Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » Merindumu, Nak! (Baby’s Program #1)

Merindumu, Nak! (Baby’s Program #1)


My lovely twins boy

Sabtu, 20 September 2014

Dan cerita cinta itu pun dimulai…
Hari ini menjadi salah satu dari sekian hari paling istimewa dalam hidupku. Sejarah baru akan aku ukir yang semoga kelak menjadi sebuah prasasti cinta, bukti dari sebuah perjuangan untuk melunasi sebuah kerinduan. Kerinduan yang cukup dalam akan hadirnya sosok buah hati, buah cinta dari pertalian hati kami sejak kami resmi menjadi suami-istri 10-11-12, 22 bulan yang lalu.

Setelah hari Senin sebelumnya aku registrasi via telepon ke Rumah Sakit Hermina Pandanaran untuk melakukan konseling dengan salah satu dokter spesialis fertilitas yang cukup terkenal prestasinya, mbak perawat sempat mengatakan untuk jadwal hari Sabtu sudah penuh. Tapi kemudian dia meralat omongannya, masih ada satu tempat kosong karena ada yang cancel. Akhirnya, aku dapat antrian paling akhir, no.22! Wow, mantap! Angka yang sangat fantastis menurutku, angka favoritku karena aku lahir tanggal 2 bulan 2! Serunya lagi proses perjuangan ini kami mulai saat usia pernikahan kami 22 bulan.

Ikhtiar special untuk hasil yang special…

Dokter Syarief
Akhirnya, aku dan Mas Sis memutuskan untuk konseling ke Dr. SYARIEF TAUFIK H . MS. Med, Sp. OG, K.FER, D.MASsetelah proses searching dan mendapat rekomendasi khusus dari orang-orang terdekat kami untuk berikhtiar program hamil. Bismillah… ini bagian dari ikhtiar. Pokoknya selalu Allah dulu, Allah lagi, Allah terus.

Setelah menyelesaikan tugas sebagai guru ekstrakurikuler jurnalistik di Bina Insani, sekitar jam 09.00 mas Sis menjemputku dan kita motoran ke Hermina. Selama perjalanan, aku terus berdoa untuk menenangkan dan menstabilkan jantung yang super dag-dig-dug...

Sampai di front desk, aku segera mendaftarkan diri. Pelayanan yang sangat memuaskan. Aku isi formulir data diri dan suami plus registrasi ulang. Aku mendapatkan sebuah kartu keanggotan Hermina. Setelah selesai, aku dan Mas Sis sudah menebak, sepanjang koridor di sebelah kiri front desk itu pasti antrian pasiennya dokter Syarief. Hihi. Kita berdua ngikik jahil sambil berpandang-pandangan. Aku disuruh cek tensi dan nimbang berat badan sama seorang perawat cantik yang berjaga di depan pintu masuk ruangan dokter Syarief. Tensi bagus, berat badan 38,2 kg! Hihi. Kurus amat sih gue? Padahal setiap hari makannya dah buanyak. Tapi kenapa yang gembul cuman pipinya doing. Nggak papa yang penting sehat dan bahagia.

Waktu itu jam 09.45. Kita berdua duduk-duduk manis sambil memperhatikan sekeliling. Ada ibu hamil, ada pasangan suami-istri, ada new mom n new dad plus their new baby, dll. Agar tak bosan menunggu karena wkatu itu masih antrian no.15, aku sibuk ngorek-orek buku, Mas Sis sibuk tilawah pake androidku. Terus aku juga sempat SMSan dengan Iis, karena hari itu dia ada jadwal kontrol dirinya pasca persalinan Caesar dan kontrol Dek Hamdan yang unyu bingitz itu. Ternyata Iis juga baru berangkat ke Hermina, kita sempat da-da-da-da saat dia dan suaminya selesai daftar di front desk.

Sekitar jam 10.45, aku dan Mas Sis akhirnya dipanggil dan beneran kita jadi pasien paling bontot. Ketika masuk ruangan dokter Syarief, aku langsung merasa nyaman, saat beliau menyambut kedatangan kami dengan sangat ramah. Beliau menanyakan apa tujuan kami, tanya usia pernikahan kami, ada keluhan apa saat menstruasi, bagaimana siklus menstruasinya, tanya apakah kita pernah periksa ke tempat lain sebelumnya, selanjutnya beliau juga menerangkan proses terjadinya kehamilan dengan mencoret-coret di sebuah kertas. Asyik banget! And then, aku di USG di ruangan khusus untuk mengetahui kondisi rahim. Mbak perawatnya sangat cekatan. Saat di USG dokter Syarief menunjukkan hasilnya di layar sambil menjelaskan dan mengatakan, “Rahim ibu bagus, sel telurnya juga banyak. Sel telurnya banyak tapi ukurannya belum maksimal. PCO (Polycystic ovary).Tapi, nggak papa! Ini coba lihat, ada yang diameternya kecil, ada juga yang besar. Hal ini bisa terjadi karena hormon yang tidak seimbang, bisa juga karena masalah keputihan.”

Setelah selesai, kami kembali ke meja kerja beliau, Mas Sis bilang tadi hasil USG nya bisa dilihat dari luar juga. Selanjutnya, dokter Syarief menjelaskan sedikit tentang PCO. Beliau akan memberikan vitamin dan obat dan berpesan jika bulan depan aku masih menstruasi, pada saat hari 1/2/3 menstruasi, aku disuruh priksa kembali untuk melakukan progam hamil tahap selanjutnya. Dokter Syarief pun ngasih semangat dan itu benar-benar membuatku merasa puas karena telah memilih beliau. Selain itu, dokter Syarif pun menyarankan untuk lebih rajin mengkonsumsi makanan yang mengandung vitamin E dan rajin berolahraga. Siap, Dok!

Setelah selesai, kami pun berpamitan. Jam 11, dokter Syarief ada jadwal tindakan operasi. Aku dan Mas Sis segera ke lantai dua, nebus obat ke apotik. Antri lagi untuk dapat kuitansi total pembayaran. Setelah namaku dipanggil, aku segera ke kasir. Antri lagi. Hihi. Mas Sis asyik ngobrol dengan Mas Rio, suaminya Iis. Selama menunggu antrian aku searching di google tentang PCO. Dari health.detik.com/read/2012/01/19/105710/1819639/775/pco-bikin-perempuan-sulit-punya-anak
PCO dan PCOS itu sedikit berbeda. Kalau PCOS itu disertai dengan gangguan menstruasi. Seorang wanita normal memiliki hormon estrogen dan progesteron. Selain kedua hormon tersebut, wanita juga memiliki hormon laki-laki yang dikenal sebagai hormon androgen. Jumlah hormon androgen pada wanita berbeda dengan pada pria. Kesemua hormon tersebut akan membantu perkembangan sel telur di dalam indung telur selama fase menstruasi.

Wanita dengan PCO mengalami ketidakseimbangan hormonal, dimana hormon androgen yang dihasilkan terlalu banyak. Sampai saat ini penyebab kondisi tersebut belum dapat diketahui secara pasti.
Di dalam indung telur terdapat kantung folikel, yang mengandung sel telur. Pada siklus menstruasi, indung telur melepaskan 1 sel telur. Proses ini dikenal dengan istilah ovulasi. Pada kasus PCO, sel telur dalam folikel tidak matang sehingga tidak dilepaskan oleh indung telur. Akibat dari kondisi tadi, sel-sel telur yang tidak matang akan membentuk kista yang sangat kecil di dalam indung telur. Perubahan inilah yang menyebabkan gangguan pada kesuburan (infertilitas).

Saya juga sempat search di artikel di portal Ayahbunda tentang terapinya, tapi ini untuk PCOS.
 Terapi Nutrisi Untuk Penderita PCOS Penanganan tepat secara medik ditunjang dengan terapi nutrisi dan di bawah pengawasan ahli nutrisi dapat membantu ibu penderita Polycystic ovary syndrome (PCOS) bisa hamil dan melahirkan. Cobalah panduan nutrisi ini:
 1.      Bijaksana memilih jenis karbohidrat. Karbohidrat merupakan sumber energi yang  akan diurai menjadi glukosa. Energi yang dihasilkannya digunakan tubuh untuk berbagai proses metabolisma. Bagi wanita dengan PCOS yang kelebihan berat badan, menurut Hillary M. Wright, Med, RD, LDN, pakar gizi penulis buku “The PCOS Diet Plan: A Natural Approach to Health for Women with Polycystic Ovary Syndrome,” pilihlah sumber karbohidrat seperti sayur dan buah-buahan, yang mengandung gula alami dan kadar serat tinggi. Juga  karbohidrat berupa zat pati dalam sayuran, biji-bijian, kacang polong, dan kacang kering yang dimasak. Hindari konsumsi makanan yang hanya mengandung karbohidrat dan gula saja, seperti kerupuk, permen, kentang, pasta, dan camilan manis.
 2.      Pilih yang rendah indeks glikemik. Sebuah riset yang dipublikasikan dalam American Journal of Clinical Nutrition, edisi Juli 2010, menyebutkan  wanita dengan PCOS yang menjaga indeks glikemiknya tetap rendah dengan menjaga pola makan sehat, melaporkansiklus haid mereka menjadi teratur. Artinya, tingkat kesuburan mereka juga meningkat sehingga memiliki peluang untuk hamil. Indeks glikemik adalah  ukuran kecepatan suatu jenis makanan diurai oleh tubuh menjadi gula dan selanjutnya diserap menjadi gula darah. Semakin tinggi indeks glikemik jenis makanan, makin cepat makanan diserap tubuh ke dalam darah, yang meningkatkan kadar gula darah. Gula murni adalah pemilik indeks glikemik paling tinggi,  yaitu, 100. 
Makanan dengan indeks glikemik tinggi antara lain  kerupuk (87±2), keripik jagung (81±6), bubur beras (78±9), kentang rebus (78±4), semangka (76±4), roti gandum (74±2), nasi putih (73±4) 
Makanan dan minuman dengan indeks glikemik sedang antara lain nasi beras merah (68±4), popcorn (65±5), kentang goreng (63±5), madu (61±3), minuman bersoda (59±3),  buah mangga (59±8) 
Makanan dan minuman dengan indeks glikemik rendah antara lain bihun (53±7), jagung manis (52±5), es krim (51±3), jus jeruk (50±2), pisang (43±3), yoghurt (41±2), coklat (40±3), wortel rebus (39±4). 
 3.      Protein penting. Dari hasil riset Dr. Sidika E. Kasim-Karakas , MD., pakar endokrinologi dari UC Davis Medical Center ENS, Sacramento, California, AS, membuktikan bahwa diet dengan menu makanan berprotein tinggi,  dapat membantu mempertahankan kadar hormon,  hingga siklus haid menjadi lebih teratur dan bisa meningkatkan kesuburan. Makanan tinggi protein seperti telur, ikan, daging, tempe, dan tahu biasanya mengandung karbohidrat rendah, yang membuat kadar gula normal dan  menurunkan jumlah  insulin yang dihasilkan pankreas. Kadar insulin yang rendah akan menurunkan kadar hormon androgen yang diproduksi ovarium.  Artinya, sel-sel telur di dalam ovarium  berkesempatan untuk matang, yang memungkinkan terjadinya kehamilan! 
 Menu Makan untuk Si PCOS
Terapi nutrisi bisa membuat wanita dengan Polycytic Ovary Syndrome (PCOS) atau gangguan keseimbangan kadar hormon, memiliki peluang mendapatkan kehamilan. Ini contoh menu terapi nutrisi untuk si PCOS. 
Sarapan sebaiknya terdiri dari jenis  makanan kaya serat serta rendah lemak. Contohnya:
1.       Gandum atau oatmeal, putih telur rebus atau goreng.
2.       Wafel dengan saus apel dan susu skim.
3.       Oatmeal dengan buah dan yoghurt.
4.       Muffin gandum, yoghurt, potongan buah segar.
5.       Roti gandum, telur, dan secangkir teh tanpa gula.
Makan siang sebaiknya terdiri dari jenis makanan rendah karbohidrat, banyak sayuran hijau dan protein. Contohnya :
1.      Sup kacang merah, sandwich dari roti gandum dan potongan buah segar.
2.     Salad sayuran dengan tambahan ayam panggang atau daging,  ikan tuna atau ikan salmon dan jus buah segar tanpa gula.
3.       Burger sayuran dan selada tomat, bawang bombay, mustard dan jus apel.
4.   Ayam panggang, sayuran kukus atau masakan sayuran berkuah ( sayur bayam ).
5.  Sup sayuran seperti wortel, brokoli, yoghurt tanpa tambahan gula, buah - buahan segar seperti stroberi atau jeruk atau apel.
Makan malam sebaiknya terdiri dari jenis makanan dengan kandungan karbohidrat sedang - memiliki indeks glikemik sedang -- , protein, serta lemak. Contohnya :
1.       Potongan daging panggang tanpa lemak nasi beras merah dan cah sayuran (brokoli dan wortel ).
2.   Ayam panggang atau goreng, sayuran berkuah, es krim rendah lemak atau bebas lemak.
3.       Ikan  seperti salmon dan  tuna bakar dengan olesan minyak zaitun, sayuran rebus dan buah segar.
4.   Nasi goreng udang dengan menggunakan beras merah, sayuran tumis atau capcay, yoghurt dan potongan buah segar.
5.       Jagung rebus manis, daging sapi atau ayam, susu tanpa lemak.

 Peluang Hamil Bagi PCOS(artikel ini diambil dari Ayahbunda.co.id)
Polycytic Ovary Syndrome (PCOS) atau sindroma ovarium polisitik adalah gangguan keseimbangan kadar hormon pada wanita usia reproduktif. Penderitanya memiliki kadar hormon pria (testoteron dan androstenedion) lebih tinggi.
PCOS mengakibatkan siklus haid yang tidak teratur, rambut lebat di kaki, tangan, wajah ditumbuhi jerawat, obesitas, kista tumbuh di kedua atau salah satu indung telur, dan gangguan pada produksi insulin.  Semua itu menyebabkan ibu yang menderita PCOS, terganggu kesuburannya. Namun melalui perawatan dan terapi tepat, peluang untuk hamil tetap ada, terutama pada wanita  berusia  di bawah 35 tahun. Di Amerika Serikat, terapi untuk memperbaiki siklus haid adalah dengan  mengonsumsi obat clomiphene citrate (clomid),  yang telah disetujui oleh pihakFood and Drug Administration (FDA). Selain itu, menurut riset yang dilakukan oleh tim dari The Reproductive Medicine Network, harus ditunjang juga dengan program diet  untuk menurunkan berat badan dan  menjaga kadar gula darah. ‘’Penanganan tepat secara medik yang ditunjang dengan terapi nutrisi, di bawah pengawasan ahli nutrisi, terbukti dapat membantu ibu  penderita PCOS bisa hamil dan melahirkan,” kata Angela Grassi, MS, RD, LDN, pakar nutrisi dari “Today’s Dietitian, the Magazine for Nutrition Professionals.”

TEPAT dan TERBAIK
Alhamdulillah,setelah bayar aku kembali ke apotik untuk mengambil obatnya. Setelah dapat obatnya dan dijelaskan oleh apotekernya, akhirnya selesai… Saatnya pulang! Pamitan dulu sama Iis dan suaminya. Ada sebuah kelegaan tersendiri saat keluar dari Rumah Sakit Hermina. Terima kasih, Ya Rabb… Aku percaya, sangat percaya, bahwa Engkau takkan pernah memberikan keputusan-Mu yang nomor dua, keputusan-Mu pastilah yang nomor satu dan itu pasti yang TEPAT dan TERBAIK. Dan yang jelas, kami berdua semakin semangat untuk berjuang mewujudkan impian kami untuk segera menyandang status “AYAH” dan “BUNDA”.

Untuk teman-teman yang sekarang juga sedang menanti hadirnya sang buah hati, sedang menjalani serangkaian program hamil, mari saling menguatkan dan mendoakan. Semoga Allah SWT senantiasa memberikan kemudahan dan segala ikhtiar kita Allah SWT catat sebagai amalan ibadah yang berpahala. Aamiiin.
[Keisya Avicenna]

0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog