Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » Saat Statusku : T_T

Saat Statusku : T_T


Ada rasa letih yang teramat sangat
Rasa lelah yang berat
Merasuki jiwa yang penat
Dalam gejolak hidup yang pekat
Purnama menghias malam
Ku coba mengurai penat
Di hadapan Sang Penguasa alam
Ku memohon dengan sangat
Butiran air berjatuhan tak terkira
Tenggelam dalam alunan rasa
Berharap ampunan menyapa
Menghapus dosa yang menganga
Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami mendengar (seruan) yang menyeru kepada iman,
"Berimanlah kamu kepada Tuhanmu";
Maka kamipun beriman.
Ya Tuhan kami, ampunilah bagi kami dosa-dosa kami
Hapuskanlah dari kami kesalahan-kesalahan kami, dan...
wafatkanlah kami beserta orang-orang yang berbakti.
Ya Tuhan kami, berilah kami apa yang telah Engkau janjikan kepada kami dengan perantaraan rasul-rasul Engkau. Dan janganlah Engkau hinakan kami di hari kiamat.
"Sesungguhnya Engkau tidak menyalahi janji." (QS.Ali-Imran (3): 193-194)
Akupun terdiam dalam sepi
Sesepi malam yang sunyi
Dengan butiran deras air mata
Membasahi jiwa yang nestapa

Saat statusku : T_T, Jakarta 19 Januari 2011

Saat kezaliman merajalela & mata keadilan telah buta, satu-satunya kekuatan yang dimiliki oleh orang-orang lemah dan terzalimi adalah do'a. Di tangan mereka, do'a lebih tajam dari pedang dan lebih hebat dari pasukan bersenjata..

2 komentar:

RaFDeW said...

gambarnya kok mata 1 tik?

Arief Sang Kuli Air said...

bersabarlah.... ingatlah janji Allah.
Innallaha mangasshobirin....

Maafkanlah.... sebagaimana kamu ingin dosamu juga dimaafkan oleh Allah
”Hendaklah mereka memberi maaf dan melapangkan dada, tidakkah kamu ingin diampuni oleh Allah?” (QS. An-Nuur [24]: 22).

Apakah manusia mengira cukup dengan berkata : kami telah beriman, dan mereka tiada diuji ( Al'ankabut 29:2)

sikapilah dengan bijak, jangan terlalu menuruti perasaan.

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog