Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » BOGOROMANTIC [5]: “Antara 5cm. dan 5m."

BOGOROMANTIC [5]: “Antara 5cm. dan 5m."



by Norma Keisya Avicenna on Thursday, December 20, 2012 at 1:25pm ·


20 Juli 2010 silam Nung menyelesaikan sebuah novel yang luar biasa, 5 cm. Dan tanggal 17 Desember kemarin, kekasih halalku mengajak ke XXI Botani Square untuk nonton filmnya. Lihat visualisasi dari sebuah karya sastra yang luar biasa! Hehe. Asli, kereeen banget!



***

Sebuah kisah…[tapi ini bukan kisah saya lho…’ini hanya cerita fiksi. Apabila kemudian ada kesamaan nama, tokoh, peristiwa, dan lain sebagainya…hohoho… itu di luar tanggung jawab penulis. Hehe. Karena sekali lagi ‘ini hanya sebuah cerita’ adopsi dari ‘Sang Pemimpi’]



“Ini seperti ketika ayahnya Ikal mengambil rapot anaknya yang prestasinya turun jauh dari semester sebelumnya. Bedanya, ayahku tidak pergi ke fakultas naik sepeda berbaju safari terbaiknya yang disetrika dengan air rendaman daun pandan. Namun, rasanya sepertinya sama. Aku telah mendudukkan ayahku di kursi dengan nomor besar untuk pertama kalinya semenjak semester pertamaku di kampus.”



“Ayahku bahkan belum tahu nilaiku semester ini berapa? Biarlah nanti waktu yang akan memberitahunya. Hanya hikmah yang ingin kugali dari kejatuhan ini. Ini bukan tentang gengsi untuk dapat IP bagus atau seolah hidupku hanya untuk mengejar IP. Tapi mengingat semua jerih payah orang tua, semua pengorbanan, semua lelah yang tak pernah tampak atau terucap, rasanya tidak pantas memberikan hasil belajar yang seadanya pada mereka. Mengingat setiap jamku, setiap SKSku, setiap halaman buku dalam kuliahku, dibangun oleh tetes keringat dan harap mereka.”



Hm…buat adik-adikku ‘yang masih kuliah dan berlabel mahasiswa’ kondisi seperti ini seringkali kalian alami. Jangan putus asa, jangan terus menerus menyalahkan keadaan. Cobalah sejenak merenung, bermuhasabah, refleksi diri…mungkin selama ini ikhtiar dan doa kalian kurang maksimal, kalian masih suka menunda-nunda penyelesaian tugas, manajemen waktu kacau, tidak menghargai waktu, malas belajar, enggan bertanya kepada teman atau dosen jika ada materi kuliah yang belum paham, dan masih banyak lagi.



Adik-adikku dan sahabatku, tetaplah optimis! Tetap semangat! Tetap optimis wujudkan impian-impian kalian semua! Jangan tanya salah siapa. Tapi tanyalah apa yang bisa dilakukan untuk memperbaikinya. Ok? Sepakat? Harus sepakat! Hehe… (akhir-akhir ini banyak mendapati mahasiswa/i galau je…)



Eits, daripada galau, sebentar lagi DNA akan meluncurkan sebuah program yang fokus pada ranah entrepreneurship dan para mahasiswa/i lah yang akan jadi target sasarannya. Apa itu DNA? Penasaran? Simpan dulu rasa penasarannya. Kata kuncinya: “ONE DAY QUANTUM CASHFLOW”. Kita akan diajak belajar tentang bisnis dan langsung take action! Penasaran? Tunggu tanggal launchingnya… ^_^



***

Rekan-rekan hebat Nung yang telah menyempatkan diri membaca rerentet aksara ini.

Yuks, mari bersama renungkan kalimat-kalimat di bawah ini!



“Kenyataan hari ini adalah mimpi hari kemarin…”

“Hari ini aku telah menuai benih yang dulu kutanam asal-asalan. Tanaman hasil perawatan minimal dan malas-malasan telah menampakkan wujudnya sekarang. Benar rupanya, seseorang tidak akan menuai apa-apa yang tidak ditanamnya. Kutanam keburukan, maka itulah yang kudapat. Namun biarlah kulihat pelangi di balik mendung ini, Allah SWT telah memberikan pelajaran sekali lagi. Tidak ada kesuksesan yang bisa diraih tanpa kerja keras dan tawakal padaNya.”



Mimpi hari ini adalah kenyataan esok hari…



“Dan Katakanlah: “Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.” (At-Taubah: 105)



***




“Kalo kita yakin sama sesuatu, kita harus percaya, terus berusaha bangkit dari kegagalan, jangan pernah menyerah dan taruh keyakinan itu di sini…” (Zafran meletakkan telunjuk di depan keningnya).


Taruh mimpi itu di sini.

Juga keinginan dan cita-cita kamu…

Semua keyakinan, keinginan dan harapan kamu…

Taruh di sini!

Begitu juga dengan mimpi-mimpi kamu, cita-cita kamu, keyakinan kamu, apa yang kamu kejar taruh di sini…

Kamu taruh di sini… jangan menempel di kening.

Biarkan…

dia…

menggantung…

mengambang…

5 centimeter…

di depan kening kamu…



Jadi dia nggak pernah lepas dari mata kamu. Dan kamu bawa mimpi dan keyakinan kamu itu setiap hari, kamu lihat setiap hari, dan percaya bahwa kamu bisa. Apa pun hambatannya, bilang aja sama diri kamu sendiri, kalo kamu percaya sama keinginan itu dan kamu nggak bisa menyerah. Bahwa kamu akan berdiri lagi setiap kamu jatuh, bahwa kamu akan mengejarnya sampai dapat, apa pun itu, segala keinginan, mimpi, cita-cita, keyakinan diri…


Biarkan keyakinan kamu, 5 centimenter menggantung mengambang di depan kening kamu. Dan sehabis itu yang kamu perlu… cuma…



Cuma kaki yang akan berjalan lebih jauh dari biasanya, tangan yang akan berbuat lebih banyak dari biasanya, mata yang akan menatap lebih lama dari biasanya, leher yang akan lebih sering melihat ke atas. Lapisan tekad yang seribu kali lebih keras dari baja. Dan hati yang akan berkerja lebih keras dari biasanya, serta mulut yang akan selalu berdo’a…




Dan kamu akan selalu dikenang sebagai seorang yang masih punya mimpi dan keyakinan, bukan cuma seonggok daging yang hanya punya nama. Kamu akan dikenang sebagai seorang yang percaya pada kekuatan mimpi dan mengejarnya, bukan seorang pemimpi saja, bukan orang biasa-biasa saja tanpa tujuan, megikuti arus dan kalah oleh keadaan. Tapi seorang yang selalu percaya akan keajaiban mimpi, keajaiban cita-cita, dan keajaiban keyakinan manusia yang tak terkalkulasikan dengan angka berapa pun… Dan kamu nggak perlu bukti apakah mimpi itu akan terwujud nantinya karena kamu hanya harus mempercayainya.



Percaya pada… 5 centimeter di depan kening kamu.”

(5cm. Donny Dhirgantoro)



***

Dan saat menonton 5cm dengan jarak kurang lebih 5 meter (haha. Antara 5cm. dan 5m. nih!), kita berdua duduk paling depan, pojok kiri. Hadeuh… Botani Square penuuuh banget. Tapi gemuruh di dada jauh terasa lebih dahsyat, seolah mimpi-mimpi yang udah kita tuliskan perlahan namun pasti akan segera menjejak nyata atas izin-Nya (Nung dan Mas Sis nulis 7 impian terbesar masing-masing tahun 2013 di kertas dan ditempel di dinding). Apalagi setelah film usai, tanpa dikomando semua yang ada di studio 3 langsung tepuk tangan penuh semangat. Allahu akbar! 5cm. adalah film tentang sebuah perjuangan atas impian, perjalanan hati yang merubah hidup para tokohnya untuk selamanya… ya, perjalanan hati...



“Aku, Norma Ambarwati… aku cintaaaaa banget sama Indonesia! WHATEVER HAPPEN TO YOU NOW, JUST KEEP THE SPIRIT AND CATCH YOUR DREAMS!!!”



[Keisya Avicenna, 20122012]

0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog