Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » KARENA HIDUP ADALAH PILIHAN...

KARENA HIDUP ADALAH PILIHAN...



Alhamdulillah.. Segala puji hanya milik Allah swt. Segenap usaha hanya ditujukan kepada-Nya. Segenap cinta hanyalah terukir untuk-Nya. Tak terasa kaki ini telah mampu melangkah jauh, menempuh perjalanan panjang yang penuh dengan rintangan, menyeberangi dan menyelami dalamnya lautan kepedihan, mencoba merengkuh satu demi satu mata air kesabaran. Bersyukurlah, karena Allah swt telah menganugerahkan kepada kita kaki-kaki yang kokoh. Sepasang kaki yang semoga akan terus menapak maju, mengukir jejak langkah terbaik dalam pengembaraan menyusuri belantara kehidupan kita. Shalawat dan salam semoga tercurah selalu kepada pemimpin besar sepanjang masa, Rasulullah saw. Walaupun sosok pemimpin itu telah kembali ke naungan-Nya, pun dengan sudah begitu jauhnya masa-masa kepemimpinan itu tertinggal di belakang, namun hati kita masih merasakan betapa agungnya kepemimpinan itu. Kepemimpinan besar sepanjang zaman, yang tongkat-tongkat estafetnya akan senantiasa bergulir dari generasi ke generasi. Semoga kita mendapatkan safa’at di yaumil akhir nanti. Allahumma amin..

Saudaraku.. Perjalanan hidup ini begitu panjang. Menjalani kehidupan dan bertemu dengan pilihan-pilihan hidup adalah sebuah keniscayaan, tetapi mengambil pilihan terbaik diantara beragam pilihan tersebut adalah sesuatu yang harus diupayakan. Tidak dapat dielakkan lagi, bahwa setiap harinya pilihan-pilihan tersebut akan terus bersafari di panggung kehidupan kita. Kemanapun kaki ini dilangkahkan, sejauh apapun tubuh ini dilarikan, di balik apapun wajah ini disembunyikan, niscaya tidak akan mampu terhindar dari pilihan-pilihan tersebut. Lari dari pilihan bukanlah sebuah jawaban, namun mencoba memilih yang terbaik adalah sebuah keutamaan. Pilihan-pilihan di dalam hidup itu nyata, bukanlah sebuah bayang-bayang semu yang muncul secara kebetulan, pilihan itu tidak dihadirkan dengan sia-sia belaka, bukan pula ditetapkan Allah swt secara tidak sengaja. Khiaroh atau pilihan itu sudah menjadi Sunnatullah, dimana setiap manusia yang tersebar dari berbagai keturunan dan peradaban memang harus menentukan pilihan yang terbaik.

"Mereka adalah himpunan dari orang-orang pilihan dari berbagai kabilah. Berhimpun dalam Dzikrullah. Mereka memilih kalimat-kalimat terbaik sebagaimana orang-orang memilih kurma terbaik"
(HR Thabrani)

Simaklah.. Bahwa kisah-kisah terdahulu telah menceritakan pilihan-pilihan terbaik yang dipilih oleh generasi Rasulullah saw. Sebelum kota Mekah dibuka, banyak orang-orang yang menunda-nunda bahkan berpikir penuh keraguan tentang Dinul Islam. Padahal pilihan itu sudah jelas, antara kebenaran dan kebathilan, antara kebebasan dan kediktatoran, dan pada dasarnya merupakan pilihan yang paling hakiki. Walaupun agama samawi ini telah disampaikan secara terang-terangan, hanya sedikit orang yang memilih beriman pada waktu itu. Sedikit orang itu, adalah orang-orang yang meneguhkan hatinya untuk memilih berjuang menegakkan kebenaran. Walaupun mereka terasing, dihina dan dicampakkan, namun itulah pilihan yang terbaik yang harus dipilih. Merekalah orang-orang yang tak pernah padam semangatnya untuk berjuang menegakkan Kalimatullah, bersama Rasulullah saw memerangi kekafiran dan kejahiliyahan. Namun janji Allah swt adalah janji yang benar. Orang-orang yang telah memilih lebih dulu itu mendapatkan kemuliaan pada akhirnya. Allah telah menjanjikan bahwa tidaklah sama antara mereka yang beriman sebelum dibukanya kota Mekah, dengan mereka yang beriman sesudahnya. Yang pertama menjadi lebih utama. Betapa tidak, orang yang lebih dulu itu telah memilih dengan susah payah, berjuang untuk menjadi muslim sejati hingga berdarah-darah pada saat yang lain ragu dan menunda-nunda pilihannya.

Sungguh.. Betapa sebuah pilihan itu adalah awal dari cita-cita. Pilihan hidup laksana bibit dari sebatang pohon yang suatu hari akan kita petik buahnya, dimana akan lahir sebuah kebanggaan pada saat kita memetik buahnya karena pilihan yang benar telah kita tetapkan, atau sebaliknya akan muncul pula sebuah penyesalan pada saat kita menyadari bahwa sesuatu yang kita pilih itu adalah sebuah kesalahan. Maka apapun pilihan itu, itu adalah jalan hidup kita selanjutnya. Setiap orang akan menemukan pilihan hidupnya. Pilihan itu mungkin antara dua perkara yang besar, namun saat-saat memilih itu mungkin hanya ditemukan dalam sekejap saja, sepanjang masa. Sungguh, sesaat itu begitu berarti, karena segalanya dapat berubah hanya karena hadirnya momentum yang singkat itu. Saat itu adalah ketika hati manusia telah menemukan hidayah-Nya. Saat dimana pintu hati terbuka hingga dapat merasakan manisnya iman. Saat dimana manusia benar-benar dihadapkan pada pilihan yang sebenarnya. Saat dimana impian untuk berjumpa dengan Allah swt menjadi sebuah pilihan, apakah ia akan bertemu dengan Tuhannya dengan senyuman penuh rasa syukur, ataukah dengan ratap tangis penuh penyesalan. Bersungguh-sungguhlah. Karena hidup adalah pilihan..

Ibnu Qayyim Al Jauziyah berkata..
Seorang hamba punya dua tempat pemberhentian di hadapan Allah swt. Tempat pemberhentian pertama, ketika ia shalat di hadapan-Nya, dan tempat pemberhentian kedua, ketika ia berdiri di hadapan-Nya di hari Kiamat. Barangsiapa menunaikan hak tempat pemberhentian yang pertama, maka ia akan diringankan pada tempat pemberhentian yang kedua. Dan barangsiapa yang meremehkan tempet pemberhentian ini dan tidak menunaikan haknya, maka Allah akan mempersulitnya di tempat pemberhentian yang kedua. Allah berfirman, "Dan pada sebagian dari malam, maka sujudlah kepada-Nya dan bertasbihlah kepada-Nya pada bagian yang panjang di malam hari. Sesungguhnya mereka (orang kafir) menyukai kehidupan dunia dan mereka tidak memperdulikan kesudahan mereka pada hari yang berat (Hari Kiamat)"
(QS. Al Insan:26-27)

Akhirnya.. Sungguh Allah swt telah menggilirkan pilihan demi pilihan di persimpangan jalan kehidupan kita. Peristiwa demi peristiwa telah dihadirkan sebagai pembelajaran, apakah dari peristiwa itu kita mampu mengambil hikmah, hingga hati kita luluh laksana embun yang penuh cahaya, ataukah akan tetap keras laksana batu. Semoga Allah swt meneguhkan hati kita untuk senantiasa berjalan di atas pilihan yang benar. Wallahu ‘alam bishawab.

DEADLINE YOUR LIFE . . .
INGAT MATI !!!
BIAR HIDUP SEMAKIN BERARTI . . .

0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog