Jejak Karya

Jejak Karya
Showing posts with label Ahihihihi. Show all posts
Showing posts with label Ahihihihi. Show all posts

Wednesday, January 19, 2011

Dalam Maghrib Cinta

Wednesday, January 19, 2011 1 Comments

Senja yang dingin. Kau menghidangkan secangkir teh dan beberapa toples camilan kemudian menemaniku menyelesaikan tulisan duet kita.

Anekdot

~Aisya Avicenna~

Thursday, January 06, 2011

SURAT PERPISAHAN

Thursday, January 06, 2011 0 Comments

(Copy paste NOTE-nya ustadz Wiranto yang di-tag ke saya pagi ini ^^)


Di tengah-tengah ketegangan melakukan revisi proposal penelitian, tiba-tiba seorang kawan mengirimkan e-mail dengan title SURAT PERPISAHAN. Saya pikir isinya serius, langsung saya baca, ternyata malah full plesetan, lumayan buat mengendurkan syaraf. Selamat menikmati :-)



SURAT JEJAKA TUKANG BUAH YANG PATAH HATI

Wajahmu memang Manggis
Watakmu juga Melon-kolis
Tapi hatiku Nanas karena cemburu
Sirsak napasku, Anggur lebur hatiku
Ini Delima dalam hidupku
Memang ini juga Salakku, jarang Apel malam minggu
Kalau memang perPisangan ini yang terbaik untukku
Semangka engkau bahagia dengan pria lain
Sawonara...

Salam terakhir dari,
Durianto

SANG GADIS PENJUAL SAYUR PUN MEMBALAS

Membalas Kentang suratmu itu
Brokoli sudah kubilang
Jangan tiap dateng rambutmu selalu Kucai
Jagungmu tak pernah dicukur
Disuruh dateng malem minggu, eh... nongolnya hari Labu
Ditambah keuanganmu makin hari makin Pare
Kalo mau nelpon aku aja mesti ke Wortel
Terus Terong aja cintaku padamu sudah lama Tomat
Jangan Kangkung aku lagi... Cabe dehhhh

Salam perpisahan,
Timunah

Monday, December 20, 2010

Backpackeran ke Walimahan

Monday, December 20, 2010 1 Comments
Ahad, 19 Desember 2010 sedari pagi sampai Maghrib saya dan enam saudari saya plus MR saya menghadiri sebuah acara yang kami namakan ‘rihlah ruhiyah’. Acaranya sangat seru. Bersama hampir 50-an lebih akhwat dan ikhwan, kami mengikuti acara ini. Semacam ESQ-lah! Hanya saja biayanya relatif murah. Tapi, kualitasnya tidak kalah! Insya Allah, saya sudah berazzam dalam diri saya, suatu saat saya akan mengemas ‘hasil’ dari acara ini lewat tulisan-tulisan saya. Ditunggu ya! Pada acara ini, kami juga diajak nasyidan. Salah satu nasyid yang paling saya sukai adalah “Jejak”-nya Izzatul Islam.

Menapaki langkah-langkah berduri
Menyusuri rawa, lembah dan hutan
Berjalan di antara tebing jurang
Smua dilalui demi perjuangan
Letih tubuh di dalam perjalanan
Saat hujan dan badai merasuki badan
Namun jiwa harus terus bertahan
Karna perjalanan masih panjang
Kami adalah tentara Allah, siap melangkah menuju ke medan juang
Walau tertatih kaki ini berjalan
Jiwa perindu syahid tak akan tergoyahkan
Wahai tentara Allah bertahanlah,,
Jangan menangis walau jasadmu terluka
Sebelum engkau bergelar syuhada
Tetaplah bertahan dan bersiap siagalah

Tulisan ini tidak akan menceritakan reportase acara itu, tapi pasca acara ini. Setelah sholat Maghrib di masjid, kami berdelapan meninggalkan tempat acara yang berlokasi di salah satu universitas swasta di Jakarta Timur. Awalnya, kami akan pulang dulu dan bersiap-siap untuk menghadiri walimahan seorang alumni STIS. Saya baru kenal dengan kedua mempelai saat mengikuti Dauroh Al-Qur’an yang diadakan alumni STIS. Tapi MR saya berujar, daripada kemalaman, lebih baik kami langsung berangkat ke lokasi yang letaknya memang lumayan jauh dari situ. Dua orang saudari, memutuskan untuk pulang saja karena ada agenda lain. Tinggal berenam. Awalnya, saya dan ukhti N mau pulang karena waktu itu kami mengenakan jilbab kaos dan tas punggung. Eh ya, ukhti P juga mengenakan jilbab kaos dan pakai kaos juga sih. Hanya saja dia pakai jaket dan tas 'cantik'. Ukhti Y dan W juga agak kurang PD dengan penampilan masing-masing. Mmm, pada salah kostum!


Bismillahirrahmanirrahim, akhirnya dengan niatan untuk silaturahim karena sudah lama tidak bertemu dengan kedua mempelai yang kini bertugas di BPS Maluku, kami berangkat juga ke Gedung BKKBN naik taksi. MR duduk di depan, sedang kami berlima duduk di belakang. Seru juga! Sepanjang perjalanan, kami berusaha ‘mengafirmasi diri’ sebagai aplikasi dari ‘rihlah ruhiyah’ yang seharian ini kami dapatkan. Intinya, harus senantiasa POSITIVE THINKING!


Dengan mengenakan tas punggung, jilbab kaos, dan sandal serupa sandal gunung (sering dibilang sih 'sepatu sendal'), akhirnya saya datang ke walimatul ‘ursy tersebut. Hihi, lucu juga sih! Backpackeran ke walimahan. Agar terkesan berbeda, jilbab kaos yang bertali itu, saya tarik talinya sehingga ada serutan di kedua ujungnya. Kesannya jadi berbeda. Kreatifitas memang muncul di saat yang kepepet. Untungnya saja sandal yang serupa sandal gunung itu berwarna krem, jadi ya tetap terlihat ‘cantik’ (sandalnya!). Sampai di gedung BKKBN, ada ide lagi. Tas punggung milik saya, ukhti N dan MR saya dititipkan ke mbak-mbak yang menunggu kado dan souvenir. Beres deh! MR saya juga pakai tas punggung, tapi 'kecil dan cantik' sih ^^v. Jadi, sebenarnya tidak perlu dititipkan. Setelah menitipkan tas, akhirnya kami bisa melenggang ke dalam lokasi walimatul ‘ursy. Hihi... Unforgetable moment!


Setelah mengucapkan selamat kepada kedua mempelai, kami menuju lokasi makan malam. Eh, bertemu dengan adik-adik STIS. Sebagian memang mengenali saya. Akhirnya kami bercengkerama, ada seorang dari mereka yang malah meminta saya mengoreksi tulisannya. Kebetulan dia lolos dalam sebuah kompetisi penulisan yang akan dibukukan, bersama saya juga! Pukul 20.30 kami akhirnya pulang naik taksi lagi. Kos kami dan rumah MR cukup berdekatan. Alhamdulillah, tidak ada yang mempermasalahkan penampilan kami. Hanya saja, awalnya kami memang sempat under estimate pada diri kami sendiri. Alhamdulillah, kami bisa mengatasinya dan melewati acara istimewa malam ini serta bisa membawa oleh-oleh inspirasi yang luar biasa. Selain itu, saat pulang, saya sempat mengambil mawar dan melati yang memang boleh diambil ^^v.


Mawar merah berduri itu akhirnya kini menghiasi REDZone dan saat memandangnya memberi kesan tersendiri bagi saya...


Backsong waktu nulis ini “Teman Sejati”-nya Brother yang juga kami nyanyikan waktu penutupan acara “rihlah ruhiyah” petang tadi.


Selama ini
Kumencari-cari
Teman yang sejati
Buat menemani
Perjuangan suci
Bersyukur kini
Pada-Mu Illahi
Teman yang dicari
Selama ini
Telah kutemui
Dengannya di sisi
Perjuangan ini
Senang diharungi
Bertambah murni
Kasih Illahi
Kepada-Mu Allah
Kupanjatkan doa
Agar berkekalan
Kasih sayang kita
Kepadamu teman
Ku pohon sokongan
Pengorbanan dan pengertian
Telah kuungkapkan
Segala-galanya...
Kepada-Mu Allah
Kupohon restu
Agar kita kekal bersatu
Kepadamu teman
Teruskan perjuangan
Pengorbanan dan kesetiaan
Telah kuungkapkan
Segala-galanya
Itulah tandanya
Kejujuran kita
(Brother - Teman Sejati)


REDZone, 20 Desember 2010
Aisya Avicenna


NB : Untuk saudari-saudariku, semoga ukhuwah kita di 'lingkaran cinta' ini semakin erat... Ana ukhibuki fillah...

Monday, November 29, 2010

Tamu Tak Diundang

Monday, November 29, 2010 0 Comments


Senin, 29 November 2010. Sekitar pukul 00.30 alhamdulillah aku terbangun. Segera bangkit dan mengambil wudhu di kamar mandi lantai 1. Sebelum turun ke lantai 1 sempat berpapasan dengan Bu Hanum (ibu salah satu teman penghuni kos kami). Beliau baru selesai mandi. Hiks, aku kalah bangun duluan dari beliau. Biasanya sehabis mandi beliau sholat tahajud. Beliau sekarang memang kos bersama anaknya karena habis terkena stroke dan memang hanya anak perempuan satu-satunya lah yang bisa merawat (kisah ini sudah pernah saya ceritakan). Lanjut, saat turun ke lantai 1, memang merasa ada ‘sesuatu yang tidak biasa’. Tapi saya enyahkan ‘rasa aneh’ itu.

Setelah wudhu, kembali lagi ke Redzone (kamarku yang terletak di lantai 2). Lanjut sholat tahajud. Saat tengah khusyuk dalam doa, Gemini-ku bergetar. Biasanya kalau bergetar ada 5 pertanda :
1.SMS
2.Telepon
3.BBM
4.YM
5.Notifikasi FB

Aku selesaikan doaku. Kemudian bergeser meraih si Gemini. Sebuah SMS dari salah seorang teman kos. Nurul. Aku buka SMS-nya.

“Bangun! Kayaknya ada maling dibwh, nunggu sepi, Dy udah nyabut kunci bwh kyknya. Ayo kita serbu.”

Aku balas SMS-nya, “Hah? Nyerbunya gimana?”

“Dia lg dbwh jemuran nunggu sepi. Km siap-siap pakai jilbab trus ntar ke bwah kalau sudah aku kasih isyarat.” Balasan SMS Nurul membuatku semakin waspada.

Astaghfirullah. Langsung deg-degan juga. Tegang. Aku langsung memandang sekeliling kamar. Senjata apa ya yang bisa dipakai? Aha, kemoceng! satu-satunya ‘senjata’ yang cukup representatif untuk sekedar dipakai memukul sang maling. Hehe...

“Emang tahumu gimana ciri-ciri kalau itu maling? Waduw, ni yang dah bangun sapa ja ya?” SMS-ku lagi.

Nurul membalas, “Ada suara kresek-kresek. Kuncinya dah kecabut. Aku pikir Nizar. Soale kemarin Nizar pulang malam juga. Ni yang bangun kita berdua saja tik. Km bisa lihat dari atas gak? Tapi hati-hati buka pintunya!”

Nizar itu anaknya bapak Kos yang masih SMA. Hmm, aku memutuskan untuk mengaji saja sambil menunggu isyarat dari Nurul. Alhamdulillah, sudah masuk Q.S. Ar-Rad. Sampai juga di ayatnya yang ke-28. “Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah, hati akan menjadi tentram.” Subhanallah, serasa Allah mengingatkanku langsung lewat ayat ini. Dan memang menjadi tenang setelah mengaji. Sebenarnya, aku ingin keluar dan melihat kondisi di bawah. Tapi, kalau aku keluar. Pintuku mendecitnya cukup keras, bisa kabur duluan tuh si maling!

Selang berapa lama, tidak ada SMS lagi dari Nurul. Aku telepon dia. Tulalit. Sepertinya tidak ada sinyal di lantai 1. Aku coba lagi. Tersambung! Diangkat Nurul. Aku bertanya bagaimana kondisi di bawah. Kami telepon-teleponan sambil berbisik-bisik! Lucu kalau diingat lagi ^^v.

Nurul SMS lagi, “Ngantuk. Dia sedang gelisah menunggu sepi, lha sibuk menarik kursi.”

Aku balas, “Jangan tidur dulu! Emangnya ada kursi deket jemuran to? Ayo kita timpuk saja!”

Sudah jam 2 lebih. Selesai mengaji, aku menatap netbookku. Mulai menulis. Tiba-tiba, Krek! Seperti ada yang membuka pintu bawah. Dan memang benar. Maling itu mencoba masuk! Nurul berteriak memanggil namaku. Aku langsung berdiri, dan berlari menuju lantai 1 masih dengan mengenakan mukena merah hatiku. Halah.. merah! ^^v. Aku lupa membawa kemoceng yang sejatinya sudah aku persiapkan sebagai senjata. Waduh...

Sampai di bawah, Nurul sudah berdiri di depan pintu. Maling berhasil kabur membawa kunci pintu kos kami. Kata Nurul, si maling adalah seorang laki-laki jangkung dan kurus yang mengenakan jaket dan celana jeans tiga perempat. Dia berhasil melompat pagar pintu kos kami. Mmm, sepertinya harus ekstra hati-hati nih! Pasalnya, dia sudah berhasil mengatahui cara membuka pintu kos yang begitu rumit. Padahal pak kos sudah memasang gerendel pintu yang cukup canggih untuk bisa membuka pintu itu dan hanya anak-anak kos saja yang tahu.
***
Ya Allah, tiada tempat berharap selain kepada-Mu. Penuhilah seluruh harapan kami dengan Kau bimbing kami ke jalan-Mu yang lurus, dengan Kau tuntun kami istiqomah dalam ketaatan dan terjatuh dari kemaksiatn, agar kami bisa meraih limpahan rahmat dan kasih sayang-Mu untuk akhirnya kami bisa berlabuh damai dalam rengkuhan ridho-Mu.. Aamiin..
Jakarta, 29 November 2010
Aisya Avicenna


Monday, October 18, 2010

Ketika Guru Agama Mengajar Matematika

Monday, October 18, 2010 0 Comments

Dahulu kala, di sebuah sekolah ada guru matematika yang jarang masuk mengajar sehingga kelasnya sering kosong, seorang guru agama gndah melihat hal itu dan berpikir bahwa dia mampu mengganti mengajar matematika, masuklah ia ke kelas itu dan mulai mengajar. Murid-murid yang tidak percaya dengan ilmunya malah menanyainya :
Murid : "Pak 2x3 berapa?"
Guru : "Insya Allah 6"
Murid : "Kalau 3x4 berapa?"
Guru : "Insya Allah 12"
Muris : "Lha kalau 4x6 berapa pak?"
Guru : "insya Allah 24"
Murid :"Lho kok jawabnya pakai insya Allah to pak? Coba bapak sebutkan yang jawabannya tidak pakai insya Allah"
Guru : "Baiklah, 1+1 jawabannya 27, itu pasti, nggak pake insya Allah!"
Murid " Lho kok bisa pak?"
Guru : "Iya dong, kalau kalian sholat 1 orang ditambah 1 orang kan jadinya kan berjamaah, jadi pahalanya 27"
Murid :"Lha kalo perkalian di atas kok jawabnya pakai insya allah pak?"
Guru : "Lha iya dong, kalian tanya 2x3 saya jawab insya allah 6, kan jawabannya bisa juga 3000, 3x4 bisa jadi 5000, 4x6 isa jadi 7000"
Murid :"Kok bisa pak?"
Guru : "Lha kalian kalo cetak foto 2x3, 3x4, 4x6 berapa bayarnya?"

(Guyonan Ustadz Bimo dari Ma'had abu Bakar AsSidiq UMS waktu ngisi pengajian tadi malam, sumber : catatan Pak Ahmad Mustaqim, SSn)