Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


[Hari 10] : SAAT HARUS “JAUH DI MATA, DEKAT DI HATI”

Jaga komunikasi


I miss you so much... 

Ahad, 5 Februari 2017

Sejak hari Kamis kemarin, Mas Sis sudah bilang kalau Sabtu malam mau njemput Ibuk (mertua saya) ke Klaten sama Lia (adiknya Ani). Sekalian nanti nganterin Mas Dhody dan Wahono, juga njemput Ibuk Wonogiri. Setelah berstatus jadi “bumil” saya memang suka baperan kalau posisi di rumah sendirian atau ditinggal Mas Sis –suami- pergi ke luar kota.

“Tenang, Say. Nanti Riza nemenin adik kok,” katanya, menenangkan, “kan Minggu sore paling juga sudah sampai Semarang. Riza itu ponakan yang sekarang ikut tinggal bersama kami karena sedang kuliah di UNISSULA.

“Baiklah…” 

Selama hamil ini, paling jauh dan paling lama ditinggal suami waktu beliau mengikuti training di Jakarta dari Senin-Kamis, lanjut ikut Aksi Damai 212. Dan baru sampai Semarang lagi hari Sabtu sore. Ditinggal hampir seminggu dalam posisi lagi hamil, benar-benar kerasa baper luar biasa.

Kemarin pun saya kembali belajar kalau sedang dalam posisi “jauh di mata, dekat di hati” alias LDR (Long Distance Relationship), kuncinya :
  1. Jaga komunikasi (bisa lewat telepon, WA atau video call)
  2. Lepas kepergiannya dengan doa dan senyuman
  3. Mencoba berdamai dengan perasaan. Hehe.
  4. Memanfaatkan waktu sebaik mungkin dengan hal-hal yang positif


Akhirnya, Mas Sis berangkat jam 01.15 dini hari tadi, sebelum berangkat, sempat ngajak ngobrol debay di perut, “Abi tinggal njemput Simbah dulu ya, Dik. Baik-baik di rumah sama Umma…” ^_^ lalu menciuminya dengan sepenuh cinta.


#hari10
#tantangan10hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip




[Hari 9] : OBROLAN SANTAI NAMUN BERGIZI



Sabtu, 4 Februari 2017

Ba’da Subuh suami dapat telepon dari kakak pertamanya. Ponakan kami (Ani, 25 tahun) kontraksinya mulai sering terasa. Alhasil, usai shalat Subuh, Mas Sis segera mengeluarkan mobilnya dan menjemput mereka untuk segera pergi ke RSI Sultan Agung. Di rumah, saya pun berdoa semoga persalinan ponakan (dan calon cucu pertama kami) dapat lahir dengan normal, sehat, selamat semuanya… dan penuh barokah.

Setelah mengalami aneka drama kontraksi dan bukaan yang sempat cukup lama dan divonis dokter harus SC karena ketubannya kurang, Alhamdulillah jelang adzan Dhuhur Ani akhirnya bisa bukaan lengkap dan lahirlah seorang bayi perempuan cantik dengan berat 3 kg dan panjang 52 cm. Meski harus masuk ruang Peristi dulu karena debay saturasi oksigennya 90%, tapi setidaknya semua keluarga bisa bernapas lega. Alhamdulillah, bisa persalinan normal.

Kakak ipar sempat SMS, kalau Ani dijahit 7. Saya bilang itu ke suami. Suami kaget dan bertanya, “Dek, kok persalinan normal jahitannya bisa sebanyak itu sih?”
“Ada banyak faktor Say, kenapa ibu yang persalinan normal pun harus dijahit, istilahnya episiotomi atau proses pengguntingan jalan lahir. Bisa karena ibunya sudah sangat lelah dan itu upaya dokter mempercepat proses bayi keluar, bisa juga karena ukuran bayi yang besar, atau karena saat mengejan si ibu tanpa sengaja mengangkat pantat/panggulnya, dsb.”
“Oooh…”
“Terus, bisa nggak persalinan normal, tapi tanpa jahitan atau minim jahitan?” tanyanya lagi.
“Bisa saja. Kan kondisi elastisitas vagina, daerah perinium, dan area sekitarnya setiap ibu pasti beda-beda. Makanya, penting juga saat trimester 3 tuh bumil banyak jalan kaki, melakukan senam hamil, senam kegel, juga pijat perineum (kalau sudah 36 minggu lewat) untuk membuat kondisi jalan lahir lebih elastis,” jelas saya, berdasarkan cerita pengalaman teman-teman dan buku yang saya baca.
“Semoga adik nanti bisa persalinan normal ya, dan tanpa jahitan….,” doanya penuh harap.
“Aamiiin Ya Rabb…” jawab saya.

Alhamdulillah, kami bisa saling berbagi ilmu dan pengetahuan setiap hari. Sorenya saya pun banyak mendapatkan ilmu seputar dunia bisnis online dari suami –saat diskusi- usai kami mengikuti Sekolah Bisnis Online (SBO). Suami memang backgroundnya seorang bussiness development,  jadi lumayan banyak tahu hal-hal yang berhubungan dengan dunia bisnis dan keuangan Syariah.


#hari9
#tantangan10hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip


[Hari 8] : BERSAMA, SALING BERBAGI TUGAS



Jumat, 3 Februari 2017

Obrolan saya dan suami pagi ini seputar rencana kami di hari Jumat, yaitu membersihkan 4 ruangan di istana mungil kami. Rapat kecil pun dilaksanakan, melibatkan orang yang ada di rumah kami. 

Bersama, saling berbagi tugas.

Pertama, ruangan perpustakaan utama yang ada aquarium besar. Perpustakaan ini menyimpan koleksi buku-buku umum. Kedua, ruangan perpustakaan untuk menyimpan koleksi bacaan anak-anak, sekaligus ruang kerja saya. Ketiga, kamar saya dan suami, yang sebentar lagi InSyaa Allah juga akan berfungsi jadi kamar bayi. Keempat, gudang yang selama ini jadi tempat menyimpan buku-buku terbitan DNA Creative House sekaligus tempat menyimpan baju-baju lipatan pasca dicuci. 

Selain, 4 ruangan itu juga harus membetulkan posisi seng di atap karena geser dan bikin kamar saya bocor juga ada bagian yang terlepas sehingga menimbulkan suara berisik kalau angin bertiup kencang.

Alhamdulillah, sejak kemarin ada kakak saya yang datang dari Wonogiri (Mas Dhody) dan tetangga kami (Wahono, atau biasa kita panggil Si Whoor). Akhirnya, kami pun berbagi tugas. Si Whoor bertugas membersihkan perpustakaan utama dan membenarkan seng. Mas Dhody membersihkan dan menata buku-buku di perpustakaan kedua karena DNA WRITING CLUB Januari kemarin mendapatkan kiriman 200 buku anak dari Penerbit BIP Gramedia dan belum sempat saya tata, baru dilabeli saja. Selanjutnya, saya memilih membersihkan kamar, terutama di bagian rak buku dan meja karena keduanya nanti harus dikeluarkan untuk diganti dengan box bayi. Sedangkan Mas Sis, membereskan gudang.

Paginya saya memasak dulu untuk sarapan, suami pun membantu menyelesaikan beberapa pekerjaan rumah tangga, seperti mencuci piring, menata barang-barang, mengumpulkan baju kotor, dan menyapu. Melibatkan suami untuk berbagi tugas memang sangat menyenangkan. Komunikasi mengenai hal ini sudah kami lakukan sejak awal pernikahan. Alhamdulillah, saya memiliki suami yang juga suka memasak dan sama sekali tidak canggung untuk belanja ke pasar atau ke tukang sayur, juga membantu menyelesaikan aneka pekerjaan rumah tangga. Beliau memang terbiasa mandiri sejak kecil.

Saya dan suami biasa mempertimbangkan bersama cara yang bisa membuat suatu pekerjaan rumah tangga menjadi lebih mudah dilakukan, juga tak lupa kadang mengurutkan pekerjaan itu dari yang mudah, sedang, dan sulit dengan mempertimbangkan berapa lama waktu yang dihabiskan dan seberapa sering harus dilakukan. Salah satu kesepakatan kami adalah, baju-baju yang sekiranya harus disetrika maka di-laundry saja. Karena pekerjaan menyetrika memakan waktu yang lebih lama daripada yang lain. Suami hanya menyetrika celana panjang yang beliau pakai ke kantor. Alhamdulillah, saya merasa kontribusi suami dalam membantu saya menyelesaikan pekerjaan rumah tangga akan membantu menjaga tingkat energi saya dan memberikan saya lebih banyak waktu untuk mengerjakan dan melakukan hal-hal yang lain. Tak lupa, setiap kali selesai membantu saya, suami akan saya berikan apresiasi, baik berupa ucapan terima kasih, kata-kata cinta, dan ciuman tanda sayang ^_^.

#hari8
#tantangan10hari

#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip


[Hari 7] : UNGKAPAN CINTA DAN KASIH SAYANG


Kamis, 2 Februari 2017

Ungkapan cinta dan kasih sayang sangat diperlukan untuk menjaga keharmonisan hubungan dengan pasangan. Ungkapan tersebut juga merupakan salah satu bentuk konkret dalam memupuk jalinan kasih sayang antara suami dan istri. Namun bukan berarti kita hanya saling melontarkan kalimat romantis tanpa diiringi dengan tingkah laku.

Ungkapan cinta yang dimaksud di sini bukan hanya kata-kata, namun juga perwujudan nyata dari ucapan manis tersebut. Intinya, kita berusaha menunjukkan cinta pada pasangan lewat perilaku juga. Hal ini tentunya sangat membawa dampak positif, tidak hanya pada hubungan itu sendiri tapi juga pada suami/istri itu secara individu. Setiap orang pasti senang dan bahagia jika mendapat pujian. Apalagi pujian dan perhatian itu datang dari pasangannya.
Ungkapan cinta dan kasih sayang juga bisa mengurangi stress yang dialami pasangan. Suami/istri akan menjadi lebih rileks dan bahagia. Jika stres berkurang dan badan rileks, tentu kesehatan juga bisa jadi lebih baik. Inilah salah satu bukti pentingnya kata-kata cinta.

Alhamdulillah, 2 Februari 2017, ada salah satu momen istimewa hari ini, yaitu saya ‘berkurang usia’. Memasuki usia kepala 3. Alhamdulillah, banyak hal istimewa yang aku dapatkan di usia yang harus membuatku semakin bijak dalam berpikir, mengambil keputusan, dan bertingkah laku. Apalagi sebentar lagi statusku akan berubah menjadi seorang “IBU”, InSyaa Allah…

Pagi yang istimewa di hari #KamisRomantis, suami mengungkapkan rasa cinta dan sayangnya kepadaku. Bahagiaaa sekali rasanya. Apalagi kata-kata selanjutnya penuh dengan doa-doa istimewa. I love you too, pangeran kunci surgaku…

#hari7
#tantangan10hari

#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip


[Hari 6] : KOMUNIKASI UNTUK SALING MEMOTIVASI





Rabu, 1 Februari 2017

Obrolan pagi kami berlangsung usai aktivitas Subuh sebelum jalan-jalan pagi. Suami  bercerita kalau semalam hampir pingsan saat badminton. Memang sih beberapa minggu lalu suami sempat batuk cukup lama hingga membuat badannya kurang fit bahkan sempat cuti kerja. Mungkin fisik suami memang belum 100% fit.

 “… untuk sementara waktu, Mas Sis jangan olahraga fisik yang berat dulu, jalan kaki tiap pagi nemenin Adik atau joging pelan Insya Allah cukup. Nanti kalau badannya udah benar-benar enakan, baru deh renang atau badminton lagi,” ucap saya.

Mas Sis mengiyakan.

“Sempatkan juga untuk pijat refleksi atau bekam bulan ini, ya…. Mas Sis bener-bener jaga kesehatan, jangan memforsir diri ya…,” ucap saya lagi.

Lalu, Mas Sis  memijit kedua kaki, tangan, dan punggung saya. Setelah sebelumnya saya memijit kepala dan tangannya. Lalu, seperti hari-hari sebelumnya, kami saling menanyakan agenda masing-masing.

“Adik hari ini liqo’ di mana?” tanya Mas Sis.
“Nanti di Bu Utami, dekat rumah Ani.”
“Tapi, berangkat gasik ya. Mas ada rapat yayasan jam 8,” katanya. (Saya biasanya liqo’ tiap Rabu jam 08.30)
“Oke. Sarapan nasi timlo dulu ya, kita nanti berangkat jam 7 aja,” jawab saya.
“Ya dah. Jalan-jalan yuk!” ajak Mas Sis sambil mengelus lembut perut saya. Debay di perut pun membalasnya dengan tendangan lucunya. Hehehe.
=====================================================
Hari ini saya kembali belajar, bahwa saat komunikasi dapat terjalin dengan baik, Insya Allah, hubungan rumah tangga akan harmonis. Saya pun belajar untuk berkomunikasi tidak hanya memberikan solusi tapi juga memotivasi.


#hari6
#tantangan10hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip


Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog