Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » MELATI [4]: "Percayalah, Wanita Baik-Baik Hanya untuk Laki-Laki yang Baik!"

MELATI [4]: "Percayalah, Wanita Baik-Baik Hanya untuk Laki-Laki yang Baik!"


“Penantian adalah suatu ujian...” -penggalan sebuah nasyid-.


Ya, karena menanti memang bukan pekerjaan yang mengasyikkan bahkan bisa jadi pekerjaan yang sangat membosankan bagi sebagian besar orang yang belum tahu bagaimana memanfaatkan waktu dalam lamanya menanti. Terkadang pikiran jadi kacau, emosi tingkat tinggi, dan berbagai ekspresi negatif lain jikalau tidak bijak menyikapi fase penantian itu. Padahal tanpa kita sadari banyak sekali fase penantian yang sering kita temui dalam aktivitas keseharian kita, baik dalam interaksi dengan orang lain, maupun aktivitas individu. Jika kita tidak pandai dan cerdik memanfaatkan waktu menanti, bisa-bisa yang kita dapatkan hanya kesia-siaan belaka yang berujung pada penyesalan atas waktu yang terbuang percuma.

Saudariku, aktivitas menanti lainnya yang mungkin lebih pada aktivitas individual adalah dalam mengiktiarkan diri menjemput jodoh. Setelah segala ikhtiar syar’i yang dibenarkan dilakukan secara maksimal, doa pun terus dipanjatkan. Kini, hanya tawakal yang dilakukan. Untuk mengisi waktu menanti setelah melewati serangkaian aktivitas sebelumnya banyak juga  aktivitas yang bisa dilakukan. Misalnya, mengisi waktu dengan baca buku-buku tentang rumah tangga beserta segala pernak-perniknya, silaturahim ke rumah kerabat atau teman-teman yang sudah terlebih dulu berkeluarga, ikut dauroh-dauroh, belajar Tahsin,  seminar kesehatan, ikut kursus keterampilan dan tak ketinggalan juga kursus memasak pada ibu atau pada teman yang terkenal jago masak. Ya, karena kesiapan itupun sejalan dengan persiapan kita.

Hm, ternyata masih banyak yang harus kita pelajari, ketahui, bahkan dilatih untuk menjadikan pribadi kita menjadi pribadi yang lebih siap ketika amanah-Nya untuk berumahtangga segera dimudahkan Allah Swt kepada kita.

Nah, ketika seorang muslim akan menikah, biasanya akan timbul perasaan yang bermacam-macam. Ada rasa gundah, resah, risau, bimbang, termasuk juga tidak sabar menunggu datangnya sang pendamping, dan lain-lain. Bahkan ketika dalam proses ta’aruf sekalipun masih ada juga perasaan keraguan.

Saudariku, dalam rerentet aksara ini perkenankan penulis menelisik kembali sekaligus sebagai penguatan bagi jiwa kita. Inilah kabar gembira berupa janji Allah Swt bagi orang yang akan menikah. Bergembiralah, wahai saudariku…

  1. 1.    “Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula).” (An Nuur: 26)
  • Bila ingin mendapatkan jodoh yang baik, maka perbaikilah diri. Hiduplah sesuai dengan ajaran Islam dan Sunnah Nabi-Nya. Jadilah wanita yang shalihah, Saudariku! Menjadi pribadi yang dirindu jannah, menjadi sebaik-baik perhiasan terindah...
  1. 2.    “Dan kawinkanlah orang-orang yang sendirian diantara kamu dan orang-orang yang layak (berkawin) dari hamba-hamba sahayamu yang laki-laki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memampukan mereka dengan karunia-Nya. Dan Allah Maha Luas (Pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui”. (An Nuur: 32).
  • Ayat tersebut merupakan jawaban buat mereka yang ragu untuk melangkah ke jenjang pernikahan karena alasan ekonomi. Allah Maha Adil, bila tanggung jawab khususnya bagi para pemuda bertambahdengan kewajiban menafkahi istri-istri dan anak-anaknya, maka Allah Swt akan memberikan rejeki yang lebih. Tidakkah kita lihat kenyataan di masyarakat, banyak mereka yang semula miskin tidak punya apa-apa ketika menikah, kemudian Allah memberinya rejeki yang berlimpah dan mencukupkan kebutuhannya?

      1. 3. “Ada tiga golongan manusia yang berhak Allah tolong mereka, yaitu seorang mujahid fi sabilillah, seorang hamba yang menebus dirinya supaya merdeka dan seorang yang menikah karena ingin memelihara kehormatannya”. (HR. Ahmad 2: 251, Nasa'i, Tirmidzi, Ibnu Majah hadits no. 2518, dan Hakim 2: 160)
  • Bagi siapa saja yang menikah dengan niat menjaga kesucian dirinya, maka berhak mendapatkan pertolongan dari Allah Swt berdasarkan penegasan Rasulullah Saw dalam hadits ini. Dan pertolongan Allah Swt itu pasti datang.

  1. 4.    “Dan diantara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu istri-istri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tentram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir”. (Ar Ruum : 21)

  1. 5.    “Dan Tuhanmu berfirman : Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina”. (Al Mu’min : 60).  
  • Ini juga janji Allah ‘Azza wa Jalla, bila kita berdoa kepada Allah Swt niscaya akan diperkenankan-Nya. Termasuk di dalamnya ketika kita berdoa memohon diberikan pendamping hidup yang agamanya baik, sholeh, bertanggung jawab, amanah, dan seterusnya.
  • Dalam berdoa perhatikan adab dan sebab terkabulnya doa, waktu-waktu yang mustajab dalam berdoa. Perhatikan juga penghalang terkabulnya doa. Manfaat lain dari berdoa berarti kita meyakini keberadaan Allah, mengakui bahwa Allah itu tempat meminta, mengakui bahwa Allah Maha Kaya, mengakui bahwa Allah Maha Mendengar, dst.

  1. 6.    ”Mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan shalat”. (Al Baqarah : 153)
  • Mintalah tolong kepada Allah Swt dengan sabar dan shalat. Tentunya agar datang pertolongan Allah, maka kita juga harus bersabar sesuai dengan Sunnah Nabi Saw. Juga harus shalat sesuai Sunnahnya dan terbebas dari bid’ah.

  1. 7.    “Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.” (Alam Nasyrah : 5-6).
  • Ini juga janji Allah. Mungkin terasa bagi kita jodoh yang dinanti tidak kunjung datang. Segalanya terasa sulit. Tetapi kita harus tetap berbaik sangka kepada Allah Swt dan yakinlah bahwa sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Allah Swt sendiri yang menegaskan dua kali dalam surat tersebut.

  1. 8.    “Hai orang-orang yang beriman jika kamu menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.” (Muhammad : 7)
  • Agar Allah Swt menolong kita, maka kita tolong agama Allah. Baik dengan berinfak di jalan-Nya, membantu penyebaran dakwah Islam dengan penyebaran buletin atau buku-buku Islam, membantu penyelenggaraan pengajian, dll. Dengan itu semoga Allah menolong kita.

     1. 9. “Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama)-Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa.  (Al Hajj : 40)

  1. 10.    “Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat.”  (Al Baqarah: 214)

Saudariku, itulah janji Allah Swt dan Dia tidak akan menyalahi janjinya. Kalaupun Allah Swt tidak atau belum mengabulkan doa kita, tentu ada hikmah dan kasih sayang Allah Swt yang lebih besar buat kita. Kita harus berbaik sangka kepada-Nya. Inilah keyakinan yang harus ada pada setiap diri muslimah shalihah. Menanti adalah kesempatan, manfaatkan fase ini dengan  tetap senantiasa meluruskan niat, menjaga komitmen, memperbaiki kualitas diri, meningkatkan kepahaman, dan memantabkan kembali beragam persiapan sebagai salah satu ikhtiar kita menggenapkan setengah dien.

Saudariku, kunci dari segala ujian adalah kesabaran. Fase penantian laiknya fase untuk senantiasa bersabar dalam keistiqomahan. Dengan itulah kita mampu bertahan dan berbaik sangka dengan setiap jengkal kisah yang singgah dalam hidup kita. Berusaha untuk terus memperbaiki penghambaan kita agar ketangguhan jiwa terbangun oleh keyakinan tertinggi hanya kepada-Nya.

Jadi, kenapa ragu dengan janji Allah Swt?
Optimis, yuuuk…!

[Keisya Avicenna, lembar ke-4 Ramadhan]

INFO SUPER KEREN nich!
Sekolah Pra Nikah Khusus Muslimah ( LSM KPPA Benih Solo) : Karena Ketahanan Nasional Berawal dari Ketahanan Keluarga

LSM KPPA (Komunitas Peduli Perempuan dan Anak) Benih Solo yang selama ini bergerak di bidang pemberdayaan perempuan dan anak di kota Solo berencana untuk menyelenggarakan Sekolah Pra Nikah Khusus Muslimah. Program ini bertujuan untuk mempersiapkan muslimah yang ke depannya mampu menjadi ibu dan istri yang berkualitas. Sekolah ini akan diadakan selama 13 kali pertemuan dengan rincian materi sebagai berikut:
  1. Fiqh Nikah
  2. Persiapan pernikahan dan adab walimahan
  3. Psikologis pemikiran laki-laki dan perempuan
  4. Pendidikan seksual dan reproduksi
  5. Tata busana
  6. Komunikasi efektif
  7. Manajemen keuangan keluarga
  8. Menyiapkan kehamilan dan mengasuh anak
  9. Ketika istri berkarir
  10. Tata boga
  11. Tetap produktif paska menikah
  12. Menjaga romantisme pernikahan
  13. Muslimah sukses berwirausaha                                                                                                                      (Memungkinkan materi dapat disesuaikan dengan kebutuhan peserta)
Sekolah akan dilaksanakan seminggu sekali dengan waktu yang disepakati bersama para peserta. Untuk sekolah perdana dimulai pada tanggal 27 Juli pukul 13.00 bertempat di ruang pertemuan lt 2 Toko Jilbab Rabbani, Gading, Solo. Untuk operasional selama sekolah, peserta akan diminta kontribusi sebesar Rp 150.000,00.
Ayo berpartisipasi  dalam Sekolah Pra Nikah Khusus Muslimah, karena ketahanan nasional berawal dari ketahanan keluarga. Registrasi 17-26 Juli 2012 dengan menghubungi contact person di bawah.
Fasilitas: ilmu, pembicara berkompeten, buku agenda, dan snack setiap pertemuan.
CP
Vera Bekti Rahayu, S. Psi : 085267259219
Ulfah Hidayati, S. I. Kom : 085643242670

blog: kppabenih.blogspot.com

0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog