Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » Media Mapping itu Sangat Penting!

Media Mapping itu Sangat Penting!




Oleh : Aisya Avicenna *)
Ahad, 2 Mei 2010

Hari Ahad FULL SEMANGAT!!!
Jargon itulah yang sering menjadi stimulan bagi saya untuk menjadikan hari Ahad bukan sekedar hari yang diisi dengan bermalas-malasan, tapi tetap menjadi hari yang full inspirasi. Sehabis mengikuti senam pagi di Taman Simanjuntak yang berlokasi di kawasan Kebon Nanas Selatan, saya bersiap menuju markas FLP Jakarta di Masjid Taman Ismail Marzuki (Mimaza). Perjalanan memakan waktu sekitar 45 menit, ditempuh dengan menggunakan armada hijau langganan saya, Kopaja 502. Oh ya, hari ini kan tanggal 2 Mei, Selamat Hari Pendidikan!!! Mengingat sejarah sebentar ya! Tanggal 2 Mei ditetapkan sebagai hari Pendidikan Nasional bertepatan dengan kelahiran Ki Hajar Dewantoro. Beliau adalah Pendiri Taman Siswa, lahir di Yogyakarta pada tanggal 2 Mei 1889. Jargonnya yang terkenal ialah ing ngarsa sungtulada (di depan memberi teladan), ing madya mangun karsa (di tengah menciptakan peluang untuk berprakarsa), tut wuri handayani (di belakang memberi dorongan).
Berbicara soal pendidikan, patutlah kita prihatin dengan kondisi pendidikan di Indonesia. Apalagi akhir-akhir ini, pendidikan Indonesia tengah disuguhkan dengan polemik ujian nasional. Standar kelulusan yang dinaikkan menjadi 5 memang merupakan salah satu usaha Pemerintah untuk meningkatkan mutu pendidikan di Indonesia. Namun, di sisi lain ada keprihatinan yang menggelayuti dunia pendidikan kita bahwa tidak sedikit para pelajar yang merasa ketakutan tidak bisa lulus dengan standar kelulusan yang dinaikkan tersebut. Bahkan ada yang rela berbuat curang, misal dengan mencontek. Parahnya lagi ada orang tua melakukan segala cara bahkan dengan cara menyogok untuk dapat meluluskan anaknya. Selain itu, ada fenomena yang sangat keji dalam dunia pendidikan kita, yaitu adanya soal yang bocor. Gejala apakah yang sedang terjadi dalam dunia pendidikan kita? Bukankah muka dunia pendidikan di Indonesia benar-benar tercoreng dengan kasus bocornya soal tersebut? Hmm....
Menurut saya ada baiknya kurikulum di Indonesia diubah total sehingga bisa memberikan kebebasan bagi para praktisi pendidikan (terutama guru dan dosen) untuk bisa mengembangkan intelektualitasnya dan bisa memacu daya kritis siswa agar tercipta kondisi intelektulitas yang kondusif, transparan, dan bisa dipertanggungjawabkan. Tapi, kurikulum yang seperti apa ya? Berhubung saya bukan pakar di dunia pendidikan, mari kita jawab pertanyaan ini bersama-sama. Hmm, itulah sedikit kontemplasi saya sepanjang perjalanan menuju markas FLP Jakarta.
Pukul 10.00 akhirnya sampai juga di beranda masjid yang sudah sekian tahun menjadi saksi bisu lahirnya penulis-penulis inspiratif yang menjadi aset emas negeri ini.
Setiap pertemuan di FLP, akan selalu menjadi momentum berharga buat saya. Pada pertemuan kali ini, bertindak selaku moderator yakni Kang Taufan E. Prast. Setelah pembacaan ayat-ayat cintaNya, kang Taufan membuka pertemuan ini dengan mengingatkan kami akan sebuah hadist, yakni : “Khairunnas anfa’uhum linnas” yang artinya “Sebaik-baik manusia di antaramu adalah yang paling banyak manfaatnya bagi orang lain.” Menjadi penulis, mungkin inilah salah satu cara yang menjadikan kita pribadi yang bermanfaat. Tulisan sebagai hasil karya kita tidak ada gunanya kalau hanya untuk konsumsi sendiri, tapi kalau dipublikasikan lewat berbagai media yang ada, maka karya tersebut akan bisa mendatangkan manfaat untuk diri kita dan orang lain. Kalau ada yang baik dalam tulisan itu maka akan menjadi penebar kebaikan dan terhitung sebagai amal jariyah. Sebaik-baik tulisan adalah tulisan yang dipublikasikan, begitu kata Kang Taufan.
Kang Taufan memperkenalkan pembicara pada pertemuan kali ini. Beliau adalah Mbak Reni Erina, redaktur majalah Story. Dengan gaya humorisnya, Kang Taufan memotivasi kami untuk aktif bertanya pada narasumber, karena ”malu bertanya, sungguh memalukan”, begitulah seloroh kang Taufan. Ada-ada saja!
Pada kesempatan ini, Mbak Erin memaparkan pada kami tentang Media Mapping. Mbak Erin sempat berbagi kisah pada kami. Pada zaman dahulu kala (hehe...), Mbak Erin ternyata sudah 13 kali mengirim naskah pada sebuah majalah, tapi ke-13 naskah itu ditolak. Lantas, beliau mengirim ke majalah lain dan akhirnya diterima. Hal itu membuat Mbak Erin penasaran dan membuatnya menyantroni redaksi majalah pertama yang menolak cerpen-cerpen beliau. Pada akhirnya beliau tersadar dan banyak mengambil pelajaran dari kisah tersebut. Berikut ini beberapa tips dari Mbak Erin yang perlu diperhatikan oleh seorang penulis :
1.Penulis itu harus sok PD, kalau tidak PD maka tulisan tidak akan jadi!
2.Memperhatikan segmen pembaca. Media yang dimasuki harus diperhatikan. Sensitivitas kita perlu diasah. Pelajari karakteristik majalah/media yang akan menjadi sasaran pengiriman karya kita.
3.Memperhatikan dan memenuhi persyaratan yang diminta media tersebut (selling of point)
4.Menggunakan bahasa yang standar (umum/layak digunakan, tidak terlalu baku)
5.Menghindari kesalahan
a.Kesalahan permintaan redaksi misalnya redaksi meminta cerita remaja, buatlah cerita remaja!
b.Kesalahan dalam penulisan tokoh (misal : “aku” dan “saya”). Penulisan karakter tokoh juga harus konsisten.
c.Kesalahan setting, jangan sampai settingnya melompat-lompat (jumping setting)
d.Kesalahan mengetik (misal : “ketika” menjadi “ketiak”), cek kembali penggunaan tanda baca dan huruf pada setiap kata dalam kalimat.
6.Kesempurnaan naskah menjadi hal yang utama, so baca kembali naskah sebelum dikirim.
Mengirim naskah itu tidak sembarangan, untuk pengiriman naskah, hal-hal yang perlu diperhatikan antara lain:
1.Lihat persyaratannya (cara pengiriman by email/ by post)
Kalau by email, perhatikan subjek emailnya (biasanya ditulis judul cerpen atau rubriknya)
2.Judul yang “eye catching”, bikin penasaran. Judul yang dahsyat dan spektakuler!
3.Kalau dikirim via email, jangan ditulis di badan email, tapi di “attach”
4.Biodata dilampirkan di dalam cerpen (nama, alamat, nomor telepon/HP)
5.Masa tunggu tidak hanya 3 bulan. Jika sudah menunggu lama karena tidak ada kabar dari redaksi yang kita kirimi naskah, hindari menelepon secara langsung dan terus-menerus ke redaksi (melancarkan aksi teror pada redaksi ^^), lebih baik forward ulang naskah (by email) sebagai pengingat redaksi bahwa kita sudah pernah mengirimkan naskah. Penulis harus punya ETIKA!!!! Ingat... ETIKA itu nama saya... hehe (tidak bermaksud narsis : mode on).
Setelah sholat Dhuhur, Mbak Erin berbaik hati meluangkan waktunya untuk menjawab pertanyaan dari kami dan bagi-bagi doorprize berupa majalah Story. Setelah Mbak Erin selesai, dilanjutkan dengan kultum yang disampaikan oleh Mas Arya. Pada kultum kali ini Mas Arya memberikan motivasi pada kami, bahwa untuk menjadi seorang penulis yang professional memang dibutuhkan kedisiplinan, ketekunan, dan semangat pantang menyerah. Perlu ada keseriusan kalau kita ingin berbagi dengan orang lain. Seorang penulis bisa menghasilkan banyak karya kalau banyak membaca. Hmm, so inspiring!!!
Sebelum diakhiri, Kang Taufan sempat memberikan pengumuman perihal undangan pernikahannya Mas Billy Antoro tanggal 9 Mei 2010. Wah, maaf ya Mas Billy, tidak bisa datang nih karena ada agenda di New York (New York-yokarto maksudnya) ^^v.
Barakallahu laka... keberkahan bagimu wahai saudaraku... Atas komitmenmu menjaga hati.. Barakallahu laka... keberkahan bagimu wahai saudaraku... Yang menjalin ikatan hati di jalan Illahi.. Barakallahu laka... keberkahan bagimu wahai saudaraku... Yang telah mengamalkan sunnah Nabi...
Semoga menjadi keluarga Sakinah, Mawadah, Warahmah.... aamiin...
Pukul 13.15 pertemuan pun selesai seiring dengan jatuhnya jarum-jarum bening dari langit yang patuh menjalankan titah Tuhannya. Gerimis mengguyur bumi ibukota, menyemaikan aroma segar menyejukkan jiwa, menghimpun semangat kami untuk terus berjuang menyemaikan manfaat lewat tulisan-tulisan yang akan kami buat. Perlahan tapi pasti! Masa itu akan tiba. Masa di mana karya kami menjadi bagian dari aset emas bangsa ini. SEMANGAT!!!
***
Ketika huruf bisa tersusun menjadi kata, ketika kata dapat tertautkan menjadi kalimat, dan ketika kalimat berhasil terangkai menjadi tulisan yang inspiratif. Ketika itulah akan terasakan suatu kebahagiaan yang luar biasa (Aisya Avicenna)
***
*) Penulis artikel ini adalah Aisya Avicenna. Selain sebagai penulis, pemilik nama asli Etika Suryandari, S.Si ini juga berprofesi sebagai statistisi di Kementerian Perdagangan RI. Senang membaca, berpetualang, berkontemplasi, dan melakukan hal-hal yang menantang serta full inspirasi. Anggota Pramuda FLP Jakarta angkatan 14 ini, mempunyai rumah maya yang beralamatkan di www.thickozone.blogspot.com. Tulisan-tulisannya juga dapat dibaca di www.mudataqwa.com. Email : akhwat_visioner@yahoo.com, FB : etika aisya avicenna

0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog