Jejak Karya

Jejak Karya

Monday, March 30, 2020

MARI NGEBLOG DENGAN SUKA CITA

Monday, March 30, 2020 0 Comments



“Mbak, kenalin nama saya Ima (bukan nama sebenarnya), saya juga dari Semarang, kemarin saya baca tulisan di blog Mbak tentang perjalanan program hamil, yang judulnya “Metamorfosis Penantian…”. Saat ini, saya dan suami juga sedang program hamil, Mbak. (bla…bla…bla, intinya beliau curhat panjang x lebar). Setelah baca tulisan Mbak, saya jadi tambah optimis. Mohon doanya ya, Mbak…”

“Selamat siang. Benar dengan Kak Norma? Kak, saya mau daftarkan anak saya untuk bergabung di DNA Writing Club. Saya dapat info setelah browsing di internet dan baca blognya Kak Norma.” (Ada pesan masuk ke WA siang itu).

Cuplikan ‘adegan’ di atas bermula dari kebiasaan orang jaman now untuk bertanya di dunia virtual lewat browsing di internet alias nanya mbah Google dengan keyword tertentu. Yups, ketika keyword yang diharapkan itu mengarah ke tulisan kita di blog… wow, manfaatnya sungguh luar biasa! Sebenarnya, saya sudah mulai nulis di blog sejak zaman masih kuliah, isinya curhatan atau catatan keseharian, puisi, dll. Lalu sempat aktif banget, semangat nulis one day one postingan setelah dapat tantangan dari Kang Nassirun Poerwokartun, seorang kartunis dan novelis (salah satu karyanya tetralogi Penangsang). Terus mulai naik-turun konsistensi menulis di blog dengan beragam alasan karena bagi saya ngeblog masih sebatas mengasah keterampilan menulis di zona hijau (masih untuk diri sendiri).

Tahun 2015 mulai bergabung di komunitas blogger perempuan di Semarang: Blogger Gandjel Rel dengan tagline-nya “Ngeblog ben rak ngganjel”. Dengan bergabung di komunitas ini, saya pun mulai konsisten ngeblog lagi, sering ikut kopdar/gathering sesama blogger, beberapa kali dapat job (tentunya dapat transferan fee dong, yak), bahkan pernah beberapa kali menang lomba blog juga. Senang sekali rasanya. 2017-2019 aktivitas ngeblog saya mengalami penurunan yang sangat tajam, super ndlosor sampai tiarap semangat ngeblognya. Hihihi (*plak!). Padahal domain tiap tahun udah dibayarin saudari kembar saya. Meski begitu, saya tetap menulis di ranah yang lain, kok. Bismillah, salah satu goal saya di 2020 adalah konsisten ngeblog lagi. Bahkan salah satu impian saya bisa posting 100 tulisan di blog. Ya Allah, paringono istiqomah! Aamiin. Terus tampilan blog saya sudah dipercantik sama Mbak Marita (makasih ya, Mbak!). So, nggak ada alasan untuk nggak rajin nulis di blog lagi. Apalagi masih bergabung di Blogger Gandjel Rel dengan para anggota yang semakin cetar dalam dunia per-bloggingan. Harus banyak belajar lagi dari mereka. Harus semangaaat!!!

Nah, banyak sekali manfaat ngeblog yang saya rasakan:
Mengasah keterampilan menulis
Dengan mengelola sebuah blog membuat kita memiliki lingkungan menulis yang baik. Mau tidak mau, ngeblog benar-benar “memaksa” kita untuk terus menulis. Akibatnya, ketrampilan menulis kita akan menjadi semakin baik karena setiap hari terus mengasah kemampuan menulis. Kita bisa belajar dari para blogger yang sukses menerbitkan buku. Mereka menjadi penulis profesional, penulis hebat yang membuat bukunya menjadi best seller. Salah satu contohnya: Raditya Dika.

Punya dokumentasi catatan secara virtual
Bermula dari kebiasaan menulis pengalaman, menulis reportase kegiatan, bahkan menulis hal receh dari peristiwa keseharian, bisa jadi kelak tulisan kita ini menjadi hal yang berguna di masa depan. Apalagi jika tulisan itu mendatangkan inspirasi bagi pembaca dan bermanfaat untuk mereka, itu bisa jadi poin plus yang sangat istimewa.

Menambah jejaring dan pertemanan dengan beragam latar belakang
Alhamdulillah, dengan ngeblog, teman saya bertambah banyak. Salah satu dengan dengan blog walking (BW), merupakan kegiatan mengunjungi blog milik orang lain dengan meninggalkan komentar yang biasanya akan saling berbalas komen (dengan catatan nggak nyepam). Bermula dari BW inilah kita sudah menjalin pertemanan dengan orang lain. Selain BW, di setiap wilayah sekarang bisa kita jumpai beragam komunitas salah satunya komunitas blogger. Dengan bergabung di komunitas, kita akan mendapatkan banyak informasi dan bisa sharing banyak hal.

Membangun personal branding
Salah satu media sosial yang bisa digunakan untuk membangun personal branding adalah blog. Dengan menulis artikel-artikel tertentu (atau mungkin jenis tulisan lain) secara konsisten, kita akan belajar menjadi pribadi yang ‘khas dan spesialis’. Hal ini yang masih terus saya pelajari dan latih, tentu saja semuanya mensyaratkan waktu, kedisiplinan, dan konsistensi.

Dapat uang dari ngeblog
Alhamdulillah, saya sudah merasakan ini. Teman-teman blogger yang sudah profesional bahkan banyak yang menjadikan aktivitas blogging sebagai profesi utama  dan menghasilkan pundi-pundi rupiah yang fantastis. Wow, keren, ya!

Ada beberapa tips ngeblog agar konsisten yang nantinya akan saya terapkan agar goal 100 postingan tulisan di blog pada 2020 ini bisa terealisasi. Simak, yuk!
  1. Senantiasa meluruskan niat. “Niat jadi Blogger untuk apa?” (tanyakan selalu pada dirimu, Nung!)
  2. Menentukan target sesuai dengan kemampuan diri. Misal: target jadi blogger untuk menjadi penulis, maka lakukan latihan-latihan kecil untuk mencapai target itu, seperti menulis pengalaman di blog.
  3. Memanajemen waktu dengan baik. Langkah sederhana yang bisa dilakukan dengan membuat jadwal postingan.
  4. Belajar dari kesuksesan blogger lain. Hal ini juga nantinya akan saya lakukan, dengan ngepoin blognya juga rajin blog walking. Uhuy, semangaaat!
  5. Jangan pernah merasa puas, selalu dahaga ilmu dan lapar belajar. Karena ilmu akan terus berkembang dan ingat selalu pepatah: di atas langit masih ada langit. So, once again, jangan cepat merasa puas! Semesta ini terhampar begitu luas, banyak ayat-ayat kauniyah-Nya yang bisa kita resapi dan renungi maknanya, lalu kita goreskan bersama para pasukan aksara menjadi rentetan kata penuh makna. Masya Allah…
  6. Kreatif. Kata Raditya Dika, Jika kalian tidak bisa menyamai karya orang lain. Buat sesuatu yang berbeda.” Blogger yang mampu bertahan dengan genre yang sejak awal ia pilih dan konsisten itu karena mereka kreatif. Menciptakan sesuatu inovasi yang paling beda dari blog lain. Menjadi kreatif tentu saja butuh perjuangan, butuh proses dan mensyaratkan waktu.

Hmm… setelah saya mengalami hiatus yang panjang, ‘hibernasi yang melenakan’ dan harus nulis di blog lagi, itu bukanlah pekerjaan mudah untuk bisa mencapai titik konsisten yang sebenarnya. Tapi, Bismillah… optimis, saya pasti bisa! Kamu pun pasti bisa!



Fokus! Fokus! Fokus!

Mamiko kerja di Jakarta
Papipeb jemput di Pondok Cina
Mari ngeblog dengan suka cita
Posting tulisan penuh makna



PUISI UNTUK BABE KAKUNG 'AHHA WOK'

Monday, March 30, 2020 0 Comments
Love you, Be...

[B]abe... 65 tahun engkau mencipta jejak penuh makna di dunia
[A]langkah banyak daftar kebaikan dan kisah indah yang tercipta penuh cinta
[B]abe... sosok suami romantis, ayah demokratis, juga kakung super humoris
[E]ngkaulah pribadi panutan, teladan keluarga yang kami banggakan

[K]ala bintang-gemintang tumpah ruah di langit semesta
[A]las tikar digelar, sekeluarga duduk bersila bermandikan sinaran purnama
[K]au berbagi cerita, mengisi tangki cinta, sesekali diiringi gelak tawa
[U]ntaian nasihat menjadi pengobar semangat, bahwa hanya jalan surga yang harus kita tuju bersama
[N]amun, pagi itu takdir langit punya rencana lebih indah
[G]enggaman tangan dan ragamu kian melemah

[A]jal pun menjemput, akhir untuk sebuah perjalanan abadi, perjumpaan dengan Ilahi Rabbi
[H]ari Jumat, 20 September 2019, tugasmu di dunia purna sudah
[H]ari nan indah penuh berkah, semoga engkau husnul khatimah
[A]yat suci Alquran terlantun syahdu, teriring doa-doa yang melesat tinggi ke singgasana Arsy-Nya

[W]aktu kanvas langit terlukis senja menawan usai prosesi pemakaman
[O]bati sendu yang menggelayut qalbu, menjadi senyuman yang melukis berjuta harapan
[K]elak semoga di surga Firdaus-Nya, kami sekeluarga kembali bersama

Dari kami semua yang mencintaimu tanpa batas waktu,
Yati, Dhody, Widowati, Febri, Etika, Siswadi, Norma, Dzaky

Sunday, March 29, 2020

DNA LITERASI 2020-2024

Sunday, March 29, 2020 0 Comments
DNA Literasi 2020-2024


DNA… Dream ‘N Action!


Nah, salah satu action (aksi) untuk merealisasikan impian di atas, yaitu membuat jurnal literasi pekanan seperti di bawah ini.

Agenda Literasi Pekanan


Tinggalkanlah jejak yang bermakna, maka bukan saja kehidupan kita yang akan menjadi lebih baik tapi juga kehidupan mereka yang mengikutinya. Berikanlah jejak-jejak yang berharga dan membawa kebahagiaan bagi setiap orang dan suatu waktu, cepat atau lambat, kita pasti akan menemukan jejak kesuksesan dan kebahagiaan dalam diri kita.

Agar lebih semangat, saya juga menyusun REWARD sekaligus PUNISHMENT yang saya sesuaikan dengan kemampuan diri.



SEMANGAT, N.U.N.G.M.A!!!


[N]ikmati indah perjalanan yang terbentang di depanmu.
[U]kirlah kisah terindah ‘tuk membuat jejak terhebat dalam hidupmu.
[N]iscaya ‘kan kau temui beraneka ragam keagungan-Nya.
[G]ali dan rasakan gema alam yang berembus bersama sentuhan kasih-Nya.
[M]enulis dan berkaryalah, jadilah pencetak sejarah
[A]gar nama dan karyamu lebih abadi daripada usiamu



#misiasik4
#KelasBatalyon
#KelasMenulisOnline
#HessaKartika
#PejuangLiterasi





Friday, March 27, 2020

KEMEWAHAN MANDI PARFUM DENGAN VITALIS

Friday, March 27, 2020 0 Comments

Vitalis Perfurmed Moisturizing Body Wash

Bangun tidur ku terus mandi
Tidak lupa menggosok gigi
Habis mandi kutolong ibu
Membersihkan tempat tidurku

Hayooo, siapa yang hafal di luar kepala lagu anak-anak di atas, tunjuk jari! Yups, mandi sudah menjadi ritual harian yang tak bisa dipisahkan dalam kehidupan kita: sejak kita terlahir ke dunia ini sebagai bayi-bayi mungil yang lucu dan nggemesin, hingga detik ini kita sudah bertumbuh menjadi sosok-sosok manusia dewasa dengan beragam keunikannya. Etdah!

Mandi menjadi kebutuhan dan kewajiban dasar bagi semua manusia dengan alasan kebersihan, kesehatan, dan juga kecantikan. Bagi saya, mandi menjadi sebuah ritual keseharian yang memiliki banyak sekali manfaat, diantaranya:

Membersihkan tubuh dari virus, bakteri, dan kuman yang dapat menyebabkan timbulnya penyakit dan mengganggu kesehatan.

·         Mandi dapat mencegah dari berbagai macam penyakit yang berhubungan dengan kebersihan tubuh seperti gatal-gatal akibat infeksi bakteri dan jamur, dll. So, meskipun libur, work from home… tetap rajin mandi yaaa! Minimal 2x sehari.
Menghilangkan rasa kantuk.
·         Kebiasaan mandi pagi sebelum Subuh menjadi rutinitas yang sudah saya lakukan sejak kuliah. Badan menjadi lebih segar, kantuk pun hilang, dan lebih siap untuk kembali beraktivitas.
Membuat wajah menjadi bersih dan segar sehingga menumbuhkan rasa percaya diri sepanjang hari.
Memperbaiki mood.
·         Mood yang baik sangat memengaruhi keberlangsungan aktivitas harian kita juga tercapainya target-target harian yang harus kita tunaikan. Nah, bagi saya mandi menjadi salah satu me-time super mewah yang murah meriah untuk memperbaiki mood di kala kerjaan nulis cukup mengular.

Alhamdulillah, sejak dulu saya pemakai produk parfum dari Vitalis. Wangi parfumnya benar-benar bisa menjadi aromatherapy dan mood booster tersendiri bagi saya. So excited saat tahu kalau Juni 2019 silam, Vitalis membawa keahliannya di bidang parfum ke dalam produk body wash. Vitalis merilis sabun mandi cair berparfum: Vitalis Perfurmed Moisturizing Body Wash, dengan tagline “rasakan mandi parfum setiap hari”. Wah, nggak sabar rasanya pengin segera nyoba!
Vitalis Perfurmed Moisturizing Body Wash merupakan produk sabun cair dengan high quality moisturizer, kandungan pelembab yang tidak akan membuat kulit kering  dan juga ekstrak wewangian berkualitas yang memberikan sensasi kesegaran dan sensasi mandi parfum ketika digunakan.
Ketika mandi, rasa segar, harum, dan sentuhan tekstur yang lembut di kulit dari sabun yang kita gunakan dapat membuat tubuh kembali bugar sekaligus rileks setelah beraktivitas seharian. Nah, Vitalis Perfurmed Moisturizing Body Wash ini menghadirkan 3 pilihan varian dengan keistimewaan dan kemewahan masing-masing, yaitu White Glow (warna pink), Fresh Dazzle (warna hijau), dan Soft Beauty (warna ungu). Ketika pertama kali membuka tutup botolnya yang berupa flip, aroma parfumnya langsung wangi tercium. Hmm… segaaar, wanginya wangi parfum banget, lo! Benar-benar sensasi mandi parfum yang istimewa.


White Glow
Varian ini memberikan manfaat skin brightening, mencerahkan kulit, menjadikan kulit halus dan juga lembut. Parfum yang digunakan berasal dari perpaduan manisnya cherry dan raspberry, lalu wanginya marshmallow dan gardenia yang lembut dan elegan, juga dilengkapi dengan kombinasi woody dan suede yang glamour dan long lasting (tahan lama). Varian White Glow ini juga diperkaya dengan ekstrak licorice dan susu yang membantu merawat kulit hingga tampak bersih dan cerah bersinar.

Vitalis Body Wash varian White Glow

Ekstrak Licorise dan Susu pada varian White Glow (Sumber : Freepik)
Fresh Dazzle
Varian ini memberikan manfaat skin refreshing, untuk kulit yang terasa lebih segar, halus, dan lembut. Parfum yang digunakan berasal dari segarnya wangi bergamot, juga floral bouquet yang elegan sekaligus feminin dan musk amber yang tahan lama. Varian ini diperkaya dengan ekstrak Yuzu orange dan antioksidan dari green tea.

Vitalis Body Wash varian Fresh Dazzle

Yuzu Orange
Green tea (Sumber : Freepik)



Soft Beauty
Varian ini memberikan manfaat skin nourishing, untuk kulit yang terasa halus, lembut, dan terawat. Parfum yang digunakan berasal dari wangi segar fruity aldehydic, juga wangi mawar dan violet yang feminin, serta manisnya tonka bean dan sandalwood premium. Varian ini diperkaya dengan ekstrak avocado dan Vitamin E yang bermanfaat untuk membantu menjaga kulit agar tetap kenyal, halus, dan lembut.

Vitalis Body Wash varian Soft Beauty


Avocado dan Vitamin E (Sumber : Freepik)

Dari ketiga varian di atas, hmm… saya suka semuanya. Hihi. Namun, favorit saya aroma enerjik dari Fresh Dazzle karena saya penyuka aroma green tea yang selalu sukses bikin saya lebih rileks. Yuk, segera coba dan rasakan sensasi mandi parfum bersama ketiga varian dari Vitalis Perfurmed Moisturizing Body Wash ini.


Pergi ke toko alat tulis
Beli kado untuk Mbak Anis
Mandi parfum dengan Vitalis
Buatmu makin wangi dan manis



Saturday, March 21, 2020

IMPIAN LITERASI 2020

Saturday, March 21, 2020 0 Comments


The future belongs to those who believe in the beauty of their dreams - Eleanor Roosevelt -


Impian akan mengarahkan kita kemana akan melangkah, bagaimana akan berbuat dan bersikap. Dengan impian kita akan tahu dimana titik akhir dari perjuangan. 

Keberhasilan dan kesuksesan dalam hidup selalu berawal dari impian. Namun tidak semua orang berhasil mewujudkan impiannya. Hal ini bergantung pada bagaimana kita bisa mengarahkan impian kepada kenyataan yang kita harapkan. Orang yang berhasil mewujudkan impiannya adalah orang yang dapat menyelaraskan antara impian dengan tindakan. Suatu impian akan dapat dicapai jika kita tidak terlena dengan impian-impian kita dan selalu hidup dalam dunia impian, namun kita juga harus mau mengubah sikap dan tindakan kita menuju ke arah impian yang kita cita-citakan. 

Jika saat ini kondisi dan keadaan kita sangat jauh dari impian yang kita miliki, kita harus mengubah perilaku dan tindakan untuk mencapainya. Dengan kata lain, kita harus berani keluar dari zona nyaman (comfort zone). Are you ready? (Yes, I’m ready! Insya Allah…).

Inilah Impian Literasi saya di 2020. Semoga Allah izinkan menjejak nyata bersama alur cerita yang sungguh istimewa.
  1. Menulis dan menerbitkan buku nonfiksi ‘motivasi kemuslimahan’ yang BEST SELLER.
  2. Menulis dan menerbitkan buku cerita anak (pict book, kumcer anak, novel anak, komik anak muslim, dll)
  3. Menjuarai lomba kepenulisan/lomba literasi: lomba menulis novel anak, lomba menulis esai/artikel, lomba blog, dll.
  4. DNA Writing Club semakin produktif berkarya dan berprestasi di dunia literasi.
  5. Aktif menulis dan posting di blog minimal 3x/pekan.




Mengapa saya harus terus menulis, melahirkan generasi penulis, dan berkomitmen untuk sukses di dunia literasi yang menjadi jalan juang hidup saya? Karena ketika jatah hidup saya di dunia ini habis, saya tidak ingin hanya dikenang orang dari 3 kalimat saja : NAMA, TANGGAL LAHIR, dan TANGGAL WAFAT. Karena itu, harus ada ‘warisan karya’ yang semoga penuh makna yang bisa saya tinggalkan, bisa menjadi tabungan jariyah sebagai pemberat timbangan amal di Yaumul Mizan kelak. Aamiin.

Oh ya, jangan lupa untuk selalu membawa serta impian kita ke mana pun kita pergi, di mana pun kita berada, dalam berbagai kondisi dan situasi yang bagaimana pun yang sedang menimpa. Kita harus selalu percaya dan yakin bahwa impian yang kita miliki akan tercapai melalui usaha-usaha kita yang tekun dan tidak kenal menyerah serta tidak lupa untuk meminta pertolongan Allah, penulis skenario terindah. Dengan demikian keberhasilan akan dapat kita peroleh. Bermimpilah, iringi dengan aksi dan percayalah!

#pejuangLiterasi
#kelasMenulis
#kelasBatalyon
#HessaKartika
#MisiAsik3



Monday, March 16, 2020

22 IDE KREATIF PRAKTIK BAIK LITERASI BACA-TULIS ALA DNA WRITING CLUB

Monday, March 16, 2020 0 Comments



Sekilas tentang DNA WRITING CLUB


DNA
 Writing Club adalah sebuah komunitas literasi yang diperuntukkan bagi anak-anak usia SD dan SMP yang berdiri sejak November 2013. DNA Writing Club menjadi sebuah wadah sekaligus sarana untuk mengasah keterampilan menulis khususnya bagi anak-anak dan remaja  di Kota Semarang, Jawa Tengah. DNA Writing Club didirikan dengan berbekal tiga buah cita-cita yang diharapkan ada dalam diri anak-anak dan remaja yang bergabung dalam komunitas yang memiliki motto “Creative writer wanna be…”  ini, yakni :
  1. Dapat meningkatkan rasa percaya diri pada anak-anak karena percaya diri merupakan salah satu modal awal anak-anak dalam menemukan dan meningkatkan potensi serta produktivitas amal dalam diri dan kehidupannya.
  2. Anak-anak semakin termotivasi untuk lebih berprestasi serta semakin cinta akan ilmu dan senantiasa meningkatkan kompetensi dirinya.
  3. Anak-anak semakin semangat untuk menjadi pribadi yang gemar membaca, bercerita, dan berkarya lewat rentetan kata. 


DNA singkatan dari Dream‘N Action, di mana dalam komunitas ini anak-anak diajak untuk berani bermimpi setinggi langit sekaligus beraksi secara nyata untuk mewujudkan impian-impian tersebut, terutama impian di dunia literasi. 

22 Ide Kreatif Praktik Baik Literasi Baca-Tulis ala DNA WRITING CLUB

Read Aloud (membacakan buku  dengan suara nyaring/lantang)
Ayah-Bunda dapat memilihkan buku sesuai usia anak, seperti picture book, cerpen atau dongeng, lalu menyampaikan isi buku/teks, kata demi kata dengan intonasi yang menarik dan penuh ekspresi. Tujuan kegiatan ini diantaranya :
  • Mendekatkan anak dengan keindahan bahasa tulis sekaligus seni visual (gambar/ilustrasi yang ada di dalam buku)
  • Mengenalkan unsur-unsur dan elemen cerita, seperti judul, tokoh, karakter, alur/jalan cerita, dialog/percakapan yang terjadi di antara tokoh-tokohnya, deskripsi, serta bagaimana sebuah ketegangan/klimaks/masalah dibangun. Hasilnya, muncul ketertarikan pada anak-anak dengan buku, juga aktivitas membaca dan menulis.
  • Selain mengasah keterampilan literasi anak, kegiatan ini juga dapat meningkatkan bonding orang tua dan anak.

Membaca buku cerita secara mandiri.
Menurut Prof. DR. Henry Guntur Tarigan, membaca adalah bagian dari empat komponen keterampilan berbahasa meliputi : keterampilan menyimak (listening skills), keterampilan berbicara (speaking skills), keterampilan membaca (reading skills), dan keterampilan menulis (writing skills). Membaca bukanlah sekadar meningkatkan keterampilan berbahasa. Membaca adalah sebuah proses pembaruan pikiran, di mana seseorang akan menerima suatu hal yang dapat membantu terbentuknya sel otak baru dalam setiap penyerapan informasi. Membaca banyak sekali manfaatnya bagi anak-anak.

Penyusun : Mbak Watiek Ideo

Belajar menulis sinopsis/ringkasan cerita
Ayah-Bunda dapat mengajak anak membaca buku/naskah yang dipilihkan Ayah-Bunda atau ketika anak sudah level mampu ‘membaca secara mandiri’, anak bebas memilih buku/naskah sendiri sesuai persetujuan orang tua. Anak-anak lalu diminta menuliskan kembali apa yang telah dibaca dengan kalimat mereka sendiri, tanpa intervensi dari Ayah-Bunda. Setelah itu, jadikan sinopsis/ringkasan cerita yang telah anak-anak buat tersebut sebagai bahan diskusi yang seru dan menyenangkan.

Belajar menulis resensi buku: kelebihan dan kelemahan buku.
Menulis sinopsis menjadi unsur atau bagian dalam penulisan resensi. Dalam kegiatan ini, difokuskan hanya mencari kelebihan dan kelemahan isi buku, bisa dilihat dari penokohannya, alur ceritanya, konfliknya, membandingkan dengan buku dengan tema sejenis, redaksional/tata penulisannya, dll.

Story Telling (Mendongeng)
Ayah-Bunda dapat menuturkan cerita dengan bahasa lisan secara menarik dan interaktif, bisa dengan alat peraga (boneka, wayang kertas, dll), maupun tanpa alat peraga. Ayah-Bunda dapat menyampaikan cerita yang dimodifikasi dengan intonasi suara/vokal, ekspresi/mimik wajah, gesture (gerak tubuh), dan dramatisasi yang memikat. Anak-anak yang biasa didongengi akan cenderung terampil bercerita dan berbicara, juga lebih percaya diri dalam menyampaikan ide dan pendapatnya. Kegiatan mendongeng juga sangat bermanfaat untuk menanamkan karakter positif pada anak melalui cerita-cerita sederhana namun penuh makna.

Kegiatan story telling di DNA Writing Club
NOTE : Pada kegiatan read aloud dan mendongeng, anak-anak tidak hanya sekadar dibacakan atau diceritakan. Namun juga mengajak anak-anak berdiskusi tentang isi buku/cerita yang disampaikan. Ayah-Bunda dapat merangsang dan menumbuhkan 'critical thinking' (keterampilan berpikir kritis) pada anak-anak, seperti bertanya mengenai tokoh, alur cerita, konflik dalam cerita. Ayah-Bunda juga dapat mendiskusikan tentang kata-kata yang mungkin tidak dimengerti/tidak dipahami oleh anak-anak. Anak-anak juga bisa diminta menceritakan pengalamannya yang berkaitan dengan persoalan atau peristiwa dalam cerita tersebut. Jadi, kegiatan literasi (khususnya literasi baca) di sini tidak hanya sekadar kegiatan membaca, namun lebih dari itu, dengan berdiskusi tentang teks/naskah cerita dan mengaitkannya dengan pengalaman anak-anak.

Belajar Mendongeng
Anak-anak belajar menciptakan 3 warna suara sebagai modal awal: suara rendah, suara tinggi, dan suara netral (suara asli yang dimiliki anak). Lalu anak-anak belajar menciptakan tokoh dan alur cerita sederhana. Berimajinasi sesuai kemampuan anak-anak. Bisa juga Ayah-Bunda membuatkan panggung boneka sesuai kreativitas masing-masing. Kegiatan ini dapat melatih rasa percaya diri anak dan bisa menjadi aktivitas yang sangat seru namun edukatif dan rekreatif.

Bermain peran (role playing)
Role playing merupakan kegiatan di mana anak-anak akan memainkan peran tokoh-tokoh khayalan dan berkolaborasi untuk merajut sebuah cerita bersama bersama saudara atau Ayah-Bunda. Bagi anak-anak yang memainkan peran sebagai orang lain, maka ia dapat menempatkan dirinya sendiri seperti watak dari karakter yang dimainkan itu.

Kegiatan role playing dan bermain boardgame

Kegiatan ini dapat menjadi sarana mengenal jenis-jenis karakter tokoh, mendalami berbagai ekspresi emosi, mengasah kemampuan verbal/lisan, mengasah empati  dan meningkatkan rasa percaya diri ketika seorang anak mampu belajar mendalami karakter tertentu. Ayah-Bunda bisa memberikan penjelasan mengenai pembagian peran, deskripsi masing-masing tokoh yang harus diperankan, bahkan bisa melakukan riset sebelumnya untuk mendalami karakter tokoh masing-masing.

Kegiatan ini bisa dengan alat peraga dan benda penunjang, misalnya dengan menggunakan boneka puppet, boneka jari, topeng, dan kostum tertentu. Bisa juga tanpa menggunakan alat peraga dan benda penunjang.

Belajar menulis puisi

IBU
Karya : Fathiyah Amatullah Alfirdausi

Ibu…
Kau menyayangiku dari kecil
Kau membesarkan diri ini dengan cinta
Kau yang merawatku ketika sakit
Kau yang selalu ada untukku
Menjadi malaikat penjagaku

Ibu…
Aku tidak akan melupakan cinta dan kasih sayangmu
Aku tidak akan pernah bisa membalas semua jasamu

Ibu…
Aku sangat mencintaimu
Semoga kau sehat selalu
Semoga aku bisa membuatmu bangga
Semoga aku pun bisa membuatmu bahagia

Puisi di atas adalah salah satu puisi karya anak DNA Writing Club.
Ayah-Bunda dapat memberikan contoh puisi yang bisa didapatkan dari majalah (seperti Majalah Bobo) atau bisa buatan Ayah-Bunda sendiri atau bisa browsing di internet dengan tetap mencantumkan nama penulisnya. Belajar menulis puisi dapat memacu kreativitas anak-anak dan berlatih membuat diksi/pilihan kata yang indah. Puisi yang ditulis nanti bisa kok dikirim ke media, seperti Majalah Bobo atau koran lokal.

Belajar menulis pantun
Pantun merupakan jenis puisi lama yang berasal dari kata patuntun. Jadi pada dasarnya, kata-kata yang terangkai dalam pantun diharapkan dapat menjadi penuntun hidup bagi orang yang mendengar maupun membacanya. Tidak hanya sekadar berisi nasihat bahkan ada yang bersifat hiburan (pantun jenaka), penyampaian pantun pun memiliki ciri khas. Pernah lihat Jarjit di Upin-Ipin saat berpantun, kan? Hihi. Nah, kurang lebih gaya berpantun seperti itu.

Adapun ciri-ciri pantun, yaitu: satu bait terdiri dari empat baris, satu baris terdiri dari 8-12 suku kata, baris pertama disebut sampiran, dan baris kedua disebut isi.

Contoh pantun karya Abdul Majid Miftahurroyan (Royyan, anak DNA Writing Club):

BELAJAR IPA PENUH SUKA CITA
Di belakang rumah terdapat kolam
Kolam diisi dengan ikan lohan
Mari kawan belajar di alam
Agar kita lebih mengenal Tuhan

Tokoh wayang lima namanya Pandawa
Janaka anak nomor tengah
Metamorfosis sangat istimewa
Telur jadi kupu-kupu, sungguh indah

Warung Bu Lis jual aneka masakan
Warungnya unik di atas sampan
Belajar IPA sungguh menyenangkan
Jadi ilmuwan di masa depan

Selamat berpantun ria bersama anak-anak tercinta ya, Ayah-Bunda!

Belajar menulis surat
Pasti kalau libur sekolah seperti sekarang ini, anak-anak akan merindukan suasana belajar di sekolahnya maupun keseruan bermain di sekolah bersama teman-temannya. Nah, Ayah-Bunda dapat mengajak anak-anak menulis surat yang ditujukan untuk sahabat, guru, maupun siapa saja yang dikehendaki anak. Ayah-Bunda dapat menjelaskan tata cara penulisan surat dan bagian-bagian surat, seperti gambar di bawah ini:

Bagian-bagian surat pribadi


Belajar menulis dengan mengoptimalkan panca indra
Anak-anak belajar mensyukuri kelima panca indra yang telah dianugerahkan oleh Allah Subhanahu wata’ala dalam hidup mereka. Mata untuk melihat, telinga untuk mendengar, hidung untuk mencium atau membau, kulit untuk meraba, dan lidah untuk merasakan. Dalam kegiatan ini, Ayah-Bunda dapat menjelaskan jenis-jenis panca indra dan fungsinya. Lalu, anak-anak diajak mengamati rumah dan seisinya untuk mengasah kepekaan panca indra mereka dengan “membaca lingkungan terdekatnya”. Lalu ditulis apa yang berhasil mereka temukan dengan panca indra masing-masing. Seru sekali, bukan?

Belajar menulis dengan mengenal dan mengasah emosi
Ayah-Bunda dapat menggunakan kartu emosi (bisa browsing printable emosi ya, Ayah-Bunda) untuk mengenalkan jenis-jenis emosi kepada anak-anak, seperti senang, sedih, marah, takut, terkejut, semangat, kecewa, malu, penasaran, dll. Setelah itu, Ayah-Bunda bisa mengarahkan anak-anak untuk melakukan identifikasi dan ekspresi emosi dengan mempraktikkan lalu menuliskannya. Seperti :
  • Emosi senang, ciri-cirinya: tersenyum ceria, matanya berbinar, loncat-loncat kegirangan.
  • Emosi sedih, ciri-cirinya: meneteskan air mata, wajahnya tampak murung, menangis tersedu-sedu, dan lain-lain.

Kegiatan selanjutnya, anak-anak dapat menulis cerita pengalaman yang tak terlupakan, seperti pengalaman menyenangkan saat liburan bersama keluarga, pengalaman menyedihkan saat bertengkar dengan teman, pengalaman yang membuat kecewa karena kalah dalam suatu perlombaan, dan lain sebagainya.

Belajar melakukan identifikasi emosi

Belajar menulis artikel sederhana
Menurut Wikipedia, artikel adalah karangan faktual secara lengkap dengan panjang tertentu yang dibuat untuk dipublikasikan di media online maupun cetak (melalui koran, majalah, buletin, dsb) dan bertujuan menyampaikan gagasan dan fakta yang dapat meyakinkan, mendidik, dan menghibur. Ada beberapa cara/teknik penulisan artikel. 

Ayah-Bunda dapat mengenalkan salah satu teknik penulisan artikel yakni deskripsi. Deskripsi berisi gambaran mengenai suatu hal/keadaan sehingga pembaca seolah-olah melihat, mendengar, atau merasakan hal tersebut. Penulisan artikel dengan teknik deskripsi adalah dnegan memberikan penjelasan secara detail. Ayah-Bunda dapat menentukan tema artikel, misalnya: permainan tradisional, Ayah-Bunda dapat membantu melakukan riset pustaka tentang pengertian permainan tradisional, jenis-jenisnya, tata cara permainannya, dll.

Kolaborasi membuat mading
Mading singkatan dari Majalah Dinding. Ayah-Bunda dapat memberikan penjelasan kepada anak-anak segala hal tentang mading. Mading merupakan salah satu jenis media tulis yang paling sederhana dan digunakan untuk komunikasi seperti media massa. Media ini disebut majalah dinding karena penyajian mading biasanya ditempel pada dinding. 

Contoh mading karya anak DNA Writing Club


Ayah-Bunda dapat menyiapkan karton besar atau styrofoam sebagai alas menempel karya anak-anak. Ayah-Bunda dapat melakukan diskusi terlebih dahulu bersama anak-anak mengenai tema mading, rubrik mading seperti: bahasan utama sesuai tema, cerpen, cerita mini, komik, tips, puisi, pantun, artikel, gambar, dll. Ayah-Bunda juga dapat membantu merancang layout atau tata letak dalam penyajian karya anak-anak pada mading tersebut serta menentukan bahan-bahan yang akan dipakai untuk menghias mading, misalnya dengan memanfaatkan majalah bekas atau barang bekas untuk membuat hiasan mading. Wah, asyik sekali pastinya!

Belajar membuat scrapbook
Scrapbook adalah seni menempel foto atau gambar di media kertas, dan menghiasnya hingga menjadi karya kreatif. Scrapbook juga bisa diartikan sebagai seni mendekorasi foto, bahan cetakan dan memorabilia dalam sebuah album dekorasi. Kegiatan ini sangat mengasyikkan yang merupakan penuangan ekspresi anak-anak dan perpaduan ketrampilan seperti menggunting, menempel kertas, menempel foto dan gambar, membuat hiasan-hiasan dengan bahan tertentu, dikolaborasikan dengan seni memadukan warna, motif, dan bentuk/layout sesuai kreativitas anak-anak. Ayah-Bunda dapat membantu menyiapkan alat dan bahan-bahan yang diperlukan, yakni: kertas background, foto-foto yang akan ditempel, perekat/lem, gunting craft, pemotong kertas, spidol warna-warni, pena kaligrafi dan brush pen (kalau ada), pelubang, berbagai aksesoris untuk hiasan seperti stiker, stempel, pita, renda, sticky note, tali warna-warni, dan lain sebagainya sesuai kebutuhan. Bisa juga menggunting gambar dan huruf/kata yang menarik dari majalah bekas. Langkah-langkah membuat scrapbook:
  • Menentukan tema scrapbook.
  • Mencetak foto sesuai tema. Foto bisa dicetak dalam berbagi ukuran, bisa juga divariasikan ada foto black and white, ada juga foto full colour. Atau gunakan foto yang sudah tersedia di rumah.
  • Menyiapkan bahan-bahan yang tersedia di rumah, seperti renda yang tidak terpakai, kain perca, kancing, daun kering, kertas/majalah bekas, manik-manik, dan masih banyak lagi.
  • Ayah-Bunda dapat membimbing anak-anak untuk menggunting foto sesuai keinginan dan menempelnya pada kertas yang lebih besar, seperti HVS warna, karton bekas minuman/makanan, atau bisa juga dengan alas koran atau majalah bekas.
  • Hias pinggiran kertas. Bisa dipotong dengan gunting craft atau bisa juga dihias dengan bahan-bahan yang sudah disiapkan.
  • Terakhir, satukan tiap halaman dengan pita atau tali.
Belajar membuat scrapbook bersama DNA Writing Club


Belajar membuat scrapbook pasti sangat menyenangkan.

Belajar membuat ‘Origami Berkisah’
DNA punya kegiatan seru yang saya beri nama ‘Origami Berkisah’. Origami adalah seni melipat yang berasal dari Jepang. Bahan yang digunakan adalah kertas atau kain. Kali ini, cukup dengan menggunakan bahan kertas lipat warna-warni, atau kalau tidak ada bisa menggunakan koran bekas atau kertas bekas yang tersedia di rumah. Banyak tutorial sederhana untuk membuat origami di media sosial. Ayah-Bunda bisa mempelajarinya terlebih dulu baru mempraktikkan bersama anak-anak. 


Contoh 'Origami Berkisah'

Mengapa namanya ‘Origami Berkisah’? Karena selain membuat origami yang bermanfaat untuk mengasah motorik halus, anak-anak juga belajar menulis cerita dari origami yang telah dibuat. Bahan yang diperlukan: kertas lipat, karton tebal atau kertas buku gambar untuk menempelkan origami yang telah dibuat. Misal, kalau mau membuat fabel (cerita yang tokoh-tokohnya hewan/tumbuhan), Ayah-Bunda dapat mengajak anak-anak membuat origami seperti ikan, burung, kupu-kupu, gunung, pohon, dll.  Lalu origami itu bisa dijadikan tokoh cerita atau setting tempat (misal : membuat origami rumah). Aha! Seru sekali, bukan?

Bermain kata
Ayah-Bunda dapat menjelaskan tentang 3 jenis kata (sebenarnya ada banyak jenis kata): kata benda, kata sifat, dan kata kerja. Ayah-Bunda lalu menuliskan di beberapa potongan kertas: 10 kata benda, 10 kata sifat, dan 10 kata kerja (jumlahnya boleh lebih dari 10). Lalu, anak-anak diminta menyortir kata-kata itu sesuai kategori masing-masing, bisa dengan cara ditempelkan di papan atau tembok. Kegiatan lain bisa dengan sortir kata berdasarkan abjad. Ayah-Bunda dapat menuliskan beragam kata yang diawali huruf A-Z, lalu anak-anak diminta mengumpulkan kata-kata itu sesuai abjadnya. Variasi permainan ini, setelah anak-anak mengumpulkan kata-kata, anak-anak juga bisa belajar merangkai kata itu menjadi kalimat sederhana, bahkan bisa dikembangkan menjadi cerita sederhana. Misal: memilih kata benda, kata sifat, dan kata kerja masing-masing satu kata secara acak. Lalu 3 kata yang dipilih itu dirangkai dalam kalimat-kalimat atau dirangkai menjadi cerita sederhana.

Menulis diary (catatan harian)
Ayah-Bunda, menulis diary itu banyak sekali lo manfaatnya:
  • Membuat hati dan pikiran lebih tenang.
  • Sarana berlatih mengontrol emosi secara positif.
  • Memudahkan untuk berekspresi, terutama mengekspresikan perasaan yang terpendam dan mengeksplorasi emosi. Manfaatnya anak-anak akan lebih mudah memberi makna kepada peristiwa-peristiwa yang terjadi dan lebih mudah mengenal diri sendiri.
  • Mempertajam ingatan dan melatih fokus. Dengan menulis diary, tidak hanya otot tangan yang bekerja saat menulis, tapi saraf otak juga akan terlatih dan akan semakin kuat. Saat proses menulis, anak-anak akan recalling (mengingat kembali) rangkaian peristiwa yang mereka alami secara berurutan. Hal ini akan melatih anak-anak untuk berpikir secara rapi dan terstruktur.
  • Mengembangkan kreativitas. Dengan menulis diary, anak-anak akan termotivasi untuk berekspresi tanpa batas sehingga akan menstimulus timbulnya ide-ide kreatif.

Kegiatan menulis diary ini tidak harus selalu dengan menggunakan tulisan tangan atau kata-kata, kok. Ayah-Bunda bisa mengajarkan anak-anak untuk ber-diary dengan menggunakan berbagai ekspresi yang diinginkan seperti menggambar atau hanya sekadar coretan-coretan tangan. Yuk, semangat menulis diary dari sekarang!

Belajar membuat komik
Ayah-Bunda dapat menyiapkan buku-buku komik sebagai referensi atau contoh, seperti Komik KKPK, WHY?, Komik Serial Ana, komik-komik Islami yang bisa dinikmati anak-anak, dan lainnya. Langkah-langkah pembuatan komik, Ayah-Bunda dapat mempelajarinya di sini.  atau tonton prosesnya di You Tube (klik saja)

Ayah-Bunda dapat menyiapkan buku khusus (buku sketsa) agar komik yang anak-anak buat dapat tersimpan rapi atau bisa juga nanti dipajang dalam kegiatan ‘pameran karya’ yang Ayah-Bunda adakan di rumah. Uhuy, keren, kan?

Belajar membuat komik di DNA Writing Club


Belajar menjadi Reporter Cilik
Kegiatan ini bisa menjadi sarana pengenalan salah satu profesi kepada anak-anak, yakni: reporter atau jurnalis/wartawan. Adapun penjelasan dan cara belajar menjadi reporter cilik dapat dibaca di sini.

Narasumber yang diwawancarai bisa Ayah-Bunda saja, atau keluarga terdekat yang berada di rumah, bisa kakak atau saudara yang lain.

Belajar membuat poster secara manual
Poster adalah suatu media publikasi yang memadukan antara gambar, tulisan, bahkan grafis untuk menyampaikan berbagai informasi. Biasanya poster bersifat persuasif atau mengajak. Nah, Ayah-Bunda dapat membantu anak-anak menentukan tema poster, misalnya poster tentang kesehatan, peduli terhadap lingkungan, semangat belajar, dll. Alat dan bahan yang harus disiapkan untuk membuat poster, yaitu: kertas gambar atau karton manila putih, pensil untuk menggambar, alat mewarnai (bisa cat poster, crayon, pensil warna, cat air, spidol, brush pen, dll.)


Contoh poster


Belajar menulis cerita pendek
Menulis adalah cara terbaik bagi anak-anak untuk mempelajari hal-hal baru dan mengingatnya. Anak-anak yang belajar menulis cerita sejak dini akan mampu belajar dengan mudah, efektif, berpikir secara sistematis, dan lebih percaya diri. 

Salah satu kegiatan fun writing yang dilakukan oleh DNA Writing Club adalah menulis dengan teknik free writing. Dalam metode free writing, anak-anak menulis secara bebas. Apa yang sedang terlintas di hati dan pikiran mereka, anak-anak bebas menuangkan dalam bentuk tulisan maupun cerita bergambar. Anak-anak tidak perlu pusing dan berpikir tentang seperti apa kalimat mesti disusun, kata apa yang ingin dipilih atau apakah penempatan tanda baca sudah benar. Ayah-Bunda juga dapat menentukan topik tulisan, lalu anak-anak diajak menulis selepas-lepasnya dan sebebas-bebasnya, namun dengan menetapkan batas waktu. Kegiatan ini dapat melatih kemampuan dan keterampilan menulis anak-anak.

Sebenarnya, masih banyak ide kegiatan yang bisa dilakukan, seperti membuat kliping, membuat kolase cerita, membuat jurnal literasi, dan lain sebagainya.

Ayah-Bunda, penanaman budaya literasi baca-tulis yang senantiasa diupayakan melalui beragam kegiatan juga menjadi salah satu alternatif cara menghindarkan ketergantungan anak-anak terhadap gawai atau televisi. Dengan semakin banyak bahan bacaan yang variatif dan menarik (yang disesuaikan dengan perjenjangan usia), membuat anak-anak akan semakin kaya kosakata dan ide-ide yang dapat dituangkannya dalam komunikasi lisan dan tulisan.

Horeee, meskipun sedang liburan di rumah, banyak kegiatan seru yang bisa mengasah keterampilan literasi baca-tulis untuk anak-anak. Semangat ya semuanyaaa! Semoga tulisan ini dapat bermanfaat. Selalu jaga kesehatan dan tak henti langitkan doa, semoga 'badai Corona' segera berlalu.

Salam literasi!


Jika ada pertanyaan, bisa hubungi DNA Writing Club di 085647122033.