Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

Waktu adalah Pedang


Allah yang Tahu Kapan Kita Siap


Bismillahirrohmanirrohiim
Membicarakan pernikahan bagi kaum lajang memang terkadang menggelitik telinga, ada yang senyum senyum, malu malu, bahkan berlalu begitu saja (karena terlalu sering mendengar). Apalagi bagi muda mudi yang sudah masuk usia 'matang' menikah...
Sudah sunnatulloh, Allah menciptakan yang namanya perasaan, termasuk perasaan untuk ingin disayang, dimanja dan diperhatikan.
Yup, perasaan cinta. Akan jauh lebih indah jika kita bisa mengaplikasikan rasa cinta yang sudah Allah anugerahkan kepada kita dapat disalurkan kepada orang yang tepat, yang memang sudah seharusnya kita cintai, seperti cinta kepada orang tua, cinta kepada anak, dan cinta kepada orang yang sudah halal untuk kita.
Jika melihat dari poin ketiga yaitu mencintai orang yang sudah halal untuk kita tentu tidak akan menjadi masalah besar bagi mereka yang telah diberikan kesempatan untuk menggenapkan setengah diennya, akan tetapi akan menjadi masalah jika rasa itu timbul sebelum waktunya.
Namun pernikahan begitu indah kudengar
Membuatku ingin segera melaksanakan
Namun bila kulihat aral melintang pukang
Hatiku selalu maju mundur dibuatnya
(Suara Persaudaraan)
Rasululloh SAW bersabda “Wahai sekalian para pemuda barang siapa diantara kalian telah mampu menikah, hendaklah menikah karena menikah lebih menundukkan pandangan dan lebih menjaga kehormatan. Barang siapa yg belum mampu menikah hendaklah puasa karena puasa merupakan perisai baginya.” (HR. Bukhori dan Muslim)
Rasulullah SAW menasehati kita, para lajang, untuk yang sudah mampu maka hendaklah menikah dan yang belum mampu ya berpuasa. Simple, tidak bertele-tele, tidak penuh birokrasi yang ngejelimet, tinggal kita kaumnya untuk bisa mengaplikasikan. Jika toh memang merasa belum mampu, sambil berpuasa untuk menahan nafsu, kita juga bisa menyiapkan perbekalan-perbekalan yang cukup dan memadai untuk mengarungi kapal rumah tangga nantinya.
Beberapa orang berkata bahwa mereka sudah merasa sangat siap untuk menikah. Sudah merasa matang untuk dapat mengikuti sunnah Rasulullah SAW yang sangat disukai ini, menikah. Tapi sebenarnya tingkat kematangan tiap orang berbeda-beda, ada yang merasa secara batin dia siap, secara lahir walaupun dia masih kuliah akan tetapi tingkat keyakinan dan tanggung jawab yang tinggi untuk menikah besar, bisa kita lihat hasilnya, banyak ikhwan akhwat atau muda mudi yang masih dalam status kuliah 'berani' melanjutkan ke jenjang lebih tinggi, menikah! Barokalloh, barokalloh.
Tapi ada juga yang secara batin dan lahir dia merasa siap ternyata Alloh berkehendak lain, bahwa dia belum saatnya menyegerakan menggenapkan setengah dien ini. Karena rasa sayang Allah padanya, Allah mengisyaratkannya untuk mengumpulkan perbekalan perbekalan lebih baik lagi agar lebih siap nantinya jika saat yang tepat dan indah itu tiba. Maka, wajib bagi kita untuk selalu berprasangka baik kepada Allah, bahwa Alloh akan mentakdirkan kita bertemu dengan belahan jiwa kita pada saatnya kelak.
Bagi mereka yang pernah merasa gagal dalam berproses untuk menikah ini maka janganlah sedih mendalam dan berpatah hati. Memang wajar jika ada rasa sedih atau bahkan marah yang mampir di hati, sunnatullah, perasaan yang sudah Alloh berikan untuk kita, akan tetapi jangan sampai menyesali diri, bermuram durja berkepanjangan bahkan hingga mempertanyakan dimana kasih sayang dan keadilan dari Allah padanya (naudzubillahimindzalik) atau sampai melakukan bunuh diri (hiiiiiii, naudzubillahimindzalik).
Yakinlah, Alloh pasti akan memberikan yang terbaik untuk kita, termasuk dalam hal jodoh ini. Alloh berfirman dalam Al-Qur’an surat An Nuur ayat 26 “Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula)...”
Bersabarlah saudara saudariku yang belum menikah, bersabarlah dengan kesabaran yang baik dan indah.
Insya Allah jika Allah sudah berkehendak, saatnya akan tiba, maka dari itu bersiaplah menyiapkan perbekalan itu semua dan berdo’alah, karena hanya Alloh lah yang tahu kapan kita siap untuk menikah.
sumber : www.dakwatuna.com

Ongol-ongol dan Totalitas

Miss Pink & Miss Red sedang TOTALITAS menikmati ONGOL-ONGOL
Sabtu, 29 Januari 2011 saat silaturahim ke rumah Kang Arul (Penulis 292 buku sekaligus direktur MENULIS YUK KOMUNIKATA) bersama Mbak Ria dan Mbak Rurie.. kami disuguhi makanan khas betawi yang langka.. ONGOL-ONGOL namanya... Makasih buat Kang Arul dan Uni Via yang sudah rela datang pagi buta ke pasar hanya untuk mencari ongol-ongol.. ^^v

Saat tengah asyik makan ongol-ongol, pandanganku beredar ke sekeliling ruangan. Akhirnya menatap sebuah cover novel yang ternyata karya perdana Kang Arul. Hmm, kata Kang Arul karya inilah yang menjadi 'comblang' dirinya dengan Uni Via. Ya begitulah, dua penulis keren (sama-sama anggota FLP) yang berjodoh. Happy ending ever after... Nah, setelah membaca judul novel itu.. tercetuslah ide untuk menuliskan buku sebagai 'kebalikan' dari judul novel itu. Apa bukunya? Hmm, masih dirahasiakan. Insya Allah akan dikerjakan dengan TOTALITAS!!!

Yup, hari ini kami belajar banyak tentang TOTALITAS.. Oh ya, sebelum sampai di rumah Kang Arul tadi, aku dan Mbak Ria sempat mampir untuk beli snack buat Dinda dan Ken (si kecil). Kebetulan Dinda kemarin habis ultah. Iseng saja Mbak Ria membeli snack berwarna pink. Awalnya, sempat mengambil snack yang bungkusnya coklat, tapi aku cegah. "Kalau mau totalitas, pink semua donk!" Akhirnya Mbak Ria membeli snack berbungkus pink semua, sedangkan aku membeli yang berwarna merah. Bener-bener deh! TOTALITAS!!!

Saat di rumah Kang Arul, selesainya makan siang dengan rica-rica ayam buatan Uni Via (istri Kang Arul yang juga penulis), kami mencuci piring (plus main air ^^).. TOTALITAS pokoknya.. Wah, seru deh! Setelah itu kami bertiga 'diculik' untuk mengikuti sekolah menulis yang diadakan FLP Ciputat.. Berasa jadi tamu kehormatan (padahal 'tamu tak diundang').

Sekitar pukul 15.00, saat Kang Arul masih asyik cuap-cuap di depan taman-teman FLP Ciputat, kami bertiga berpamitan. Melihat ada penjual empek-empek di tikungan jalan, kami sempat mampir dan mencicipinya di bawah pohon.. ^^v

Kami pun pulang ke 'istana' masing-masing dengan membawa PR yang harus segera diselesaikan dengan TOTALITAS!!!


Aisya Avicenna

Jendela Hati

Aku Ingin Hidup Secerah Mentari
Yang Menyinar Di Taman Hatiku
Aku Ingin Seriang Kicauan Burung
Yang Terdengar Di Jendela Kehidupan

Aku Ingin Segala Galanya damai
Penuh Mesra Membuah Ceria
Aku Ingin Menghapus Duka Dan Lara
Melerai Rindu Di Dalam Dada

Sedamai Pantai Yang Memutih
Sebersih Titisan Embunan Pagi
Dan Ukhuwah Kini Pasti Berputik
Menghiasi Taman Kasih Yang Harmoni

Seharum Kasturi Seindah Pelangi
Segalanya Bermula Di Hati Di Sini...

~Saujana~

Terkadang kita butuh terluka untuk tetap tegar, butuh derita untuk mengerti makna hidup, butuh dihina untuk menjadi kuat, butuh hati yang hancur untuk mengerti cara bangkit kembali. Yang pasti, kita butuh Allah untuk menjadikan segalanya indah pada waktunya...

~Jagalah hamba Ya Rabb...aamiin...~

*siap2 pulang, sambil mendengarkan "JENDELA HATI" (Saujana)~

JEJAK PERJALANAN dan PUING RERUNTUHAN MASA LALU




The Spirit of “GANESHA”
Rabu, 26 Januari 2011
Jam 14.00 Nungma sudah melangkahkan kaki untuk berangkat menjemput rizki. Hm, semangat!!! Di perjalanan, aktivitas yang dilakukan adalah membaca. Masih asyik membaca buku tentang pengalaman dan perjalanan seseorang yang menunaikan ibadah HAJI. Semakin merindu tanah suci!!! Sampai di kantor bimbel Ganesha Operation sudah ada seorang pengajar yang tengah piket jam 14.00. kebetulan hari ini Nungma gak ada jadwal piket, baik siang atau malam. Tapi meskipun begitu Nung tetap berusaha sampai GO sebelum jam 14.45 karena biasanya adik-adik banyak yang sudah asyik mengerjakan PR di Ruang Diskusi dan tentu saja butuh pendampingan. Belum sempat duduk dan meletakkan tas, dua orang siswi dari SD Bratan I sudah menyodorkan buku UASBN. “Bu NM, ada PR Bahasa Indonesia…”. “Sipp, ayo..silahkan dikerjakan dulu…nanti sambil Ibu cek hasil jawabanmu”. Mereka berdua pun mengerjakan dengan penuh semangat. Beberapa siswa juga sudah berdatangan, para pengajar satu persatu juga berdatangan. Ruang diskusi semakin penuh dengan siswa-siswa yang mengerjakan PR.

Eh, Nungma dikagetkan oleh kedatangan Nares (anak kelas 5 SD yang chubby banget pluz pake kacamata), dia datang sambil menjinjing LKS dan tempat pensil. Waktu itu sudah jam 15.00. “Bu, ada PR Matematika tentang pecahan. Saya kerjakan di kertas coret-coretan ini dulu ya Bu. Nanti Ibu tinggal ngoreksi”. Hm, Nares memang tergolong siswa yang cerdas. Kayaknya dia itu selalu minta Nungma-lah yang menjadi korektor sekaligus pembimbing PR-PRnya. Hehe. Lucu lah…^^v. Jam 15.20, Nares tinggal 2 no. lagi PR Matnya. Nungma izin dulu buat sholat. Nares jawab : “OKe Bu, nanti kalau belum selesai tolong dikoreksinya nanti kalau pas pulang aja ya.” Nung jawab : “oke deh..”. Nung tinggalkan ruang diskusi, Nares masih asyik dengan soal Matematikanya. Jam 15.30 bel berbunyi. Hari ini Nung dapat jadwal ngajar kelas 6 SDR 1 (WATT).hm, seru dan gayeng banget. Apalagi Nung sudah “klop” dengan ke-14 siswa yang hadir. Kalau kelas reguler biasanya dalam satu kelas terdiri dari 20 siswa.

Jadwal hari ini Nung tidak perlu menyampaikan materi karena kebetulan jadwalnya mengerjakan paket soal UASBN. Sesi pertama Matematika 20 soal, sekaligus nanti Nung koreksi dan bahas. Jam 16.15 para siswa mengerjakan tes harian. Jam 16.30 istirahat. Ada seorang siswa menyodorkan biscuit. Hehe…terima kasih dik. Di sela aktivitas mengajar Nung masih bisa menyempatkan diri untuk menulis di buku DNA. Atau menulis di kertas yang gak kepake. Paling gak tega lihat kertas kosong. Hehe….sesi dua lanjut mengerjakan 25 soal Bahasa Indonesia. Jam 17.45 kelas usai….Seru!!

Kembali ke ruang diskusi, sekitar jam 18.00 Eka datang. Meski tidak ada jadwal les, dia selalu datang untuk minta jam tambahan buat persiapan Olimpiade Sains bulan Februari nanti. Wah, ni anak pintar dan cerdas juga. Yadah, diskusi-diskusi ser pluz latihan soal-soal pun dimulai. Kali ini kita belajar Biologi dan Astronomi. Dua bidang sains yang sangat Nung suka. Hehe…Eka belajar dengan penuh semangat. Kalau disuruh baca aja ni anak kadang ngantuk, apalagi materi yang pake bahasa Inggris. Tapi kalau kita latihan soal dulu trus Nung jelaskan pasti dia lebih semangat.

Vega Merah, Mas Dhody dan Puing Reruntuhan Masa Lalu….
Biasanya Eka minta tambahan sampai jam 19.00, kebetulan Nung juga sekalian nunggu jemputan.Hm, GO dah sepi banget. Jadi pengajar yang pulang terakhir nih…^^. Jam 19.10 Mas Dhody baru datang dengan VEGA Merah nya. Hm, selalu banyak cerita dengan si Vega…^^v. Sepanjang perjalanan sambil menikmati malam kota Solo, dia bilang kalau kepalanya agak pusing n pengin beli makan yang panas dan berkuah gitu. Akhirnya tak usulin capjay. Tapi mau beli dimana y? di sekitar kampus dah biasa. Akhirnya si Vega sampai di daerah stasiun Balapan. Kita berdua makan di situ deh. Tapi Ma s Dhody mengubah menu makannya. Dia malah jadi kepengin nasi goreng aja. Nung tetap pesanc apjay pluz pake nasi.

Sambil menunggu makan malam kita dibuat, akhirnya terjadilah obrolan seru kakak-adik. Nung tanya tentang beberapa “planning” nya ke depan termasuk dalam hal berwirausaha. Mas Dhody pun crita banyak banget. Obrolan hangat dan penuh kasih sayang lah. Nung benar-benar merasa sangat beruntung dan bersyukur punya seorang kakak seperti dia. Rela berkorban, bertanggung jawab, dan sangat tangguh!! Di sela obrolannya dia juga berkisah tentang ‘sesorang yang masih misterius’ itu. Hehe….ini mah dah menyangkut kemantaban hati. Wkwk…semoga kau segera menemukan “kakak iparku”, Mas….

Sampai akhirnya Mas Dhody mengajakku flash back masa lalu. Betapa ia ingin kita bertiga (dia, aku n mbak Thicko) harus senantiasa ingat akan perjuangan dan pengorbanan bapak ibu. Dulu ketika Nung sakit bapak ibu bener2 gak “tegel” liat kondisi Nung kala itu, tapi Mas Dhody-lah orang yang pertama kali yakin, Nung pasti bisa sembuh total (Mas Dhody bilang : “buktinya sekarang? Alhamdulillah, kamu bisa sembuh total dik.” Ya Alhamdulillah, seolah Nung diberikan “kesempatan kedua” oleh Allah SWT untuk hidup. Nung bisa selesai SMA bahkan jadi sarjana. Keyakinan itu juga yang sekarang bersemayam dalam hati Mas Dhody tentang ‘seseorang’ yang kini tengah diuji Allah dengan ‘rasa sakit’).

Mas Dhody cerita, seumur-umur dia bener-bener merasa sedih bahkan sampai menangis sekencang-kencangnya waktu awal Nung sakit dulu (tahun 2003). Waktu itu, dia sampai membanting pintu kamarnya kemudian mengurung diri di kamar dan menangis sejadi-jadinya. Dia bertanya sama Allah SWT, “Ya Allah, apa dosa keluargaku hingga kau timpakan ujian yang begitu berat dan kenapa harus adikku?”. Mas Dhody benar-benar menangis sejadi-jadinya kala itu (pas bagian cerita ini, Nung berusaha nahan air mata biar gak nangis di depan Mas Dhody di warung itu…hehe..banyak orang juga sih. Kan malu.^^. Tahan…tahan…..gak nangis!!! Tapi hujan air mata di hatiku dah menderas. Akhirnya nangisnya di kost, ba’da sholat Isya’…hehe…).

Waktu itu, Babe mengetuk pintu kamarnya dan bertanya ada apa, tapi Mas Dhody bilang gak kenapa-napa. Ya Rabb….betapa sosok di hadapan hamba ini benar-benar lelaki kedua yang sangat mencintai diri ini. Mas Dhody juga bilang, “ntah kenapa dik dulu itu kamu lebih “klop” sama aku. Kamu gak mau minum obat kalau bukan aku yang menyiapkan dan membantumu meminumnya…”.(hiks….pas ngetik ini Nung dah gak bisa nahan air mata…tisuuuuu….T_T). Mas Dhody juga yang senantiasa menjaga Nung di rumah sebelum dia kembali kerja di Solo.

Ada dua kisah yang gak bisa Nung ceritakan di sini. Tapi itu cukup menjadi bukti bahwa jika ada orang yang ingin ‘bertindak semena-mena’, baik itu mencaci, menggunjing, dsb kepada diri kita, Allah SWT sudah menyiapkan balasan yang setimpal untuk dirinya. Karena tiada balasan kebaikan kecuali kebaikan pula begitupun sebaliknya….(dari Allah SWT tentunya). Dan itu cukup menjadi bukti bahwa Mas Dhody adalah sosok seorang kakak yang sangat mencintai adik-adiknya, dia berani membela mati-matian sampai harus menahan emosi, kesedihan yang sangat mendalam, dsb. Dan malam ini kami berdua kembali mengenangnya….RERUNTUHAN MASA LALU…dimana puing-puing yang berserak itu justru bisa menjadikan diri ini semakin tegar dan tangguh dalam menjalani kehidupan..

Terima kasih Mas Dhody….doakan, semoga suatu saat nanti Dik Nung-mu ini mampu membalas kebaikan dan pengorbananmu selama ini meski mungkin takkan pernah bisa sebanding dengan semua yang telah kamu lakukan untukku (sekarang Nung tengah memperjuangkannya!!!). Begitu juga dengan mbak Thicko. Sosok MY SUPERTWIN yang darinya Nung belajar makna kerja keras, sungguh-sungguh, disiplin dan totalitas. Wah, betapa beruntungnya dan bersyukurnya Nungma menjadi adik dari dua orang yang LUAR BIASA itu!!! Alhamdulillah, scenario-Mu begitu INDAH, Ya Rabb….Kita akan terus bersama, berjuang untuk KYDEN!!!

Satu pintaku :….”Jangan pernah letih untuk mencintaiku…”

***
Perjalanan malam yang tenang
Dengan kesenduan jiwa
Tak terwakili dengan kata atau kalimat
Suatu keadaan yang menghentak di kalbu
Ketika hati begitu lembut
Halus..
Bak kain sutra yang terajut harmonis di tangan sang maestro

Malam..
Begitu tepat untuk mengalirkan tetes-tetes lembut air mata
Deras…
Lebih deras dibanding rintiknya air hujan
Dalam malam di sepertiga bagiannya
Kupintalkan doa untuk orang-orang tercinta…
Ya Rabb, perkenankan doa hamba..



“Di relung hatiku, di lubuknya yang paling dalam…aku berjanji akan membalas semua yang tlah kau curahkan padaku, sepanjang mampu bibir ini mengucap doa, selagi dapat otak ini berpikir dengan logika, selagi masih jiwa ini bernama nurani….”

[Keisya Avicenna, 27 Januari 2011…ditulis dalam rintik air mata….”Menuju 24 : untuk jiwaku yang sedang bertumbuh, untuk rinduku yang berpeluh, jadilah engkau pribadi yang tegar dan tangguh!!!” SEMANGAT TEPAT dan TERBAIK!!!]

KUBIARKAN AKSARA INI BELAJAR...





by Norma Keisya Avicenna on Tuesday, January 25, 2011 at 7:58pm



Malam masih berkisah tentang gelap dan hitam..

Ia menanti pergiliran waktu dalam kerinduan..

Tatkala secercah cahaya kembli brtandang..

Dalam cinta pada sebentuk pagi di keesokan hari..

Seperti halnya aku yg begitu merindu pada kerlip kunang-kunang yg menyempurnakan indahnya malam..



Aku terpaku bersama 26 aksara yg kini tengah berbaris di hadapku..

Akan aku apakan mereka?

Ah,aku ajak saja memaknai malam..menikmati dinginnya..merasakan sepinya..



Kubiarkan mereka belajar..tegak berdiri,saling mensejajarkan diri..

Melengkapi hidup satu dan yg lain..

Saling terikat,mencoba menjadi lebih bermakna..



"Ketika sendiri itu baik,maka bersama akan jauh lebih baik.."



[Celoteh aksaraku saat kuajak menikmati kesendirian ini dalam sunyinya malam]




~Keisya Avicenna~

kostsepi.com >.<

0,33 MALAM



by Norma Keisya Avicenna on Tuesday, January 25, 2011 at 7:01am



Dingin mencoba membekukan…

Dalam gulita malam yang masih terlalu dini untuk disebut pagi

Bersamaan dengan itu, beribu malaikat melayang turun meniti malam

Menjemput pujian lantunan doa…

Menggotong berjuta pinta...

Mengusung berpundi-pundi peluh dan kesah siapa saja yang bermunajat kepada-Nya

Seonggok tubuh rapuh, mencoba membasuh diri dengan cucuran air mata…

Menyemai sejumput dzarrah suci

Di lahan hitam masa lalu…

Sesengguk, tertunduk khusyuk

Melafalkan ayat-ayat kebenaran

Seluruh tubuh bergetar

Kala mengingat…

Izroil pasti bertamu tanpa ketuk pintu…




[DALAM 0,33 MALAM YANG KADANG TERLUPAKAN]



***

Dengan nama-Mu ya Allah...
hamba melangkah, berharap Engkau kan meridhoinya sebagai sebuah rangkaian pahala menuju Jannah-Mu...


Dalam langkah-langkah memperjuangkan izzah dan keridhoan...

Jika langkah ini harus tertatih, kemudian harus terjatuh karena sirna sudah kekuatan yang bersemayam dalam diri ini. Hanya satu kekuatan yang tiada kan pernah pudar. Kekuatan yang tiada lawan sanggup mengalahkannya. Kekuatan-Mu Ya Rabbi… Kuatkan hamba dengan kekuatan-Mu….

AMIN!!



[Keisya Avicenna..untuk jiwaku yang sedang bertumbuh…menuju 24!!!]

MENJEMPUT INSPIRASI DENGAN MENGIKAT MAKNA [FLP Pelangi Solo Raya_5]



by Norma Keisya Avicenna on Monday, January 24, 2011 at 11:20am

Bismillahirrahmanirrahim...



Sejenak diri ini ingin menceritakan proses pembuatan PR dari FLP Pelangi pekan lalu untuk dikumpulkan pada hari Ahad ini. Sudah sejak Ahad lalu, kondisi fisik saya agak sedikit ‘ngedrop’. Flu berat. Parah-parahnya saya alami dari hari Senin-Rabu. Tapi prinsip saya sakit itu tidak boleh dikeluhkan, tapi harus dikalahkan. Meski terkadang kepala ini rasanya beraaaat bangeeet n senut2 gimana gitu ditambah hidung jadi “merah merona” (hihihi) tapi saya tetap memaksakan diri ini untuk beraktivitas, baik ngajar di GO maupun merampungkan beberapa amanah pekan ini. Alhasil, Sabtu malam saya benar-benar baru bisa menyentuh doralepito untuk fokus menyelesaikan PR. meski terkadang di sela-sela ngajar pas di GO, saya sempatkan untuk mencoret-coret kertas. Buat apa? Buat nggambar…lho?? Enggak ding…buat menyempurnakan outline naskah saya untuk Pelangi. Hehe…



Ba’da Isya’ saya mulai fokus untuk membuat ikhtisar 3 buku sekaligus memperbaiki ketikan pekan kemarin. Setengah jam selesai. Kemudian membuat outline final. Diiringi musik yang “menghentak dan penuh semangat” dari para munsyid yang cukup menginspirasi saya…karena saya tipe pembelajar VAK. Visual-Auditori-dan Kinestetik. Hehe…3-3 nya!!! Tapi yang lebih dominan yang Auditori. Selain sambil mendengarkan tembang2 nasyid itu, tadi sore saya sempat beli beberapa jenis camilan ada yang manis ada yang gurih/asin.. jadi nulisnya sambil ngemil. Hehe….kan logika tanpa logistik bagai sayur tanpa garam…haiiyaah..



Outline final selesai, kemudian saya coba merangkai-rangkai bahan yang sudah saya punya untuk mencoba memulai menulis salah satu sub bab dari outline itu…hm, bukan suatu hal yang mudah. Mencoba membangun ruang privat untuk diri sendiri dulu….^^v. seolah-olah apa yang saya tulis itu untuk diri saya sendiri dulu. Malam semakin larut. Kost-an sepi banget. Malam itu cuma ada 3 orang yang tersisa termasuk saya di lantai 2. Anak-anak lantai 1 dan lantai 3 pada mudik karena kebetulan memang lagi liburan kuliah. Akhirnya saya coba mengumpulkan semua dulu, saya niatkan besok ba’da tahajud akan saya lanjukan dan selesaikan. Mendengarkan satu nasyid favorit “Insya Allah”-nya Maher Zain…kemudian bersiap untuk muhasabah dan tidur…jam di HP tepat jam 22:22. Angka yang fantastis….Zzzz…



****

Masih dini untuk disebut pagi…



Alhamdulillah, ketika membuka mata Allah SWT masih berkenan menitipkan ruh ini pada raga sesosok manusia bernama Norma. Melihat jam di HP…02:22. Hm, lagi-lagi angka yang fantastis…Alhamdulillah, bisa bangun sebelum alarm HP berbunyi (biasanya alarm berbunyi jam 02:30).



Keluar kamar, hm…dingin banget….coz lantai 2 ruangannya ada bagian yang terbuka sehingga setiap hari kita bisa menikmati senja di ufuk barat atau pesona langit malam saat kita mendongakkan kepala. Tempat favorit lah…



Air wudhu yang menyejukkan….setelah itu sempat bikin puisi dulu tyuz diSMSkan ke beberapa orang, mengajak untuk “tahajud yuk..” ^^



Ba’da Tahajud dan serangkaian ibadah lainnya, saya menyalakan doralepito kembali. Mengetik, mencoba merangkai kata sampai Subuh….Ba’da Subuh PR itu baru benar-benar selesai. Alhamdulillah…tinggal di print deh!!!! Semoga pertemuan Pelangi hari ini semakin penuh warna….



***

Pertemuan Bassic Terakhir FLP Pelangi Solo Raya

Ahad, 23 Januari 2011. Ruang Multimedia SMP Muhammadiyah 7



Siang itu sang kepala suku FLP Pelangi Solo Raya (Kang Fachmy Casofa) kembali memberikan motivasi dan membagi ilmunya kepada kita. Pembahasan kali ini tentang MENJEMPUT INSPIRASI DENGAN MENGIKAT MAKNA.



Kenapa kita gak produktif? Apakah inspirasi itu datang dengan sendirinya ataukah perlu kita jemput? Ya, kadang inspirasi memang datang dengan sendirinya dan setiap orang mempunyai cara yang berbeda-beda untuk menjemput inspirasi.

Nah, sekarang…bagaimana cara kita MENGIKAT MAKNA agar dapat MENJEMPUT INSPIRASI?



A. Makna tentang Diri

* Mengikat makna tentang diri sendiri (bersifat individual). Coba sesekali menulis di blog, di catatan harian, atau mungkin di FB (keunggulan FB feedbacknya cepet tapi pendalaman makna pembaca kurang). Beda dengan blog, yang bisa diakses dan direfresh setiap saat.
* Sebenarnya kita tidak pernah kehabisan waktu untuk menulis ketika kita mampu dan berani mengexplore diri kita sendiri. Kita akan menemukan sesuatu yang baru, memantik ide dan membuat pribadi kita menjadi dewasa dan berkembang
* Menabung inspirasi sebanyak2nya, kemudian kita olah…



B. Makna tentang Kehidupan

* Bersifat hal-hal di luar kita. Mungkin kondisi di sekitar kita, lingkungan dimana kita berada, dll.



C. Mengikat Makna dari Aktivitas Membaca

* Paling penting dan paling banyak menghasilkan inspirasi

1. Mengagendakan aktivitas membaca.
2. Membaca tidak harus buku.

* Ada suatu event namanya : One Hundred Book Challenge. Memaksa anggotanya untuk membaca 100 buku dalam satu tahun. 8 buku dalam waktu satu bulan. Dari event itu kita bisa belajar dan termotivasi untuk menaikkan standarisasi dalam membaca buku.
* Dalam membaca, setiap orang pasti mempunyai tingkat “Interest” yang berbeda-beda.
* Ada banyak hal dalam kehidupan ini yang bisa kita baca. Seperti : buku, koran, majalah, blog, film, perjalanan, televisi.
* Menemukan gagasan baru dengan gagasan yang sudah ada kemudian kita olah.
* Bagaimana agar aktivitas “MEMBACA” itu menjadi efektif ? Jawabnya : Diagendakan setiap hari. Misalnya : buku (Ahad), koran (Senin), majalah (Selasa), blog (Rabu), film (Kamis), perjalanan (Jumat), televisi(Sabtu).
* Misalnya pasca melihat film kemudian kita menuliskan resume film yang tadi kita lihat, ketika menulis langsung pasca melihat keuntungannya emosi kita masih terbentuk, kita bisa menuliskan apa saja yang terlintas dalam pikiran dan perasaan kita dan kita tidak perlu menggabungkan dengan teori-teori yang lain. Menulis aja gitu…(flow lah…^^)
* Aktivitas “membaca” itu harus teragendakan dan terencana dengan rapi. Always by planning bukan by accident. Kita bukan dikendalikan waktu tapi kitalah yang mengendalikan waktu. Semuanya memang membutuhkan pembiasaan. Awali dan biasakan menulis hal-hal yang sederhana, dan dirasakan…



Setelah pemberian “suplemen” dari kepala suku selesai kemudian kita dikelompokkan sesuai warna Pelangi. Ada merah, kuning, hijau, biru, ungu. Kemudian kita dapat tugas untuk menuliskan di secarik kertas, menjawab 3 pertanyaan yang Kang Sofa ajukan :

1. Bagaimana perkembangan kemampuan menulis selama 4x pertemuan dalam WRITING CAMP FLP Pelangi ini?

2. Saran dan kritik untuk pelatihan ini !

3. Harapan pribadi setelah ikut pelatihan ini !

Sambil menikmati camilan yang ada (ada 2 biji pisang godhog, kacang goreng, bakpao gemuk, n teh panas…) kita-kita asyik mengungkapkan semuanya dalam secarik kertas. Berkontemplasi dengan aksara euy…



Setelah itu, anggota dalam tiap kelompok warna dipanggil satu per satu oleh kepala suku untuk diadili dan mempertanggungjawabkan apa yang sudah mereka tulis. Haiyyaaah…intine kalau mau curhat ma kepala suku selama proses penggarapan naskah ya dipunsumanggakaken…^^v. mpe merah merona dah…



Sambil nunggu giliran ‘eksekusi’, saya dan tim Kuning saling diskusi n saling baca naskah. Ada mbak Ivon, mas Dwi, dan Mbak Santi. Lagi-lagi jadi yang termuda. Wkwkwkwk….setelah dirasa cukup, kita beredar dewe-dewe. Nung gabung ma duo unyu “Diah Cmut n Ayu”. Kita berunyu2 ria dengan berkreasi dengan kertas lipat. Belajar ORIGAMI. Bikin burung…dasar anak-anak TK Pelangi. Ahihihi…Mbak Santi, Pak Wiwit, Mbak Eka, Mas Dwi juga pada ikutan. Ba’da Ashar, kegiatan kembali berlanjut….Seru banget lah!!!



Bahagianya bersama PELANGI….

“Sepertinya warna bukan hanya milik kita. Ia milik semua orang. Pelangi tak hanya hadir untuk satu dua mata. Ia muncul untuk menutup rintik, mengabarkan indahnya paduan warna, untuk siapa? Untuk yang bertanya tentang akhir dari air mata langit…”




Semoga begitu pun dengan kita dan karya-karya kita…Semoga kita mampu menghasilkan karya yang bermanfaat dan mencerahkan. Senantiasa kita luruskan niat-niat kita….SEMANGAT KELUARGA PELANGIKU!!!



Hari ini yang hadir : Kang Sofa, Mas Dwi, Mas Sururi, Pak Wiwit, Pak Beny, Nungma, Diah Cemut, Aprisa Ayu, Mbak Fuah, Mbak Santi, Mbak Eka, Mbak Ummi, Mbak Nury, Mbak Ivon, Mbak Anik, Mbak Fitri



Yang gak hadir : Mas Aris El Durra, Mas Dwi, Bunda Eny, Erny Ratna, Mas Hery, Mbak Amrih, sapa lagi ya???



CU next week….



[Keisya Avicenna]

PERJUMPAANKU DENGAN SENJA [untuk keluarga PELANGI ku...]



by Norma Keisya Avicenna on Sunday, January 23, 2011 at 5:07pm
Pada sebuah perjumpaanku dng senja..
Hari ini..
Menempuh perjalanan dlm sebuah garis edar..
Menuju kota yg dr sana kubelajar memaknai cinta, kutemukan hakikat hidup..

Dalam romansa perjalanan..
Sendiri,namun penuh perenungan..
Memanfaatkan detik untk bertasbih,menit untk berpikir,dan jam untk beramal..
Sendiri,menikmati senja..

Banyak kisah yg terekam hari ini..
Bahagia tanpa duka..
Tertawa tanpa deraian air mata..
Aku menikmatinya
Aku mensyukurinya
Dan aku bahagia karenanya..

Terima kasih..
Ucapku pada senja
yg seolah enggan berganti tugas dengan sang malam..
Tak hendak pergi mengembalikan segala cahaya dr sang bintang,bulan,dan mimpi..
Senja ingin melukiskan PELANGI,melingkari alam dalam susunan warna dan rasa...

[Dalam perjumpaanku dgn senja,sebentar namun membekas..by:Keisya Avicenna]

terima ksh bt keluarga ku, FLP PELANGI SOLO RAYA!!!

Aku dan Bukuku

Alhamdulillah, pada tanggal 24 Januari 2011.. buku antologi yang ada cerpenku di dalamnya sampai juga di tangan.. terima kasih kepada Penerbit Nulis Buku! ^^v
Aisya Avicenna dan "Be Strong, Indonesia #14"


Kumpulan Cerpen “BE STRONG INDONESIA” ini ditulis bersama rekan-rekan yang tergabung dalam #writersforindonesia
Berisi :
1. Tanggal 11 Bulan Juni, penulis Winda Joeanita
2. Matahari Setelah Hujan, penulis: Ninit Yunita
3. Membuka Luka Lama’, penulis: Arif Zunaidi
4. Pelangi, Penulis: Hindraswari Enggar
5. Senja Dalam Senyuman, Penulis: Agustina Wulandari
6. Cinta Adinda, penulis: Aisya Avicenna
7. ‘Hidup dan Daging Rendang’, penulis: Irhayati Harun
8. Jalan simpang dua, penulis: Yudiono
9. Nusantara, penulis: Andrika Permatasari
10. Semesta Maya, penulis: Feby Indirani
11. Senyum Kecil dari Sang Cahaya, penulis: Theresa Levana
12. Rumah Ini, penulis: echaimutenan
13. Ada Malaikat Pencabut Nyawa, penulis: Ade HK
14. Saat Mencintai Dunia Maya, penulis: Syarifah Bachrum
15. Ketika Jauh, penulis: Triana Dewi
16. Surat Untuk Surya, penulis: Papyruz

Hasil penjualan dari kumpulan cerpen ini akan didonasikan seluruhnya (100%) untuk korban bencana alam di Indonesia, yang akan disalurkan melalui lembaga terpercaya.
Buat teman-teman yang berminat membeli kumpulan cerpen ini sekaligus memberikan donasi bagi saudara-saudara kita yang membutuhkan, silakan SMS ke : 08999344753. Harga : Rp 45.000,-
Format SMS: Nama_Alamat lengkap_Jumlah Pesanan kirim ke 08999344753
Bisa pesan dulu, soal pembayaran… nanti bisa menyusul… (saya konfirmasi via SMS)
Beli buku sekaligus beramal? Yuk, mari…

Be Strong Indonesia!!!
Aisya Avicenna

Orang-Orang Yang Didoakan Para Malaikat


Allah SWT berfirman, "Sebenarnya (malaikat - malaikat itu) adalah hamba - hamba yang dimuliakan, mereka tidak mendahului-Nya dengan perkataan dan mereka mengerjakan perintah - perintah-Nya. Allah mengetahui segala sesuatu yang dihadapan mereka dan yang dibelakang mereka, dan mereka tidak memberikan syafa'at melainkan kepada orang - orang yang diridhai Allah, dan mereka selalu berhati - hati karena takut kepada-Nya" (QS Al Anbiyaa' 26-28)

Inilah orang - orang yang didoakan oleh para malaikat :

1. Orang yang tidur dalam keadaan bersuci. Imam Ibnu Hibban meriwayatkan dari Abdullah bin Umar ra., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Barangsiapa yang tidur dalam keadaan suci, maka malaikat akan bersamanya di dalam pakaiannya. Dia tidak akan bangun hingga malaikat berdoa 'Ya Allah, ampunilah hambamu si fulan karena tidur dalam keadaan suci'" (hadits ini dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih At Targhib wat Tarhib I/37)

2. Orang yang duduk menunggu shalat. Imam Muslim meriwayatkan dari Abu Hurairah ra., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Tidaklah salah seorang diantara kalian yang duduk menunggu shalat, selama ia berada dalam keadaan suci, kecuali para malaikat akan mendoakannya 'Ya Allah, ampunilah ia. Ya Allah sayangilah ia'" (Shahih Muslim no. 469)

3. Orang - orang yang berada di shaf bagian depan di dalam shalat. Imam Abu Dawud (dan Ibnu Khuzaimah) dari Barra' bin 'Azib ra., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bershalawat kepada (orang - orang) yang berada pada shaf - shaf terdepan" (hadits ini dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih Sunan Abi Dawud I/130)

4. Orang - orang yang menyambung shaf (tidak membiarkan sebuah kekosongan di dalm shaf). Para Imam yaitu Ahmad, Ibnu Majah, Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban dan Al Hakim meriwayatkan dari Aisyah ra., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Sesungguhnya Allah dan para malaikat selalu bershalawat kepada orang - orang yang menyambung shaf - shaf" (hadits ini dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih At Targhib wat Tarhib I/272)

5. Para malaikat mengucapkan 'Amin' ketika seorang Imam selesai membaca Al Fatihah. Imam Bukhari meriwayatkan dari Abu Hurairah ra., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Jika seorang Imam membaca 'ghairil maghdhuubi 'alaihim waladh dhaalinn', maka ucapkanlah oleh kalian 'aamiin', karena barangsiapa ucapannya itu bertepatan dengan ucapan malaikat, maka ia akan diampuni dosanya yang masa lalu" (Shahih Bukhari no. 782)

6. Orang yang duduk di tempat shalatnya setelah melakukan shalat. Imam Ahmad meriwayatkan dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Para malaikat akan selalu bershalawat kepada salah satu diantara kalian selama ia ada di dalam tempat shalat dimana ia melakukan shalat, selama ia belum batal wudhunya, (para malaikat) berkata, 'Ya Allah ampunilah dan sayangilah ia'" (Al Musnad no. 8106, Syaikh Ahmad Syakir menshahihkan hadits ini)

7. Orang - orang yang melakukan shalat shubuh dan 'ashar secara berjama'ah. Imam Ahmad meriwayatkan dari Abu Hurairah ra., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Para malaikat berkumpul pada saat shalat shubuh lalu para malaikat ( yang menyertai hamba) pada malam hari (yang sudah bertugas malam hari hingga shubuh) naik (ke langit), dan malaikat pada siang hari tetap tinggal. Kemudian mereka berkumpul lagi pada waktu shalat 'ashar dan malaikat yang ditugaskan pada siang hari (hingga shalat 'ashar) naik (ke langit) sedangkan malaikat yang bertugas pada malam hari tetap tinggal, lalu Allah bertanya kepada mereka, 'Bagaimana kalian meninggalkan hambaku ?', mereka menjawab, 'Kami datang sedangkan mereka sedang melakukan shalat dan kami tinggalkan mereka sedangkan mereka sedang melakukan shalat, maka ampunilah mereka pada hari kiamat'" (Al Musnad no. 9140, hadits ini dishahihkan oleh Syaikh Ahmad Syakir)

8. Orang yang mendoakan saudaranya tanpa sepengetahuan orang yang didoakan. Diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Ummud Darda' ra., bahwasannya Rasulullah SAW bersabda, "Doa seorang muslim untuk saudaranya yang dilakukan tanpa sepengetahuan orang yang didoakannya adalah doa yang akan dikabulkan. Pada kepalanya ada seorang malaikat yang menjadi wakil baginya, setiap kali dia berdoa untuk saudaranya dengan sebuah kebaikan, maka malaikat tersebut berkata 'aamiin dan engkaupun mendapatkan apa yang ia dapatkan'" (Shahih Muslim no. 2733)

9. Orang - orang yang berinfak. Imam Bukhari dan Imam Muslim meriwayatkan dari Abu Hurairah ra., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Tidak satu hari pun dimana pagi harinya seorang hamba ada padanya kecuali 2 malaikat turun kepadanya, salah satu diantara keduanya berkata, 'Ya Allah, berikanlah ganti bagi orang yang berinfak'. Dan lainnya berkata, 'Ya Allah, hancurkanlah harta orang yang pelit'" (Shahih Bukhari no. 1442 dan Shahih Muslim no. 1010)

10. Orang yang makan sahur. Imam Ibnu Hibban dan Imam Ath Thabrani, meriwayaatkan dari Abdullah bin Umar ra., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya bershalawat kepada orang - orang yang makan sahur" (hadits ini dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Shahih At Targhiib wat Tarhiib I/519)

11. Orang yang menjenguk orang sakit. Imam Ahmad meriwayatkan dari 'Ali bin Abi Thalib ra., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Tidaklah seorang mukmin menjenguk saudaranya kecuali Allah akan mengutus 70.000 malaikat untuknya yang akan bershalawat kepadanya di waktu siang kapan saja hingga sore dan di waktu malam kapan saja hingga shubuh" (Al Musnad no. 754, Syaikh Ahmad Syakir berkomentar, "Sanadnya shahih")

12. Seseorang yang mengajarkan kebaikan kepada orang lain. Diriwayatkan oleh Imam Tirmidzi dari Abu Umamah Al Bahily ra., bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Keutamaan seorang alim atas seorang ahli ibadah bagaikan keutamaanku atas seorang yang paling rendah diantara kalian. Sesungguhnya penghuni langit dan bumi, bahkan semut yang di dalam lubangnya dan bahkan ikan, semuanya bershalawat kepada orang yang mengajarkan kebaikan kepada orang lain" (dishahihkan oleh Syaikh Al Albani dalam Kitab Shahih At Tirmidzi II/343)

Maraji' (sumber) :

Disarikan dari Buku Orang - orang yang Didoakan Malaikat, Syaikh Fadhl Ilahi, Pustaka Ibnu Katsir, Bogor, Cetakan Pertama, Februari 2005

Ekspedisi Aisya : Sabar dan Keberuntungan


Ahad, 23 Januari 2011 kembali Aisya melakukan ‘single adventure’. Hmm, memang sih.. Aisya tuh hobby berpetualang alias jalan-jalan, tapi bukan sekedar jalan-jalan lho!
Setelah urusan rumah tangga selesai (halah..^^), pukul 09.30 Aisya berangkat menuju Masjid Al-Ihsaniyah, Kampung Melayu untuk mengikuti kuliah dhuha. Kuliah ini memang rutin diadakan dua pekan sekali. Sebuah majelis ilmu yang pesertanya khusus muslimah yang tinggal di kawasan Jakarta Timur. Kebanyakan sih ibu-ibu juga, sehingga banyak dari mereka yang juga turut serta membawa sang buah hati. Tak ayal jika banyak balita yang sliweran di dalam masjid, suara tangis dan gelak tawa anak-anak, sampai ada muslimah kecil yang mendekati Aisya dan ‘merebut’ snacknya waktu Aisya tengah asyik mencatat. Lucu juga sih... suasana jadi lebih ‘hidup’.
Kali ini pemateri adalah seorang ustadz yang subhanallah... gaya bicara ustadz tersebut sangat mirip dengan seorang ustadz yang kerap mengisi Kajian Sabtu Pagi di Masjid Nurul Huda UNS (mantan kampus Aisya), Ustadz Abdul Hakim. Suara dan cara penyampaian beliau yang humoris, sangat mirip! Wah, jadi terkenang dengan masa-masa di kampus nih! Materi kuliah dhuha ini akan Aisya tulis dalam note terpisah.
Pukul 11.00, kuliah dhuha selesai. Aisya melanjutkan ekspedisinya. Tujuan selanjutnya adalah toko buku muslim “Al-I’thishom” yang terletak di kawasan kampus Universitas Negeri Jakarta (UNJ). Untuk pertama kalinya Aisya pergi ke sana sendirian. Ah, apa salahnya dicoba! Semoga tidak tersesat. Aisya ke sana dengan niatan membeli kado walimah untuk sahabatnya yang hari ini melangsungkan ‘hari jadinya’. Sayang, Aisya tidak bisa menghadirinya sehingga ia bertekad menebus ketidakhadirannya dengan sebuah kado spesial.
Aisya menuju shelter busway Kampung Melayu, kemudian naik busway jurusan Matraman. Transit di shelter Matraman I kemudian naik busway jurusan Pulo Gadung, turun di shelter UNJ dan akhirnya sampai juga di toko buku Al-I’thisom. Segera searching buku yang mau dijadikan kado dan alhamdulillah menemukannya. Selain buku buat kado itu, Aisya juga membeli dua buah buku (60 Sirah Sahabat Rasulullah Saw, Kontribusi Muslimah dalam Mihwar Daulah serta majalah Tarbawi edisi terbaru). Awalnya Aisya juga sempat mau membeli “Agar Telapak Kakimu Menginjak Surga” (buku muslimah untuk ibu rumah tangga gitu deh, tapi nggak jadi karena ‘melebihi budget’). Saat sudah sampai di meja kasir dan dihitung jumlahnya, Aisya mencari uang di dalam tasnya. Seingatnya ada di kantong kecil dalam tasnya. Memang sengaja tidak dimasukkan ke dompet karena dipisah. Nihil. Uang beberapa ratus ribu itu tak ada di tempat yang diekspektasikan Aisya. Ia geledah tasnya. Masya Allah, kemungkinan besar uang yang sejatinya memang diperuntukkan untuk membeli buku itu sepertinya ketinggalan di tas yang satunya. Sebelum berangkat tadi, Aisya memang sempat berganti tas dan sepertinya uang itu ketinggalan di dalamnya.
Aisya langsung bertanya kepada sang ummahat (baca : ibu) penjaga toko, di mana ATM terdekat. Sang ibu menjawab bahwa ada ATM di dalam kampus UNJ yang berarti Aisya harus berjalan cukup jauh dan menyeberang jalan. Tak apalah, Aisya kembali teringat pada azzamnya, apapun yang terjadi hari ini harus membeli kado untuk sahabatnya. Adzan berkumandang, kebetulan hari itu Aisya berhalangan dan kondisi inilah yang menyebabkan fisik Aisya sedang tidak stabil hari itu. Aisya berjalan kaki menuju ATM, sempat kaget juga karena gerbang masuk ke kampus digembok. Alhamdulillah, ada celah yang terbuka dan bisa dimasuki tubuh mungil Aisya (^^). Setelah mengambil uang, Aisya kembali ke toko buku dan langsung membayarnya. Tak lupa Aisya meminta maaf pada ibu penjaga toko yang sangat ramah itu. Cukup berat juga ‘belanjaan’ Aisya siang itu. Dua dari empat buku yang dibelinya tadi memang cukup tebal. Saat sudah berjalan puluhan meter, Aisya bermaksud membaca struk pembeliannya untuk melihat buku-buku yang dibelinya tadi dapat diskon berapa persen. Akan tetapi, terkejutlah ia karena ada satu buku yang tidak dibelinya tapi ada di dalam kantong plastik. Wah, sudah berjalan cukup jauh! Meski dengan kondisi fisik yang payah (benar-benar lemas), Aisya kembali ke toko buku dan mengembalikan buku yang bukan menjadi haknya itu. Alhamdulillah, Allah berkenan memberi petunjuk kalau ada ‘buku asing’ yang tidak sengaja masuk ke dalam kantong plastiknya saat Aisya masih berada di sekitar lokasi toko. Coba kalau Aisya tahunya saat sudah sampai di kost, bakal butuh waktu dan tenaga lagi untuk mengembalikannya.
Pukul 13.00 Aisya sampai di kosnya. Ia segera makan siang dan beristirahat sejenak. Pukul 13.30, ia melanjutkan ekspedisinya. Sebelum ke Gramedia Matraman, Aisya berniat memfotocopy buku sahabatnya yang hari ini mau dikembalikan. Alhamdulillah, ada fotocopy-an yang buka. Tumben fotocopy-an itu buka di hari Ahad. Aisya merasa beruntung! Akhirnya Aisya ‘menitahkan’ penjaga fotocopy untuk mengcopy beberapa halaman yang Aisya tandai. Waktu terus berjalan, sudah jam 14.00 padahal launching novel “Ranah 3 Warna” akan dimulai pukul 14.30. Mas penjaga fotocopy ternyata kurang cekatan dalam menjalankan tugasnya. Sabar, sabar, sabar... Shabrun Jamil... Aisya mengafirmasi dirinya! Akhirnya, pukul 14.20, selesai juga! Alhamdulillah...
Aisya segera naik angkot 18 menuju terminal Kampung Melayu, dilanjutkan naik Kopaja 502 menuju Gramedia Matraman. Aisya sempat membaca di dalam Kopaja 502. Kali ini dia membaca tentang hewan-hewan istimewa dalam sejarah Nabi dan Rasul. Akhir-akhir ini Aisya memang tengah suka membaca buku-buku sejarah. Pukul 14.30 lebih Aisya sampai di toko buku terbesar di Asia Tenggara itu. Aisya merasa beruntung karena tempat tinggalnya di Jakarta ini sangat dekat dengan tempat-tempat favoritnya, termasuk toko buku!
Beranda depan Gramedia Matraman kok ramai gitu ya? Ada musik yang menghentak, mungkin ada pementasan band gitu, pikir Aisya. Saat melongok-longok di kerumunan, eh.. ternyata ada banner “Ranah 3 Warna”. Wah, berarti lokasi launchingnya di beranda ini. Tumben! Aisya segera menuju meja yang menjual novel itu. Aisya membeli dua, yang satu buat kado milad saudari kembarnya (Keisya). Langsung Aisya buka dan mulai membaca, karena acara ternyata belum dimulai... Wah, Aisya tidak mendapat tempat duduk karena pengunjung yang datang sudah banyak. Kursi ditata melingkar dan tidak dibuat berjajar seperti saat launching buku pada umumnya. Jadi ada sisa ruang kosong di depan panggung. Kondisi Aisya masih lemas, tapi sengaja dikuat-kuatkan! Aisya membaca novel barunya sambil berdiri diiringi lagu “The Winner”-nya band Platinoem yang ternyata dalam video klipnya ada penulis novel “Negeri 5 Menara” ini. Lagunya sangat bersemangat dan inspiratif. Sampai akhirnya Uda Ahmad Fuadi (sang penulis) menerobos kerumunan, melewati tempat Aisya berdiri dan acara pun dimulai.
Acara diawali dengan doa yang dibawakan oleh sahabat Uda Fuadi (Aisya lupa namanya, yang jelas beliau adalah “Atang” Shahibul Menara dalam “Negeri 5 Menara”). Doa yang cukup menggetarkan hati. Selanjutnya sambutan oleh Direktur Gramedia. Subhanallah, kesempatan langka nih bisa bertatap muka dengan sang direktur. Beliau menyampaikan apresiasi atas terbitnya novel kedua dari trilogi “Negeri 5 Menara” ini. Beliau juga bertutur bahwa penjualan novel “Negeri 5 Menara” adalah penjualan yang sangat bombastis dalam 37 tahun terakhir ini. Alhamdulillah, sudah sembilan kali cetak ulang dengan oplah di atas 155.000 eksemplar dalam satu tahun. Sungguh pencapaian yang luar biasa!
Seminggu yang lalu bertemu Uda Fuadi dalam acara Studium General FLP Jakarta angkatan 15, kali ini bertemu beliau lagi dalam kondisi yang jauh lebih luar biasa. Salut! Beliau adalah kakak tingkat Aisya di FLP Jakarta. Aisya angkatan 14, sedangkan beliau angkatan 13. Beliau memang salah satu penulis favorit Aisya!.
Akhirnya Uda Fuadi tampil di panggung. Melihat ada ruang kosong di depannya dan banyak yang berdiri, Uda Fuadi meminta kami yang berdiri untuk memanfaatkan ruang kosong itu. Alhamdulillah, awalnya Aisya duduk di baris kedua, tapi kembali keberuntungan berpihak padanya, ada seorang penonton yang tiba-tiba berdiri dan pergi. Akhirnya Aisya bisa duduk di depan, jadi lebih dekat dengan Uda Fuadi. Dengan bantuan HP-nya Aisya merekam semua yang disampaikan Uda Fuadi. Di sela pemaparannya, beliau juga menampilkan video-video yang sangat inspiratif tentang “Negeri 5 Menara” dan “Ranah 3 Warna”.
Pada kesempatan kali ini Uda Fuadi bertutur bahwa “Novel ini hanyalah alat”. Tujuan beliau menuliskan ini adalah untuk berbagi. Sebaik-baik manusia adalah manusia yang bermanfaat dan setiap manusia mempunyai cara tersendiri untuk menjadi bermanfaat. MENULIS, itulah pilihan Uda Fuadi untuk menyebarkan manfaat. Setiap kita bisa menjadi bermanfaat, dengan cara kita masing-masing. Uda Fuadi juga tak lupa mengucapkan terima kasih kepada para pembaca. "Tulisan sebagus apapun, jika tidak ada yang membacanya, maka tulisan tersebut tidak akan ada artinya," begitu kata Uda Fuadi.
Kata Uda Fuadi, Negeri 5 Menara akan dibuat film dan insya Allah akan ditayangkan di akhir 2011, pertengahan tahun akan ada casting. Beliau juga mengulas tentang konsep "Man Jadda Wajada". Lebihkan usaha dari orang lain. Saat orang lain belajar satu jam, maka tambahkan setengah jam! Kebaikan yang dilebihkan. Usaha yang lebih maka hasilnya juga lebih. Pelari terhebat dunia, berhasil lari 100 meter dalam waktu 9,8 detik. Juara 100 meter putra Jawa Timur 11 detik. Selisih juara dunia dan juara lokal hanya 2 detik! So, lebihkan usaha dari orang lain. Ranah 3 Warna berkisah tentang kelanjutan kisah Alif setelah lulus dari Pondok Madani. Konsep Ranah 3 Warna menceritakan tentang hikayat impian kita yang harus dibela habis-habisan. ALL OUT! Salah satu modalnya adalah SABAR sehingga pada buku kedua ini "mantra"nya "MAN SHABARA ZHAFIRA", siapa yang bersabar akan beruntung.. Salah satu yang istimewa dari novel ini adalah mengambil konsep 3 setting tempat dan menggunakan beberapa bahasa (Minang, Inggris, Arab,dan Perancis).
Alif berusaha habis-habisan. Ternyata “Man Jadda Wajada” tidak cukup untuk mewujudkan impian Alif. Di saat hampir menyerah, Alif teringat mantra “Man Shabara Zhafira”. Di antara kerja keras dan doa tidak selalu langsung mendapatkannya. Ada jaraknya. Dan untuk menempuh jarak itu dibutuhkan kesabaran. Orang yang sabar biasanya dikasih hadiah oleh Allah. Tapi sabarnya adalah sabar yang aktif!
Sebelum sesi tanya jawab ada kejutan dari seorang pembaca. Bapak Luki namanya, beliau adalah salah seorang teman seangkatan Uda Fuadi. Beliau memberikan foto Uda Fuadi waktu di Bandung tahun 1992. Beliau menjadi penerima tanda tangan yang pertama. Jauh-jauh dari Indramayu, akhirnya menjadi penerima tanda tangan pertama. Sabar dan beruntung! “Syukron, akhi” begitu kata Uda Fuadi saat berpisah dengan Pak Mahfud.
Memasuki sesi tanya jawab. Sayang sekali, meski sudah duduk di depan dan mengacungkan tangan, tapi Aisya tak mendapat kesempatan untuk bertanya.
1. Pertanyaan pertama dari pembaca berbaju biru : Mengapa ada angka 5, 3, dan 1?
Uda Fuadi menjawab filosofi dari trilogi tersebut.
- Negeri 5 Menara : sekolah SLTA di pesantren. Angka 5 cocok dengan 5 menara impian Shahibul Menara
- Ranah 3 Warna : Masa waktu mahasiswa, ada aat UTS, UAS, fotocopy catatan, dll. Alif berjuang mati-matian untuk mewujudkan impiannya ke luar negeri. Perantau yang susah payah, sepatu jarang diganti.
- Dan yang terakhir, ada angka 1 : tentang masa bekerja dan tentang apa sih tujuan hidup. Kita punya 1 misi dalam hidup : mengabdi! Kita sering sibuk dengan indahnya dunia. Padahal semuanya hanya satu. Yang terakhir ini belum ada judulnya.
2. Pertanyaan kedua dari mbak-mbak berbaju merah : Apakah kisah dalam Negeri 5 Menara benar-benar kisah nyata? Apakah tokoh Togar dalam Ranah 2 Warna benar-benar ada?
Uda Fuadi menjawab bahwa "terinspirasi" itu tidak semuanya dari kisah nyata. Ibarat rumah, kisah nyata itu sebagai pondasi utamanya, sedangkan jendela pintu dll sebagai kisah pelengkap, ada yang ditambahi dan dikurangi. Dalam Ranah 3 Warna, ada tokoh Togar sebagai tokoh yang sangat menginspirasi Alif untuk menulis. Ternyata tokoh itu memang benar-benar ada
3. Pertanyaan ketiga tentang konsep belajar sabar dan ikhlas.
Kata Uda Fuadi, belajar ikhlas didapat beliau saat nyantri di Gontor. Semua guru di sana tidak digaji. Mereka totalitas mengajar, ikhlas berbagi ilmu, gaji dari Tuhan saja. Para guru itu mengajar habis-habisan. Ikhlas itu artinya bersih, tidak peduli dengan yang lain. Bagaimana bisa ikhlas? Tanyakan pada diri sendiri : "What is the meaning of your life?" Ketika ketemu misinya, tahu konsep hidup, maka kita akan bisa menemukan ikhlas itu. Sabar itu setelah usaha, bukan sebelum usaha. Ikhlas, punya impian dan cita-cita, man jadda wajada. Tawakal itu adalah sabar yang aktif!
4. Pertanyaan keempat : Bagaimana cara menumbuhkan semangat belajar yang terus-menerus, seperti Alif dan bagaimana cara memahamkan orang tua tentang impian kita yang kadang bertentangan dengan kemauan orang tua?
Menurut Uda Fuadi, Alif itu tidak rajin. Tapi ia tekun dan selalu berusaha. Alif sama dengan manusia pada umumnya, ada kalanya ia mempunyai rasa malas. Bahkan di buku kedua ini banyak menuturkan tentang jatuh bangun Alif dalam menggapai impiannya. Yang tidak wajar, kita malas tapi tidak mau mengakui. Kata Reynald Kasali, kalau kita lagi ‘down’ jadilah seperti bola tenis. Saat jatuh, ia memantul. Saat jatuhnya keras, maka mantulnya juga akan lebih tinggi. Tidak seperti donat. Yang jatuh, malah lembek dan menempel lantai. Saat Alif sedang down, ia mengingat masa lalunya yang penuh keceriaan, mengingat teman-temannya yang penuh semangat. Maka, carilah teman-teman yang semangat.
Tentang komunikasi dengan orang tua, memang apa yang baik menurut orang tua memang belum tentu baik menurut kita. Sampaikan dengan baik, atau bisa juga dengan menyampaikannya lewat orang terdekat kita bisa paman, kakek, dll. Doa ibu itu luar biasa. Kalau ibu saya tidak mendoakan saya habis-habisan, mungkin saya juga tidak akan seperti sekarang.
Sampailah di penghujung acara. Acara ditutup dengan sosialisasi “Komunitas Menara” oleh Uda Fuadi. Komunitas Menara yang mengusung slogan “Mari Ikhlas Berbagi” saat ini sudah berhasil mendirikan PAUD di Padang, dan sedang bersiap mendirikan PAUD di Bintaro. Pembelian buku ini dijadikan donasi juga, jadinya tidak hanya sekedar membaca novel tapi juga berinvestasi akhirat.
Acara dilanjutkan dengan penandatangan buku (Signing Book) dan foto bareng Uda Fuadi. Semua pembaca yang akan meminta tanda tangan berjajar dan dijaga oleh para security. Aisya berada di deret kedua. Kembali ia beruntung (Ah, memang benar.. “Man Shabara Zhafira”..) tiba-tiba ia terdorong ke depan dan akhirnya berada di baris pertama dan menjadi penonton kelima yang mendapat tanda tangan dan foto bersama Uda Fuadi. Saat berada di samping Uda Fuadi, Aisya sempat berujar kalau sempat bertemu dengan beliau seminggu yang lalu. Malah jadi ngobrol nih! Sebelum berpisah, Uda Fuadi sempat menitipkan salam untuk Keisya, saudari kembar Aisya.
Turun dari panggung, Aisya menunggui rekan-rekan FLP Jakarta yang masih antri (Ada Kang Arya, Mbak Ria, Mbak Nisa, dan Mbak Eka). Mereka heran juga karena Aisya hari ini memakai kostum coklat, tidak merah seperti biasanya. Hehe... Saat sedang asyik menunggu, tiba-tiba Aisya dikejutkan dengan kehadiran Mbak Suri. “Wah, cari-cari yang berkostum merah kok nggak ada ya.. feeling aja tadi jalan ke sini. Eh, ketemu juga. Tumben pakai baju coklat!” Iya ya.. memang Aisya identik dengan warna MERAH! Akhirnya Aisya bertransaksi buku dengan Mbak Suri, saling mengembalikan buku yang dipinjam. Mbak Ria cs akhirnya selesai juga dan bergabung dengan kami. Heboh jadinya! Langsung foto bareng. Seru!
Setelah puas bertegur sapa, Mbak Ria cs ke mushola, Kang Arya pulang. Aisya dan Mbak Suri ke lantai 2 untuk mencari novel “Rindu Purnama”. Alhamdulillah, baru beberapa langkah menjejakkan kaki di lantai 2, Aisya menemukan novel itu. Beruntung! Novel inspiratif ini ditulis oleh dua penulis favorit Aisya yang kebetulan seminggu yang lalu Aisya bertemu mereka, Tasaro Gk dan Ahmad Fuadi.
Sampai di beranda depan, antrian pembaca yang berniat minta tanda tangan sudah mulai berkurang. Aisya punya ide untuk mengantri lagi dan minta tanda tangan di novel “Rindu Purnama”-nya. Sekaligus minta kata motivasi di novelnya karena tadi lupa meminta. Mbak Suri juga memintakan kata motivasi di novel “Ranah 3 Warna”-nya Keisya. Sampai di atas panggung, Uda Fuadi mengenali Aisya. Aisya sempat ngobrol lagi dan meminta maaf juga karena minta tanda tangan dua kali. Tapi, Uda Fuadi tetap asyik diajak ngobrol. “Dream, Fight Ikhlas” itulah tiga kata super yang dituliskan beliau. “Saling mendoakan, ya!” kalimat yang beliau sampaikan sebelum kami berpisah.
Menjelang Maghrib, Aisya dan Mbak Suri menuju mushola. Saat sedang menunggu Mbak Suri sholat Maghrib, Aisya membaca novel “Ranah 3 Warna”. Tiba-tiba ia teringat, tadi pagi Kang Taufan E. Prast dan beberapa rekan FLP Jakarta menitipkan salam untuk Uda Fuadi. Astaghfirullah, Aisya lupa menyampaikannya. Dalam ‘kegelisahannya’, Aisya berdoa dalam hati “Ya Allah, jika Engkau berkenan.. berikan hamba kesempatan untuk bertemu kembali dengan Uda Fuadi di tempat ini untuk menyampaikan amanah yang tadi lupa hamba sampaikan.”
Setelah sholat, Aisya dan Mbak Suri menunggu Mbak Ria , Mbak Nisa, dan Mbak Eka yang baru mau sholat. Saat sedang bertukar pikiran dengan Mbak Suri, tiba-tiba ada batita yang menarik tangan Aisya. Aisya geli juga karena cowok kecil plus keren itu tiba-tiba menarik tangan Aisya, seperti mengajak Aisya mengikutinya. Mama si kecil juga tertawa geli. Sampai di pintu luar, batita imut itu melepaskan pegangan tangannya. Aisya jongkok dan memegang gemas si kecil. Lucu banget! Namanya Gani.. Pengin diculik saja, hehe...
Aisya kembali mendekati Mbak Suri. Mereka duduk di dekat panggung yang sudah dibereskan. Bersabar menanti Mbak Ria cs yang masih sholat. Eh, ternyata masih ada Uni Yayi (istri Uda Fuadi) di situ. Aisya kembali melantunkan doanya agar ia bisa bertemu kembali dengan Uda Fuadi. Allahu Akbar... Alhamdulillah, selang berapa alam, keluarlah Uda Fuadi dari dalam Gramedia. Allah mengabulkan doa Aisya! Sabar memang dekat dengan keberuntungan! Akhirnya, Aisya kembali bercakap-cakap dengan Uda Fuadi dan menyampaikan amanah dari Kang Tef. Malahan Aisya berkesempatan foto bersama Uni Yayi dan Uda Fuadi. What a wonderfull day!
Setelah itu kami kembali ke dekat pintu masuk Gramedia Matramana. Menunggu Mbak Ria yang tak kunjung tiba. Eh, Uda Fuadi dan rombongan lewat di depan kami. Beliau menyapa, “Kok belum pada pulang?” Kami pun menjawab serempak, “Sedang menunggu Uni Ria Padusi Manih!”. Uda Fuadi tersenyum dan berpamitan serta berulang kali mengucapkan terima kasih. Eh, sampai-sampai beliau sempat kebablasan jalannya dan ketinggalan rombongan! Hehe...
Akhirnya, Mbak Ria datang juga. Sayang banget dia nggak sempat ikutan foto bareng dengan Uda Fuadi dan Uni Yayi. Kami langsung keluar Gramed untuk makan malam. Awalnya Mbak Nisa mau ikut juga, tapi karena Mbak Eka memutuskan untuk langsung pulang, Mbak Nisa akhirnya ikut pulang karena rumah mereka memang searah. Akhirnya hanya tinggal Aisya, Mbak Suri, dan Mbak Ria. Tercetuslah “Dara 3 Warna”! Hehe, kebetulan kostum yang kami kenakan juga berbeda warnanya. Kami memutuskan makan di Es Teler 77 yang ada di lantai dasar Gramedia Matraman. Mbak Suri memesan bakso, Mbak Ria memesan mie ayam, sedangkan Aisya memesan nasi goreng Mungil (porsi anak). Ealah, lha kok piring dan gelas buat Aisya juga dari plastik. Buat anak-anak sih! Hehe, konyol! Tapi alhamdulillah, porsinya pas dengan porsi Aisya... ^^v
Setelah makan, kami menyeberang jalan . Sampai di seberang, kami berpisah. Kebetulan rumah Mbak Suri tidak jauh dari Gramedia. Aisya naik angkot 01 bareng Mbak Ria karena searah.
Alhamdulillah, hari ini sangat indah... terima kasih Ya Allah, atas banyak nikmat yang Engkau berikan hari ini...
Semangat 2011 : MEMBANGUN KISAH PENUH MAKNA!!!
Jakarta, 24 Januari 2011_05:51
Aisya Avicenna

~LIFE WITH A GREAT MISSION : LILLAH,BILLAH,ILALLAH (Ada Cerita di ‘Bhepomany’)~





Sabtu pagi yang penuh semangat tertanggal 15 Januari 2011, Dhaca Suli, Muwu Thedmamu, Sothap Bhepami, dan Nyithal Sadeth berjalan beriringan menuju Aula Bhepomany untuk mengikuti kajian dari seorang “nyubthar” favorit mereka, yang sudah sangat kondang di Nyathemaythibh. Sambil berjalan keempat murid Bhepomany berjalan penuh semangat untuk mengasah “pughaba” pluz mereka. Biar ruhiyahnya semakin OK gitu…

Dhaca Suli bersenandung : “Jagalah hati, jangan kau kotori…jagalah hati , lentera hidup ini…. Haiyyah...tidak kalah suaraku dengan nyubthar kan?”, tanya Dhaca mencari persetujuan ketiga temannya.

“Kupikir dengan serius”, Muwu menggosokkan kedua telapak tangannya, “ka…ka…kau diam saja itu ja…ja…jauh lebih bagus Dhaca.” Muwu melihat Dhaca sambil terkekeh.

“Aku sepakat dengan Muwu. Kau cerdas sekali, kawan. Kali ini aku sepakat denganmu. Daripada bersenandung, aku lebih suka bermain-main dengan otot-ototku. Menjadi seorang bhaythedhi yang kuat fisiknya,” sahut Nyithal sambil memamerkan otot bisepnya. Dhaca hanya melengos sambil terus bergumam melanjutkan lantunan tembang yang mengiringi derap langkah kakinya.

Sothap mengelus kepala pelontosnya kemudian ikut angkat bicara,”Ah sudahlah, kawan. Tak usah berdebat. Nasyid itu bagian dari seni berdakwah dalam Islam. Ayo bergegas ke aula. Keburu acaranya dimulai…”

Akhirnya keempat murid Bhepomany, Sothap si badan sekebal baja dengan pughaba pesam-nya, Nyithal yang bertenaga raksasa dengan pughaba sutha-nya, Dhaca yang bisa menundukkan angin dengan pughaba nyamal-nya, dan Muwu yang menguasai air dengan pughaba nyamal-nya sekaligus pandai menghilang dengan pughaba nyinaw-nya, itu melanjutkan perjalanan mereka menuju Aula Bhepomany dengan penuh semangat. Dhaca jadi ingat pesan nenek tua yang telah membersamainya sejak kecil, Bhupa Supu : “Carilah ilmu yang bertebaran di muka bumi, Dhaca…”

***
Dan bertempat di ruangan yang sama seorang gadis berbaju mirip “kupu-kupu”, sudah asyik dengan buku catatan dan penanya. Siap mendokumentasikan acara di Aula Bhepomany siang itu…. (dan inilah hasil reportase Sira…^^v)

AWALI TAHUN BARU DENGAN LANGKAH PASTI MENUJU PERBAIKAN UMAT
Nyubthar : Ust. Abdullah Gymnastiar (Aa’Gym)

JIka kita yakin pada Allah SWT, kita tidak akan takut menghadapi dunia ini. Memiliki pribadi yang mantab, tidak gentar menghadapi hidup ini. Inilah “kekayaan” yang letaknya di jiwa.

Nyubhtar Aa’Gym menceritakan kisah Pak Atok yang lumpuh, yang sering datang ke pesantren menemui Aa’. Meski beliau lumpuh, beliau sangat bersemangat mencari ilmu agama, karena baginya ilmu agama adalah pupuk iman. Pak Atok yakin, meski memiliki keterbatasan dalam segi fisik Allah SWT tidak akan pernah menyia-nyiakannya. Termasuk ketika beliau ingin sekali memiliki anak agar kelak ada yang mendoakannya…(otomatis Pak Atok harus menikah dan punya istri dulu kan?), Pak Atok benar-benar yakin : “Kan ada Allah SWT!!!”. Meski pendidikan rendah, kaki lumpuh, tapi iman teguh!!! Alhamdulillah, akhirnya Pak Atok menikah dan sekarang malah sudah dikaruniai 2 orang anak. Allahu Akbar!!! Pak Atok bisa menjadi cerminan bagi kita, beliau salah satu sosok yang benar-benar “PUNYA ALLAH!!!”

Nah, melihat kondisi sekarang…kenapa “orang yang keren-keren” itu banyak yang stress?? Jawabnya, karena mereka sibuk membangun TOPENG daripada membangun ISI. Mereka hanya “ingin kelihatan”, sehingga cenderung munafik dalam hidup. Orang yang tidak pernah bahagia adalah orang yang tidak tegar dalam hidupnya. Oleh karena itu, yang perlu dibangun adalah : ISI (KEKUATAN IMAN).

Kunci agar akhlaq bagus, sabar, tangguh, fight menghadapi hidup ini adalah “Laillahaillallah….”. yup, ketauhidan!!! Tidak akan berharap dan tidak akan takut pada manusia. Ketika semua datang dari Allah SWT…ketika semua karena Allah SWT…ketika semua hanya untuk Allah SWT…tiada pencipta selain Allah SWT.

Kita pun bisa belajar dari ilmu tukang parkir. Sedikit gak minder, diambil gak sakit hati, dan gak sombong ketika banyak mobil. Karena apa yang kita miliki sekarang hanyalah “TITIPAN”. Belajar dari kisah si nyamuk dan cecak. Cecak gak demo sama Allah SWT karena dia harus ditakdirkan makanannya nyamuk yang bisa terbang sedangkan dia hanya bisa merayap. Cecak ikhlas menjalani semua takdirnya, toh dia masih bisa hidup meski makanannya sehari-hari bisa terbang. Karena Allah SWT tidak pernah menciptakan sesuatu dengan sia-sia. Semua sudah diatur dengan sangat baik dan sempurna. Enak hati ini, ketika melihat makhluk hidup di sekitar kita dan kemudian kita ingat siapa yang telah menciptakannya. Hati ini akan menjadi tenang….

Demikian halnya dengan “JODOH”. Percaya deh, jodoh kita mah gak akan pernah ketuker kok. Banyak “rahasia Allah” dalam hidup ini. eSOPe-nya sudah diatur oleh Allah SWT dengan sangat baik. Tinggal yakin aja, kalau belum saat ini…Allah SWT pasti akan menjawab dengan lebih indah di saat yang TEPAT dan TERBAIK deh….Iya to??? ^^v. Karena hidup kita ada yang punya. Siapa? Allah SWT, tentu saja…(Sira manggut-manggut dengan mantabz pas bagian nulis ini…^^)

Begitu juga dengan “REZEKI”. Ada orang yang sibuk dengan membanting tulang demi mencari sesuap nasi. Ini rugi, sudah tulang yang dibanting hanya sesuap yang dicari. Imam Ali pernah mengatakan , barang siapa yang memang kesibukannya hanya untuk mencari isi perut, maaf derajatnya tidak jauh beda dengan apa yang keluar dari perut.

Kalau hanya mencari makan apa bedanya dengan kambing? Kalau hanya sekedar mencari uang, garong juga mencari uang. Maka kita harus tahu bahwa kita tidak disuruh mencari uang. Tetapi kita disuruh untuk menjemput rezeki karena setiap makhluk sudah disiapkan rezekinya masing – masing.

Ada perbedaan mendasar antara “mencari” dan “menjemput”. Kalau “mencari itu ada kemungkinan tidak mendapatkan apa yang dicari. Tapi kalau “menjemput”,pasti ada.

Kenapa? Karena setiap orang sudah ada rezekinya. Contoh lain, mencari istri itu belum tentu dia punya istri. tetapi menjemput istri pasti sudah punya istri kecuali mancari yang lain. Ini penting. “Waman yatawakkal ‘ala Allah fahuwa hasbuh,” Q.S. At Thalaq (65) : 3, artinya “Dan barang siapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkannya.”

Rezeki
Dalam QS. Hud : 6 yang artinya : “Dan tidak ada suatu binatang melatapun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi rezekinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. Semuanya tertulis di dalam kitab yang nyata (Lawh Mahfuz).”
Rezeki itu……….
1. Penguat tubuh
2. Digantungkan (sudah ada jalannya), dibimbing Allah SWT dengan ikhtiar yang benar.
3. Gak usah pengen seperti orang lain, pengin berkah aja. Lebih enak jadi orang “PAS-PASAN”…Pas perlu, pas ada!!!

Pada kesempatan itu Nyubthar juga menyampaikan “5 US”. Apa itu 5 US?
1. Hati Tulus
• Belajar seperti matahari : “hanya memberi, tak harap kembali”
• Senantiasa melakukan yang terbaik
• Tidak ada hitung-hitungan dalam perbuatan
• Jangan pengin dipuji, jangan pengin dihargai
• Perlukah kita dianggap oleh orang lain sebagai orang baik? TIDAK PERLU!!! Jadi, yang perlu : JADI ORANG BAIK!!!
• Bahayanya dipuji : kita sibuk bertopeng!!!
• Lebih bahaya dipuji daripada dicaci. Tips dari Aa’Gym supaya kuat menghadapi omongan orang lain : dengan tegas katakan : “CUKUP BAGIKU ALLAH SWT!!!”. Yang perlu : “Allah ridho”. Insya Allah, kita akan IKHLAS.

2. Ibadah Bagus
• Amal yang utama : sholat tepat waktu.
• Waktunya bagus, kualitasnya juga harus bagus.

3. Hidup Lurus

• Kadang ketika kita jujur, kita malah dicaci. Tapi inilah seninya hidup
• Ketika kita jujur, insya Allah hati kita akan tenang (sakinah).
• Intinya, yang Allah suka, lakukanlah!! Allah gak suka, tinggalkan!!

4. Ikhtiar Serius
• Orang yang tawakal paling fight dalam hidupnya.
• Ketika Perang Uhud, Rasulullah memakai 2 lapis baju perang padahal Rasulullah yakin Allah SWT pasti melindungi. Begitu juga kisah Siti Hajar, ketika harus berlari dari Sofa-Marwah untuk menemukan air zam-zam.
• Sempurnakan Ikhtiar!!! Tidak mengenal kata menyerah dan putus asa. Rahmat Allah SWT itu sangat luas…dan pencari rahmat itu gak pernah putus asa.
• Ikhtiar bagi kita adalah ibadah, hasil akhirnya Allah yang lebih menentukan, karena Allah punya segalanya

5. Taubat Terus-Menerus
• Ketika kita bertaubat dengan sungguh-sungguh, Allah akan memberikan kita ketenangan hati.
• Takutlah ketika kita tidak bisa melihat apa yang Allah berikan karena terhalang dosa.
• Menolong orang itu sedekah, seperti halnya air. Karena air itu “memadamkan” api…

Hm…demikian reportase dari Siraradhi Luminya*).
*)Murid tingkat Peramu di Bhepomany, putri salah satu anggota Dewan Bintang, Thalkay Luminya dan sosok mulia bernama Lemathi Luminya.

SEMOGA BERMANFAAT!!!

[Keisya Avicenna dan NIBIRU…: “thedhubhmany sedhbheladath semacad ngi nyuyikhedhbhithabh penyingukhay” {teruslah bersemangat belajar di universitas kehidupan!!!}]

ITU YANG KUHARAP ADA PADAKU....



by Norma Keisya Avicenna on Thursday, January 20, 2011 at 1:00pm

NORMA adalah aturan, tatanan, pranata, atau kaidah yang mesti diterapkan, yang mengatur manusia agar lebih manusiawi, yang mengatur manusia agar punya harga diri, agar manusia punya nilai di mata manusia lainnya dan di mata Sang Pencipta…



NORMA adalah sesuatu yang berharga…



Dan semoga seseorang yang bernama NORMA ini benar-benar berharga di mata MANUSIA dan SANG PENCIPTA!!!Amiiiiiiiin……………

(Catatan seorang SAHABAT zaman Putih Abu-Abu…)

Syukur


Ketika kita merasa cukup dengan apa yang kita miliki saat ini.. maka Allah akan mencukupkan kita dengan apa yang kita butuhkan..

~Aisya Avicenna~

Saat Statusku : T_T


Ada rasa letih yang teramat sangat
Rasa lelah yang berat
Merasuki jiwa yang penat
Dalam gejolak hidup yang pekat
Purnama menghias malam
Ku coba mengurai penat
Di hadapan Sang Penguasa alam
Ku memohon dengan sangat
Butiran air berjatuhan tak terkira
Tenggelam dalam alunan rasa
Berharap ampunan menyapa
Menghapus dosa yang menganga
Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami mendengar (seruan) yang menyeru kepada iman,
"Berimanlah kamu kepada Tuhanmu";
Maka kamipun beriman.
Ya Tuhan kami, ampunilah bagi kami dosa-dosa kami
Hapuskanlah dari kami kesalahan-kesalahan kami, dan...
wafatkanlah kami beserta orang-orang yang berbakti.
Ya Tuhan kami, berilah kami apa yang telah Engkau janjikan kepada kami dengan perantaraan rasul-rasul Engkau. Dan janganlah Engkau hinakan kami di hari kiamat.
"Sesungguhnya Engkau tidak menyalahi janji." (QS.Ali-Imran (3): 193-194)
Akupun terdiam dalam sepi
Sesepi malam yang sunyi
Dengan butiran deras air mata
Membasahi jiwa yang nestapa

Saat statusku : T_T, Jakarta 19 Januari 2011

Saat kezaliman merajalela & mata keadilan telah buta, satu-satunya kekuatan yang dimiliki oleh orang-orang lemah dan terzalimi adalah do'a. Di tangan mereka, do'a lebih tajam dari pedang dan lebih hebat dari pasukan bersenjata..

Dalam Maghrib Cinta


Senja yang dingin. Kau menghidangkan secangkir teh dan beberapa toples camilan kemudian menemaniku menyelesaikan tulisan duet kita.

Anekdot

~Aisya Avicenna~

Mawar-Mawar Padang Pasir


Judul Asli : Masyahir an-Nisa’ al-Muslimat
Penyusun : Ali bin Nayif Asy-Syuhud
Penerbit naskah berbahasa Arab : www.Saaid.Net disetujui oleh Wizarah al-I’lam (Departemen Penerangan)
Penerjemah : Irwan Raihan
Judul Terjemahan : Kisah Shahabiyah; Mawar-Mawar Padang Pasir
Penerbit : Afra Publishing
Terbit : April 2009
Tebal : 280 halaman
Harga : Rp 55.000,-
***
Buku ini menceritakan kisah muslimah terkemuka sepanjang sejarah Islam. Di dalamnya terkandung kisah menakjubkan dari kehidupan mereka yang patut dijadikan teladan oleh setiap wanita beriman. Buku ini mengurai 62 kisah shahabiyah yang luar biasa, di antaranya:
1.Sang Ibunda (Hawa’)
2.Ibu Ananda yang Hendak Disembelih (Hajar)
3.Wanita yang Berhijrah (Sarah)
4.Perempuan yang Bertawakal (Ibu Musa as.)
5.Istri yang Ahli Firasat dan Pemalu (Istri Musa as.)
6.Permaisuri yang Beriman (Asiyah binti Muzahim)
7.Masyithah
8.Istri yang Memiliki Komitmen (Istri Ayyub as.)
9.Sang Ratu (bilqis)
10.Ibu yang Masih Gadis (Maryam)
11.Penghulu Wanita Qquraisy (Khadijah binti Khuwailid)
12.Wanita yang Behijrah, Janda dari Pria yang Berhijrah (Saudah binti Zam’ah)
13.Ummul Mukminin yang Tercinta (Aisyah binti Abu Bakar)
14.Pemegang Rahasia Rasulullah saw. (Hafshah binti Umar)
15.Ibunda Orang Miskin (Zainab binti Khuzaimah)
16.Teman yang Cerdas dan Konsultan Handal (Ummu Salamah)
17.Wanita Mulia (Zainab binti Jahsy)
18.Sang Pembebas Seratus Budak (Juwairiyah binti Harits)
19.Cucu Para Nabi (Shafiyyah binti Huyayy)
20.Ummul Mukminin yang Bertakwa (Ummu Habibah Ramlah binti Abu Sufyan)
21.Wanita yang Bercita-Cita (Maimunah binti Harits)
22.Ummu Ibrahim dari Mesir (Mariyah Al-Qibthiyyah)
23.Sang Pemilik Kalung (Zainab binti Rasulullah saw.)
24.Wanita yang Berhijrah Dua Kali (Ruqayyah binti Rasulullah saw.)
25.Yang Kedua dari Dua Cahaya (Ummu Kultsum binti Rasulullah saw.)
26.Bunga yang Harum (Fathimah az-Zahra’ binti Rasulullah saw.)
27.Ibu Susuan (Halimah as-Sa’diyyah)
28.Bibi Rasulullah (Shafiyyah binti Abdul Muththalib)
29.Sang Penolong (Arwa binti Abdul Muththalib)
30.Sang Pelindung (Ummu Hani’)
31.Ibunda Keimanan (Fathimah binti Asad)
32.Ibunda al-Habib saw. (Ummu Aiman)
33.Syahidah Pertama dalam Islam (Sumayyah binti Khayyath)
34.Wanita dari Kalangan Bidadari Bermata Jelita (Ummu Ruman, Istri Abu Bakar)
35.Sang Pemilik Dua Sabuk (Asma’ binti Abu Bakar)
36.Adinda Al-Faruq (Fathimah binti Khathab)
37.Tentara Wanita, Ibunda Seluruh Tentara Islam (Nusaibah binti Ka’ab)
38.Wanita yang Sabar, Maharnya adalah Islam (Ummu Sulaim binti Milhan)
39.Penjelajah Samudera (Ummu Haram binti Milhan)
40.Orator Wanita (Asma’ binti Yazid)
41.Sang Pemilik Kemah (Ummu Ma’bad)
42.Wanita yang Benar dan Dibenarkan (Ummu Dzarr)
43.Gadis yang Berhijrah (Ummu Kultsum binti Uqbah)
44.Pemilik Warisan (Ummu Kujjah)
45.Wanita yang Berkurban (Laila binti Abu Hatsmah)
46.Syahidah yang Masih Hidup (Ummu Waraqah)
47.Sang Pemilik Kebun (Atikah binti Zaid)
48.Wanita Dermawan Putri Sang Dermawan (Safanah binti Hatim Ath-Tha’i)
49.Wanita Penyair Ibunda Syuhada (Al-Khansa’)
50.Perempuan di Bawah Naungan (Hindun binti Utbah)
51.Sang Pembunuh Tujuh Orang (Ummu Hakim)
52.Perempuan Penghuni Surga (Ummu Zufar)
53.Saudara Perempuan Nabi saw. (Syaima’)
54.Wanita yang Menjaga Kehormatan Dirinya (Musaikah at-Taibah)
55.Dokter dan Terapis Wanita (asy-Syifa’ binti Abdullah)
56.Pemberi Nasihat (Hujaimah binti Huyyay, Ummu Darda’)
57.Wanita yang Teguh Hati (Nailah binti Farafishah)
58.Pemilik kafan (Hafshah binti Sirin)
59.Wanita yang Baik (Ummu Amarah binti Sufyan)
60.Wanita Ahli Ibadah (Rabi’ah al-Adawiyyah)
61.Nafisah si Pemilik Ilmu (Nafisah binti Hasan)
62.Ahli Al-Quran (Zubaidah, Istri ar-Rasyid)
Penjabaran kisah dalam buku ini sangat runtut meski ada beberapa kata yang kurang bisa dipahami, karena memang buku ini adalah buku terjemahan. Terlepas dari kekurangannya tersebut, buku ini layak untuk dibaca para muslimah pada khususnya sehingga bisa menjadi inspirasi dalam kehidupannya mengingat pada era globalisasi seperti sekarang ini, banyak dari kaum muslimah yang cenderung memfigurkan tokoh-tokoh yang malah jauh dari nilai Islam. Sehingga sangat disayangkan jika para muslimah malah melupakan sejarah dan kurang meneladani wanita-wanita luar biasa (baca : shahabiyah) yang beberapa kisahnya terangkum dalam buku ini.


Selamat membaca!
REDZone, 18 Januari 2011_04:26
Aisya Avicenna

Engkau Penulis yang Mana?

by Bambang Trim on Saturday, January 15, 2011 at 6:22am



Ada penulis pena terlena
: setiap saat asyik berkarya
Selalu lupa pada pembaca
Merasa karya enak dibaca

Ada penulis pena perdana
: suatu saat menghasilkan karya
Setelah itu tak terdengar nama
Karya pertama dan satu-satunya

Ada penulis pena terpana
: setiap saat asyik bertanya
Mengumpulkan karya sejumlah penulis ternama
Tapi hanya terbuai angan belaka

Ada penulis pena merana
: setiap saat mengeluh menderita
Beridealisme tanpa rencana
Menulis tak dihargai semestinya

Ada penulis pena durjana
: setiap saat mencari celah
Plagiat karya berpuluh jumlah
Naskah orang dibubuhi namanya

Ada penulis pena berdana
: takdir kadang tertolak naskahnya
Terpikat penerbitan swakelola
Menerbitkan sendiri siapa sangka

Ada penulis pena kelana
: setiap saat entah pergi kemana
Backpacker sebutan mengena
Menulis di mana saja dan apa saja

Ada penulis pena bahana
: setiap saat menajamkan karya
Tidak berkompromi dengan kualitas rendah
Menulis naskah mengejutkan dunia

Ada penulis pena bermakna
: setiap saat merenungi cinta
Mengikat makna amat sempurna
Karyanya mulia bertenaga

Engkau penulis yang mana?
Aku penulis pena bukan apa-apa, Na.


untuk para "pendekar penulis" dan Na
:: Bambang Trim

Colomadu, 16 Januari 2011

Serunya NIBIRU READERS SOLO feat Pak BAMBANG TRIM ^^v



by Norma Keisya Avicenna on Monday, January 17, 2011 at 7:55am
Your note has been created.

"Nibiru Readers membentuk komunitas kota tersendiri dan salah satunya yang sudah dideklarasikan adalah Nibiru Readers Solo. Seperti tidak mau kalah dengan Nasional Demokrat, kita pun akan melebarkan sayap Nasional Nibiru, eh salah Nibiru Readers di kota-kota mana pun di Indonesia, bahkan dunia ... :) Selamat berkiprah Nibiru Readers Solo!"

[Bambang Trim, a week ago... on NIBIRU READERS]



"Kurang dari satu bulan, NIBIRU sudah menembus angka penjualan lebih dari 1.100 eksemplar hanya untuk Pulau Jawa di beberapa toko buku. Data Sumatra dan Indonesia Timur belum masuk. Alhamdulillah terima kasih atas dukungan pembaca semua, terutama first reader. Kami sedang mempersiapkan kejutan-kejutan 2011 sambil menantikan petualangan Dhaca Suli selanjutnya...."

[Bambang Trim, a week ago... on NIBIRU READERS]



Kabayan membuat kesal Nyi Iteung. Di bale-bale kerjanya seharian membaca Nibiru. "Cing atuh Kang Kabayan, ulah maca wae eta kitab! Teu aya pagawean deui, apa?"

"Eleuh-eleuh, Iteung ieu teh pagawean superpenting. Maca Nibiru supados Akang terang ka nu pugabha."

"Naon pugabha teh, Akang?"

"Matakna maca Nibiru ieu, tiasa maca teu?"

"Eleuh-eleuh si Akang, karek ge tamat Kejar Paket A tos somse!"

"Pugabha teh kumaha carana Akang bisa menaklukkan si Abah!"

Nyi Iteung hanya tersenyum kecut. Dalam hati ia berujar: "Dasar borokokok!"

[Bambang Trim, a week ago... on NIBIRU READERS]



Pujangga NIBIRU:

"wahai Kedhalu,

pada tiga tingkatan rindu

pada delapan pugabha warisan tetua

pada dua cinta wanita perkasa

pada satu tujuan mulia

daku NIBIRU dan semua cita yang memburu

tertinggal jejak bukan semu

nyata bersama semangat baru."

[Bambang Trim, a week ago... on NIBIRU READERS]



"Leyjosa sedhthanyay bhepunyath nyathi,manapha padhad nad nginyelkhabh bhad nyolsab..

Camayi nyingukh ngeday kheyuny bheladath!

Padhey bhelunya pibhany khabthi nyanga nyapidh had nyadhubh ngimamunyi,thakhi nyapidh pibhany nyiyi napiypu nyiyngany..

THEKHATH ngay THEDHSANYIP!!!"

[MIMPIKU UNTUK NIBIRU_Keisya Avicenna]



"Jangan pikirkan aku!" Sira berteriak lagi. Genggaman tanganny pd ujung sabuk bulan mulai melonggar.sengaja dia lakukan. "Kau pasti akn menemukan aku!" Sira menatap Dhaca dng cara yg blm pernah dia lakukan sblmny. Dia tersenyum! Senyum pertama yg pernah dy berikan kpd Dhaca..

~paling suka moment ini..Sosok Sira yg slalu membuat kejutan..'sebentar namun membekas'.wkwk~

[Keisya Avicenna_yang paling ngefans sosok SIraradhi Luminya...masih menunggu jemputan...xixixi]



Siraradhi luminya datang di saat yg tepat..^^v.wah,serunya..menikmati dunia aksi fantasi..(latar: saat Puya merampas pedhib Dhaca..n piala Bhepomany dr Madhi. Puya tersnyum sangat licik.tp snyum itu sgera beku tatkala sesosok perempuan muda muncul dhadapanny..hehe.plg suka adegan ini..)

[Keisya Avicenna]



"keponakanku yang baca nibiru, lucu banget. tiap ke sekolahnya, temen2nya sudah pada ngantri untuk diceritain kisah si Dhaca. gitu terus setiap hari. gak nyadar dia, kalo yang dia baca nibiru-ku. heuheuheu."

"tokoh favorit saya adalah Bhupa Supu, karena selain suka buku, beliau koleksi bukunya bejibun."

"Mungkin aku.... Bukan pugabha... yang pandai merangkai kata.... (Base Jam: Bukan Pugabha)"

[Fachmy Casofa_pethunya yang sangat unyu]





"Lunez Muya Saclbhajthajadhax

andai aku tau artinya. . ?? sapa yg udh memecahkan. . ."



"Sedang merancang agenda2 penting utk NIBIRU reader's se-Indonesia

Tunggu aksi NRS. . . dan siapkan Pughabamu utk menghadapi tantangan dari kami. . .

Ciiaaaaaattt. . . ."

[Aprisa Ayu Primasari_PJ acara yang juga sangat unyu]



"semoga mimpi ketemu Thalkay Luminya..amin.."

"dan tak lupa nibiru tetap kubawa ke merapi.

semoga tmn2 relawan dan anak2 merapi teracuni virus kedhalu yg kubawa.hehehe

bheladath!"

[Diah Cmut, the queen of unyu]



"kalau sira ada didunia nyata dia akan kirim massage ke wall ku apa ya..wkwkkwk..."

[Aris El Durra, tidak mau kalah juga ke-unyu-annya, nyulabh yang unyu...]



***

Sabtu, 15 Januari 2011

Rapat seru di cafe EDANE (hehehe...) @SGM bersama pak Bambang Trim sungguh suatu moment yang teramat istimewa. meski NRS tetap saja dengan keunyuan masing-masing.hehe. terima kasih banyak ya Pak atas apresiasi dan inspirasinya yang luar biasa.semoga apa yang sudah kita rencanakan bisa terrealisasikan dengan baik.



NRS : siapkan segala sesuatunya dengan maksimal dan totalitas..MENUJU 3 APRIL 2011!!!

***



Agenda penting NIBIRU:

> Februari 2011: peluncuran website NIBIRU dan e-book Kamus Bahasa Khedalu.

> Maret 2011: Nibiru dalam Islamic Book Fair.

> April 2011: Festival "Seberapa Nibiru-kah Kamu?" bersama Nibiru Readers Solo

Don't miss it!

MEMBANGUN RUANG PRIVAT SAAT MENULIS (FLP Pelangi Solo Raya_4)







Bismillahirrahmanirrahim…

Ba’da Subuh yang sangat dingin (bagi saya)…ingin rasanya kembali membenamkan diri di bawah selimut, meletakkan kepala yang terasa begitu berat karena dari kemarin pagi gejala flu melanda…terpaksa tadi malam harus ngedrug. Mencoba bertahan untuk tidak tidur lagi dengan menyalakan doralepito, kemudian menulis catatan ini. Menulis itu menyehatkan, konon hasil penelitian menyebutkan demikian. Dan saya pun telah membuktikan saat mengikuti suatu lomba menulis satu tahun silam. Yupz, menulis itu “menyembuhkan”!!! dan besar harapan saya, flu yang sekarang bersarang di tubuh saya segera pergi karena pekan ini banyak sekali tugas yang harus diselesaikan dan itu butuh fisik yang benar-benar fit. Allahumma ‘afinifii badanii…

Teriring nasyid-nasyid yang penuh semangat, izinkan saya menuliskan reportase pertemuan ke-4 keluarga FLP PELANGI SOLO RAYA hari Ahad kemarin (tadi malam gak sempat nulis, tepar euy…)

Ahad, 16 Januari 2011 @SMP Muhammadiyah 7 jam 13.00-17.30 WIB
Siang ini ada goresan cat hitam yang sedikit memberi warna gelap pada lukisan langit. Mendung belum berarti hujan..^^. Nungma dah siap berangkat sebelum jam 13.00, tinggal menunggu Erny datang. Tapi sampai jam 13.30 tu anak belum muncul juga, n HP nya gak bisa dihubungi. Yadah, akhirnya minta tolong adik kost buat nganter. Biasanya Nung pekewuh banget kalau harus minta bantuan orang lain. Selagi Nung bisa lakukan sendiri, pasti akan Nung lakukan!!! Tapi untuk kali ini, dengan sangat terpaksa (meski Nung sebenarnya bisa naik angkot buat ke lokasi), akhirnya Nung dianter Dik Denis yang kebetulan baru pulang beli makan, rasanya badan Nung remuk redam…jiaah..lemes banget rasanya. Gembrebeg, gak nggenah..sempet tidur waktu bersandar di tembok. Kepala rasanya berat banget..hehe…tapi mencoba menyemangati diri sendiri. Sakit itu bukan untuk dikeluhkan, tapi dikalahkan!!! Dalam hati berkata : “Berangkatlah, baik dalam keadaan ringan ataupun berat….!!!”. yadah, bismillah…semoga siang sampai sore nanti menjadi “pertemuan yang menyembuhkan”. Amin.

Sampai lokasi, sang kepala suku, Kang Sofa, baru ngasih pembukaan. Sip, belum terlalu telat kalau gitu. Ambil posisi tempat duduk terdepan (dah kebiasaan duduk di depan sih. Karena posisi menentukan prestasi. Hehe). Langsung mengeluarkan buku “PUGHABA”-ku yang bersampul DORAEMON dan pena kesayanganku. “Qayyidul ‘ilma bil kitabaah”(Ikatlah ilmu dengan menuliskannya!!!”

Pada kesempatan siang itu, bertempat di Ruang Multimedia SMP 7 Muhammadiyah, Kang Sofa (Pethunya NRS yang ‘unyu’) menyampaikan tentang “MEMBANGUN RUANG PRIVAT SAAT MENULIS”. Presentasi diawali dengan munculnya 2 lingkaran berwarna oranye dan hijau. Sebut saja zona oranye dan zona hijau. Zona oranye itu adalah zona “menulis untuk diri sendiri”. Contohnya saat menulis buku diary. (Haiiyyaah, Nung ditodong pertanyaan dari pethunya. Klo Nung mah, nulis diary ‘flow’ aja. Coz saat menulis diary Nung ibaratkan sedangkan mendokumentasikan hidup. Mencoba mengambil hikmah dalam setiap aktivitas yang terjadi setiap harinya…). Pada zona oranye ini kita akan membangun ruang privat saat menulis, tempat yang disana hanya ada diri sendiri dan tak ada yang lain, sehingga kita memiliki kebebasan mutlak saat menulis (merasakan manfaatnya secara langsung)

Zona kedua, zona hijau yang artinya : “menulis untuk orang lain”. Contohnya apa yang sedang kita ikhtiarkan sekarang : MENULIS BUKU!!!. Yang Nung tangkep, ketika kita ingin serius menekuni Zona Hijau, khatamkan dulu proses di Zona Oranye. Dengan kata lain, proses awal menulis buku : menulislah untuk diri sendiri dulu (ibaratkan buku itu untuk diri kamu sendiri, muatan-muatan pikiran yang berloncatan di otak dikeluarkan dulu).

Saudara kembar menulis bernama membaca. Kalau kata kang Sofa mah mereka berdua dah ditakdirkan berjodoh. wkwkwk…ketika proses membaca dan menulis kita lakukan, irisannya akan menghasilkan suatu manfaat untuk diri kita sendiri (ada gambar diagram Venn nya).

Ada beberapa cara membangun ruang privat saat menulis :
1. Menulis adalah keterampilan. Untuk menguasainya perlu berproses menulis atau membiasakan diri menulis dalam rentang waktu yang panjang.
2. Menulis boleh apa saja dan untuk siapa saja. Tetapi, menulislah untuk mendapatkan manfaat langsung dan konkret bagi diri sendiri terlebih dahulu.
3. Tidak usah terlalu memikirkan masalah tata bahasa, ejaan, ataupun struktur kalimat ketika menulis di ruang privat. Berusahalah untuk dapat membebaskan diri. Terserah mau menulis apa, yang penting saat menulis merasa nyaman dan tanpa tekanan.
4. Tentukan AMBAK (Apa Manfaatnya Bagi Ku) saat membaca dan menulis bagi diri sendiri.
5. Selalulah “MENGIKAT MAKNA” dari setiap buku.

Nah, sekarang apa manfaat membangun ruang privat saat menulis :
1. Menulis dengan ringan dan senang
2. Menulis dengan perasaan lebih puas (selalu dengan antusiasme)
3. Membaca yang menghasilkan (selalu mengikat makna dengan menuliskannya).


Yups, materi yang luar biasa dari kepala suku. Selanjutnya kita berkelompok lagi untuk mentoring langsung dengan beliau. Melaporkan penugasan pekan lalu, yaitu resensi 3 buku yang nanti bakalan jadi sumber utama buku yang akan kita tulis dan outline sementara. Sippp….

Setelah Nung dan Erni selesai dimentoring, kita berdua ‘colut’ sebentar. Jeng-jeng ke pasar Ledoksari buat hunting snack. Coz logika tanpa logistic serasa sayur tanpa garam. Hambar….hehe. gerimis euy…tapi Nung suka. Palagi pas di lampu merah ada atraksi topeng monyet (Erny seneng banget. Ckikikik…). Ohya, Nung jadi lupa kalau tadi siang sempat KO..^^v. Jadi merasa sangat sehat…

Ba’da sholat Ashar mentoring dilanjutkan lagi ke kelompok yang lain. Nung memanfaatkan waktu luang yang ada buat ‘research’ dengan salah seorang narasumber yang masuk dalam daftar list orang yang bakal Nung wawancara karena beliau bisa jadi salah seorang sumber inspirasi sekaligus informasi dalam naskah buku yang mau Nung tulis. Xixixi..menginterograsi Mas Aris El Durra. Beliau seorang PNS sekaligus PNS pluz!!! (Pengusaha Nan Sukses. Amin). Serunya…coz temen2 yang lain juga pada ikutan nimbrung. Unyu…unyu… (terima kasih banyak ya Mas El..)

Sebelum pertemuan ke-4 kali ini diakhiri kita ‘meeting’ sejenak, terkait iuran, konsumsi, dll…dan akhirnya jam 17.30 pertemuan kita akhiri…sampai jumpa pekan depan. Jangan lupa PR dari kepala suku ya…
1. Outline final (diprint)
2. Ikhtisar 3 referensi utama (diprint)
3. Planing list awal naskah (diketik lagi n diprint)
4. Bagi yang outline nya sudah selesai, pilih salah satu sub bab dan tuliskanlah materinya….

Yups, sampai jumpa di pertemuan pekan depan….
Semoga Allah SWT mempertemukan kita dalam kondisi yang lebih baik…Amin.

Bahagianya berkumpul bersama keluarga Pelangi….

Ending : Nung n Erny ditraktir bakso mbak Fu’ah di BAKSO SONY. Mantapz dah…Alhamdulillah…hehehe…

[Keisya Avicenna, 17 Januari 2011…selesai menulis pukul 05:55 WIB @Zona NOstalgia RoMAntic-ku…]

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog