Jejak Karya

Jejak Karya
Showing posts with label motivasi penulis cilik. Show all posts
Showing posts with label motivasi penulis cilik. Show all posts

Wednesday, December 16, 2020

AKU SIAP JADI PENULIS CILIK

Wednesday, December 16, 2020 13 Comments


Acelyn adalah seorang gadis periang. Selama di rumah aja, Acelyn tidak kehilangan semangat untuk mencoba hal baru, termasuk belajar hand-lettering dan membuat akun studygram. Acelyn tekun berlatih hand-lettering tanpa mengenal kata menyerah. Meskipun pada awalnya sangat sulit, pelan-pelan akhirnya dia bisa membuat hand-lettering yang bagus. Bunda dan Minnie sahabatnya sangat mendukung Acelyn menjadi seorang studygrammer. Namun, ada beberapa kendala yang muncul ketika akunnya mulai berkembang. Bahkan, sampai ada orang yang mencuri karyanya! Bagaimana kelanjutan ceritanya, ya?


Sobat Kreatif DNA bisa membaca keseruan ceritanya di seri KKPK #dirumahaja yang berjudul “LITTLE STUDYGRAMER”. Di dalmnya ada cerpen karya Kak Zaskia yang berjudul DALGONA VIRAL. Kak Zaski ini adalah salah satu murid DNA Writing Club yang produktif mengirimkan karyanya ke KKPK. Bahkan tahun ini Kak Zaski masuk dalam nominasi KKPK AWARDS 2020 kategori BEST NEW COMER.

 

Nah, beberapa waktu lalu saya terlibat diskusi yang sangat asyik dengan salah satu Kakak Editor KKPK. Kami pernah bertemu sebelumnya. Saya ceritakan kepadanya tentang rencana saya untuk mengadakan kegiatan pelatihan menulis secara online saat liburan sekolah bulan Desember ini. Saya sampaikan keinginan saya kalau output dari pelatihan itu adalah naskah karya anak-anak yang nantinya akan dikirimkan dan diseleksi oleh kakak-kakak redaksi KKPK. Alhamdulillah, kakak-kakak redaksi KKPK sangat senang dan menyambut baik rencana saya tersebut. Berminat mengirimkan naskah ke KKPK? Simak informasi keren di bawah ini, yuk!




Alhamdulillah, liburan telah tiba. Sudah ada rencana mau ngapain aja nih, Sobat Kreatif DNA? Kalau belum, yuk manfaatkan waktu liburanmu untuk belajar menjadi penulis cilik nan kreatif di DNA WRITING HOLIDAY#12.

Kamu tuh...

  • Hobi banget baca, terus pengen juga nulis cerita yang bisa dibaca banyak orang, punya buku yang cover depannya ada namamu. Ih, pengen banget, kan?
  • Bingung mau nulis apa, ya? Ide itu dari mana, sih?
  • Sudah mulai nulis cerita, tapi mandeg di tengah jalan... Bingung lanjutannya bagaimana?

Pernah ngalamin kayak gitu? Daripada mikir lama-lama, yuk gabung belajar jadi penulis cilik bareng DNA.

Oh ya, kabar kerennya kamu bakal dapat bonus: di-coaching alias didampingi selama 1 bulan sampai naskahmu layak untuk dikirimkan ke meja redaksi KKPK-Dar!Mizan. Mau banget, kan?

 

Pelatihan berlangsung selama 3 hari, dengan media:

  • Zoom class
  • WA Group

 

Hari #1:

  • Tema khas KKPK
  • Bedah karya KKPK
  • Proses kreatif penulis KKPK
  • Hunting ide

 

Hari #2:

  • Unsur cerita pendek
  • Riset tulisan

 

Hari#3:

  • Cara asyik menulis cerita
  • Editing dasar
  • Rahasia tembus penerbit

 

Mentor:

  • SUPERTWIN (Kak Norma dan Kak Etika)
  • Kak Siti (Mentor DNA Writing Club)

 

Fasilitas yang kamu dapat :

1. Materi

2. Coaching naskah

3. E-sertifikat

 

Jam pelatihan:  09.30-11.00 WIB

Biaya : 299.000 per anak

Usia peserta: 7-12 tahun

INFO dan PENDAFTARAN

wa.me/6282264652627 (DNA WRITING CLUB)

 

Tentang DNA Writing Club, Karya, dan Prestasinya:

klik DNA WRITING CLUB

 

Yuk buruaaan daftaaar!

SEAT TERBATAS


#DNAWritingHoliday12 #DNAWritingClub




Thursday, September 10, 2020

SEMESTA KARYA SEJAK USIA BELIA

Thursday, September 10, 2020 16 Comments

 


“Lawang Sewu ini dibangun sejak tahun 1904-1907. Dahulunya merupakan bekas kantor NIS atau pusat jawatan kereta api Belanda yang beroperasi di Semarang,” jelas Mbak Sari mengawali ceritanya.

Pantas saja di depan Lawang Sewu tadi aku melihat ada lokomotif kuno. Adikku bilang seperti Thomas, film kartun kesukaannya. Hehehe.

Kata Mbak Sari Lawang Sewu terdiri dari dua gedung yaitu gedung A dan gedung B. Sayangnya gedung A ditutup untuk umum karena sedang direnovasi.

“Dik Khansa, tahu tidak kenapa gedung ini dinamakan Lawang Sewu?” tanya Mbak Sari.

“Hmm... karena gedung ini memiliki banyak pintu, ya?” jawabku asal.

“Betul sekali!” jawab Mbak Sari sambil tersenyum.

 …...

Cerpen “Gedung Seribu Pintu” karya Khansa Tabina Khairunissa (5 SD)

[*]

Kakek Andri kemudian berbincang-bincang dengan Lek Topa. Rupanya setelah Hari Raya Idulfitri akan digelar acara tahunan. Acara itu disebut Kirab Budaya Upacara Sesaji Rewanda. Andri sangat tertarik dan menyimak penjelasan Lek Topa.

“Upacara itu diselenggarakan untuk mengenang perjalanan Sunan Kalijaga mencari kayu jati yang akan digunakannya sebagai tiang penyangga bangunan Masjid Demak. Dalam perjalanannya, Sunan Kalijaga sampai di Desa Kandri dan bertapa di dalam sebuah gua yang kini dikenal dengan nama Gua Kreo. Ketika sedang bertapa, Sunan Kalijaga didatangi oleh empat ekor kera besar. Oleh Sunan Kalijaga, kera-kera itu diberi tugas untuk menjaga gua dan daerah Kandri ini. Oleh karena itu penduduk Kandri tidak pernah mengusik keberadaan kera-kera itu. Itulah mengapa Upacara Sesaji itu dinamai Rewanda yang artinya adalah kera.”

“Upacaranya seperti apa, Lek?” Andri semakin tertarik. Lek Topa kemudian menjawab pertanyaan Andri dengan penuh semangat.

……

Cerpen “Andri di Tengah Kandri” karya Zaskia Talitha Sasikirani (5 SD)

[*]

Saat ini, dunia penulisan buku di Indonesia tidak lagi didominasi oleh orang dewasa. Anak-anak pun banyak yang telah menjadi penulis dengan karya-karyanya yang best seller dan meledak di pasaran. Sebut saja buku-buku KKPK (Kecil-Kecil Punya Karya), PCPK (Penulis Cilik Punya Karya), PECI (Penulis Cilik Indonesia), dan masih banyak lagi. Hal ini cukup membuktikan kalau anak-anak pun mampu menjadi penulis dengan menerbitkan novel, kumpulan cerpen, cerita bergambar, atau kumpulan puisi. Mereka juga layak disebut sebagai sastrawan cilik dengan karya-karya yang mampu memberikan pengaruh positif, terutama bagi anak-anak seusia mereka.

Penggalan cerita pendek yang saya cuplikkan di atas adalah karya dua orang anak yang waktu itu masih kelas 5 SD. Mereka adalah murid saya di komunitas penulis cilik yang saya dirikan dan kelola sejak 2013, yakni DNA Writing Club. Cerpen Khansa yang berjudul “Gedung Seribu Pintu” berhasil lolos seleksi tingkat nasional dan diterbitkan oleh KKPK Dar!Mizan. Cerpen ini ditulis berdasarkan hasil pengalaman pribadinya saat mengunjungi salah satu cagar budaya yang menjadi icon Kota Semarang yaitu “Lawang Sewu”.

Khansa dan prestasinya

Khansa mengemas pengalamannya saat berkunjung ke Lawang Sewu bersama keluarganya dengan sangat apik dan memberikan khazanah keilmuwan yang membuat para pembaca mendapatkan ilmu baru dari sejarah Lawang Sewu yang menjadi unsur pelengkap cerpen Khansa tersebut.

Cerpen Zaskia yang berjudul “Andri di Tengah Kandri” juga tak kalah menarik. Cerpen ini mampu mengantarkan Zaskia terbang ke Jakarta untuk mengikuti serangkaian kegiatan Festival Literasi Sekolah (FLS) 2018 sekaligus menjadi finalis Lomba Menulis Cerpen tingkat nasional. Referensi cerpen ini murni dari hasil riset pustaka dan browsing di internet tentang salah satu obyek wisata dan kearifan lokal di Kota Semarang, yakni Gua Kreo serta kebudayaan yang ada di dalamnya.

Zaski saat mengikuti FLS 

Selain Khansa dan Zaskia, ada beberapa anggota DNA Writing Club yang telah sukses menjadi penulis cilik, produktif dalam menerbitkan buku, dan memproduksi tulisan-tulisan yang penuh makna dan bermanfaat. Judul-judul istimewa seperti Gobag Sodor Pemersatu, Poliotivasi Om Ardi, Muscular Dystrophy, Buku-Buku Rekondisi, dll, mampu mengantarkan anak-anak ini menjuarai kompetisi penulisan hingga tingkat nasional. Luar biasa sekali! Anak-anak itu mampu menulis sesuatu yang dapat menggerakkan pembaca untuk berubah menjadi lebih baik (Rien DJ, 2015).


Beberapa cover buku karya anak-anak DNA Writing Club

Menurut Rony K. Pratama, seorang peneliti pendidikan literasi asal Yogyakarta, menyebutkan bahwa anak-anak menempati posisi yang sangat strategis sebagai obyek aktif yang secara psikologis mampu menerima, mengolah, dan memproduksi kecakapan literasi. Anak-anak cenderung lebih segar untuk ‘dibentuk’ dan ‘membentukkan’ diri secara mandiri dan kreatif. Karena itu, habituasi pendidikan literasi dinilai tepat untuk diajarkan sejak dini.

Tulisan ini menitikberatkan pada sosok anak-anak Indonesia yang sukses menjadi sastrawan cilik, mampu menjadi penulis produktif dengan segudang prestasi. Mereka adalah bukti bahwa anak-anak ternyata mampu menghasilkan tulisan yang memiliki warna tersendiri dan makna yang istimewa sehingga menghadirkan kekuatan yang menyentuh perasaan, juga meninggalkan kesan yang mendalam di hati pembacanya.

Proses penulisan kreatif di kalangan anak-anak pun memungkinkan mereka bergerak dalam ruang karya cipta tanpa batas. Mereka juga belajar menuangkan ide dan mengasah ketajaman persepsi khas anak-anak karena imajinasi mereka begitu luar biasa.

Menurut Ary Nilandari, menulis dapat membantu anak mengembangkan keterampilan berpikir kritis. Ya, benar sekali. Anak-anak yang terbiasa menulis sejak dini, akan terbiasa membaca kehidupan  di sekelilingnya secara kritis. Dua anak yang melakukan perjalanan dan kunjungan ke suatu tempat yang sama, ketika diminta untuk menuliskan hasil pengamatan dan observasinya di tempat tersebut, akan menghasilkan dua buah tulisan yang berbeda. Dari sini, mereka belajar tentang perspektif atau sudut pandang. Tentu saja, menulis adalah salah satu cara memberikan tanggapan dengan perspektif atau sudut pandang masing-masing.

[*]

Abdurrahman Faiz, Pioner Kebangkitan Penulis Cilik Indonesia


Siapa Mau Jadi Presiden?

Menjadi presiden itu berarti
melayani dengan segenap hati
rakyat yang meminta suka
dan menyerahkan jutaan
keranjang dukanya
padamu

(Abdurrahman Faiz, 2003)



Faiz kecil sudah memiliki segudang prestasi
(Sumber foto: Teacher's Notebook)


Penggalan puisi di atas merupakan bagian dari surat yang membuat nama Abdurrahman Faiz menjadi dikenal publik. Surat tersebut menjadi juara 1 Lomba Menulis Surat untuk Presiden tingkat nasional yang diselenggarakan oleh Dewan Kesenian Jakarta pada tahun 2003.

 Seto Mulyadi, Ratna Sarumpaet, Agus R. Sarjono, dan Tika Bisono sangat terkesan dengan rangkaian kalimat sarat makna yang ditulis Faiz untuk Ibu Megawati Soekarnoputri yang saat itu menjabat sebagai Presiden Republik Indonesia ke-5. Faiz yang saat itu masih kelas 2 SD membuktikan kalau ia –meski masih anak-anak- memiliki hati yang peka dengan situasi politik dan permasalahan yang tengah terjadi di Indonesia. Banyak sekali tanggapan mengenai surat yang ditulis Faiz tersebut karena cukup menyentil para pejabat dan para elit politik.

Abdurrahman Faiz –yang akrab dipanggil Faiz- lahir di Jakarta, 15 November 1995 dari pasangan Tomi Satryatomo dan Helvy Tiana Rosa. juga keponakan dari Asma Nadia. Ia telah “mengucapkan” puisi-puisinya sejak usia 3 tahun (yang kemudian direkam oleh Bundanya) lalu baru menuliskannya di komputer sejak umur 5 tahun.

Pertama kali Faiz tampil membacakan puisi-puisinya (yang pada waktu itu belum dibukukan), atas undangan Nurcholish Majid pada acara peluncuran buku beliau (“Indonesia Kita”) yang mengundang ribuan tokoh nasional. Faiz juga sering diundang untuk membacakan karyanya dalam forum-forum kenegaraan, termasuk di hadapan Presiden RI ke-5: Megawati Soekarno Putri, Presiden RI ke-6 : Susilo Bambang Yudhoyono, Wakil Presiden Jusuf Kalla, Ketua MPR Hidayat Nurwahid, sejumlah menteri dan tokoh-tokoh nasional lainnya.

Megawati mengungkapkan kekagumannya pada kecerdasan Faiz lewat surat balasannya pada Faiz (2003). Faiz juga diundang dalam pencanangan gerakan anti narkoba di Stadion Gelora Bung Karno bersama Presiden Megawati dan membacakan puisinya. Dalam Debat Capres di sebuah stasiun televisi swasta tahun 2004, di mana Faiz diundang sebagai salah satu panelisnya, Amien Rais berkomentar, “Luar biasa. Mas Faiz ini masih sangat muda, tetapi pemikirannya sangat dalam.” Sementara saat bertemu Presiden Susilo Bambang Yudhoyono di Istana Negara dalam pencanangan gerakan berkirim surat nasional untuk anak Aceh dan Nias (2005), Presiden berkata, “Selamat, Faiz. Tulisanmu sangat menyentuh pikiran dan hati.”

Buku kumpulan puisi pertama Faiz “Untuk Bunda Dan Dunia’ (DAR! Mizan, Januari 2004) sebenarnya adalah puisi-puisi yang ia tulis saat berusia 5-7 tahun dan terbit saat ia berusia 8 tahun. Buku yang diberi pengantar oleh Taufiq Ismail tersebut meraih Anugerah Pena 2005 serta Buku Terpuji Adikarya IKAPI 2005.

Tahun 2009, Faiz mendapatkan Anugerah Kebudayaan dari Departemen Pariwisata dan Budaya. Naskah Faiz yang berjudul “Brani” menjadi Pemenang Sayembara Menulis Naskah Drama Federasi Teater Indonesia (2011) dan terpilih sebagai The Most Amazing Teen 2011 versi Student Globe. Faiz juga merupakan founder dari akun twitter @mencobabelajar yang memiliki follower kurang lebih 300.000 orang.

“Untuk Bunda dan Dunia”  merupakan buku pertama yang diterbitkan dalam serial KKPK (Kecil-Kecil Punya Karya) divisi DAR! Mizan (bersama sebuah buku karya Izzati). Buku ini mampu menginspirasi dan memicu lahirnya para penulis cilik lainnya di Indonesia.

 

Sri Izzati, Penulis Muda Kaya Karya

Selain Abdurrahman Faiz, muncul pula nama Sri Izzati. Sri Izzati lahir di Bandung pada tanggal 18 April 1995 dari pasangan Ibu Hetty dan Bapak Setyo Soekarsono. Saat berusia 8 tahun, ia sudah meraih rekor MURI sebagai penulis novel termuda. Gadis kelahiran tahun 1995 ini juga pernah meraih penghargaan dari Mizan Publishing sebagai Inspiring Young Writer pada tahun 2013. Sejak usia 3 tahun, Izzati sudah gemar membaca buku dan hobi membuat tulisan.

Dari hobinya itu, dengan segala ketekunan dan perjuangannya, Izzati dapat menghasilkan sebuah karya yang menginspirasi banyak orang. Izzati berhasil menerbitkan novel pertamanya pada tahun 2003 berjudul “Powerfull Girls”. Karena novel inilah, Izzati mendapat penghargaan sebagai novelis termuda di usianya yang masih 8 tahun. Sri Izzati juga terpilih menjadi Duta Bahasa Jawa Barat tahun 2016.


Sri Izzati, pionir penulis cilik KKPK
Sumber foto: hipwee

Seri buku KKPK yang awalnya menerbitkan karya Abdurrahman Faiz dan Sri Izzati rupanya sangat booming, terjual hingga jutaan kopi dan mendorong anak Indonesia lainnya untuk membaca, bahkan menulis dan menerbitkan karyanya. Tahun 2008, para penulis cilik KKPK dimotori Faiz dan Izzati menyelenggarakan Konferensi Penulis Cilik Indonesia I dan merekomendasikan beberapa kebijakan dalam hal perbukuan di Indonesia.

 

Tulisan Tangan Antarkan Fayanna Hasilkan 42 Buku di Usia 13 Tahun

            Sebuah pencapaian fantastis dari seorang Fayanna Ailisha Davianny, penulis cilik berbakat yang kini telah beranjak remaja. Saya pernah bertemu dengan sosok Fayanna saat saya berkesempatan hadir dan mendampingi murid-murid DNA Writing Club dalam ajang bergengsi Konferensi Penulis Cilik Indonesia (KPCI) 2015. Fayanna mengawali karier kepenulisannya sejak usia 7 tahun bermula dari kegemarannya membaca.

Fayanna menjadi sosok inspiratif bagi para penulis cilik dan calon penulis cilik Indonesia. Sejak usia 1 tahun, Fayanna sering dibacakan buku oleh kedua orang tuanya. Tak heran, jika kecintaannya pada buku menjadikan dirinya memiliki hobi membaca sekaligus menulis. Saat usia 8 tahun, Fayanna mengikuti sebuah lomba cerpen tingkat nasional yang diadakan oleh Dar!Mizan. Tulisan Fayanna lolos dan diterbitkan. Sejak saat itulah, Fayanna mulai menekuni dunia tulis menulis. Buku pertamanya berjudul Tersandung Hobiku, terbit Oktober 2013. Buku inilah yang membuat dirinya termotivasi untuk menulis lebih banyak lagi dan belajar untuk menghasilkan tulisan yang berkualitas.


Fayanna sudah menerbitkan puluhan buku
(Sumber foto: Facebook Fayanna)

Fayanna mulai menulis tidak dengan komputer, tapi dengan tulisan tangan di buku. Mama Fayanna sangat mendukung aktivitas putrinya tersebut dan mengatakan kalau tulisan Fayanna sangat bagus. Lalu Fayanna pun mulai belajar menulis di laptop. Satu per satu buku-bukunya pun terbit seperti Misteri Teman Lama, Kakek Misterius, Zara Pandai Bersyukur,  Jejak Rahasia Sahabat, dan masih banyak lagi. Banyak prestasi di dunia literasi dapat ia raih, baik di tingkat nasional maupun internasional.

Prestasi itu membawa Fayanna pada berbagai pengalaman yang membanggakan. Pada 2015, dia ditunjuk oleh sebuah media cetak nasional sebagai Reporter Cilik yang bertugas mewawancarai Presiden Joko Widodo dan menteri-menteri Kabinet Kerja. Pada November 2016, dia berhasil mendapatkan penghargaan dari sebuah penerbit buku, yang membawanya berwisata gratis ke Korea Selatan. Juli 2017, Fayanna mendapatkan penghargaan Anugerah Tunas Muda Pemimpin Indonesia dari Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia. Selain itu, masih banyak penghargaan lain yang telah dia terima.

Tidak hanya itu, Fayanna pun kerap diundang di berbagai media serta aktif di komunitas-komunitas membaca dan menulis. Bagi Fayanna, aktivitas membaca dan menulis harus jadi kebiasaan positif anak muda zaman sekarang. Dengan membaca, wawasan menjadi luas dan sangat membantu saat menuangkan ide-ide dalam bentuk tulisan. Menulis akan membuat kita berpikir kreatif, memiliki daya ingat yang tinggi, juga bisa menyampaikan sesuatu secara runtut dan sistematis.

Fayanna juga berhasil menjuarai lomba cerpen tingkat Asia, 1st Asian Story Writing Challenge tahun 2018. Fayanna berkompetisi dengan para penulis cilik dari 18 negara di Asia. Akhir April 2018, Fayanna sebagai penulis cilik ditunjuk untuk menjadi pembicara dalam Kuala Lumpur International Book Fair. Ia hadir di panggung utama dalam acara bincang-bincang dan bedah karya dengan Penulis Cilik Indonesia serta jumpa penulis dan book signing. Ia juga berkesempatan memberikan sesi motivasi literasi di Sekolah Indonesia Kuala Lumpur. Fayanna juga tiga kali berturut-turut ikut dalam Konferensi Penulis Cilik Indonesia mewakili Jawa Barat.

Rahasia produktivitas Fayanna terletak pada sikap disiplin untuk terus menulis. Ia mengaku selalu menyempatkan menulis minimal satu halaman per hari.

 

Nadia Shafiana Rahma, Penulis Cilik Asal Yogyakarta dengan Prestasi Mendunia

Di dunia sastra anak, nama Nadia Shafiana Rahma telah dikenal luas. Ia terbilang penulis produktif dan sudah diakui dunia internasional. Di rumahnya (daerah Bantul, Yogyakarta), ia membuka perpustakaan kecil untuk anak-anak dan remaja. Nadia pun pernah mengukir prestasi yang membanggakan dan mengharumkan nama bangsa Indonesia. Pada tahun 2015, saat Nadia berumur 11 tahun, ia menjadi salah satu delegasi Indonesia pada Frankfurt Book Fair (FBF) di Jerman. Bukunya yang berjudul Si Hati Putih yang diterjemahkan ke dalam Bahasa Inggris, The Boy with The Pure Heart”, ikut serta dalam pameran buku paling bergengsi di dunia itu. Dalam acara FBF tersebut, Nadia menjadi peserta pameran sekaligus pembicara termuda. Di hadapan anak-anak Jerman, gadis kecil ini sempat menceritakan kisah rakyat dari Gunungkidul yakni Asal Mula Nyamuk Mendengung.


Nadia Shafiana (kerudung biru) bersama Ahmad Fuadi dan Muthia Fadhilla Khairunnisa di acara Kick Andy. (Sumber foto: Gadis)

Bakat menulis Nadia tumbuh sejak TK, sekitar uumr 4-5 tahun. Bermula dari kebiasaan dibacakan dongeng sebelum tidur oleh kedua orang tuanya, hingga bisa membaca buku sendiri. Hal tersebut mendorong Nadia untuk menulis cerita versinya sendiri, seperti menulis cerita pengalaman saat berusia 5-7 tahun, lalu oleh sang ayah dikirim ke koran-koran lokal Yogyakarta. Saat SD, Nadia baru menulis cerpen 4-5 halaman dan berlanjut menulis novel.

Kini Nadia sudah remaja, karyanya sudah banyak yang terbit. Diantaranya, Si Hati Putih, My Life My Heaven, Pengalaman Meraih Bahagia, Salah Tangkap, Kakek Misterius, dan masih banyak lagi. Menjadi delegasi Indonesia di FBF 2015 merupakan ajang internasional pertama untuk Nadia. Selain itu, sudah banyak prestasi dan penghargaan diraih, salah satunya dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, pada acara Anugerah Kebudayaan tahun 2018. Nadia juga beberapa kali mengikuti acara pertemuan penulis cilik Indonesia misalnya Konferensi Penulis Cilik Indonesia (KPCI).

[*]

Sosok Abdurrahman Faiz, Sri Izzati, Fayanna Ailisha Davianny, dan Nadia Shafiana Rahma menjadi bukti bahwa sastrawan cilik tanah air patut diperhitungkan karya-karyanya. Bahkan kehadiran mereka berikut karya-karya produktifnya mampu menginspirasi anak-anak untuk kemudian mengikuti jejak yang sama: menjadi penulis cilik dengan segudang prestasi. Mereka kebanyakan tumbuh sebagai penulis dari kebiasaan mendengarkan cerita atau dongeng yang dibacakan oleh orang tua mereka sejak kecil. Memang benar, orang tua adalah kunci mayor pendidikan literasi bagi anak-anak, budaya literasi (khususnya literasi baca-tulis) memang harus dibangun dan dibudayakan di lingkungan keluarga.

Lalu, apa sih manfaat menulis?

Dan masih banyak lagi manfaat lainnya, kamu bisa menambahkannya sendiri. 

Oh ya, menulis itu butuh BAKAT ataukah BEKAL, hayooo? 

Yups, sebenarnya menjadi seorang penulis itu bukanlah masalah bakat. Karena menulis itu adalah keterampilan dan keterampilan bisa dipelajari. Semakin diasah, akan semakin terampil dan ahli. 





           Terus, satu hal terpenting, saudara kembar menulis itu bernama membaca. Jadi, kamu juga harus banyak membaca untuk memperkaya kosakata juga sebagai nutrisi otak sebagai bekalmu saat menulis nanti. Selain itu, kamu juga bisa gabung di komunitas penulis. Salah satunya, kamu bisa gabung lho di DNA WRITING CLUB. Untuk info lengkapnya bisa klik di sini.

[*]

Kegiatan Apresiasi Sastra Siswa Sekolah Dasar yang diselenggarakan oleh Kemendikbud sekaligus event Konferensi Penulis Cilik Indonesia (KPCI), lalu sekarang berganti nama menjadi Festival Literasi Sekolah, diharapkan dapat meningkatkan kreativitas anak-anak dalam bidang seni dan sastra. Kegiatan semacam ini diharapkan mampu membangkitkan kesadaran siswa tentang pentingnya cerpen sebagai sarana estetika dalam mengungkapkan buah pikiran dan rasa, juga meningkatkan kecintaan anak-anak terhadap sastra dan bahasa Indonesia sebagai sarana untuk membangun karakter, dan  jati diri bangsa. Dengan demikian akan dapat memberikan motivasi bagi para pelajar untuk meningkatkan budaya membaca dan menulis sejak dini.

Menurut Pam Allyn, penulis buku “Your Child’s Writing Life”, menyebutkan bahwa kata-kata yang tertulis dapat membawa kegembiraan, ketakjuban, ketakutan, memesona, menyihir, menggerakkan, menguasai pikiran dan hati, tak peduli berapa pun usia kita. Kata-kata tertulis dan cerita berpengaruh paling kuat pada anak-anak, otomatis menyerap mereka ke dalam dunia menulis juga. Dunia yang membuat mereka mengamati, bertanya-tanya, mengenang, dan berimajinasi. Dunia yang di dalamnya, mereka dapat mewujudkan sesuatu dengan menuliskannya.

 Wow, Masya Allah... Banyak jalan mewujudkan impian termasuk ketika kamu ingin menjadi seorang penulis cilik seperti para penulis (sastrawan cilik sukses) yang sudah Kak Norma sebutkan di atas.  Kuncinya: DNA! Dream 'N Action! Beranilah bermimpi, namun yang terpenting beranilah beraksi untuk mewujudkan impianmu itu. Yuk, semangat wujudkan impian menjadi penulis cilik dengan segudang prestasi!

[*]

Daftar Pustaka

Allyn, Pam. 2011. Your Child’s Writing Life : How to Inspire Confidence, Creativity, and Skill at Every Age. New York : Avery.

Rien DJ. 2015. Nulis itu Gampang. Surakarta : Indiva Media Kreasi.

W.S., Titik, dkk. 2012. Kreatif Menulis Cerita Anak. Bandung : Penerbit Nuansa.