Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » Mempertajam Peran Statistician di Lini Ekonomi Syariah

Mempertajam Peran Statistician di Lini Ekonomi Syariah


Perkembangan perekonomian syariah yang tumbuh cukup pesat dalam beberapa tahun terakhir menunjukkan minat masyarakat Indonesia mengenai ekonomi syariah semakin bertambah. Dalam perkembangan yang sangat menggembirakan ini disadari oleh banyak pihak bahwa kebutuhan kepada SDM berbasis syariah merupakan suatu keniscayaan. Kebutuhan adanya SDM yang handal sebagai pondasi berkembangnya ekonomi syariah dalam lembaga keuangan dan perbankan syariah merupakan tantangan yang sekaligus mestinya dijadikan sebagai peluang. Sebagaimana dimaklumi melalui berbagai media dan informasi, Bank Indonesia memprediksi industri perbankan syariah membutuhkan SDM sekitar 50 ribu sampai 60 ribu hingga tahun 2011.
Menurut Herman Karta Jaya dan Syakir Sula (2006: 120), beberapa hal yang perlu diperhatikan yaitu penekanan pada aspek moralitas, dewasa ini diyakini sebagai “key success factor” dalam pengelolaan bisnis, lembaga keuangan dan perbankan syariah, yaitu “shiddiq (benar dan jujur), amanah (terpercaya, kredibel), tabligh (komunikatif) dan fathanah (cerdas)”. Sama pentingnya dengan pengetahuan, kemampuan dan keterampilan. SDM Syariah yang bekerja di lembaga-lembaga keuangan dan perbankan syariah dewasa ini dianggap sebagian besarnya hanya SDM “dadakan” dan “karbitan” untuk memenuhi kebutuhan yang mendesak, yang memperoleh ilmu kesyariahannya dalam waktu yang sangat terbatas. Tidak mengherankan, hal ini terjadi salah satunya disebabkan keterbatasan jumlah dan kualifikasi yang diperlukan.
Sebuah peluang besar yang bisa dimanfaatkan seorang statistician untuk berkiprah lebih di dunia perekonomian syariah khususnya perbankan syariah termasuk di bidang quality managementnya. Dalam benak berbagai kalangan masih menilai bahwa ekonomi syariah adalah eksklusivitas bagi lulusan fakultas ekonomi saja. Perubahan paradigma itulah yang harus kita cermati. Kita harus memperluas wawasan lebih bagaimana kiprah keilmuan statistika di dunia ekonomi syariah maupun quality management. Termasuk melihat keunggulan seorang statistician yang sangat berperan penting pada decission making process untuk sebuah kebijakan di perusahaan. Seorang statistician bukanlah berkutik seputar angka saja melainkan seorang statistician mampu berbuat/menganalisis lebih terkait penghitungan berdasarkan data sehingga mampu melihat dengan tajam bagaimana dampak yang bisa terjadi ke depan dan bagaimana seharusnya menyikapinya.

Kresnayana Yahya dalam sebuah talkshow mengatakan bahwa bahwa seorang statistician akan dibutuhkan diberbagai lini baik sekarang maupun kedepannya. Sekarang ini dibutuhkan transparansi terkait apapun sehingga apa yang disampaikan haruslah “SPEAK AND ACTION BASE ON DATA ”.
Peran statistician di bidang ekonomi syariah sangatlah diperlukan. Bagi kawan-kawan yang memiliki ketertarikan di bidang ekonomi syariah, mari kita saling berbagi untuk memajukan perekonomian syariah Indonesia yang sedang menggeliat. Saya juga membutuhkan banyak hal, baik informasi maupun hal-hal yang terkait pendalaman apa yang seharusnya kita lakukan sehingga kita bisa berkiprah lebih bagi perkembangan ekonomi syariah di Indonesia. Tentunya sebagai seorang “STATISTICIAN “.

Wassalam,
Bogor, 09 Mei 2010
Puji Kurniawan, S.Si

Editor : Aisya Avicenna ^^v

0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog