Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

Waktu adalah Pedang


[DAYERI GRENDUL_BUKAN DAYERI BIASA]: “NOSTALGI(L)A ROMANTIK”


by Norma Keisya Avicenna on Thursday, June 30, 2011 at 11:03am
Your changes have been saved.

Der dayeri...

Saat mentari mulai beringsut untuk beredar menjalankan tugasnya hari ini. Ia pun kembali berharap para makhluk hidup yang berdomisili di bumi pada khususnya dan di alam semesta ini pada umumnya tak lupa untuk menghargai kinerjanya dan tentu saja mensyukuri karena masih bisa bertemu pagi.

Dan kisah ini pun bermula…

Hari setelah Ahad, bulan Juni hari ke-27 (setting ‘n latar waktunya ujug-ujug siangan mpe sore aja yua…)

Singkat cerita, ada telp di no.XL gue (hm, ijinkan dalam note ini penulis menggunakan kata ganti orang pertama “gue”. Hehe. Minta izin dulu, yak!). Dengan mata masih kriyap-kriyip (coz pas jadwal bobo siang gue nih!), gue jawab si penelpun gelap itu (karena di HP XL gue yang muncul number duang!). Ealah, ternyata terdengar sayup-sayup suara ponakan gue yang chubby kayak bakpao ituh (Ayu’). Doi mengabarkan kalau Diah Cmut lagi di depan SMP 7 ‘n mau ketemu Mbak Amrih. Gue disuruh mbales SMS-nya si Cmut. Siang ini kita bertiga memang ada rencana buat arisan. Ngik! Ngumpul-ngumpul lah ‘n mau ke rumah kreatipnya Mas Alib Isa ‘n si kartun Nunu. Bergegas cuci muka ‘n cari N5310 gue. Yupz, ada 2 messages. Satunya dari Cmut. Iyaa, honey…”jemput gue yuaaa”. Detik berikutnya gue dah nangkring dengan sukses di MIO itemnya yang dah sembuh dari masuk angin. So, dah gak nge-rudal gitu. Ngeeeeeng…

Sampailah kite berdua di rumah Ayu’. Langsung ke markasnya. Si doi lagi lihat pelem 3 IDIOTS. Hmm… langsung deh kita bertiga pada heboh dengan aktivitas masing-masing. Cemut ‘n Ayu’ pada sibuk baca sambil selonjoran. Gue pinjem si kokomnya Ayu’ buat ngerjain tugas pra diklat. Hihi. Tadi gue bawa tas yang isinya buku KODING Ganesha Operation. Hihihi…milihin materi (yang tadi gue dapet dari internet) yang bisa gue masukin di “Pengembangan Materi”. Sambil ngobrol-ngobrol tentunya. Tapi gak ngegosip lho. Sumpeh deh! Insya Allah, pembahasan kita full manfaat dah… Kedamaian itu sedikit terusik saat sekjend FLP Solo Raya (Mas El) telpun (yang sebenere mau ditelp si Cmut tapi malah dipateni. Wkwkwk). Nanya macem-macem ‘n ada pembahasan sedikit tentang FLP. Haha… Mas, dua pasien rawat jalan elo lagi sama gue nih!!!

Adzan Ashar berkumandang, kita bertiga sholat jama’ah, then bersiap ngabuburit asyik ke STUDIO VECTO VERSUS! Uhuy…Abububu… Setelah menempuh perjalanan yang cukup panjang tapi Alhamdulillah gak pake acara nyasar. Eh, sempet kebablasen dikit lah, tapi yunohu ups, salah…yunomesowellah! Nyampai juga di depan studio yang tutupan. Sekilas tadi gue sempat menangkap sosok Mas Alib sedang di warung. Gue tebak pasti beli teh botol (hah, tamune GR bgt!). Ternyata bener to? Gak pake nunggu lama, Mas Alib datang dengan menjinjing 4 biji teh botol.

Masuk dah kita ke rumah kreatifnya yang bisa dibilang jauh lebih rapi dari kondisi saat kunjungan perdana. Bar dipiketi yo, Mas? Hm, apa yang terjadi berikutnya? Heboh banget dah! Habis ni huruf jikalau harus dituliskan…yang jelas aktivitas kite-kite mulai dari baca komik sampai berinisiatif inventaris buku-buku bakal calon anggota Rumah Baca Pelangi. Teh botol jatah gue pun disruput sama Ayu’…wkwkwk

Saat senja menjelang, gak dinyana-nyana Mr. Remphong datang! Setelah usai membahas hubungan kekerabatan antara SMASH dan SO NICE, akhir-akhir ini tu makhluk demen SMS ke orang-orang yang bunyinya: “Rajin shalat. Sayang mama. Pengertian sama akuh.” Hah, dung-dung stadium lanjut usia dah… Alhasil, kedatangan satu makhluk ini semakin membuat suasana semakin “uwuh”. Tercetus pula nama “trio legging”. Hah, paraaaaaaaaaah!!! Mas Alib dan Nunu pun tenggelam dalam dunianya masing-masing tapi masih dalam dunia yang sama bukan “lain dunia” atau “dunia lain”. Hiiiiiyy…

Adzan Maghrib pun berkumandang, Alhamdulillah…saatnya buka puasa (gue ‘ngembat’ satu aqua gelas di studio.hihi). Saatnya berpisah…

Ending: Ayu’ tersesat gara-gara Kang Sofa; gue makan tim-tam saat mbonceng Cemut ‘n kita berdua hampir nyasar ; )

********

Hari setelah Senin, Juni hari ke-28

Hari ini keren banget deh buat gue. Dari pagi uthuk-uthuk gue dah menyibukkan diri di atas meja lipat (bukan gue dudukin, tapi dipake buat nulis. Yaiyalah…). Meja lipat dengan cover Naruto dah penuh dengan piranti buat nulis ‘n beberapa lembar kertas. Doralepito juga dah nyala. Gue letakin di deket meja. Yupz, target hari ini finishing tugas pra diklat! Huaah, buanyak banget dan harus gue tulis ala konvensional. Alias pake jari-jemari. Dua materi bisa selesai dalam waktu kurang lebih satu jam. Ada 10 materi lagi yang harus gue selesein hari ini. Akhirnya gue bikin coret-coretan di kertas. Time scheduling:

07.00 – 08.00: Materi 4-5

08.00 – 09.00: Materi 6-7

09.00 – 09.30: Pending rehat dan sholat

09.30 – 10.30: Materi 8-9

10.30 – 11. 30: Materi 10-11

11.30 – 12.00: Rehat makan siang dan sholat

12.00 – 13.00: Materi 12-13

13.00 – 13.30: Checking akhir semua tugas!

Huaah, Alhamdulillah dengan time scheduling seperti ituh gue bisa lebih semangat dan DISIPLIN untuk FOKUS nylesein. Akhirnya, selesai juga deh tu tugas yang banyaknye segambreng…lega bukan buatan! Sesuai rencana, ba’da Ashar gue ngumpulin tu tugas ke kantor Ganesha Operation. Eh, malah ketemu sahabat SMA yang dulu sempat di GO Tangerang ‘n sekarang lagi ngurus mutasi mau pindah ke GO Solo Raya.

***

Sore ini gue gak jadi ngendon di rumah Ayu’ karena tu anak mendadak dangdut eh mendadak meriang belerang ops meriang belina gituh. Padahal rencana gue, ntar biz Maghrib mau minta doi buat nemenin gue njagong ke Graha Sabha Buana. Ada dua rekan pengajar GO yang walimatul urs malam ini (kakak beradik, jadi dibarengke…*hm, dapat inspirasi). Yaaah, ponakaaaan… kalo gak sama elu, Tante Cenung njagong sama siapaaah? Kan Om Cenung masih “disamarkan”. Ngik!

Singkat cerita, gue akhirnya ditemenin adik kost yang paling seneng diajak ke walimahan. Alhamdulillah, deh… bener-bener banyak inspirasi malam inih…^^v (nyengirandmesammesempluzbanyakdoa).

Hari ini gue tutup dengan menuliskan puisi “KUTEMUKAN TULUS” (yang tadi senja sempet gue upload di note pesbuk), gue salin di buku harian gue… Hari yang bikin gue banyak tersenyum. Terima kasih, buat semua tokoh yang dah berperan!

********

Hari setelah Selasa, Juni hari ke-29

Gue mereka-reka rencana hari ini. Mulai sibuk nata buku, ‘n kembali dirapiin berdasarkan kategori. Ada 4 kardus yang sudah ada labelnya di bagian tutupe. Sengaja koleksi buku itu gue taruh di kardus, buat jaga-jaga kalo harus pindahan dalam waktu yang gak gue duga. “MOTIVASI dan INSPIRASI”; “NIKAH dan PARENTING”; “DAKWAH/ ISLAMI”; “NOVEL/ BUKU FIKSI”. Masih ada satu kardus lagi dink buat naruh majalah-majalah ‘n bacaan yang tidak masuk dalam 4 kategori itu. Hm, di rak kayu gue taruh buku-buku yang harus dibaca dalam waktu dekat ‘n sebaris buku catatan harian gue sejak SMA. Sapa yang mau nambah koleksi buku gue??? Dengan senang hati pasti gue terima ‘n gue doain moga kelak masuk surga. Aamiin…

Setelah kelar ngerjain kerjaan rumah tangga kayak nyapu, nyuci, sakwadyabalane, gue pun meluncur ke warnet terdekat. Ngenet paketan dua jam! Sempet dapat SMS dari sahabat gue yang menanyakan agenda reuni SMA ntar sore. Sipp, ba’da Dhuhur gue agendakan buat mudik. Ntar sore ngumpul-ngumpul BAJAJ COMMUNITY! Lucu ya, nama julukan kelas gue. Secaraaa, icon kelas gue namanya Ali Badjuri. What??? Yupz, tu orang mirip banget dengan pemeran utama sinetron Bajaj Badjuri. Ckikik…

Tepat pukul 13.00, dengan tas hitam backpacker yang selalu nemenin gue mbolang akhirnya gue siap juga buat mudik. Berbekal Doralepito, 2 buku bacaan (salah satunya “Diary Dodol ABG Ngocol”-nya Fahdin Ardhain milik Ayu’), mushaf tercinta gue, camilan, dompet, buku catatan harian, buku “Creative Writhink”, dll). Dah mirip kayak kura-kura ninja deh…pating mbendayut. Hihi. Naik angkun 03 (angkot kuning no.03 yang biasa lewat belakang UNS), turun di Timlo Solo, langsung dapat bis Aneka Jaya. Mantabz dah… Gue celingukan cari tempat duduk yang kosong. Lumayan padat penumpang sich. Pyuuh…dapat juga. Bangku no.3 dari belakang, sebelah gue dah ada mbak-mbak yang lagi asyik nelpun. Setelah pewe, gue keluarin buku DDABGN. Mulai menikmati lembar demi lembar, melahap tiap aksara yang membuat gue sesekali harus ngikik (ketawanya miniii banget). Asli, ketawa gue ngirit. Nih buku bikin senewen, ngefek bikin gue senyam-senyum sendiri saat mbaca. Hihi…

Sedikit terusik dengan penumpang yang naik-turun, pluz kondektur yang nagih uang transport (ini mah bukan nagih, dah jadi kewajiban doi lah!). Tapi satu peristiwa paling dodol pas gue asyik baca tu buku, tiba-tiba “mak nyuk”. Kepala gue ditangkap sebuah tangan. Gue ndongak 45 derajat. Ada mbokdhe-mbokdhe yang berhasil mendaratkan tangannya ke kepala gue. Detik berikutnya, tu mbokdhe nyengir sambil bilang: “Nyuwun ngapunten, nggih Bu…” Hah, mbokdheeeeeeeeee…gue belom jadi emak-emak yuaaa!!! “Tak kiro kursi…”, kata-kata lanjutan yang sempet nyasar di telinga gue. Hah, apaaah?

Kembali cuek dengan kondisi sekitar, ngikik lagi deh… Sesekali sempat juga merekam beberapa peristiwa yang terjadi di dalam bus itu. Sekarang gue mau cerita tentang pengamen yua. Pasca gue duduk, ada dua pengamen yang masuk dengan kostum item-item ‘n terkesan bulux-lah. Lagunya pun tak bisa gue mengerti. Hihi… ada kejadian di mana penumpang di kursi sebelah kanan gue menjatuhkan beberapa receh dan dia gak mau ngambil receh yang berjatuhan itu. Akhirnya, tu bapak nyuruh pengamen itu “menjumputinya” sendiri. Ah, tragis!

Pengamen berikutnya, sosok pemuda berkaos ungu. Cukup rapi dan suaranya bagus, nyanyi lagu nostalgia (“Sepanjang kita masih terus bersama…”). Setiap kali dikasih recehan sama para penumpang, kata “terima kasih” selalu meluncur dari bibirnya. Pengamen ketiga, seorang bocah kecil yang dulu gue pertama kali liat si doi masih ingusan. Dan biasane doi ngamen bareng “keluarganya” (ada ibuknya, kakak-kakaknya, ‘n adik bayinya). Tapi gue lihat siang ini, si doi dah beranjak ABG. Ada ekor kecil di rambutnya. Tapi gak mirip Dhaca Suli. Gaul gitu loh! Tu bocah bagiin amplop yang sudah ditulisi. Kelar mbagiin, doi nyanyi. Dulu suara yang gue denger masih khas anak-anak, sekarang dah lebih meremaja. Nge-bass gituh! Duh, bener-bener miris hati gue. Apa dia gak sekolah yha? Dari kecil mpe ABG jadi pengamen terus???

Gak terasa, sampai deh di Agraria Wonogiri. DDABGN-nya gue masukin tas. Menikmati senandung yang dibawakan sekelompok pengamen yang biasa mangkal di Agraria. Pas gue ngasih recehan, tu pengamen bilang: “Makasih, mbak cantik. Semoga sukses!” (Aamiiin. Hah, dodol banget dah! Pengin nimpuk!!!). Banyak pedagang asongan yang hilir mudik, ada yang menjajakan koran, bakpia 2000-an, buah strawberry, minuman dingin, dll. Gue sempat disapa sama mas-mas yang jualan strawberry. Kok gue bisa kenal? Yaiyalah, dulu tu mas-mas sempet berprofesi jadi loper koran langganan gue. Ngik!

Sampai di “Mawar”, Babe dah nongkrong di atas Vega Merah-nya Mas Dhody Dodoy Cobain, menyambut gue dengan senyuman khasnya. Tengkyu, Be! Ba’da Ashar siap-siap reunian 3 IPA 4 sore ini. Dijemput temen sebangku gue dulu, Nova. Pas sampai di deket lapangan basket SMA, kok belum pada ngumpul yua? Yadah, gue nostagila dulu sama Nova. Mengenang romansa putih abu-abu! Akhirnya, 8 orang yang ngumpul. Dita “Putri Duta Wisata Wonogiri 2010” yang sekarang masih nglanjutin S2 di UNDIP; Vian (ketua rombongan makan gratis sore ini. Ni orang yang bakal nraktir kita-kita, merayakan lulusannya dari IPB); Ali Badjuri (kok elo kurusan sih, bro?); Sinta dan Wawan (bukan Sinta dan Jojo. Hehe. Pasangan “inbreeding” kelas kita); ada bu bidan Fitri; Nova (bu guru Matematika yang dulu selalu panas dingin pas pelajaran Matematika. Hehe); ‘n Nungma duonk! ^^v

Makan-makan di warung bakso Pak Manto deket Lapangan Pringgodani. Seru banget deh!!! Crita banyak hal, termasuk siapa aja temen-temen sekelas yang dah pada nikah. Ngabsen satu persatu. Denik, Siti, Puji, Pipit, Lilis, dan Ima. Siapakah urutan ke-7??? Wallahu’alam… Ngumpul-ngumpul gini jadi bikin gue inget hal-hal seru pas SMA. Gue dulu dapat amanah jadi bendahara kelas. Gue yang biasanya terkenal kalem dan ramah (hahaha), mendadak berubah “sangar dan bengis” saat nagih uang iuran kelas ‘n bayaran buku atau LKS. Tuntutan peran, guys! Wkwkwk.

Ada cerita seru lagi antara gue, Nova, Sinta dan Fitri. Kita berempat kan bangkune depan-belakang. Waktu pelajaran Matematika dengan guru yang cukup terkenal “killer” (tapi gak juga kok!), gue selalu nebak siapa di antara kita ber-4 yang nanti bakal dapat “spidol ajaib” buat maju ngerjain soal di depan kelas. Hahaha, dan ntah dapat pangsit eh wangsit dari mana, tebakan gue selalu bener. Kalau gue nebak yang bakal maju Nova, tu anak langsung panas-dingin. Gembrobyoz! Hihihi. Bikin ngikikgulingguling, dah! Nova ma Dita seolah berkebalikan dengan fakta sekarang. Nova yang demen banget Bahasa Inggris dan Biologi dan selalu gembrobyoz saat pelajaran Matematika malah ketrima kuliah di jurusan Pendidikan Matematika. Sedangkan sahabat gue, Dita yang getol banget sama angka-angka sampai muka imutnya dah kayak rumus Phytagoras malah ketrima di Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) yang otomatis ada beberapa mata kuliah yang ada hubungane sama Biologi, padahal ni anak agak ilfil sama Biologi. Sampai-sampai pas awal semester dulu Dita sempat pingsan di kampus gara-gara syok ‘n melabeli fakultasnya dengan sebutan “Fakultas Kehilangan Mathematic” (FKM). Aya-aya’ wae!

Ada satu moment lagi yang gak bakal gue lupain sepanjang hayat masih di kandung badan. Waktu itu pengumuman kelulusan, semua anak 3 IPA 4 dah duduk manis di kelas. Ibu Wali Kelas gue cantik banget. Beliau demen banget bilang “apa itu” pas lagi ngajar. Dan kita-kita iseng gitu ngetung. ‘n kadang dicocokin berapa jumlahnya pas jam pelajarannya dah usai. Hahaha. Konyol banget dah! Ibu Wali Kelas gue itu pun mulai mengalirkan kalimat-kalimat motivasinya dan kegembiraan yang meluap-luap karena angkatan ini lulus 100%. Pluz dapat bonus juga, dari semua kelas 3 ada 4 siswa yang mendapatkan nilai sempurna alias 10 untuk mata pelajaran Bahasa Inggris. Dan salah satunya adalah siswa kelas 3 IPA 4. Hm, siapakah? Aku langsung bilang ke Nova, “Pasti elu, Nov! Elu kan jago Inggris ‘n demen cicitcuit pake bahasa bule ituh”. Si doi cuma nyengir ‘n sempet nyangkal karna ngrasa dulu jawabane ada yang salah. Sampai akhirnya, Ibu Wali Kelas bilang, “Selamat ya, Norma. Nilai Bahasa Inggrismu dapat 10!”. Diiringi tepukan riuh temen-temen satu kelas. Huaaaaaaaaaa…gue gak mimpi kan??? Plaaak! Gubraaakz… (nyengir deh…Alhamdulillah!). Dan masih banyak lagi romansa putih abu-abu yang lain…^^v

Ending [NO]stalgia [R]o[MA]ntic sore ini adalah foto-foto bertema: “PENINGKATAN” di depan lapangan Pringgodani. Banyak anak-anak dan para orang tua di wilayah itu. Kita ber-8 cuek-cuek ajah poto-poto. Seru banget dech!!!

“Pertemuan kita kali ini...bukan sekadar kawan lama tak jumpa. Tapi kita bertemu ada satu makna…kita punya satu perjuangan…”

Miz u all… Sampai ketemu lagi di reunian selanjutnya semoga lebih banyak yang bisa ikut, dah bawa suami/istri dan anak masing-masing. Aamiin…

Sahabat adalah bagai teman berlekat satu sisi, menemani mimpi saat bulan tersenyum meraih paruh burung pungguk, merindukan kesepian lari dari bayangan malam…

Sobatku, aku slalu ingin melihat kalian tersenyum…

Janganlah air mata membasuh keindahan yang telah terlukis di layar jiwa

Marilah melangkah untuk harapan sahabat kita yang lain,

Berada untuk menemani saat kerapuhannya.

Dekatkanlah hatimu dalam kegundahan sobat-sobat kita

Hapuskanlah segala kehitaman

Tiupkanlah lirih kata-kata tersirat penghibur luka

Bantulah ia berharap sebagai akhir dari ucapmu…

[Keisya Avicenna, kubiarkan aksara ini mengabadikan kisah terbaik dalam perjalanan hidupku…kisah seru tiga hari 27-29 Juni 2011]

NB:

  • DAYERI GRENDUL tuh masih satu marga sama DIARY DODOL. Sama-sama satu marga per-jenang-an. Ocre??? (meksodikit). Bikin GeeeRrrr mpe kepala guNDUL. ^^v
  • Suer, jenang grendul tu spesies jenang yang paling gue suka!!!

(jujur, capek pek bahasa gue-elo. yadah, gue-elo-END!!!)

KUTEMUKAN TULUS...

by Norma Keisya Avicenna on Tuesday, June 28, 2011 at 5:29pm

"Sebab keyakinan pada-Nya menumbuhkan rasa cinta dan kesetiaan..."

Kembali ku merajut impian
Mereka-reka dengan sesuatu yg sempurna
Aku tahu, kau hampir menemukan kebahagiaan itu
Meski akhirnya aku pun tahu, kau menelan kesedihan hatimu dalam-dalam...
Karna kadang kala kebahagiaan tak berumur panjang.

Saat bola merah raksasa itu sudah condong
Bumi pun mulai temaram
Ada semburat merah membekas di langit barat
Serasa ingin menghidupkan kenangan manis yg dulu pernah singgah
Walaupun akhirnya aku pun tahu kau harus terjebak dalam pusaran kesedihan
Dan (mungkin) juga kau pun tahu, aku tersenyum tapi hatiku menangis...

Sungguh, doa itu didengar Tuhan...
Tapi Dia berhak mengabulkan dalam berbagai bentuk
Bisa dalam bentuk yg kita minta
Bisa ditunda...
Atau diganti yg lebih tepat dan terbaik buat kita

Kembali kutemukan tulus dalam tatapan matamu...
Bersamaan dengan getar hatiku yang meneriakkan kerinduan

Setulus jiwaku masih setia mengurai makna
Pada pijakan bait-bait cinta menuju pangkuan ridho-Nya!

Tetaplah tersenyum...

JINGGA DI BATAS CAKRAWALA

:blush:

by Norma Keisya Avicenna on Friday, June 24, 2011 at 4:57pm

Senja kembali mendatangiku dengan sapaan penuh cinta. Sapaan terbaik yg baru kali ini jiwaku mampu merasakan kehangatannya. Sapuan terindah yg bertiup bersama angin senja. Saat jingga kembali merona di batas cakrawala. Mengiringi kepak camar yg berarak kembali ke sarangnya. Dalam sayup-sayup ruang rindu yg bersenandung syahdu di dalam kalbu. Meluruhkan segala gundah yg mendera jiwa. Kembali kucoba mengeja aksara demi aksara, mereka-reka sebuah nama. Tapi rangkaian aksaraku itu kembali dibutakan karna aku tak kuasa memilih serta memilah konsonan dan vokal mana yg harus kurangkai. Semuanya masih tampak samar. Seiring sinaran mentari yg merayap dan membias di ufuk barat. Hari ini aku kembali belajar bahwa langit memang menyimpan misteri, seperti halnya hidup. Maka, bersama keremangan senja, aku biarkan nama itu diejakan oleh Yang Maha Kuasa hingga kelak tiba masanya, masa yg TEPAT dan TERBAIK...nama itu kan mengendap, menetap, dan terukir jelas serta terngiang indah dalam istikharah cintaku. Bersinergi dalam kemaslahatan, berpadu asa dalam janji...

[Keisya Avicenna, 24 Juni 2011@Istana KYDEN. Note ke-445]

SUNYI YANG KUMILIKI...SENDIRI

by Norma Keisya Avicenna on Thursday, June 23, 2011 at 6:36pm

1. RUANG RENUNG
"Jika kamu ternyata tak kuasa memiliki hatinya, bersabarlah! Bahkan jika kamu pun tak sanggup mengukir namamu di hatinya, tenanglah! Istighfari semua kesalahan! Segala yg menurutmu baik belum tentu baik pula menurut-Nya. Biarlah Sang Pemilik Hati menentukan sendiri hatimu harus dimiliki siapa dan dialah yg nanti berhak menjaga hatimu, jangan sampai tergores bahkan tersayat luka. Maka tersenyumlah! Dan biarkan hatimu tetap bersih..."


2. "MENGAPA HARUS HITAM?" tanya CINTA
"Cinta selalu mendatangkan hal terbaik dalam hidup. Jikalau warnanya harus berubah menjadi hitam, tak mengapa. Karena sesungguhnya ia terwarnai begitu bukan tanpa makna. Jikalau harus hitam, pasti ada yang harus diperjuangkan. Bagaimana cara hitam agar menjadi putih? Itu yg pernah cinta tanyakan. Semua bermula dari jiwa. Jika kau percaya bahwa setiap yg kotor -jika kau mengartikan hitam itu kotor- itu berproses dalam belajar, begitu pula dengan hati-hati kita. Bukan dalam sekejap mata bisa berubah menjadi putih. Tapi semua itu butuh PROSES dan tentu saja, PROSES MENSYARATKAN WAKTU...
Maka hatiku, hatimu, hati kita... BERHATI-HATILAH!"

[Keisya Avicenna, ditulis dalam ruangan bersuhu 16 derajat Celcius di ruang ITB GO Bhayangkara ^^. Kubiarkan semuanya "mengalir"...]
gigil:inlove::blush:love
lucunya....

SERUNYA HARI INI...

blogku tambah rame....
:ngacir:

FILOGENIK: ANTARA AKU, SM*SH, dan SOSIS SO NICE ^^v

Rabu, 22 Juni 2011
Pagi yang lebih istimewa karena cuaca tidak sedingin biasanya. Kemarin-kemarin bener-bener mati-matian menjaga mata agar tetep melek pasca Subuh. Pyuuuh… Biasanya aku langsung nyalaian doralepito atau ngambil salah satu koleksi buku di rak. Yang penting beraktivitas biar otak penuh oksigen jadinya gak ngantuk lagi. Hehe. Pagi ini aku menuntaskan 2 buku yang kemarin sempat beli di Bazar Gramedia sama Ayu’-ponakanku tercinta-. Aku merampungkan membaca “Catatan Pernikahan”-nya Mbak Helvy Tiana Rosa disambung dengan buku pengalaman “24 jam Sebelum Menikah” yang ditulis oleh para penulis seperti Kang Taufan E. Prast (ketua FLP Jakarta sekarang. Hehe…); Alm. Mbak Nurul F.Huda, Mas Koko Nata (FLP Depok), dll. Whatz? Hihi…dua buku tentang pengalaman pernikahan semua. Gakpapa ,belajar dari pengalaman orang lain semoga semakin menguatkan azzam dan memperkaya diri. Karena menikah itu tidak sekadar ingin, ya to? Eitz, sudah ah kok jadi mbahas itu? (mendadak merah padam eh merah marun…eh merah bata…eh merah merona maksudnya) ^^v

Sesuai kesepakatan kemarin, pagi ini jam 9 Diah Cmut akan menjemputku dan kita akan mbolang bersama. Pas dia datang, kita rapat dulu, mbahas jalur yang harus kita lalui untuk sampai di studio Vecto Versus-nya Mas Alib Isa. Nggelar peta Solo di jok motor. Asli, Nung jadi inget waktu mbolang Semarang-Demak bareng Sulis. Nggelar peta sampai 3x di pinggir jalan raya sampai diliatin orang-orang. Huaaa, jadi kangen mbolang nih! Kangen mbolang di Jakarta juga, saat berbekal peta Jakarta dan peta jalur busway. Ckikik. Jangan ditanya berapa kali nyasar dah…Tapi itulah serunya!

Aha, akhirnya ketemu juga jalurnya dan kita berdua pun berangkat. Di tengah-tengah perjalanan mulai terdengar suara-suara aneh, kata Diah Cmut MIO itemnya itu dah ngluarin suara aneh ‘n sayup-sayup terdengar sejak keberangkatannya tadi. Wah, mungkin dia lagi masuk angin, jadi perutnya kembung ‘n sering buang angin. Merudal gitu istilah kedokterannya. Hihi. Pas di depan Muwardi malah bikin pengendara motor di belakang kita hebring sendiri yang mengira kalau ban sepeda motornya “mbledhug”. (-mesem-)

Ohya, sempat kita menangkap kardus bawaan orang yang ada tulisannya “SM*SH”. Ah, kita jadi tertular virus remphongnya ketua Pelangi nih. Akhir-akhir ini doi semakin sibuk aja ngurus kekerabatan antara SM*SH dan SO NICE. Seperti SMS-nya pagi ini (hm, lihat juga status-statusnya yang menunjukkan ketidakwarasannya): “Setengah tahun sudah pelangi berada. Saatnya karya mulai menunjukkan warnanya. Mari merefleksikannya dengan semakin mempertajam sosis so nice.eh.nganu. maksudnya semangat untuk terus berkarya!”. Gila kan? (gak sah dijawab, tak perlu bertanya lagi kepada rumput yang bergoyang karena tu rumput sudah doi makan. Itu dah cukup jadi bukti…)

Setelah melalui perjalanan yang cukup berliku, mendaki gunung-melewati lembah sungai mengalir indah ke samudra, bersama teman berpetualang….kok malah ber-Hatori-ria? Akhirnya dari arah Slamet Riyadhi, melewati Jalan Bhayangkara, dan sampailah di Jalan Veteran. Kita sempat tanya tukang becak. Dari beliau kita dapat info dimana posisi Toko Buku Arofah. Cmut pun mengabari Mas Alib untuk memperjelas jalan ke lokasi, kalau gak ntar malah kesasar. Hihi. Setelah belok kanan-kiri-kanan-kiri. Alhamdulillah, akhirnya bangunan toko itu kelihatan. Markir motor dulu dan akhirnya ketemu juga dengan Mas Alib Isa. Kita disuruh masuk ke studionya. Hm, unik deh, nyempil diantara bangunan toko buku Arofah. ALIB DESIGN. Ngik! Mana tulisan VECTO VERSUS-nya? Kita berdua pun masuk istana kreatif mereka, tempat yang kadang jadi markas orang-orang remphong meronda (baca: Mas Tyo, Kang Sofa, Mas Aslam mungkin?hehe). Langsung deh, mengamati keadaan ruangan. Ada bungkus permen berserakan (haha), ada meja baru warna “kuning”, paling asyik waktu liat deretan beberapa buku yang dipajang. ‘n liat beberapa hasil kreativitas Mas Alib. Bagus banget! Nung dulu sempat memimpikan menjadi seorang design grafis yang canggih gitu. Tapi sampai sekarang karena mungkin gak fokus, bisa Corel cuma setengah-setengah, bisa Photoshop juga setengah-setengah, bisa Flash juga cuma seperempat. Hihihi, apalagi sekarang temen-temen mereka semakin menjamur saja.

Tujuan kita sih ngambil formulir NIBIRU yang dibikin Mas Tyo. Rencana Nung sih juga pengin ngambil PIN. Tapi ternyata pinnya dibawa Mas Tyo. Huaaa….dasar!!! hm, asyik…dapat teh botol gratis. Seger euy! Eh, ada si kartun “Nunu”. Hihi. Ooo…orangnya itu tho? Setelah sekian hari berinteraksi di dunia maya, akhirnya ketemu juga di dunia nyata. Bener-bener kayak kartun!!! Oops, alamaaak… keceplosan…^^

Adegan selanjutnya, kita diselundupkan Mas Alib ke Toko Buku Arofah. Bagaimana ceritanya? Kita masuk melalui sebuah pintu yang menjadi pembatas sekaligus penghubung antara ruangan di toko buku dengan ruang kerjanya Mas Alib. Hihi. Pas mau masuk lewat pintu itu Nung jadi berimajinasi sedang make “pintu kemana sajanya” Kaizenemon. Kalau punya Doraemon kan warnanya pink, kalau punya Kaizenemon lebih unik donk. Ada tulisan “TARIK” dan “DORONG” nya. Masuk deh aku sambil ngikik karena imajinasi itu. Dan sampailah kita pada dimensi penuh buku. Ah, jadi mbayangke kalau kelak punya rumah sendiri dan penuh dengan buku. Uhuyy…betapa seru dan bahagianya…^^v. mulai lagi deh!

Sekitar setengah jam, aku dan Cmut muter-muter di situ. Nyomot buku, dibaca bagian cover belakangnya, tyuz dibalikin lagi ke tempat semula. Ada buku yang sebenarnya bikin aku jatuh cinta. Tapi berhubung gak bawa duit jadi ngilernya ditahan dulu eh kepenginnya ditunda dulu. Ntar pas pameran (Muslim Fair) moga-moga tu buku ada ‘n dijual dengan harga yang lebih murah. Aamiin. Jam 11 an, kita keluar lagi melewati “pintu ajaib” itu dan mendapati dua onggok eh dua butir ups salah lagi, dua orang makhluk ajaib itu tengah asyik di depan computer.

Singkat cerita, sudah ada sebuah komik 1001 malam yang bikin Nung ngakak guling-guling sampai nangis-nangis. Hihi. Asli, lucu banget!!! Akhirnya, Nung merelakan ketawanya bersambung biar tu buku dibawa mbolang ke Bandung dulu sama Diah Cmut. Hm, aku gak nanggung lho, Mut kalau kamu nanti ketawa-tawa di kereta sampai berglundung-glundung ria dari satu gerbong ke gerbong yang lain. Setelah dipuas-puasin di studio itu, kita pun berpamitan (kok gak dibawain oleh-oleh sih? Buat temen pulang. ^^). Ni tamune malah ugal-ugalan. Yadah Mas Alib, ‘n si kartun Nunu kapan-kapan tak oleh-olehi permen cecak berikut cecaknya yea. Kan lucu tuh… daripada nyasar, kita pun dikawal Mas Isa sampai daerah tanggul. Terima kasih ya, Mas! Adegan selanjutnya ponakanku tercinta telpun. Huaaa…dia mewek karena aku lupa ngajak dia ke studionya Mas Alib. Sorrydorrymorrystrobery, ya ponakan! Kapan-kapan kita ngrampok bersama lagi deh…Cup cup cup, Ajinomoto! ^^

Dan MIO hitam Diah Cmut masih mengeluarkan rudal-rudal ringannya…endingnya, sampai kost ada brownies kukus Amanda dah nangkring di depan kamarku. Wow, surprise!!! Hm, tu browniez dari seorang sahabat MITI-M (anak Surabaya) yang dulu pernah nginep di kost ‘n hari ini kebetulan ada keperluan dengan birokrasi UNS pluz menyempatkan mampir. Huaaa…tapi gak bisa ketemu aku! Jazakumullahu khairan katsiran ya ukh…tahu aja kalau Nung demen banget ma kue brownies. Adegan selanjutnya disensor saja ya, gak tega liat kalian pada “ngecez”. Sumpah, brownies-nya enak banget! Hihihi…

***
Siang ini Nung kembali mengajar di Ganesha Operation, tepatnya di GO Mawar yang sebelumya diagendakan di unit baru di GO Bhayangkara. Pindah tempat, tapi gakpapa malah lebih dekat… Uhuyy, ngajar kelas 4 SD yang baru aja naik ke kelas 5. Ada 6 siswa kala itu. Sip, benar-benar menikmati “Pekan Liburan Cerdas” di GO. Materi hari ini Matematika dan IPS. Gak butuh waktu lama untuk Nung mengenal mereka, hafal namanya, mencoba mengawasi tingkah lakunya, dan mengetahui sejauh mana kemampuan mereka menguasai mapel yang diajarkan. Setengah jam pertama mengerjakan, setengah jam selanjutnya kita koreksi dan bahas bersama kemudian pending istirahat selama 15’. Suasana kelas belum terlalu cair, maklum baru tahap awal.

Sesi kedua saat pelajaran IPS dan mereka telah menyelesaikan pengerjaan soalnya, sebelum masuk pembahasan aku kasih “BREAK” dulu. Mulai dari tebak-tebakan garing kayak: “Truk apa yang bisa terbang?” (hayo, jawabannya apa coba?); permainan andalanku yang bikin aku dapat julukan “Bu Tung Srung” sama anak-anak 6 SDR1 dulu (yupz, permainan jari untuk mengasah konsentrasi “Tung-Tung Srung”), “sambung kata”, sampai akhirnya “tebak gaya” (berhubung masih pengenalan break, biasanya salah satu murid bergaya dan gurunya ngasih “clue” teman-teman yang lain menebak tapi berhubung baru awalan akhirnya aku deh yang bergaya.ckikikik…”kue srabi”, “batik Solo”, “belanja di SGM”, “kantong ajaib Doraemon”, “Harry Potter”, “wayang”, haha…ngikikgulingguling deh…). Setelah cukup fresh ‘n puas mainnya, kita kembali fokus di materi. Kelas rame lagi saat aku ngasih “THE KING” yang lucu-lucu bagi mereka. Benar-benar kelas yang hidup! Dan semoga mereka bisa mencerna materi hari ini dengan baik.

Lucu lagi saat ada yang manggil aku “Bu Norman”, ah seperti mengulang lagi kenangan masa lalu. Hihi, aduh dik…gak pake N yha! Ntar malah joget India “chaiyya chaiyya” bisa berabe ntar…(ketawaaa maning!). Hm, kok belum bel tanda usai ya? Padahal jam di kelas dah menunjukkan kelas harus diakhiri. Yadah, sebelum pulang akhirnya aku kasih tebakan biar mereka mikir. Hihi…tebakan yang bikin remphong semua…

NM: “Tahu iklannya SM*SH yang sosis so nice kan?”
(semua menjawab serempak: “Tahuuu…”

NM: “Nah, menurut kalian SM*SH itu beneran suka sosis so nice gak sih? Ayo, satu per satu njawab ‘n ngasih alasannya!” (sumpah, aku pengin ngikikglundungglundung. Siapa lagi yang patut disalahkan kalau bukan si sosis!!!)

Kamila, Agi, Laura, dan Ajeng kompak dengan jawaban dan alasan yang hampir sama: “Gak suka, Bu. Karena itu cuma akting dan iklan, jadi pura-pura aja. Kan makannya juga cuma ujungnya doang. Sapa tahu abiz itu muntah-muntah atau gak diabizin” (jawaban dari mereka yang bisa aku simpulkan. Bagus-bagus…cerdas!hihi)

Kalau jawab Dyva lebih keren lagi: “SM*SH suka so nice, bu! Alasannya: kan mereka juga suka nyanyi sosis…wowowo..sosis…” (ngik! Itu kan lagunya Sule…hadeuh…)

Kalau jawabannya Yuda: “Suka, Bu! Kan elo-gue-end!!!” (sambil niru gaya Sule). Hadeuh…lucu-lucu banget deh! Yah, kesimpulannya antara SM*SH, SOSIS SO NICE , bahkan SULE mempunyai hubungan kekerabatan yang sangat dekat. Menurut ilmu Biologi yang pernah Nung pelajari genotip dan lingkungan bisa mempengaruhi fenotip…(lho? Maksudnya? Pokonya gitu deh, kalau gak percaya berarti elo-gue-END!) : )

Dan kelas pun berakhir. Keluar GO mereka masih senyam-senyum sendiri, menyapa Nung dengan panggilan yang benar, say “good bye”, tersenyum, dan semoga apa yang terjadi di kelas tadi punya tempat tersendiri di hati-hati mereka. Heuheuheu…senja yang sangat indah!

Seiring ingatanku melayang pada tulisan Mbak Helvy Tiana Rosa dalam bukunya di bagian “CINTA SEJATI ITU, ANAKKU”:
“Jika kau mencintai seseorang, kau akan menaruhnya di tempat paling nyaman di hatimu, hingga setiap kali menatap matamu, ia temukan dirinya berpijar di sana. Kau tak akan pernah lelah belajar mengenali diri dan jiwanya hingga ke sumsum tulang. Hidupmu penuh gairah, tak abai sekejap pun atas keberadaannya. Maka sampailah kau pada keputusan itu: kau akan setia pada tiap nafas, getar, gerak saat bersamanya hingga nyawa berpamitan untuk selamanya pada jasadmu. Bahkan kau masih berharap semua tak akan pernah tamat. Kau mendambakan hari di mana kau dan dia kelak dibangkitkan kembali sebagai pasangan, yang terus bergandengan tangan melintasi jalan-jalan asmara di taman surga-Nya…Itulah CINTA SEJATI, anakku…”

Dan perjalanan pulang senja ini aku kembali memaknai rangkaian aksara itu. Ya Rabb…terima kasih untuk hari ini…hari di mana aku belajar kembali mengurai makna sebuah cinta sejati…(dengan berbagai versi).

[Keisya Avicenna, 23 Juni 2011. Aksara-aksara ini belajar mendokumentasikan hidupku dan belajar mengambil hikmah dalam hari-hariku. Teruslah BERMETAMORFOSA, aksaraku!]

Prolog: mengintip pesan Allah

by Niko Amroe on Sunday, May 15, 2011 at 6:25pm

Perjalanan yg tak bisa kulupakan dalam episode hidup kali ini. Betapa tidak, semua berjalan tanpa bisa terfikir logika dan perhitungan matematis. Ya itulah namanya takdir. Ditengah riuknya ibukota yang padat akan manusia dan kendaraan, kucoba mencicil satu per satu untaian narasi yang coba kubuat dan ternyata telah ada yang membuatnya. Terkesan lucu, tapi tidak pantas kumenyebutnya lucu, bagaimana tidak? Lauhul mahfuz tlah mendokumentasikannya,sebuah narasi makhluk Allah dari episode demi episode. Namun, ada beberapa lembar yang bisa menjadi catatan khusus dari Sang Khalik. Catatan itu berjudul, takdir sughro. Ada peluang-peluang yg diberikan Allah dalam bentuk ihtiar,doa dan tawakal. Bagaimana Allah menilai perilaku hambaNya dalam menghadapi ujian demi ujian. Kaidahnya adalah "innalillahi wa inna illaihi raaji'uun".

Sejauh mana sang hamba ini bisa memaknai tidak hanya dalam kajian aksara, namun terbukti dalam aksi nyata dari jejak demi jejak kisah hidup yang dialaminya. Perjalanan demi perjalanan, memiliki benang merah yang sarat akan 'nilai Illahiyah'. "Dan nikmat Tuhan manakah yg kamu dustakan?" Begitu Allah berfirman yg tlah mengisyaratkan sebuah pesan kepada hambaNya. Namun, sekali lagi memang makhluk yg bernama manusia ini tak seperti malaikat. Ia diberi nafsu, yg karnanya pula manusia bisa keluar dari koridor janjinya kepada Allah saat di 'langit'. Nafsu ini bisa membelenggu&menutup sang komandan bernama 'hati' untuk menerima nilai Illahiyah dalam hidupnya. Benang merah itu terdapat pada hikmah dari setiap jejak langkah. Karna tapak tilas ini menjadi rumus&pedoman bagi jejak langkah berikutnya. Sekali lagi, konsep ini hanya bisa dihayati jikalau anda bisa memahami makna "innalillahi wa inna illaihi raaji'uun",yg singkatnya berarti manusia harus senantiasa melibatkan Allah dalam setiap urusannya,karna sesungguhnya semua milik Allah dan kembali lagi kpd Allah. Setiap peran yang dimainkan saat ini, sesungguhnya sarat akan petunjuk bagi peran-peran kita di medan laga berikutnya."Allah tidak akan membebani hambaNya diuar kemampuannya", demikian Allah berpesan kembali kepada manusia. Jangan patah arang,hai kawan yg mengalami ujian hidup berat. Yuk qt berhusnuzon bahwa, kita dianggap kuat sama Allah. Sebuah prestasi kan?Apa hubunganya dengan peran dalm panggung kehidupan? Setiap peran yang dimainkan, akan mendapat ujian dari Allah, kuat atau tidak? Masih beriman atau tidak? Putus asa atau tidak?Dalam setiap kelokannya, sarat akan hikmah,hikmah itu menjadi kunci bagi peran-peran kita selanjutnya. Coba renungkan kawan? Benar kan? Pada akhir prolog ini, terkhusus bagi aktivis,khusus lagi ADK,khusus lagi ABG(aktivis baru ghiroh)...jangan patah arang dengan ujian-ujian yang menghadang. Hadapi dengan kesabaran, dan libatkan Allah dalam setiap urusan. Masih yakin dengan Firman "Intanshurullaha wa yanshuruh" kan? Allah punya cara sendiri dalam mencintai hambaNya. Dan Allah punya banyak rahasia di balik ujian-ujian hidup ini. Salam dahsyat!...Karna kita adalah makhluk dahsyat#Niko Amroe, dalam preview "Sketsa untuk Para Pembela"

Sekelumit 'a Life Less Ordinary'

by Dreamyhollic Santi on Sunday, June 19, 2011 at 8:00pm

(Memoar seorang Baby Halder)



“Aku akan memberimu pekerjaan menulis dan membaca. Apa kamu sudah membuat kemajuan? Akan lebih baik untukmu kalau fokus pada hal itu. Jadi waktumu akan terpakai lebih baik. Suatu hari, ini akan berguna. Kamu tidak perlu melakukan hal lain, yang penting adalah fokus dalam kegiatan menulis dan membacamu. Tak perlu demikian gegabah. Sementara ini biarkan semua seperti adanya. Kemudian, berpikirlah bagaimana tulisanmu menimbulkan kegembiraan pada teman-temanku yang sudah membacanya.” (Nasehat Dr. Praboth Kumar kepada Baby Halder)



Kisah hidup seorang Baby Halder memang bisa dibilang ‘tidak biasa’. Dan saya malah menyebutnya sangat luar biasa! Sedari kecil ia sudah ditinggalkan oleh ibunya, pergi tanpa pamit entah kemana karena frustasi dengan kelakuan ayahnya yang ringan tangan dan jarang pulang ke rumah. Dia harus menjalani hidup dengan ketiga saudaranya tanpa kasih sayang seorang ibu dan harus menerima perlakuan ayahnya yang kasar setiap hari. Kalau saya bilang, ayahnya ini memiliki kepribadian ganda. Sekali waktu ia bisa sangat sayang dan peduli, sekali waktu ia bisa marah-marah, memaki dan memukul anak-anaknya. Keadaan menjadi semakin buruk saat ayahnya harus menikah lagi, dan ibu tirinya juga memperlakukannya tidak jauh lebih baik. Dan yang lebih mengenaskan lagi, Baby dipaksa menikah ketika usianya baru 13 tahun dengan seseorang yang tidak jelas. Masa dimana seharusnya dia habiskan untuk bermain dan belajar. Tapi dia tidak bisa berkelit dari kungkungan tradisi yang melingkupinya. Masa remajanya terenggut begitu saja.



Penderitaan Baby mencapai puncaknya ketika ia memiliki anak tak berapa lama setelah ia menikah dan mendapati bahwa kelakuan suaminya ternyata tidak jauh berbeda dengan ayahnya. Ia kasar, tidak pedulian, suka memaki dan memukul. Tapi Baby berusaha tegar menjalani itu semua demi anaknya. Suaminya juga tidak memberi Baby dan anaknya nafkah yang layak. Hal itu terus berlanjut sampai Baby memiliki tiga orang anak. Dia bekerja kesana-kemari, apapun pekerjaan yang bisa ia lakukan, dari satu pintu rumah ke pintu rumah yang lain. Dia ingin tetap memberikan pendidikan yang baik untuk anak-anaknya, meskipun tanpa belas kasih suaminyanya sendiri, ayah dari anak-anaknya yang seharusnya itu menjadi tanggung jawabnya.



Ditengah penderitaan batin dan fisik yang dia alami, Baby masih mencoba bertahan dengan keadaan itu. Tapi yang namanya manusia biasa, pasti punya titik kesabaran maksimal ketika dihadapkan pada keadaan yang memprihatinkan secara terus-menerus. Iapun lelah dan sampai pada keputusan bahwa ia harus bisa keluar dari situasi buruk itu. Dalam keadaan gundah, ia bersama ketiga anaknya pergi begitu saja meninggalkan suami dan kampung halamannya menuju ibu kota (New Delhi) untuk mengadu nasib. Sebuah perjalanan yang sulit, mengingat Baby belum pernah bepergian jauh sebelumnya.



Ternyata penderitaan Baby belum berhenti sampai disitu. Di New Delhi, ia harus berjalan dari satu pintu rumah ke pintu rumah yang lain demi mendapatkan pekerjaan. Ketika ia sudah mendapatkan pekerjaan, kadang majikannya tidak memberikan gajinya. Belum lagi kalau majikannya berlaku kasar, membentak-bentak, memaki dan memukulnya. Tapi sekali lagi, Baby bisa bertahan dengan situasi sulit itu. Karena kerap mendapatkan perlakuan kasar seperti itu, maka Baby diam-diam berusaha mendapatkan pekerjaan di tempat lain.



Setelah beberapa lama bertahan pada situasi buruk itu, akhirnya garis nasib membawa Baby pada seorang majikan yang bernama Dr. Prabodh Kumar. Ia berbeda dengan majikan-majikan Baby sebelumnya. Ia baik hati, ramah dan memperbolehkan Baby dan ketiga anaknya untuk tinggal bersama di rumanhya. Bahkan anak-anak Baby juga diperbolehkan sekolah. Suatu hari, ketika sedang membersihkan rak buku majikannya, Baby tidak sengaja membaca beberapa diantaranya. Lama-lama, hal itu secara tidak sadar menjadi kebiasaannya. Sampai suatu ketika, kebiasaan itu diketahui oleh majikannya. Marahkah majikannya? Ternyata tidak! Justru ia mendorong Baby untuk terus membaca, meskipun Baby merasa malu karena kadang ia kesulitan membaca dan memahami beberapa kata atau istilah asing (Baby hanya sempat mengenyam pendidikan sekolah sampai kelas enam).



Suatu hari majikannya memberikan Baby buku tulis dan pena untuk menuliskan kisah hidupnya. Apapun boleh dituliskannya, sejak ia masih bisa mengingat. Begitulah hari-hari Baby selanjutnya, disela-sela mengerjakan pekerjaan rumah tangga, ia menyempatkan membaca dan menulis walaupun sedikit. Sedikit-sedikit, lama-lama, akhirnya tulisan itu membentuk suatu rangkaian kisah kehidupan.



Majikannya kemudian mengirimkan tulisan tersebut kepada temannya yang seorang editor. Sambutan positif diterima atas tulisan-tulisan Baby yang sederhana dan menyentuh. Bahkan tulisan Baby dipuji menyerupai tulisan Anne Frank’s Diary. Anne Frank adalah seorang gadis jerman yang masih berusia 13 tahun saat ia menuliskan catatan hariannya. Ia mulai menulis dari bulan Juli tahun 1942 sampai Agustus 1944 di tempat persembunyian yang berada di bawah tanah. Catatan harian Anne Frank ini menjadi saksi bisu sejarah kesengsaraan kaum Yahudi atas keganasan Nazi di Jerman. Catatan harian itu telah diterbitkan dan diterjemahkan dalam berbagai bahasa didunia, dan pernah menduduki posisi best seller.



Tulisan-tulisan Babypun dimuat di sebuah majalah di India, sebelum akhirnya diterbitkan menjadi sebuah buku. Sesuatu yang tidak pernah dibayangkan seorang Baby sebelumnya, mengingat ia hanya seorang pembantu rumah tangga dan tidak pernah menamatkan sekolahnya. Buku dengan judul Asli ‘Aalo Aandhari’ yang berarti ‘Dari Gelap Kepada Terang’ itupun menduduki posisi best seller di India dan sudah diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa. And finally.. she’s not an ordinary people!



Perjalanan hidup seorang Baby Halder menyadarkan kita bahwa Allah telah menyiapkan rencana yang indah untuk kita, tergantung bagaimana kita menjemputnya. Apakah kita mudah menyerah pada nasib atau pantang menyerah, menjalani setiap kemungkinan dan kesempatan yang ada demi masa depan yang lebih baik? Ah, seharusnya kita lebih bersyukur, setidaknya kita memiliki kesempatan belajar yang lebih dan tidak berada dibawah tekanan. Tapi, apakah dengan kesempatan yang lebih itu, kita mampu mencontohnya? Kadang.. kesuksesan yang luar biasa itu akan diawali dengan kesulitan yang luar biasa pula! Semangat membaca dan menulis!!! :)

Babe dan Gethuk Goreng 500 Rupiah

by Norma Keisya Avicenna on Friday, June 17, 2011 at 6:56pm

Berawal dari percakapanku dengan Babe senja tadi...
Nung: "Be, gethuk goreng yg enak itu beliny dimana tow?"
Babe: "Giriwono. Ntar biz maghrib beli yuk. Dingin2 gini enakny makan gethuk goreng sambil ngeteh..."
Nung: "Asyik...Ok deh!"
***
Hari ini Babe emang agak pusing, kurang enak badan gitu. Tadi Babe juga cerita kalau posyandu lansia di RT cukup seru. Hehe. Senam gtu deh. Berdasarkan cerita dari para tetangga, kalo ad Babe agenda posyandu jd makin seru. Pasti ngocol abiz. Ngik! Babe mang humoris 'n jago ngelawak. Pernah dulu jadi juara 3 se-Kabupaten. Wkwkwk. Kejadian lucu pagi ini jg ada. Babe berpose lucu bersama ayam kate kesayangannya. Mas Dhody yg jadi juru fotonya. Ahh, Babe...^^v

Nah, sehabis maghrib tadi aku pun mbonceng Babe dng HONDA GL-PRO kesayangannya dan kita pun membelah malam kota Wonogiri menuju daerah Joho, Giriwono. Satu lagi hal yg paling kusuka, menikmati malam, jalan-jalan keliling kota bareng Babe. Nyenengkeh deh! Hm, akhirny smp juga di lokasi. Sebuah tenda kecil bertuliskan "GETHUK GORENG MBAH CIPTADI". Pemandangan pertama yg bisa kurekam...seorang wanita paruh baya yg sedang menggoreng tempe menggunakan kayu sbg bahan bakar perapiannya. Kmdn mendekatlah laki2 paruh baya (mgkn suaminy) melayani pesanan Babe. Dua sosok itu sudah mengenal Babe. Mungkin krn Babe sudah sering membeli gethuk goreng karya mereka. Senyuman yg begitu tulus, wajah2 yg ramah meski tergerus usia, namun aku turut merasakan nafas2 perjuangan mereka. Subhanallah...

Hm, gethuk goreng yg penuh inspirasi...dan tanpa terasa sudah gethuk yg ke-3 berhasil kunikmati!

Menikmati Senja di Istana KYDEN

by Norma Keisya Avicenna on Friday, June 17, 2011 at 5:32pm

Kayaknya aku berhasil menemukan tempat favorit baru untuk menikmati senja ketika aku berada di rumah. Semenjak teras rumah bagian utara "dipangkas" dan istana KYDEN beralih menghadap barat, aku seolah kehilangan tempat "nongkrong" favoritku masa2 SMA dulu. Biasanya kalo hari menjelang sore (jika sedang tidak les) aku gunakan tempat itu untuk menulis puisi atau belajar memetik gitar. Hm, jd bernostalgia nie. Tp itu dulu. Sekarang semuany sudah berubah. Istana KYDEN sudah tdk punya halaman seluas dulu, renovasiny pun blm 100% selesai. Tp 1 yg tidak hilang, istana ini tetap asri. Seperti kali ini... Aku duduk sendiri di "kursi malas" nya Babe yg terbuat dr bambu. Berada diantara bunga2 kamboja, anthurium, sansiviera, talok, petai cina, dan msh banyak lagi...aku benar2 menikmati nuansa sore ini. Tentu saja sambil menatap senja yg mulai meranum di ufuk barat. Terdengar suara orang mengaji pertanda sebentar lg adzan maghrib akan berkumandang. Ah, aku bnar2 merasakan kedamaian yg luar biasa...seiring dng hembusan sang bayu dan suara2 angsa yg bersahutan tak jauh dari tempatku duduk menikmati suasana senja kali ini.

Terima kasih ya Rabb atas segala keagungan-Mu...

(dan Babe pun menemani keasyikanku di senja ini, duduk bercerita bnyak hal di sebelahku. I LOVE U,BE...*hm, ibuk blm pulang dr Solo)

(tak akan) MENIHILKAN JERIH PAYAHMU...(tak akan!!!)



by Norma Keisya Avicenna on Thursday, June 16, 2011 at 3:22pm
Kembali menikmati perjalanan. Mengedarkan pandangan berkeliling. Dng romansa dan nuansa yg tentu saja berbeda. Namun, ada satu hal yg sama. Aku masih berteman dng sebuah benda tak bernyawa, namun ia punya daya hingga mampu memperkaya jiwa. Benda yg masih setia menjadi teman perjalanan. Hingga aku tak lg merasa sendirian, hm...BUKU!

Saat ini aku tengah mencoba "mengikat makna" 2 buku karya seorang penulis favoritku, Gol A Gong!
Yupz, td pagi ak berhasil menuntaskan jalan cerita Balada Si Roy #1 yg brjudul: "JOE". Kuresapi betul bagaimana Mas Gol A Gong meramu aksarany hingga menjadi cerita yg tertata apik. Ya, aku berusaha belajar dan mempelajari bgmana penulis favoritku itu MENULIS! Aku mencoba mencatat kata2 yg bagiku unik dan menarik. Pluz ketika nanti smp drumah ak akan menuliskan kembali segala hal yg ingin kutulis tentang serial itu. Sdang buku yg ke2 brjudul "AKU SEORANG KAPITEN". Buku pemberian Anggit. Sbg bonus saat ku membeli buku "MENGARANG ITU GAMPANG" ny Mas Arswendo. Ah, dia sangat tahu kalo aku penggemar berat Mas Gola 'n Mbk Tias Tatanka. Hehe. Terima ksh, Anggit!

Masih tentang menulis, sampai detik ini pun aku masih terus belajar,belajar,dan belajar. Mencoba mengasahny setiap hari dgn menulis hal2 kecil, hal2 yg menurutku sangat sederhana. Sekedar menulis catatan harian atau membuat puisi yg sesuai dgn isi hati. Setidaknya menulis untk mendokumentasikan hidup!

Aksara2 ini akan terus bermetamorfosa dan biarkan tulusku mencintaimu...

(aku masih menanti sang waktu menepati janjinya.dan aku tak akan menihilkan jerih payahmu,aksara2ku...maka, BERJUANGLAH!)

Bismillah...

[Keisya Avicenna, 16 Juli 2011. Sembari menikmati perjalanan pulang bersama sebuah bus yg kan membawaku kembali ke tanah lahirku...]

MENGEJA PURNAMA



by Norma Keisya Avicenna on Wednesday, June 15, 2011 at 7:51pm

Saat kudengar desau angin mendawaikan kerinduan

di nada malam tak berirama…

Hening kunikmati purnama malam ini

Saat jiwaku masih lugu mendambakannya

Mengukir kenangan di bawah sinarnya…



Purnama yang menggigil di kelam malam

Tatkala jiwa kita bercakap di atap mimpi

Sampai sang waktu membawanya pergi

Seiring terik mentari esok pagi



Hapuskan nyanyian duka

Meski air mata terus mengalir di sepanjang sungai kenangan

Aku masih ingat pertanyaan itu,

“Sebesar apa harap terucap?”



Di sini, bersama kita menggapai langit-langit khayal

Mencoba memintal nama-nama terbaik di rasi imaji

Meski aku dan kamu saling terasing…

dalam hening



[Keisya Avicenna, dalam keheningan malam bermandikan cahaya purnam

AKU MENUNGGUMU DI GARIS FINISH



by Norma Keisya Avicenna on Wednesday, June 15, 2011 at 9:06am

Sang mentari semakin tampak bersinar sempurna...

Seiring dengan inginku melangkahkan kembali semangat ini.

Mengeja asa sampai kan nanti tiba masanya.

Karena yakinku, segala sesuatu itu telah diletakkan pada waktunya.



Aku masih menaruh mimpi-mimpi itu di ketinggian langit.

Karenanya, aku akan selalu mendongakkan kepala ke atas.

OPTIMIS!

Seperti halny tatkala bermain layang-layang...

Aku belum pernah melihat bocah-bocah kecil itu bermain dgn kepala menunduk

Ya, "berapa kali jatuh pun, aku siap untuk bangkit lagi!"

Satu kali, dua kali,...aku tak ingin ketidakberhasilan itu berulang lagi.

Biarkan melati-melati itu tetap kuncup,

hingga tiba masanya ia kan mekar mewangi dlm hati-hati insan perindu cinta sejati...

Maka,kukatakan: "aku tunggu jiwa terbaikmu di garis finish! Itulah jiwa para pemenang!!!"



[Keisya Avicenna, untuk diriku dan bagian jiwaku yg lain]

KYDEN, ISTANA 5 CINTA



by Norma Keisya Avicenna on Friday, June 10, 2011 at 12:28pm

Di naungan sebuah atap yang tak harus selalu megah dan mewah, tak akan ada kehangatan bila selimut cinta kasih tak terpatri indah menyelimuti para jiwa sang penghuni. Dari saling menghormati dan menghargai antara para penghuni, akan muncul sebuah keharmonisan yang berbuah kehangatan. Ya…tak akan ada perdebatan yang tiada arti, yang hanya akan menghilangkan keelokkan dari keharmonisan sebuah keluarga. Dengan saling mengingatkan dengan penuh kasih sayang, untuk selalu ada pada keridhoan Allah Swt. Hidup di keluarga dengan sebuah jiwa yang tentram dan damai dengan berpegangan pada tiang agama yang kuat. Goncangan apapun tak akan meruntuhkanya, karena kekuatan cinta kasih keluarga telah bersatu...menguatkan satu dengan yang lain...mengokohkan satu dengan yang lain...



KYDEN, ISTANA 5 CINTA!!!



Ya Rabb, jagalah keharmonisan penuh cinta di keluarga kami hingga kelak kami pun berkumpul di jannah-Mu...Amin

Sholihah

Sebelum sakinah, mawaddah, warrahmah, yang penting saya sholihah dan istiqomah dulu...yang lebih penting lagi semuanya didasarkan pada mardhotillah selalu.. ^^v

Reportase Aisya : "Implementasi Ikhlas"


Hari, Tanggal : Sabtu, 18 Juni 2011
Waktu : Pukul 12.30 - 15.00
Tempat : Masjid Baitul Ihsan, Bank Indonesia
Pembicara : Ustadz Bachtiar Nasir

***
Kalimat Ikhlas

"Laailaaha illallaah wahdahuu laa syariikalah lahulmulk walahulhamd wahuwa ala kulli syai'in qadiir."
"Tiada sesembahan (ilaah) yang 'haq' untuk disembah selain Allah. Dia sendiri, tiada sekutu bagi-Nya. Milik-Nya semua kerajaan kekuasaan, milik-Nya pula semua puja dan puji. Dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu."

Ikhlas Inti Berislam

"... Barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorang pun dalam beribadah kepada Tuhannya." (QS. AL-Kahfi [18] : 110)

Amal Ikhlas (Niat)

Artinya : memurnikan semua tujuan dan kepentingan ketaatan hanya untuk Allah semata.

Ikhlas dalam Segala Hal

1. IKHLAS MENASIHATI
- Tujuan menasihati hanya untuk mengembalikan sesama hamba kepada Allah
- Harapann menasihati hanya menginginkan balasan ridha Allah semata
- Meyakini bahwa hanya Allah saja Yang Maha Membolak-balikkan Hati jika ingin nasihat itu memberikan dentuman/efek yang besar.
- Nasihat yang ikhlas, walau hanya satu atau dua kata, maka akan berpengaruh besar pada jiwa
2. IKHLAS MENUNTUT ILMU
- "Barangsiapa mempelajari suatu ilmu yang semestinya digunakan untuk mencari ridha Allah, tetapi dia tidak mempelajarinya kecuali untuk meraih harta dari dunia, maka ia tidak akan mencium bau surga di akhirat" (HR. Abu Daud)
- Jangan semata-mata mencari dunia. Siapapun yang ingin berjuang bersama, carilah ridho Allah dan bersatulah dalam perjuangan.
3. IKHLAS DALAM BERDOA
- "Berdoalah kepada Allah dan kalian yakin akan dikabulkan. Ketahuilah, sesungguhnya Allah tidak mengabulkan doa orang yang qalbunya lali dan lena dari Allah." (HR. Tirmidzi dan Hakim)
- Jangan sedikitpun ada keraguan saat berdoa.
- Minta yang besar sekalian! Kalau minta surga, sekalian saja minta surga Firdaus. Jangan minta yang kecil dari Yang Maha Besar.
- Jangan mendikte Allah!
- Mintalah pada Allah yang Allah suka! Jangan meminta yang kamu suka, karena akan membuat kamu celaka.
- Umumnya doa-doa itu bersifat makro, bukan mikro.
- Balasan berlipat-lipat adalah bukti Allah Maha Pengasih dan Maha Penyayang
- Saat ini adalah "zaman ibadah transaksional". Kita beribadah untuk mengharap balasan dunia. Contoh : melaksanakan sholat dengan mengharap rezekinya semakin berlipat ganda, bukan mengharap ridho Allah atas ibadahnya.
4. IKHLAS DALAM BEKERJA
- Berangkat dengan niat mengharap rezeki Allah semata
- Tidak bekerja di tempat dan cara kerja yang haram
- Hasilnya merasa cukup dengan pemberian Allah saja agar tidak tergoda oleh penghasilan yang haram.
- Cukup itu berapa? Yakni berapa kali kau berkata syukur
- Puas itu bagaimana rasanya? Yakni seberapa puas kamu bersyukur
- Kaya itu kapan sih? Sekarang jika kau bersyukur, maka sekarang juga kau sudah kaya.
- Kerjakan apa yang menjadi tugas kita, jangan banyak menuntut kepada Allah.
- "Jika aku sudah dimampukan Allah untuk berdoa, maka itu berarti Allah sudah menyiapkan jawaban doaku" (Umar bin Khatab ra.)
- Ikhlas itu bukan rela. Ikhlas = murni karena Allah
- Bangganya seorang muslima adalah bukan saat bisa berdzikir di dalam mobil mewah, tapi saat mampu bersedekah dengan mobil mewah.
- Umroh berulang-ulang memang baik, tapi akan lebih baik lagi jika mampu bersedekah sebanyak nilai umrohnya, mampu memberi makan orang miskin sebanyak nilai umrohnya. Jangan cuma pergi umroh hanya untuk melihat Ka'bah saja.
5. IKHLAS DALAM BERJUANG DAN BERDAKWAH
- "Barangsiapa yang berjuang demi tegaknya kalimat Allah (Laa Ilaaha Illallaah) berarti dia sedanga dalam jalan Allah (fi sabilillah)."
- Contohnya Nabi Ibrahim as yang sendirian tanpa pasukan dan senjata saat menghadapi Namrud. Akan tetapi, beliau tetap teguh dengan Islam, akhirnya Allah pun menolongnya.
6. IKHLAS DALAM GHIRAH
- Ghirah adalah bagian dari iman.
- Kecemburuan dan ketaatan didasari oleh iman bukan sekedar harga diri apalagi emosi.
- Jagalah kehormatan agama kita agar tidak dinistakan!
- Para ibu boleh cemburu pada suami tapi bukan karena dunia atau harga diri, semua dtegakkan karena Laa ilaaha ilallaah...
- "Nak, ilmumu gagal kalau kau tidak semakin taat kepada Allah." (nasihat yang jarang diberikan orang tua kepada anaknya. Buat anak kita bangga kalau dia taat pada Allah saja. Buat anak kita bergengsi jika hanya menjalankan sunnah Rasulullah, bukan gengsi karena mengikuti tren masa kini.

Syirik dan Riya' Menghancurkan Ikhlas
- Orang yang perbuatannya dicampur syirik maka akan sia-sia amalannya.
SYIRIK
- "Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu dan kepada (nabi-nabi) yang sebelummu : 'Jika kamu mempersekutukan (Tuhan) niscaya akan hapuslah amalmu dan tentulah kamu termasuk orang-orang yang merugi.' " (QS. Az-Zumar [39] : 65)

RIYA' (PAMER KEBAIKAN)
- "Sesungguhnya yang paling aku takutkan pada kalian adalah syirik kecil, 'Para sahabat berkata, Apa syirik kecil itu ya Rasulullah? Beliau menjawab, "Riya' " (HR. Ahmad)
- Riya' adalah syirik tersembunyi yang menghancurkan pahala kebaikan
- Riya' adalah bagian dari hawa nafsu, pelaku riya' menuntut bagian nafsunya di dunia

Ikhlas Amat Berat bagi Hawa Nafsu


- "Semua yang baik bagi ruh umumnya tak disukai jasad, dan umumnya yang membahayakan ruh disukai oleh jasad." (Ibnu Qayyim)
- "Hal terberat bagi hawa nafsu adalah ikhlas karena dalam ikhlas tak ada bagian untuk hawa nafsu." (Sahl bin Abdullah)
- "Yang paling berharga di dunia adalah keikhlasan. Betapa aku berusaha keras menghilangkan riya' dari hatiku, tapi seolah-olah ia selalu tumbuh dalam aneka bentuk yang selalu berbeda." (Ar-Razy)

Semoga bermanfaat...
Aisya Avicenna

Ajakan Berwakaf untuk Pesantren Tahfizh Al-Qur’an Al-Utsmani


Assalamu’alaykum Warohamtullahi Wabarakatuh…

“Sesungguhnya yang benar-benar milik kalian wahai anak Adam adalah apa yang kalian sedekahkan (wakafkan)” (HR. Muslim)

Setahap demi setahap Lembaga Bimbingan Al-Qur’an (LBQ) Al-Utsmani terus mengadakan perbaikan dan pembangunan gedung demi meningkatkan fasilitas belajar-mengajar. Saat ini LBQ Al-Utsmani berencana membebaskan tanah dan bangunan yang terletak di Jalan Munggang No. 6 Balekambang, Kramat Jati, Jakarta Timur yang nantinya juga akan dijadikan Pesantren Tahfizh Al-Qur’an Al-Utsmani.
Lewat catatan singkat ini saya mengajak antum wa antunna untuk menyisihkan sebagian rezekinya guna membantu terealisasinya rencana ini.
Bagi antum wa antunna yang berkenan, silakan transfer ke : Share Muamalat No. Rekening 9186171199 an Etika Suryandari (nomor rekening ini sengaja saya kosongkan saldonya). Untuk konfirmasi, silakan SMS/telp saya di 08999344753

Jazakumullah khairan katsiran..
Hanya Allah yang mampu membalas amal ibadah antum wa antunna sekalian…
Sekian dari saya…
Wassalamu’alaykum Warohamtullahi Wabarakatuh…

Etika Suryandari
(anggota Senat Mahasiswa LBQ Al-Utsmani)

NB : Teman-teman yang berkenan transfer, harap sebelum tanggal 24 Juni 2011 ya! Karena hari itu adalah hari terakhir saya masuk di LBQ Al-Utsmani. Insya Allah hari itu juga akan saya serahkan donasi yang terkumpul. Sekedar info, tanggal 25 Juni 2011 saya akan hijrah ke Bandung untuk studi lanjut di sana sampai Agustus 2012, sehingga akan cuti dulu di LBQ Al-Utsmani. Afwan jiddan sebelumnya jika waktu pengumpulannya singkat. Harapannya sih, biar pada menyegerakan kebaikan. Semoga rezekinya semakin full barokah… Aamiin ya Rabb…

Jejak-Jejak di Ganesha [Part. 1]


Ketika pintu pertama tertutup dan tak bisa dibuka lagi, yakinlah masih ada pintu lain yang bisa dimasuki. Memang dibutuhkan perjuangan untuk bisa menemukan kunci yang tepat!


~Ketika harapan belum bisa bersanding dengan kenyataan, yakinlah bahwa saat itu Allah Swt tengah mengajarkan kita tentang arti kesungguhan~
***
"Maaf Mbak, sudah penuh!"
"Waduh Neng, di sini nggak bisa bulanan, harus tahunan..""Wah, tinggal satu kamar... Nggak bisa berdua..."

Begitulah penolakan demi penolakan yang kami (saya dan Mbak Dy) alami saat mencari kos di daerah ITB kemarin.

Saya mencoba berbagi kisah saya kemarin ya. Sabtu, 11 Juni 2011 bertepatan dengan hari kelahiran ibu saya. Selepas Subuh saya sudah keluar kos dengan satu tujuan. Stasiun Gambir! Sempat menelepon ibu untuk mengucapkan selamat dan minta doanya karena hari ini mau berpetualang ke Bandung. Sempat juga menelepon Mbak Dy untuk meyakinkan bahwa dia sudah bangun (hehe) dan siap beli tiket di Gambir (berhubung kosnya dekat Gambir). Berhubung keretanya berangkat jam 05:45 dari Gambir, saya pun naik taksi dari Jalan Otista Raya.
"Kereta jam berapa, Mbak?" tanya sopir taksinya.
"Jam enam kurang seperempat, Pak!"
"Wah, mepet nih!"
Meski pernyataan pak sopir sempat bikin saya gusar dan tegang, saya mencoba menenangkan diri. Saya yakin, insya Allah sampai di tempat sebelum kereta datang. Taksi melaju berpacu dengan waktu hingga akhirnya sampai di depan stasiun Gambir. Alhamdulillah... Belum terlambat. Ternyata Mbak Dy masih antri di loket. Tanpa sepengetahuannya, saya mengantri di belakangnya.
"Mau ke mana, Mbak?" sifat iseng saya keluar (Mbak Dy masih serius menghadap ke depan)
"Ke Bandung!" jawabnya sambil memutar kepala searah jarum jam.
Ngik, waktu menoleh.. Tahulah dia bahwa saya sudah berdiri di belakangnya.
Kami pun membeli tiket bisnis kereta Argo Parahyangan. Kami duduk di gerbong 3 kursi 5 C dan D. Pukul 05.45 kereta pun bergerak meninggalkan stasiun. Oh ya, sebelumnya kami sempat melihat ada seorang Bapak yang tiba-tiba duduk di kursi depan kami dan mendekati seorang mahasiswi (sepertinya) yang tengah duduk sendirian. Bapak itu bermaksud meminjam HP sang Mbak karena katanya baterainya rusak. Tanpa bermaksud su'udzon, saya dan Mbak Dy waspada dan menguping pembicaraan di depan kami. Karena sebelumnya Mbak Dy mendapat pesan dari Mel (rekan kerjanya) agar lebih berhati-hati di stasiun karena beberapa waktu yang lalu Mel sempat juga didatangi seorang laki-laki necis yang sepertinya berniat menghipnotisnya.
Sepertinya si Mbak juga curiga, terbukti dia mengatakan kalau pulsanya habis. Bapak itu terus mengulang penjelasannya bahwa ia bermaksud menelepon istrinya agar menjemputnya di stasiun Cimahi. Katanya si Bapak rematiknya kambuh. Akhirnya si Mbak memberikan HPnya ke si Bapak. Si Bapak pun menelepon istrinya dengan setengah berteriak (suaranya kencang sekali). Isinya beliau minta dijemput di stasiun. Pada sesi ini kami semakin waspada. Karena bisa dimungkinkan si Bapak lari sambil membawa HP si Mbak. Haha, dasar parno! Kalau memang seperti itu, saya sudah ancang-ancang lari mengejar si Bapak. Hehe! Dasar!
Tapi, ke-parno-an kami tidak terjadi. Si Bapak mengembalikan HP itu, berterima kasih, kemudian kembali ke tempat duduknya. Uhf.. Alhamdulillah... astaghfirullah... Maafkan kami ya Allah... Kami hanya bermaksud untuk waspada, bukan berburuk sangka...
Pukul 06.45, kereta bergerak meninggalkan Jakarta. Bismillahi tawakaltu 'alallah... Inilah perjalanan pertama saya ke Bandung naik kereta. Ahh, saya yakin! Selalu ada yang istimewa di setiap pengalaman pertama. Dalam perjalanan, selain ngemil dan bercengkerama bersama Mbak Dy, saya sempat membaca bukunya Ustadz Burhan Sodiq yang berjudul "Merengkuh Berkah Ramadan". Subhanallah... Pertemukan kami dengan bulan mulia itu. Insya Allah, Ramadhan kali ini menjadi Ramadhan yang berbeda karena saat Ramadhan itu kami tengah mengikuti perkuliahan matrikulasi di ITB Ganesha. Semoga full barokah... Aamiin...
Alhamdulillah, sekitar pukul 09.00 kereta sudah merapat di stasiun Bandung. Setelah beli tiket ke Jakarta nanti jam 16.00 dengan kereta Argo Parahyangan juga, kami pun melanjutkan perjalanan menuju ITB Ganesha dengan naik angkot warna ungu jurusan Cisitu. Sepi, itulah kesan pertama kami saat menginjakkan kaki di daerah tersebut. Hehe... Saya baru dua kali ke Bandung!
Kami duduk di samping pak sopir.. Hihi, maksudnya sekalian survey tempat asyik buat cari oleh-oleh. Halah! Padahal baru datang! Akhirnya tahu juga kalau di depan stasiun Bandung ada Kartika Sari dan foodcourt. Sip, bakal dikunjungi nanti sore sebelum pulang!
Sampailah jua di gerbang belakang ITB Ganesha. Langsung masuk gerbang yangg sedikit terbuka dan mulai mencari letak Gedung Labtekno III yang rencananya akan digunakan untuk ruang kuliah matrikulasi kami nantinya. Seru juga waktu nyari ni gedung sampai akhirnya ketemu juga meski belum bisa masuk karena ruangannya dikunci. Keluar dari gedung, berniat untuk mencari kos. Akhirnya tanya ke pak Satpam dimana lokasi kos yang dekat dengan kampus. Pak satpam yang berlogat sunda itu pun segera meraih bolpoin di sakunya dan mengambil secarik kertas di depan mejanya kemudian menggambar peta daerah Cisitu. Peta "setengah buta" sih. Hehe! Pak Satpam menerangkan kepada kami dengan serius dan sungguh-sungguh. Kami hanya manggut-manggut sambil nyengir padahal sama sekali "blank" dengan tempat yang disebutkan Pak Satpam. Hmm, meski begitu ya masih cukup mengerti lah.
Setelah berpamitan kepada Pak Satpam, kami pun melanjutkan perjalanan lewat gerbang belakang. Lapar! Akhirnya kami mampir sebuah warteg dan membeli makanan khas Sunda. Uniknya ada telor dadar serupa jala. Setelah makan, kami bermaksud menuju cisitu lama. Menurut si akang yang punya warung, cisitu lama cukup dekat dan bisa ditempuh dengan jalan kaki. Saya dan Mbak Dy pun berjalan kaki menuju cisitu lama sambil menggelar peta kecil yang digambar Pak Satpam tadi. Berpetualang!!!
Wuih, ternyata lumayan jauh juga. Sempat bingung juga dengan gambar peta karya Pak Satpam tadi. Lha kok malah nyasar ke cisitu baru. Ya sudah, akhirnya kami masuk gang di cisitu baru. Tanya ke beberapa kos, ternyata kebanyakan sudah penuh. Kami pun sepakat mencari ke daerah plesiran dan taman sari (depan ITB, dekat kebun binatang). Dari cisitu baru, kami naik angkot ungu kemudian ganti angkot lagi menuju plesiran. Masuklah kami di Jalan Plesiran. Wuih, langsung menemukan kost yang membutuhkan penghuni. Mbak Dy mencoba memencet bel. Ada yang membuka. Hmm, kata si Mbak penghuni itu, bapak kosnya tidak di rumah tersebut dan kami diminta menghubungi nomor teleponnya. Singkat cerita, saya dan Mbak Dy mulai tidak sreg dengan kos itu karena penghuninya ketus. Akhirnya kami, menyusuri jalan lagi. Wah, beragam pemilik kos kami temui. Sempat kami merasa sreg dengan sebuah kos dan ibu kosnya. Sayang, kos itu sudah penuh. Akhirnya kami berpindah ke Jalan Taman Hewan. Kami mencari dan terus mencari, sampai lewat pintu masuk kebun binatang. Hmm, sebenarnya kami kurang sreg juga dengan lingkungannya yang padat dan sedikit kotor. Saya sempat menghubungi adik tingkat SMA saya yang juga kos di daerah Plesiran. Hmm, ternyata dia sudah ngekos dengan suaminya. Dan katanya memang untuk masa sekarang rada sulit mencari kos yang bulanan.
Sampai ke pelosok jalan, kami belum menemukan kos yang kami cari. Waktu sudah Dhuhur, saya mengusulkan ke Mbak Dy sebaiknya kami sholat dulu di Masjid Salman ITB. Kami pun menuju ke sana. Sempat beli cimol. Maklum, laper! Sempat nyasar dulu, sampai akhirnya tiba juga di Masjid Salman. Alhamdulillah.... Ngadem!!!
Selesai sholat, saya mendapat informasi dari Mbak Ajeng (salah satu kenalan saya di ITB). Ada beberapa kost muslimah yang beliau infokan kosong. Tapi statusnya masih kurang jelas. Di lain tempat, rombongan Mbak Silvi (Mbak Frida, Mas Andung, Mas Afif) juga tengah mencari kos. Kami saling bertukar informasi. ternyata sama-sama belum dapat. Kami juga sempat mampir di salah satu sekretariat Salman yang di dalamnya ada dua orang muslimah. Kami mengetuk pintu. Mbaknya keluar dan dengan ramahnya bertanya ,"Ada yang bisa saya bantu, Teh?". Saya pun bertanya di mana kami bisa mendapatkan informasi terkait kos putri. Ternyata dia kurang tahu juga. Hmm, keluar dari kawasan sekre Salman tadi, Mbak Dy malah menyeletuk ingin belajar bahasa Arab! Wah, saya juga! Tapi kan kami di sini kan cuma dua bulan. Semoga niat baik kami sudah tercatat dan semoga bisa terealisasi.
Kami meninggalkan Masjid Salman ITB dengan semangat dan harapan baru semoga segera mendapatkan kos yang kami cari. Kali ini kami berencana mencari di Cisitu Lama. Keluar dari Salman, kami mampir beli minum dulu kemudian berjalan menuju Jalan Taman Sari untuk naik angkot. Sepanjang jalan, kami mengamati pamflet-pamflet yang terpajang di pohon.
Aha! Ada satu pamflet yang cukup menarik! Ada kamar kosong, 400 rb/bulan, untuk muslimah, ada dapur, dah free listrik + air, hanya sekali angkot kalau ke ITB. Saya pun menghubungi nomor yang tertera di pamflet itu. Wah, masih ada kamar kosong! Tapi sayang, cuma tinggal sekamar dan tidak boleh sekamar berdua! Lemes deh! Perjalanan berlanjut, kembali menemukan pamflet dan menghubungi nomornya. Kali ini seorang bapak yang menerima. Wah, masih banyak kamar kosong! Sumringah deh! Tapi langsung lemes lagi gara-gara tahu harganya! Rp 1.500.000,-/bulan dengan fasilitas seperti hotel bintang 5. Gubrak!
Ya sudah, akhirnya kami berjalan menuju jalan raya untuk naik angkot. Di kanan kiri jalan banyak kuda cakep yang 'parkir'. Hehe... Sempat dikagetkan juga dengan keberadaan seekor kuda yang tiba-tiba kepalanya menoleh ke arah saya! Hmm...
Kami kembali naik angkot ungu menuju Cisitu Lama. Cuma kami berdua yang jadi penumpang. Dari pak sopir, kami mendapat informasi kos. Kami pun diberhentikan dengan hormat di Cisitu Lama gang I. Kata Pak Sopir, dari Gang I sampai Gang VIII ada banyak kos. Sip, pencarian dimulai kembali!!!
Berawal dari jalan kecil sebelum gang I kami mengawali pencarian. Tanya sana-sini. Masuk dari 1 kos ke kos lain. Sayang, belum ketemu juga. Puluhan kos kami gali informasinya. Kebanyakan masih penuh, baru diperbaiki, tidak menerima bulanan, dan satu hal... Kebanyakan yang bulanan adalah kos laki-laki! Memang benar sih, ITB didominasi laki-laki. Total mungkin ada 50-an rumah kos (kurang dan lebihnya saya mohon maaf nggak menghitung secara detail soalnya!) yang sudah kami kunjungi hari ini. Man shabara zhafira (Siapa yang bersabar akan beruntung)! Jangan berputus asa dari rahmat Allah! Jangan menyerah, Tik! Tetap semangat! Itulah kata-kata motivasi yang saya letupkan dalam hati untuk mengafirmasi diri.
Sampai akhirnya, saat waktu hampir menunjukkan pukul 15.00 (kereta kami pukul 16.30) kami menemukan sebuah kos muslimah. Kami ketuk pintunya, mengucapkan salam, dan keluarlah seorang ibu berjilbab. Kami menanyakan apakah masih ada kamar kosong. Ternyata... Penuh!!! Sang ibu akhirnya mengajak kami mengunjungi sebuah rumah berpagar merah. Ada seorang ibu paruh baya yang keluar dari rumah itu. Alhamdulillah, ada sebuah kamar kosong! Kata ibunya, memang buat kos tapi tahunan! Akhirnya saya lobi untuk dua bulan ke depan. Alhamdulillah, ibunya setuju. Toh kami di sana juga cuma sampai tanggal 20 Agustus (sebelum tahun ajaran baru).
Sang ibu hanya tinggal bersama suaminya. Mereka berdua ternyata atlet bangsa yang luar biasa. Atlet lempar lembing dan satunya saya lupa! Mereka berdua telah menyumbangkan banyak medali buat bangsa ini. Terbukti dengan banyaknya medali yang dipajang dan beragam foto mereka berdua di berbagai belahan dunia. Ah, saya kagum! Apalagi di usia senja mereka, masih menjadi ketua RT!
Kami diberi kebebasan menggunakan dapur (horeeee! Bisa masak!), kulkas, air, sofa, dll. Alhamdulillah, kosnya juga dekat masjid. Namanya masjid Ar-Rahim. Minimal kami bisa menggunakannya selama Ramadhan (meski sekali-kali kami pun ingin menjadikan Masjid Salman ITB sebagai tempat beraktivitas selama Ramadhan nanti). Setelah membayar DP, kami bermaksud balik ke Jakarta. Subhanallah, si ibu memberi kami sekotak black forest sebagai bekal perjalanan. Maklum, hari itu pas mau diadakan rapat RW di rumah beliau. Wah, kejatuhan durian runtuh nih! Setelah keluar dari rumah tersebut, ternyata kosnya juga dekat dengan jalan raya untuk naik angkot, dekat counter, fotocopy, laundry, rental. Sip deh!
Pukul 15:45 kami sampai di Kartika Sari depan stasiun Bandung. Saat itu kami juga mendapat kabar kalau Mbak Silvi cs juga sudah dapat kost. Sayang, mereka juga ada tawaran kos buat kami di saat kami sudah menemukan! Ya sudahlah... insya Allah, semoga masing-masing mendapatkan yang terbaik. Setelah beli oleh-oleh, saya dan Mbak Dy menuju foodcourt untuk membeli mie kocok! Hihi, krupuknya berwarna pink! Hanya 10 menit makannya. Pukul 16.10, kami jalan menuju stasiun. Alhamdulillah, sampai juga di dalam kereta. Bismillahi tawakaltu 'alallah... Akhirnya pukul 16.30 kereta Argo Parahyangan itu meninggalkan Bandung dan menuju Jakarta...
Alhamdulillah... Petualangan hari ini sungguh luar biasa. Insya Allah, hari-hari ke depan masih banyak lagi petualangan yang harus kami jalani di kota Kembang ini. Hmm, semoga senantiasa diberi kemudahan dan full barokah dari Allah. Terlebih nanti tepat saat bulan Ramadhan. Biarlah semua yang kami alami menjadi pelajaran berharga dalam hidup. Menjadi bekal yang mendewasakan kami dan menjadi inspirasi yang mengingatkan kami sebagai kesyukuran atas segala nikmat-Nya. Yakin saja, di balik setiap kesulitan pasti ada kemudahan. Jangan berputus asa dari rahmat Allah dan yakin bahwa pertolongan Allah sangat dekat dan hadirnya kerap tak terduga. Semangat Sukses (S2)!!!

Jakarta, 120611
Aisya Avicenna

SUNYI UNTUK VAY



by Norma Keisya Avicenna on Thursday, June 9, 2011 at 2:08pm

Aku memilih untuk tetap tersenyum meski sang waktu mungkin tak bersahabat denganku. aku yakin, semuanya akan baik-baik saja. "Kamu harus jadi gadis yang tegar, Vay!", jabat erat tangan seorang sahabat sebelum kita berpisah...(biar saja kusimpan rasa kecewaku!)



Dia dan malam, tiba pada kelelahan. Langkah yang mengusung beban penantian terpaku di bibir danau. Hujan, pembawa kerinduan dan kehidupan telah berhenti membasuh bumi. Langit kini bertahtakan bintang, ramah bertegur sapa pada kelamnya malam. Sinar bulan sabit memecahkan lamunan, menuntun pandangannya menyambut tetes-tetes hujan yang membiaskan sinar bintang dan rembulan. Saat itu tubuhnya rebah mencium tanah, sekadar menyandarkan kelelahan dan kerinduan.



Fajar di hari muda berbinar terang setelah kaki melangkah jauh. Setelah badan tertopang letih, setelah jiwa terselimuti kerinduan, setelah berharap menjadi kehidupan. Musim semi telah datang membinarkan kesayuan alam. Sepagi itu mentari merangkak menyentuh kebangunannya, sepagi itu nyanyian burung menggemakan nyanyian hatinya. Sepagi itu ia bangun dan tersenyum, masa penantiannya telah ditinggalkan jauh di puncak bukit, masa kesendiriannya tersesat di dalam hutan, dan masa kerinduannya telah tenggelam di dasar danau. Sekarang, ia sampai pada ujung penantian. Ada yang mendengar ia bernyanyi, menangis, atau berjanji...

*Terima kasih untuk semua pemberian terindahmu



-VAY-



"seperti daun bertemu ranting

bersama di pohon yg sama

ditiup angin kemana aja

selalu kompak..."

(pesan seorang ustadz ^^v, semoga kelak aku pun bisa...)



PELABUHAN

Kenapa tak pernah kau tambatkan perahumu di satu dermaga? Padahal kulihat, bukan hanya satu pelabuhan tenang yang mau menerima kehadiran kapalmu! kalau dulu memang pernah ada satu pelabuhan kecil, yang kemudian harus kau lupakan, mengapa tak kau cari pelabuhan lain, yang akan memberikan rasa damai yang lebih? Seandainya kau mau, buka tirai di sanubarimu, dan kau akan tahu, pelabuhan mana yang ingin kau singgahi untuk selamanya. hingga pelabuhan itu jadi rumahmu, rumah, dan pelabuhan hatimu

[Tias Tatanka]

Reportase Aisya : Melihat Indonesia dengan Senyum

Bersama Panitia

"Melihat Indonesia dengan Senyum" (Behind The Scene)

Jumat, 20 Mei 2011 bertepatan dengan hari Kebangkitan Nasional... Hehe.. Saat itu saya mengenakan seragam KORPRI karena harus upacara. Halah, sebenarnya bagian ini tak perlu diceritakan. Tapi ya ikhlaskan diri untuk membacanya. Kan saya yang bercerita. Habis Maghrib saya masih berada di kantor karena memang ada pekerjaan yang harus diselesaikan. Saat pekerjaan sudah selesai, saya tidak langsung pulang karena diperkirakan kondisi jalan masih sangat macet. Akhirnya saya buka blog dan FB. Nah, saat online di FB itulah seorang sahabat lama bernama Hasan Zuhri menanyakan apakah saya pernah nonton film inspiratif. Tentu saja saya pernah melihatnya. Lantas saya tanyakan, film apa yang dimaksud? Hasan menjawab, "Alangkah Lucunya Negeri Ini". Oh, kalau film itu saya belum melihatnya! Hasan pun kembali bertanya, apakah ada rekomendasi film lain? Karena dia akan mengadakan acara bedah film untuk adik-adik remaja masjid binaannya. Hmm, saya balik tanya mengapa memilih film "Alangkah Lucunya Negeri Ini"? Saya pun menambah pertanyaan lain, mengapa tidak bedah buku saja. Hasan kembali memberi tanggapan, sepertinya ia tertarik untuk bedah buku juga. Karena sudah waktu Isya, saya pamit pada Hasan (meski chat belum selesai) sambil memberikan nomor HP saya.
Waktu itu, yang ada dalam pikiran adalah saya hanya sebagai pemberi masukan atas acara yang akan digelar Hasan. Hingga dua hari kemudian, ada nomor asing menghubungi saya. Ternyata Hasan. Dia kembali membuka ruang diskusi tentang acaranya sekaligus menanyakan apakah ada buku yang pernah saya tulis yang kira-kira bisa disesuaikan dengan film "Alangkah Lucunya Negeri Ini". Saya jawab saja, sepertinya buku "OMG!Ternyata Aku Terlahir Sukses" cukup relevan. Akhirnya saat itu juga Hasan menodong saya untuk membedah buku itu sekaligus membedah filmnya. Wah, saya belum pernah melihat filmnya! Alasan saya agak keberatan jika harus membedah filmnya juga. Hasan menyeletuk, kan masih ada waktu untuk melihat filmnya dulu. Hmm, akhirnya saya menyanggupi. Padahal acaranya tanggal 29 Mei 2011.
Saya segera menghubungi HUMAS FLP Jakarta (Mbak Dina Sedunia) dan Kang Taufan terkait acara ini. Alhamdulillah, respon mereka positif. Sempat juga menghubungi Mbak Iecha terkait konfirmasi acara karena Mbak Dina sempat mengusulkan sebaiknya diadakan pelatihan menulis (FLP Goes to School) sekalian karena memang FLP Jakarta mendapat alokasi waktu juga untuk perkenalan dan acara lain sekiranya ada. Sebelumnya saya juga mengusulkan pada Hasan untuk mengadakan pelatihan menulis sekalian, tapi Hasan mengutarakan kalau peserta masih awam untuk menulis. Dahulu pernah diadakan lomba menulis cerpen, tapi hanya lima orang yang ikut. Sinergis dengan pendapat Mbak Iecha, akhirnya untuk acara tanggal 29 Mei 2011 sekedar memberikan motivasi menulis saja untuk peserta, bukan pelatihan. Dan memang Hasan juga menyarankan insya Allah, jika banyak peserta yang berminat, akan diadakan acara pelatihan menulis tersendiri untuk mereka di hari lain dengan persiapan acara yang lebih matang.
Oh ya, pada hari Selasa, 23 Mei 2011 saya berencana membeli film "Alangkah Lucunya Negeri Ini" dan buku "OMG! Ternyata Aku Terlahir Sukses" di Gramedia. Oleh karena itu, strategi pun disusun. Makan siang sebelum sholat Dhuhur. Setelah sholat, langsung naik bajaj menuju Gramedia Matraman. Lumayan jauh juga sih. Tapi, kalau tidak segera beli, bakal tertunda terus. Apalagi kalau pulang kantor sudah tidak memungkinkan untuk mampir ke Gramedia karena macet dan capek.
Sampai di Gramedia langsung menuju lantai 3, tempat buku OMG! Alhamdulillah, buku itu masih terpajang manis di rak. Saat menuju kasir, lewat bagian novel eh malah ketemu novel terbaru sekaligus novel terakhirnya almarhumah Nurul F. Huda yang akan dilaunching hari kamis ini, judulnya “Hingga Detak Jantungku Berhenti”. Akhirnya beli buku itu juga. Setelah itu lanjut ke lantai 2 untuk membeli film. Awalnya, penjaganya bilang kalau film itu belum ada. Masak sih? Kan film itu sudah cukup lama. Akhirnya, aku bertanya pada penjaga toko yang lain. Ia pun memberi tahu kalau filmnya masih ada. Pikir saya harganya sekitar Rp 50.000,- tapi ternyata harganya Rp 29.000,-. Saya pun membeli film itu. Jam 13.30 harus sampai kantor. Setelah buku dan film sudah didapat, saya pun keluar Gramedia. Awalnya hendak naik bajaj, tapi setelah dipikir-pikir, naik Kopaja 502 saja. Hemat ongkos! Alhamdulillah, sampai di kantor tepat waktu meski ngos-ngosan. Tapi puas banget! Siap melanjutkan pekerjaan!
Rencana awal, malam harinya akan nonton film. Tapi ternyata hari ini tepar. Baru Rabu malam saya bisa melihat film itu. Itupun sempat ketiduran. Hehe… Lucu pokoknya!
Singkat cerita, jumat malam saya terserang flu. Sabtu saya tepar. Bedrest. Tidak kemana-mana. Demam + flu berat + pusing! Padahal acaranya besok. Sore harinya Hasan sempat telepon untuk fiksasi acara. Hmm, Bismillah… insya Allah sembuh!!!

Ahad, 29 Mei 2011 alhamdulillah, pagi ini kondisi tubuh jauh lebih baik dari kemarin. Sudah tidak pusing lagi. Sebelum berangkat ke tempat acara hari ini, Mbak Dina sempat memastikan kondisiku. Dia juga mengabari kalau Mbak Iecha tidak jadi datang karena ada acara. Hmm, sempat kaget juga karena tidak sesuai rencana awal. Pagi ini juga sempat mendownload videonya Kang Arul yang direncanakan akan ditayangkan saat acara.
Sekitar pukul 10.00 aku keluar kost. Rencana awal mau naik busway sesuai arahan Hasan, tapi akhirnya naik bus 921 ke Blok M. Mana duduknya membelakangi sopir. Hihi… Dalam perjalanan, sempat baca tulisannya Pak Bambang Trim. Sampai di Blok M, ganti Kopaja 509 arah Kampung Rambutan. Awalnya sempat salah naik angkot lain. Tapi setelah memastikan kalau Kopaja 509 itu lewat Cilandak, akhirnya naik kopaja tersebut.
Wah, sudah jam 11.00 tapi belum sampai lokasi. Sempat cemas juga kalau terlambat karena direncanakan acara akan dimulai pukul 12.30. Mana saya sudah menjanjikan bawain film aslinya. Hihi, panitia punyanya yang copian soalnya (informasi valid dari Hasan).
Kopaja 509 sudah memasuki kawasan Cilandak. Saya tanya ke sopirnya apa lewat Elnusa, ternyata tidak. Akhirnya saya turun dari Kopaja dan naik taksi menuju Elnusa. Ternyata jalannya harus memutar. Hehe… seru juga sih karena berpacu dengan waktu. Akhirnya, sampai juga di depan masjid Baitul Hikmah Elnusa. Langsung menghubungi Mbak Dina, ternyata dia sedang makan siang dengan Mawah dan Soson. Saya mendatangi mereka dan turut memesan makanan. Sempat telepon Hasan dulu memberitahukan posisi saya sudah di depan Masjid Baitul Hikmah.
Setelah itu, menikmati makan siang bersama Soson, Mbak Dina, dan Mawah. Setelah sholat Dhuhur, kami pun segera menggelar stand FLP Jakarta di teras masjid setelah ber-“say hello” dengan panitia. Panitia juga menyediakan stand untuk “SUKA BUKU” (distributor buku “OMG! Ternyata Aku Terlahir Sukses!”) yang hari itu diwakili dua orang karyawannya.
***

"Melihat Indonesia dengan Senyum" (The Show!)

Pukul 12.30 film “Alangkah Lucunya Negeri Ini” mulai diputar dan sekitar pukul 13.00 sempat dipending dulu untuk acara seremonial. Pembukaan oleh MC, pembacaan tilawah dan sari tilawah, sambutan ketua panitia, dan sambutan pengelola (Hasan). Setelah Hasan memberikan sambutan, acara nonton film dilanjutkan. Subhanallah, seperti yang telah diberitahu Hasan bahwa pesertanya berusia remaja (seumuran SMP-SMA) yang juga merupakan remaja masjid Baitul Hikmah Elnusa. Lha ternyata yang datang tidak hanya remajanya. Tapi ada juga bapak-ibu guru TKIT Baitul Hikmah dan beberapa pengunjung yang kala itu sedang istirahat di masjid. “Saya tadi habis sholat ke sini. Tertarik lihat filmnya, Mbak!” tanya seorang ibu yang duduk di sebelah saya.
Sekitar pukul 14.00, Mbak Haniyah selaku moderator mulai beraksi. Film kembali dipending. Mbak Haniyah memperkenalkan saya dan Mbak Dina selaku pembedah buku dan film. Duet maut pun terjadi. Seru juga sih. Untuk pertama kalinya duet sama Mbak Dina. Meski awalnya rada grogi juga karena yang dihadapi bukan hanya para remaja, tapi juga bapak-bapak dan ibu-ibu, akhirnya kami bisa mentralisir suasana. Terlebih kalau Mbak Dina mulai mengeluarkan jurus narsisnya (memuji diri sendiri sampai akut!). Di sela-sela membahas buku dan film, kami juga membagi-bagikan doorprize. Seru deh pokoknya!
Kami juga sempat menayangkan videonya Kang Arul (sang guru kami) yang sering kami sebut dalam pembahasan buku “OMG! Ternyata Aku Terlahir Sukses!”. Hanya satu video yang kami putarkan yakni tentang motivasi menulis. Setelah itu, saya melakukan simulasi “BINTANG KESUKSESAN”. Pada simulasi ini, saya membagikan selembar kertas bergambar bintang yang kelima sisinya bertuliskan :
1.TOKOH IDOLA SAYA
2.DUA KESUKSESAN SAYA
3.DUA KEGAGALAN SAYA
4.EMPAT KATA YANG MENGGAMBARKAN DIRI SAYA
5.DUA CITA-CITA SAYA
“BINTANG KESUKSESAN” ini cukup banyak menggambarkan isi dari buku “OMG! Ternyata Aku Terlahir Sukses!”. Pun demikian bisa disinkronkan dengan film “Alangkah Lucunya Negeri Ini”. Dua orang peserta (ikhwan-akhwat) maju untuk membacakan apa yang telah mereka tulis. Saat menjelang Asar, acara dipending dulu. Setelah Asar, acara dilanjutkan kembali. Giliran Hasan yang bagi-bagi doorprize dari El Nusa. Pertanyaan pertama tentang siapa yang suka menulis diary. Di antara ketiga orang yang mengangkat tangan, saya salah satunya. Kemudian ditanya kapan terakhir kali menulisnya. Alhamdulillah, saya berhasil mendapatkan doorprize berupa buku diary juga. Hehe, baru kali ini sepanjang sejarah mengisi acara.. eh, pembicaranya juga kebagian doorprize… Doorprize yang dibagi Hasan, mulai dari buku diary, Al-Qur’an, sampai peta Palestina.. Keren dah! Setelah doorprize dari Hasan habis, acara dilanjutkan dengan “Selayang Pandang FLP Jakarta”. Kali ini Mbak Dina dan saya kembali mengisi acara dengan sharing tentang FLP Jakarta, sambil bagi-bagi doorprize tentunya. Setelah acara “promosi” FLP selesai, peserta juga diberi kesempatan bertanya tentang FLP dan dunia kepenulisan. Jawaban dari saya dan Mbak Dina tentunya jawaban real yang berasal dari pengalaman kami selama gabung di FLP.
Setelah itu, kami menonton film lagi sampai tamat. Seru juga. Kami tertawa bersama, bercanda.. ahhh, indahnya ukhuwah! Sebelum menutup acara, panitia menyerahkan kenang-kenangan kepada kami. Uhuy!

***
"Melihat Indonesia dengan Senyum" (Setelah Acara)
Pukul 17.00 acara selesai. Setelah peserta bubar, Hasan mengomandani kami untuk melakukan evaluasi acara bersama panitia. Sempat foto bersama, dan tentunya saya mendadak jadi artis gara-gara adik-adik pada minta tanda tangan di buku “OMG!Ternyata Aku Terlahir Sukses!” Hoho…
Setelah pamitan dengan pihak panitia yang diwakili Hasan, kami mulai menutup lapak (stand) FLP Jakarta. Sebelumnya, foto-foto dulu. Teteup! Foto bareng juga dengan perwakilan dari SUKA BUKU (distributor “OMG! Ternyata Aku Terlahir Sukses!”. Setelah itu, kami sholat Maghrib dulu, setelah itu berencana untuk makan malam bersama. Sayangnya, Mbak Rini sudah dijemput, dia nggak jadi ikut makan. Akhirnya, kami (Saya, Mbak Dina, Mbak Ade, Soson, dan Mawah) berjalan keluar kompleks Masjid Baitul Hikmah untuk mencari makan malam. Wuih, sepanjang perjalanan ternyata kami tidak menemukan satu warung pun. Akhirnya disepakati untuk beli makan di CITOS (Cilandak Town Square) yang katanya lokasi tidak terlalu jauh. Kita berjalan kaki ke arah barat. Lhoh, kok nggak sampai-sampai sih! Akhirnya, kami tanya pada seorang Bapak perihal lokasi CITOS. Hihi, ternyata si Bapak juga mau ke sana. Tambah anggota baru nih dalam rombongan jurit malam itu. Wuiiih… setelah mendaki gunung, lewati lembah (lebay!) plus diiringi nyanyiannya Mawah yang menyayat hati.. akhirnya kami sampai juga di CITOS. Langsung cari tempat makan yang asyik then SELAMAT MAKAN!!!!!!!
Setelah makan, langsung balik ke istana masing-masing.

What a wonderfull day!
Maaf ya reportasenya telat. Semoga berkenan

Aisya Avicenna

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog