dengan ceria

[E]nergi cinta berpendar penuhi rongga jiwa

[W]aktu menggelinding begitu cepatnya

[I]nilah hari yang dinanti, hari nan istimewa
[N]yata indah karunia-Nya untuk komunitas rasa keluarga
[D]alam kebersamaan yang selalu penuh makna

[U]lang tahun ke-8 menjadi momen yang sangat berharga

 

[G]andjel Rel, komunitas blogger perempuan di kota Semarang hebat

[A]nggotanya selalu belajar dan berkarya penuh semangat

[N]ilai-nilai positif dalam keberagaman selalu digaungkan
[D]ekat sebagai sahabat dan persaudaraan yang erat selalu ditanamkan

[J]ejak prestasi setiap anggota jadi pemantik semangat yang lainnya
[E]pisode sarat cinta selalu hadir meski hanya menyapa di grup WA

[L]engkap sudah bahagia terasa saat Gandjel Rel sewindu usianya

 

[R]asa syukur berbalut doa terus melangit untuk komunitas tercinta
[E]uforia kesuksesan semoga senantiasa bergelora terpancar

[L]ahirkan karya-karya berkualitas, GRes terus bersinar!

 

Alhamdulillah, sewindu Gandjel Rel.

Selamat ulang tahun, Gandjel Rel.

 

Banyak doa yang terus kami semogakan. Semoga komunitas ini semakin sukses, semakin kompak, semakin solid, anggotanya semakin produktif berkarya dan bergelimang prestasi. Semoga banyak kebaikan dan kebahagiaan yang terus terlahir di perjalanan dan petualangan berikutnya.

 

Puncak perayaan Sewindu Gandjel Rel kemarin adalah kegiatan offline setelah dua tahun sebelumnya sempat vakum efek pandemi Corona. Acaranya  pastinya keren abizzz dengan menghadirkan pembicara Bang Odi, seorang presenter radio yang pawai banget kalau urusan cas cis cus di darat, laut, maupun udara. Hehe. Kebetulan kemarin perayaan Sewindu Gandjel Rel mengangkat tema seputar public speaking. Jadi menghadirkan sosok Bang Odi itu serasa paket komplit yang keren banget. Meskipun saya sendiri tidak bisa hadir karena ada agenda bersamaan di hari dan jam yang sama.

 

Sekali lagi, selamat merayakan sewindu berkarya, Gandjel Rel.

Terus semangat berkarya dan mengukir prestasi terbaik.

GRes, terus semangat dan aktif ngeblog yaaa, ben ra’ nggandjel!




Friday, February 24, 2023

SUPERTWIN DAN BAJU-BAJU KEMBARNYA

Friday, February 24, 2023 0 Comments



Alhamdulillah terlahir benar-benar kembar itu membuat saya dan Mamiko (panggilan sayang untuk saudari kembar saya) terbiasa memakai baju kembar sejak bayi. Beranjak balita, ibu lebih senang membeli kain kemudian menjahitkannya ke tukang jahit. Banyak baju motif kembar yang kami punya. Tak heran ketika bepergian, banyak pasang mata tertuju kepada kami. Si kembar identik yang imut, lucu, dan sangat menggemaskan. Hehe. Jikalau dulu sudah ramai media sosial mungkin Babe n Ibuk bakalan bikin akun medsos khusus untuk mendokumentasikan keseharian si kembar. Xixixi.

 


Oh ya, saat SUPERTWIN kecil, ibu sering menjahitkan baju model rok terusan gitu dengan motif yang lucu-lucu. Kebiasaan ini berlanjut sampai kami SD. Kalau piyama, atau baju atasan-bawahan, jika beli jadi, terkadang motif atau gambarnya saja yang kembar, nah warnanya sejak kecil Ibu seperti sudah “menyiapkan” kami jadi si penyuka warna merah (Mamiko) dan saya si penyuka warna hijau. Hehe. 


Lucu saja gitu ketika membuka-buka kembali album foto masa kecil dan mendapati foto diri kami dengan baju-baju kembaran. Apalagi kami adalah kembar generasi pertama di trah keluarga besar, baik dari keluarga Almarhum Babe maupun dari keluarga Ibu. Bahkan dulu Budhe sempat pingsan ketika mendapati Ibuk (adiknya) yang notabene bertubuh mungil tapi kuat melahirkan bayi kembar secara normal. Masya Allah.

Kelahiran kami tentu saja disambut suka cita oleh keluarga besar. Bahkan, kakak laki-laki kami (Dedoy), selalu jadi satpam alias penjaga di pintu kamar saat ada banyak tamu yang menjenguk si kembar. Dedoy yang saat itu berusia 5 tahun tidak mengizinkan siapapun untuk menggendong atau membawa adik kembarnya. Hihi lutunaaaaa.

 


Nah, salah satu pengalaman tak terlupakan jadi si kembar adalah saat TK B. Waktu itu ada sesi pemotretan untuk keperluan buku rapor. Tukang fotonya tidak tahu kalau kami kembar. Kok ya pas waktu itu bu guru juga kurang memperhatikan. Jadi waktu itu yang difoto hanya Mamiko saja dan saya belum. Sesampai di rumah saya nangis karena tidak difoto. Babe lalu lapor ke bu guru. Beberapa hari kemudian, tukang fotonya khusus datang ke rumah untuk memotret saya. Hehe. Dan banyak pengalaman keren lainnya menjadi sosok kembar.

 


Semoga kami selalu semangat jadi SUPERTWIN, menjadi sebaik-baik Muslimah yang terus semangat menebar manfaat dengan motto: “MULIA KARENA TAQWA, BERCAHAYA DALAM KARYA, MENGINSPIRASI DENGAN PRESTASI”.