Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » Celoteh Aksara [41] : "JEJAK SARAT HIKMAH"

Celoteh Aksara [41] : "JEJAK SARAT HIKMAH"

by Norma Keisya Avicenna on Tuesday, May 17, 2011 at 9:08am

Hidup ini adalah sebuah proses, apa yang telah kita capai saat ini merupakan hasil perjalanan kita setapak demi setapak dalam kehidupan. Banyak orang masuk ke dalam kehidupan kita, satu demi satu datang dan pergi silih berganti. Kadang kita sedih jika harus berpisah meninggalkan jejak langkah yang penuh goresan makna. Ada yang tinggal untuk sementara waktu dan meninggalkan jejak-jejak di dalam hati kita dan tak sedikit yang membuat diri kita berubah. Namun adakalanya juga kita mungkin akan kembali menemukan jejak-jejak langkah kita yang masih belum tersapu oleh zaman, dan terkadang sungguh mengharukan bagi kita. Tak jarang ketika kita menjejakkan langkah di suatu fase kehidupan yang awalnya kurang begitu berarti bagi kita namun ketika kita kembali merenunginya ternyata jejak langkah itulah yang telah membuat kita berubah saat ini.



Alkisah seorang tukang lentera di sebuah desa kecil, setiap petang lelaki tua ini berkeliling membawa sebuah tongkat obor penyulut lentera dan memanggul sebuah tangga kecil. Ia berjalan keliling desa menuju ke tiang lentera dan menyandarkan tangganya pada tiang lentera, naik dan menyulut sumbu dalam kotak kaca lentera itu hingga menyala lalu turun, kemudian ia panggul tangganya lagi dan berjalan menuju tiang lentera berikutnya. Begitu seterusnya dari satu tiang ke tiang berikutnya, makin jauh lelaki tua itu berjalan dan makin jauh dari pandangan kita hingga akhirnya menghilang ditelan kegelapan malam. Namun demikian, bagi siapapun yang melihatnya akan selalu tahu kemana arah perginya pak tua itu dari lentera-lentera yang dinyalakannya.

Penghargaan tertinggi adalah menjalani kehidupan sedemikian rupa sehingga pantas mendapatkan ucapan:

“Aku selalu tahu kemana arah perginya dari jejak-jejak yang ditinggalkannya. ”



Seperti halnya perjalanan si lelaki tua dari satu lentera ke lentera berikutnya, kemanapun kita pergi akan meninggalkan jejak. Tujuan yang jelas dan besarnya rasa tanggung jawab kita adalah jejak-jejak yang ingin diikuti oleh putera puteri kita luar biasa, dan dalam prosesnya akan membuat orang tua kita bangga akan jejak yang pernah mereka tinggalkan bagi kita.



Tinggalkanlah jejak yang bermakna, maka bukan saja kehidupan kita yang akan menjadi lebih baik tapi juga kehidupan mereka yang mengikutinya. Berikanlah jejak-jejak yang berharga dan membawa kebahagiaan bagi setiap orang dan suatu waktu, cepat atau lambat kita pasti akan menemukan jejak kesuksesan dan kebahagiaan dalam diri kita.



[Serakan Inspirasi Keisya Avicenna, saatnya kembali mengukir jejak-jejak terbaik. jikalau harus meninggalkan, semoga jejak kebaikan-lah yang bisa aku wariskan!!! 17 Mei 2011]

0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog