Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » Ekspedisi Aisya : Sabar dan Keberuntungan

Ekspedisi Aisya : Sabar dan Keberuntungan


Ahad, 23 Januari 2011 kembali Aisya melakukan ‘single adventure’. Hmm, memang sih.. Aisya tuh hobby berpetualang alias jalan-jalan, tapi bukan sekedar jalan-jalan lho!
Setelah urusan rumah tangga selesai (halah..^^), pukul 09.30 Aisya berangkat menuju Masjid Al-Ihsaniyah, Kampung Melayu untuk mengikuti kuliah dhuha. Kuliah ini memang rutin diadakan dua pekan sekali. Sebuah majelis ilmu yang pesertanya khusus muslimah yang tinggal di kawasan Jakarta Timur. Kebanyakan sih ibu-ibu juga, sehingga banyak dari mereka yang juga turut serta membawa sang buah hati. Tak ayal jika banyak balita yang sliweran di dalam masjid, suara tangis dan gelak tawa anak-anak, sampai ada muslimah kecil yang mendekati Aisya dan ‘merebut’ snacknya waktu Aisya tengah asyik mencatat. Lucu juga sih... suasana jadi lebih ‘hidup’.
Kali ini pemateri adalah seorang ustadz yang subhanallah... gaya bicara ustadz tersebut sangat mirip dengan seorang ustadz yang kerap mengisi Kajian Sabtu Pagi di Masjid Nurul Huda UNS (mantan kampus Aisya), Ustadz Abdul Hakim. Suara dan cara penyampaian beliau yang humoris, sangat mirip! Wah, jadi terkenang dengan masa-masa di kampus nih! Materi kuliah dhuha ini akan Aisya tulis dalam note terpisah.
Pukul 11.00, kuliah dhuha selesai. Aisya melanjutkan ekspedisinya. Tujuan selanjutnya adalah toko buku muslim “Al-I’thishom” yang terletak di kawasan kampus Universitas Negeri Jakarta (UNJ). Untuk pertama kalinya Aisya pergi ke sana sendirian. Ah, apa salahnya dicoba! Semoga tidak tersesat. Aisya ke sana dengan niatan membeli kado walimah untuk sahabatnya yang hari ini melangsungkan ‘hari jadinya’. Sayang, Aisya tidak bisa menghadirinya sehingga ia bertekad menebus ketidakhadirannya dengan sebuah kado spesial.
Aisya menuju shelter busway Kampung Melayu, kemudian naik busway jurusan Matraman. Transit di shelter Matraman I kemudian naik busway jurusan Pulo Gadung, turun di shelter UNJ dan akhirnya sampai juga di toko buku Al-I’thisom. Segera searching buku yang mau dijadikan kado dan alhamdulillah menemukannya. Selain buku buat kado itu, Aisya juga membeli dua buah buku (60 Sirah Sahabat Rasulullah Saw, Kontribusi Muslimah dalam Mihwar Daulah serta majalah Tarbawi edisi terbaru). Awalnya Aisya juga sempat mau membeli “Agar Telapak Kakimu Menginjak Surga” (buku muslimah untuk ibu rumah tangga gitu deh, tapi nggak jadi karena ‘melebihi budget’). Saat sudah sampai di meja kasir dan dihitung jumlahnya, Aisya mencari uang di dalam tasnya. Seingatnya ada di kantong kecil dalam tasnya. Memang sengaja tidak dimasukkan ke dompet karena dipisah. Nihil. Uang beberapa ratus ribu itu tak ada di tempat yang diekspektasikan Aisya. Ia geledah tasnya. Masya Allah, kemungkinan besar uang yang sejatinya memang diperuntukkan untuk membeli buku itu sepertinya ketinggalan di tas yang satunya. Sebelum berangkat tadi, Aisya memang sempat berganti tas dan sepertinya uang itu ketinggalan di dalamnya.
Aisya langsung bertanya kepada sang ummahat (baca : ibu) penjaga toko, di mana ATM terdekat. Sang ibu menjawab bahwa ada ATM di dalam kampus UNJ yang berarti Aisya harus berjalan cukup jauh dan menyeberang jalan. Tak apalah, Aisya kembali teringat pada azzamnya, apapun yang terjadi hari ini harus membeli kado untuk sahabatnya. Adzan berkumandang, kebetulan hari itu Aisya berhalangan dan kondisi inilah yang menyebabkan fisik Aisya sedang tidak stabil hari itu. Aisya berjalan kaki menuju ATM, sempat kaget juga karena gerbang masuk ke kampus digembok. Alhamdulillah, ada celah yang terbuka dan bisa dimasuki tubuh mungil Aisya (^^). Setelah mengambil uang, Aisya kembali ke toko buku dan langsung membayarnya. Tak lupa Aisya meminta maaf pada ibu penjaga toko yang sangat ramah itu. Cukup berat juga ‘belanjaan’ Aisya siang itu. Dua dari empat buku yang dibelinya tadi memang cukup tebal. Saat sudah berjalan puluhan meter, Aisya bermaksud membaca struk pembeliannya untuk melihat buku-buku yang dibelinya tadi dapat diskon berapa persen. Akan tetapi, terkejutlah ia karena ada satu buku yang tidak dibelinya tapi ada di dalam kantong plastik. Wah, sudah berjalan cukup jauh! Meski dengan kondisi fisik yang payah (benar-benar lemas), Aisya kembali ke toko buku dan mengembalikan buku yang bukan menjadi haknya itu. Alhamdulillah, Allah berkenan memberi petunjuk kalau ada ‘buku asing’ yang tidak sengaja masuk ke dalam kantong plastiknya saat Aisya masih berada di sekitar lokasi toko. Coba kalau Aisya tahunya saat sudah sampai di kost, bakal butuh waktu dan tenaga lagi untuk mengembalikannya.
Pukul 13.00 Aisya sampai di kosnya. Ia segera makan siang dan beristirahat sejenak. Pukul 13.30, ia melanjutkan ekspedisinya. Sebelum ke Gramedia Matraman, Aisya berniat memfotocopy buku sahabatnya yang hari ini mau dikembalikan. Alhamdulillah, ada fotocopy-an yang buka. Tumben fotocopy-an itu buka di hari Ahad. Aisya merasa beruntung! Akhirnya Aisya ‘menitahkan’ penjaga fotocopy untuk mengcopy beberapa halaman yang Aisya tandai. Waktu terus berjalan, sudah jam 14.00 padahal launching novel “Ranah 3 Warna” akan dimulai pukul 14.30. Mas penjaga fotocopy ternyata kurang cekatan dalam menjalankan tugasnya. Sabar, sabar, sabar... Shabrun Jamil... Aisya mengafirmasi dirinya! Akhirnya, pukul 14.20, selesai juga! Alhamdulillah...
Aisya segera naik angkot 18 menuju terminal Kampung Melayu, dilanjutkan naik Kopaja 502 menuju Gramedia Matraman. Aisya sempat membaca di dalam Kopaja 502. Kali ini dia membaca tentang hewan-hewan istimewa dalam sejarah Nabi dan Rasul. Akhir-akhir ini Aisya memang tengah suka membaca buku-buku sejarah. Pukul 14.30 lebih Aisya sampai di toko buku terbesar di Asia Tenggara itu. Aisya merasa beruntung karena tempat tinggalnya di Jakarta ini sangat dekat dengan tempat-tempat favoritnya, termasuk toko buku!
Beranda depan Gramedia Matraman kok ramai gitu ya? Ada musik yang menghentak, mungkin ada pementasan band gitu, pikir Aisya. Saat melongok-longok di kerumunan, eh.. ternyata ada banner “Ranah 3 Warna”. Wah, berarti lokasi launchingnya di beranda ini. Tumben! Aisya segera menuju meja yang menjual novel itu. Aisya membeli dua, yang satu buat kado milad saudari kembarnya (Keisya). Langsung Aisya buka dan mulai membaca, karena acara ternyata belum dimulai... Wah, Aisya tidak mendapat tempat duduk karena pengunjung yang datang sudah banyak. Kursi ditata melingkar dan tidak dibuat berjajar seperti saat launching buku pada umumnya. Jadi ada sisa ruang kosong di depan panggung. Kondisi Aisya masih lemas, tapi sengaja dikuat-kuatkan! Aisya membaca novel barunya sambil berdiri diiringi lagu “The Winner”-nya band Platinoem yang ternyata dalam video klipnya ada penulis novel “Negeri 5 Menara” ini. Lagunya sangat bersemangat dan inspiratif. Sampai akhirnya Uda Ahmad Fuadi (sang penulis) menerobos kerumunan, melewati tempat Aisya berdiri dan acara pun dimulai.
Acara diawali dengan doa yang dibawakan oleh sahabat Uda Fuadi (Aisya lupa namanya, yang jelas beliau adalah “Atang” Shahibul Menara dalam “Negeri 5 Menara”). Doa yang cukup menggetarkan hati. Selanjutnya sambutan oleh Direktur Gramedia. Subhanallah, kesempatan langka nih bisa bertatap muka dengan sang direktur. Beliau menyampaikan apresiasi atas terbitnya novel kedua dari trilogi “Negeri 5 Menara” ini. Beliau juga bertutur bahwa penjualan novel “Negeri 5 Menara” adalah penjualan yang sangat bombastis dalam 37 tahun terakhir ini. Alhamdulillah, sudah sembilan kali cetak ulang dengan oplah di atas 155.000 eksemplar dalam satu tahun. Sungguh pencapaian yang luar biasa!
Seminggu yang lalu bertemu Uda Fuadi dalam acara Studium General FLP Jakarta angkatan 15, kali ini bertemu beliau lagi dalam kondisi yang jauh lebih luar biasa. Salut! Beliau adalah kakak tingkat Aisya di FLP Jakarta. Aisya angkatan 14, sedangkan beliau angkatan 13. Beliau memang salah satu penulis favorit Aisya!.
Akhirnya Uda Fuadi tampil di panggung. Melihat ada ruang kosong di depannya dan banyak yang berdiri, Uda Fuadi meminta kami yang berdiri untuk memanfaatkan ruang kosong itu. Alhamdulillah, awalnya Aisya duduk di baris kedua, tapi kembali keberuntungan berpihak padanya, ada seorang penonton yang tiba-tiba berdiri dan pergi. Akhirnya Aisya bisa duduk di depan, jadi lebih dekat dengan Uda Fuadi. Dengan bantuan HP-nya Aisya merekam semua yang disampaikan Uda Fuadi. Di sela pemaparannya, beliau juga menampilkan video-video yang sangat inspiratif tentang “Negeri 5 Menara” dan “Ranah 3 Warna”.
Pada kesempatan kali ini Uda Fuadi bertutur bahwa “Novel ini hanyalah alat”. Tujuan beliau menuliskan ini adalah untuk berbagi. Sebaik-baik manusia adalah manusia yang bermanfaat dan setiap manusia mempunyai cara tersendiri untuk menjadi bermanfaat. MENULIS, itulah pilihan Uda Fuadi untuk menyebarkan manfaat. Setiap kita bisa menjadi bermanfaat, dengan cara kita masing-masing. Uda Fuadi juga tak lupa mengucapkan terima kasih kepada para pembaca. "Tulisan sebagus apapun, jika tidak ada yang membacanya, maka tulisan tersebut tidak akan ada artinya," begitu kata Uda Fuadi.
Kata Uda Fuadi, Negeri 5 Menara akan dibuat film dan insya Allah akan ditayangkan di akhir 2011, pertengahan tahun akan ada casting. Beliau juga mengulas tentang konsep "Man Jadda Wajada". Lebihkan usaha dari orang lain. Saat orang lain belajar satu jam, maka tambahkan setengah jam! Kebaikan yang dilebihkan. Usaha yang lebih maka hasilnya juga lebih. Pelari terhebat dunia, berhasil lari 100 meter dalam waktu 9,8 detik. Juara 100 meter putra Jawa Timur 11 detik. Selisih juara dunia dan juara lokal hanya 2 detik! So, lebihkan usaha dari orang lain. Ranah 3 Warna berkisah tentang kelanjutan kisah Alif setelah lulus dari Pondok Madani. Konsep Ranah 3 Warna menceritakan tentang hikayat impian kita yang harus dibela habis-habisan. ALL OUT! Salah satu modalnya adalah SABAR sehingga pada buku kedua ini "mantra"nya "MAN SHABARA ZHAFIRA", siapa yang bersabar akan beruntung.. Salah satu yang istimewa dari novel ini adalah mengambil konsep 3 setting tempat dan menggunakan beberapa bahasa (Minang, Inggris, Arab,dan Perancis).
Alif berusaha habis-habisan. Ternyata “Man Jadda Wajada” tidak cukup untuk mewujudkan impian Alif. Di saat hampir menyerah, Alif teringat mantra “Man Shabara Zhafira”. Di antara kerja keras dan doa tidak selalu langsung mendapatkannya. Ada jaraknya. Dan untuk menempuh jarak itu dibutuhkan kesabaran. Orang yang sabar biasanya dikasih hadiah oleh Allah. Tapi sabarnya adalah sabar yang aktif!
Sebelum sesi tanya jawab ada kejutan dari seorang pembaca. Bapak Luki namanya, beliau adalah salah seorang teman seangkatan Uda Fuadi. Beliau memberikan foto Uda Fuadi waktu di Bandung tahun 1992. Beliau menjadi penerima tanda tangan yang pertama. Jauh-jauh dari Indramayu, akhirnya menjadi penerima tanda tangan pertama. Sabar dan beruntung! “Syukron, akhi” begitu kata Uda Fuadi saat berpisah dengan Pak Mahfud.
Memasuki sesi tanya jawab. Sayang sekali, meski sudah duduk di depan dan mengacungkan tangan, tapi Aisya tak mendapat kesempatan untuk bertanya.
1. Pertanyaan pertama dari pembaca berbaju biru : Mengapa ada angka 5, 3, dan 1?
Uda Fuadi menjawab filosofi dari trilogi tersebut.
- Negeri 5 Menara : sekolah SLTA di pesantren. Angka 5 cocok dengan 5 menara impian Shahibul Menara
- Ranah 3 Warna : Masa waktu mahasiswa, ada aat UTS, UAS, fotocopy catatan, dll. Alif berjuang mati-matian untuk mewujudkan impiannya ke luar negeri. Perantau yang susah payah, sepatu jarang diganti.
- Dan yang terakhir, ada angka 1 : tentang masa bekerja dan tentang apa sih tujuan hidup. Kita punya 1 misi dalam hidup : mengabdi! Kita sering sibuk dengan indahnya dunia. Padahal semuanya hanya satu. Yang terakhir ini belum ada judulnya.
2. Pertanyaan kedua dari mbak-mbak berbaju merah : Apakah kisah dalam Negeri 5 Menara benar-benar kisah nyata? Apakah tokoh Togar dalam Ranah 2 Warna benar-benar ada?
Uda Fuadi menjawab bahwa "terinspirasi" itu tidak semuanya dari kisah nyata. Ibarat rumah, kisah nyata itu sebagai pondasi utamanya, sedangkan jendela pintu dll sebagai kisah pelengkap, ada yang ditambahi dan dikurangi. Dalam Ranah 3 Warna, ada tokoh Togar sebagai tokoh yang sangat menginspirasi Alif untuk menulis. Ternyata tokoh itu memang benar-benar ada
3. Pertanyaan ketiga tentang konsep belajar sabar dan ikhlas.
Kata Uda Fuadi, belajar ikhlas didapat beliau saat nyantri di Gontor. Semua guru di sana tidak digaji. Mereka totalitas mengajar, ikhlas berbagi ilmu, gaji dari Tuhan saja. Para guru itu mengajar habis-habisan. Ikhlas itu artinya bersih, tidak peduli dengan yang lain. Bagaimana bisa ikhlas? Tanyakan pada diri sendiri : "What is the meaning of your life?" Ketika ketemu misinya, tahu konsep hidup, maka kita akan bisa menemukan ikhlas itu. Sabar itu setelah usaha, bukan sebelum usaha. Ikhlas, punya impian dan cita-cita, man jadda wajada. Tawakal itu adalah sabar yang aktif!
4. Pertanyaan keempat : Bagaimana cara menumbuhkan semangat belajar yang terus-menerus, seperti Alif dan bagaimana cara memahamkan orang tua tentang impian kita yang kadang bertentangan dengan kemauan orang tua?
Menurut Uda Fuadi, Alif itu tidak rajin. Tapi ia tekun dan selalu berusaha. Alif sama dengan manusia pada umumnya, ada kalanya ia mempunyai rasa malas. Bahkan di buku kedua ini banyak menuturkan tentang jatuh bangun Alif dalam menggapai impiannya. Yang tidak wajar, kita malas tapi tidak mau mengakui. Kata Reynald Kasali, kalau kita lagi ‘down’ jadilah seperti bola tenis. Saat jatuh, ia memantul. Saat jatuhnya keras, maka mantulnya juga akan lebih tinggi. Tidak seperti donat. Yang jatuh, malah lembek dan menempel lantai. Saat Alif sedang down, ia mengingat masa lalunya yang penuh keceriaan, mengingat teman-temannya yang penuh semangat. Maka, carilah teman-teman yang semangat.
Tentang komunikasi dengan orang tua, memang apa yang baik menurut orang tua memang belum tentu baik menurut kita. Sampaikan dengan baik, atau bisa juga dengan menyampaikannya lewat orang terdekat kita bisa paman, kakek, dll. Doa ibu itu luar biasa. Kalau ibu saya tidak mendoakan saya habis-habisan, mungkin saya juga tidak akan seperti sekarang.
Sampailah di penghujung acara. Acara ditutup dengan sosialisasi “Komunitas Menara” oleh Uda Fuadi. Komunitas Menara yang mengusung slogan “Mari Ikhlas Berbagi” saat ini sudah berhasil mendirikan PAUD di Padang, dan sedang bersiap mendirikan PAUD di Bintaro. Pembelian buku ini dijadikan donasi juga, jadinya tidak hanya sekedar membaca novel tapi juga berinvestasi akhirat.
Acara dilanjutkan dengan penandatangan buku (Signing Book) dan foto bareng Uda Fuadi. Semua pembaca yang akan meminta tanda tangan berjajar dan dijaga oleh para security. Aisya berada di deret kedua. Kembali ia beruntung (Ah, memang benar.. “Man Shabara Zhafira”..) tiba-tiba ia terdorong ke depan dan akhirnya berada di baris pertama dan menjadi penonton kelima yang mendapat tanda tangan dan foto bersama Uda Fuadi. Saat berada di samping Uda Fuadi, Aisya sempat berujar kalau sempat bertemu dengan beliau seminggu yang lalu. Malah jadi ngobrol nih! Sebelum berpisah, Uda Fuadi sempat menitipkan salam untuk Keisya, saudari kembar Aisya.
Turun dari panggung, Aisya menunggui rekan-rekan FLP Jakarta yang masih antri (Ada Kang Arya, Mbak Ria, Mbak Nisa, dan Mbak Eka). Mereka heran juga karena Aisya hari ini memakai kostum coklat, tidak merah seperti biasanya. Hehe... Saat sedang asyik menunggu, tiba-tiba Aisya dikejutkan dengan kehadiran Mbak Suri. “Wah, cari-cari yang berkostum merah kok nggak ada ya.. feeling aja tadi jalan ke sini. Eh, ketemu juga. Tumben pakai baju coklat!” Iya ya.. memang Aisya identik dengan warna MERAH! Akhirnya Aisya bertransaksi buku dengan Mbak Suri, saling mengembalikan buku yang dipinjam. Mbak Ria cs akhirnya selesai juga dan bergabung dengan kami. Heboh jadinya! Langsung foto bareng. Seru!
Setelah puas bertegur sapa, Mbak Ria cs ke mushola, Kang Arya pulang. Aisya dan Mbak Suri ke lantai 2 untuk mencari novel “Rindu Purnama”. Alhamdulillah, baru beberapa langkah menjejakkan kaki di lantai 2, Aisya menemukan novel itu. Beruntung! Novel inspiratif ini ditulis oleh dua penulis favorit Aisya yang kebetulan seminggu yang lalu Aisya bertemu mereka, Tasaro Gk dan Ahmad Fuadi.
Sampai di beranda depan, antrian pembaca yang berniat minta tanda tangan sudah mulai berkurang. Aisya punya ide untuk mengantri lagi dan minta tanda tangan di novel “Rindu Purnama”-nya. Sekaligus minta kata motivasi di novelnya karena tadi lupa meminta. Mbak Suri juga memintakan kata motivasi di novel “Ranah 3 Warna”-nya Keisya. Sampai di atas panggung, Uda Fuadi mengenali Aisya. Aisya sempat ngobrol lagi dan meminta maaf juga karena minta tanda tangan dua kali. Tapi, Uda Fuadi tetap asyik diajak ngobrol. “Dream, Fight Ikhlas” itulah tiga kata super yang dituliskan beliau. “Saling mendoakan, ya!” kalimat yang beliau sampaikan sebelum kami berpisah.
Menjelang Maghrib, Aisya dan Mbak Suri menuju mushola. Saat sedang menunggu Mbak Suri sholat Maghrib, Aisya membaca novel “Ranah 3 Warna”. Tiba-tiba ia teringat, tadi pagi Kang Taufan E. Prast dan beberapa rekan FLP Jakarta menitipkan salam untuk Uda Fuadi. Astaghfirullah, Aisya lupa menyampaikannya. Dalam ‘kegelisahannya’, Aisya berdoa dalam hati “Ya Allah, jika Engkau berkenan.. berikan hamba kesempatan untuk bertemu kembali dengan Uda Fuadi di tempat ini untuk menyampaikan amanah yang tadi lupa hamba sampaikan.”
Setelah sholat, Aisya dan Mbak Suri menunggu Mbak Ria , Mbak Nisa, dan Mbak Eka yang baru mau sholat. Saat sedang bertukar pikiran dengan Mbak Suri, tiba-tiba ada batita yang menarik tangan Aisya. Aisya geli juga karena cowok kecil plus keren itu tiba-tiba menarik tangan Aisya, seperti mengajak Aisya mengikutinya. Mama si kecil juga tertawa geli. Sampai di pintu luar, batita imut itu melepaskan pegangan tangannya. Aisya jongkok dan memegang gemas si kecil. Lucu banget! Namanya Gani.. Pengin diculik saja, hehe...
Aisya kembali mendekati Mbak Suri. Mereka duduk di dekat panggung yang sudah dibereskan. Bersabar menanti Mbak Ria cs yang masih sholat. Eh, ternyata masih ada Uni Yayi (istri Uda Fuadi) di situ. Aisya kembali melantunkan doanya agar ia bisa bertemu kembali dengan Uda Fuadi. Allahu Akbar... Alhamdulillah, selang berapa alam, keluarlah Uda Fuadi dari dalam Gramedia. Allah mengabulkan doa Aisya! Sabar memang dekat dengan keberuntungan! Akhirnya, Aisya kembali bercakap-cakap dengan Uda Fuadi dan menyampaikan amanah dari Kang Tef. Malahan Aisya berkesempatan foto bersama Uni Yayi dan Uda Fuadi. What a wonderfull day!
Setelah itu kami kembali ke dekat pintu masuk Gramedia Matramana. Menunggu Mbak Ria yang tak kunjung tiba. Eh, Uda Fuadi dan rombongan lewat di depan kami. Beliau menyapa, “Kok belum pada pulang?” Kami pun menjawab serempak, “Sedang menunggu Uni Ria Padusi Manih!”. Uda Fuadi tersenyum dan berpamitan serta berulang kali mengucapkan terima kasih. Eh, sampai-sampai beliau sempat kebablasan jalannya dan ketinggalan rombongan! Hehe...
Akhirnya, Mbak Ria datang juga. Sayang banget dia nggak sempat ikutan foto bareng dengan Uda Fuadi dan Uni Yayi. Kami langsung keluar Gramed untuk makan malam. Awalnya Mbak Nisa mau ikut juga, tapi karena Mbak Eka memutuskan untuk langsung pulang, Mbak Nisa akhirnya ikut pulang karena rumah mereka memang searah. Akhirnya hanya tinggal Aisya, Mbak Suri, dan Mbak Ria. Tercetuslah “Dara 3 Warna”! Hehe, kebetulan kostum yang kami kenakan juga berbeda warnanya. Kami memutuskan makan di Es Teler 77 yang ada di lantai dasar Gramedia Matraman. Mbak Suri memesan bakso, Mbak Ria memesan mie ayam, sedangkan Aisya memesan nasi goreng Mungil (porsi anak). Ealah, lha kok piring dan gelas buat Aisya juga dari plastik. Buat anak-anak sih! Hehe, konyol! Tapi alhamdulillah, porsinya pas dengan porsi Aisya... ^^v
Setelah makan, kami menyeberang jalan . Sampai di seberang, kami berpisah. Kebetulan rumah Mbak Suri tidak jauh dari Gramedia. Aisya naik angkot 01 bareng Mbak Ria karena searah.
Alhamdulillah, hari ini sangat indah... terima kasih Ya Allah, atas banyak nikmat yang Engkau berikan hari ini...
Semangat 2011 : MEMBANGUN KISAH PENUH MAKNA!!!
Jakarta, 24 Januari 2011_05:51
Aisya Avicenna

0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog