Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » Bumi Cinta Aisya…

Bumi Cinta Aisya…


Kamis, 17 Juni 2010 pukul 16.30 akhirnya Aisya berhasil keluar dari kantornya. Rencana awal jam 16.15 mau izin pulang, tapi mendadak pukul 16.00 kepala seksi meminta Aisya mengerjakan sebuah surat persetujuan impor sementara. Kaseksi berujar, kalau surat ini sudah selesai, kamu boleh pulang! Alhamdulillah, dalam waktu kurang dari 10 menit Aisya berhasil menyelesaikannya, padahal biasanya bisa memakan waktu lebih dari itu. Sekitar pukul 16.45 Aisya sudah berada di dalam bajaj menuju kantor Badan Pusat Statistik (BPS) untuk bertemu dengan sahabat SMA-nya. Wah, padahal janjian jam 16.30. Udah telat pake acara macet, jadinya tambah telat. Untungnya sahabat Aisya itu mau setia menunggu. Kemacetan lumayan parah terjadi di dekat shelter busway Pasar Baru. Sebenarnya Aisya ingin turun di situ saja. Tapi, sopir bajajnya melarang karena kalau turun di situ, harus mencari celah jalan dulu karena jalanan di daerah itu dibatasi oleh pagar terali. Aisya menuruti saran sopir bajaj.
Aisya turun di tempat sahabat SMA Aisya menunggu. Sebut saja namanya Nurul. Wahh... ternyata kalau mau naik busway antriannya panjang sekali. Akhirnya Aisya dan Nurul sepakat untuk naik taksi saja. Mereka pun meluncur menuju pusat kota Jakarta, melewati Masjid Istiqlal, Tugu Monas, dan Patung Selamat Datang di Bundaran HI sampai akhirnya tiba juga di Plaza Semanggi.
Awalnya bingung juga menuju lokasi digelarnya “Si Windu Expo 2010”. Setelah berjalan asal ke suatu tempat, akhirnya ditemukanlah beberapa tanda yang meyiratkan bahwa di sekitar situlah lokasi exponya. Tanda-tanda itu antara lain : spanduk berwarna putih-kuning-hitam yang berdiri berjajar, laskar kepanduan, dan pasangan keluarga samara yang berseliweran. Alhamdulillah, sampai jualah di tempat itu.
Aisya dan Nurul langsung mengunjungi beberapa stand di Expo itu. Stand yang berisi buku-buku tak luput dari jejak Aisya. Mulai dari stand Indiva, Al-I’thisom, dan Tarbawi Press. Akhirnya Aisya membeli 4 buah buku yang sangat inspiratif menurutnya. Keempat buku itu antara lain :
1. Beginilah Seharusnya Cinta! (buku ini buah karya dari Fatih Beeman, ketua FLP Jatinangor, harganya tidak sampai Rp 20.000,00 kok! Berisi kisah-kisah inspiratif)
2. Agar Pasangan Seindah Impian (Hmm, jangan tersenyum dulu! Aisya membeli ini bukan hanya karena harganya yang hanya Rp 10.000,00, tapi juga karena sampulnya berwarna MERAH, warna favoritnya! Hehe, selain itu juga karena setelah dilihat di daftar isi, materi yang disajikan buku ini insya Allah akan sangat bermanfaat di masa yang akan datang. Jika saat itu tiba... ^^v)
3. Sepuluh Bersaudara Bintang Al Qur’an (Hmm, buku yang satu ini harganya Rp 25.000,00. Kenapa Aisya membelinya? Karena buku ini berisi kisah inspiratif keluarga Ustadzah Wirianingsih dan Ustadz Tamim dalam mendidik buah hati mereka sehingga kesepuluh anaknya bisa menghafal Al Qur’an. Memberikan inspirasi tersendiri bahwa sebuah keluarga dakwah dengan banyaknya aktivitas yang dimiliki, tetap bisa menjadikan anak-anak sebagai bintang. Hmm, semoga suatu saat bisa demikian! Yang penting azzam sudah ada, tinggal ACTION!)
4. Membangun Ruh Baru (Nah, Aisya memang sudah sejak lama mengincar buku ini, alhamdulillah dipertemukan juga. Bahkan dengan harga yang sangat miring!)
Selain itu, waktu berkunjung ke stand Indiva, Aisya juga mendapat Majalah Gizone GRATIS! Rezeki euy... Alhamdulillah, pulang dengan membawa 5 koleksi baru di perpus pribadi Aisya, AL FIRDAUS (Semangat menuju 1000 koleksi di tahun 2010).
Pukul 19.30 Aisya dan Nurul sudah standby di aula. Awalnya mereka ragu apa memang benar akan ada bedah novel “BUMI CINTA” karena di ruangan itu masih sepi. Aisya pun memberanikan diri berjalan ke dekat panggung untuk bertanya kepada seorang panitia akhwat yang berdiri di dekat situ. Dari akhwat itu, Aisya mendapat informasi bahwa memang benar akan ada bedah novel “BUMI CINTA” di ruangan itu. Aisya dan Nurul akhirnya memutuskan untuk tetap berada di tempat, bahkan Aisya berhasil mengajak Nurul untuk duduk di garda terdepan. Hehe...
Pukul 19.45 akhirnya acara bedah novel-pun dimulai. Diawali dengan pembukaan oleh MC dan dilanjutkan dengan tilawah. Setelah itu, naiklah Habiburahman El Shirazy (Kang Abik) ke atas panggung. Lurus dengan posisi duduk Aisya. Strategis euy! Pada kesempatan ini, Kang Abik menuturkan sekilas tentang kisah dari novel “BUMI CINTA” tersebut.
“BUMI CINTA” menceritakan seorang mahasiswa asal Indonesia bernama Muhammad Ayyas yang mengadaan thesis di kota Moskow, Rusia. Lewat tokoh Ayyas beliau ingin menyampaikan konsep Ma’rifatullah yang beliau gambarkan saat Ayyas menjadi salah satu pembicara dalam seminar yang menafikan adanya Tuhan. Selain itu, novel ini juga menceritakan tentang Palestina lewat kisah Linor yang awalnya seorang penganut Yahudi, ternyata ia adalah keturunan Palestina. Lewat novel ini, Kang Abik ingin membuka wacana pembaca bahwa memang ada hubungan yang erat antara Palestina dan Rusia. Sekarang ini, penduduk yang berada di Israel adalah orang-orang Yahudi yang dulunya hijrah dari Rusia.
Hanya sekitar 10 menit Kang Abik memaparkan sekilas tentang kisah dari novel “BUMI CINTA” tersebut. Selanjutnya beliau lebih suka jika ada dialog interaktif saja. Akhirnya, dibukalah sesi tanya jawab. Aisya tak mau melewatkan kesempatan ini. Ia pun mengangkat tangan. Alhamdulillah, ia diberi kesempatan pertama untuk bertanya. Aisya mengajukan tiga buah pertanyaan. Apa pertanyaannya??? Beginilah jawabannya :
1. Dalam pembuatan novel, ada 3 jenis ending cerita yang digunakan :
a. Ending tertutup => semua kisah sudah diselesaikan, pembaca tahu secara jelas tentang akhir ceritanya
b. Ending terbuka => penulis memberikan kesempatan kepada pembaca untuk menyelesaikan sendiri kisah yang ada dalam novel tersebut. Pembaca diberi kebebasan berimajinasi untuk melanjutkan ceritanya.
c. Ending setengah tertutup => sebagian permasalahan diselesaikan oleh penulisnya, sebagian yang lain diselesaikan oleh pembaca.
Pada novel BUMI CINTA ini, Kang Abik menuturkan bahwa beliau menggunakan ending setengah tertutup. Sehingga pada akhir kisah di novel tersebut, tidak disebutkan lagi apakah Linor mati atau tidak, Ayyas jadi menikah dengan Linor atau tidak, dsb. Kata Kang Abik, kecenderungan pembaca di Indonesia menyukai ending kisah yang tertutup karena bisa mengikis rasa penasaran.
Atas pertanyaan pertama Aisya itu, Kang Abik akhirnya membuka kartu bahwa kemungkinan novel itu akan ada kelanjutannya. Tapi memang belum digarap. Mungkin juga akan dibuat dalam versi kisah yang lain. Tunggu saja!
2. Kang Abik menuturkan bahwa ide lahirnya novel “BUMI CINTA” ini berasal dari 2 sumber :
a. Masukan dari pembaca, terutama para ibu yang menginginkan anak-anak muda bisa membentengi dirinya dari pergaulan bebas
b. Saat kunjungan ke Jerman bersama seorang mahasiswa Indonesia yang berada di sana. Mahasiswa tersebut ternyata tinggal di sebuah asrama yang ditempati secara heterogen (bercampur) antara laki-laki dan perempuan. Akan tetapi, mahasiswa tersebut mampu menjaga keimanannya dan tetap memiliki ghiroh keislaman yang tinggi di tengah fenomena pergaulan bebas di negara Eropa.
Oleh karena itu, lahirlah tokoh Ayyas. Dari tokoh Ayyas tersebut, tentunya kita bisa mengambil hikmah yang besar. Ayyas, dengan godaan seperti itu (pergaulan bebas di Rusia) saja masih mampu mempertahankan izzah dan keimanannya. Lantas, bagaimana dengan kita? Harusnya kita lebih mampu mempertahankan keimanan dan kesucian Islam kita.
Kata Kang Abik, beliau sering ditanya oleh pembaca, “Adakah orang seperti Ayyas?”. Beliaupun menjawab, “Ada.”
3. Sebagai jawaban atas pertanyaan ketiga dari Aisya, Kang Abik bercerita bahwa hikmah besar yang beliau dapatkan ketika menulis novel ini adalah beliau tergembleng untuk lebih bersabar. Beliau menuturkan bahwa penulisan novel ini paling berat di antara novel-novel beliau sebelumnya. Kok bisa terberat? Berikut pengakuannya.
a. Pada novel Ayat-ayat Cinta (AAC), Kang Abik begitu mudahnya menjadikan Mesir sebagai setting tempatnya karena beliau sudah 7 tahun tinggal di sana. Beliau mengaku, saat pulang ke Indonesia beliau lebih hafal setiap sudut kota Kairo daripada kota kelahirannya. Pada saat penulisan AAC, Kang Abik belum menikah, sehingga beliau mempunyai waktu 24 jam untuk menulis, 24 jam bersama Fahri, 24 jam bersama Aisha (bukan Aisya Avicenna lho!), dan 24 jam bersama Maria. Nah, pada novel “BUMI CINTA” ini, Kang Abik harus melakukan riset selama 6 bulan, karena beliau memang belum pernah ke Moskwa, Rusia. Akhirnya beliau mencari orang yang pernah tinggal di Moskwa, bahkan beliau terbang ke Malaysia untuk menemui seorang guru dari Indonesia yang pernah mengajar di Moskwa selama 6 tahun. Dari riset tersebut, Kang Abik merasa seolah-olah sudah pernah ke sana.
b. Novel “BUMI CINTA” ini ditulis di tengah-tengah kesibukan penyelesaian film Ketika Cinta Bertasbih (KCB), sehingga novel ini terselesaikan dalam waktu 1 tahun. Saat sedang melaksanakan haji, Kang Abik juga sempat menyelesaikan novel ini. Ketika sedang berada di Mina, setelah lempar jumroh, Kang Abik lebih memilih berdiam diri di maktab untuk menulis daripada hanya sekedar jalan-jalan. Sekitar 20% dari novel ini dikerjakan di Mekah dan Madinah.
Kang Abik berpesan : menulis adalah suatu jenis pekerjaan yang biasa dilakukan dalam kondisi sepi! Menulis memberikan pelajaran bahwa penulisnya harus mampu menertibkan diri, membuat jadwal, dan mampu menentukan kapan tulisannya selesai. Menulis butuh KONSENTRASI dan KESENDIRIAN!
Aisya sangat puas dengan jawaban Kang Abik. Penanya selanjutnya adalah seorang ikhwan bernama Yogo Pandito. Lewat pertanyaan dari Akh Yogo, Kang Abik kembali membuka kartu bahwa pada bulan Ramadhan nanti akan ada KCB versi sinetron yang akan mengisahkan kehidupan rumah tangga Azzam dan Anna pasca menikah. Hmm, jadi penasaran! Kang Abik juga menyampaikan bahwa saat ini sudah ada Production House (PH) yang menawari beliau untuk memfilmkan “BUMI CINTA”. Akan tetapi, masih perlu banyak pertimbangan, terutama masalah setting tempat.
Lanjut ke penanya ketiga. Seorang ikhwan yang tidak menyebutkan namanya. Dari pertanyaan beliau, Kang Abik menjawab bahwa dalam membuat novel, penulis harus mampu menguasai ceritanya dari awal sampai akhir. Setelah cerita itu menyatu utuh dalam pikiran, maka langkah selanjutnya adalah menuliskannya... SAMPAI SELESAI!!!
Hmm, lagi-lagi Kang Abik buka kartu! Beliau menceritakan bahwa novel original Ayat-ayat Cinta karya beliau adalah mahar yang beliau berikan pada sang istri. SO SWEET banget ya! Maharnya sebuah maha karya! Beliau memberikan mahar berupa novel tersebut karena terinspirasi oleh kisah seorang ulama yang memiliki seorang putri yang sangat sholihah dan cerdas, bahkan ilmunya serupa dengan sang ayah. Ulama tersebut berpikir keras, siapa ya pemuda yang pantas untuk menjadi pendamping putrinya. Di antara sekian banyak pemuda yang menjadi muridnya, ada seorang pemuda pendiam yang ternyata secara diam-diam pemuda itu mensyarahkan kitab yang ditulis gurunya (ulama tersebut). Suatu hari si pemuda menyodorkan hasil karyanya pada sang guru untuk dimintai koreksi beliau. Ulama tersebut sangat terperanjat karena murid pendiamnya ternyata sangat cerdas, bahkan ulama tersebut merasa belajar lebih banyak lagi dari tulisan yang dibuat pemuda itu. Akhirnya ulama menawarkan untuk menikahkan putrinya dengan pemuda itu dengan mahar tulisan yang telah dibuatnya. Pemuda itu pun tak menolaknya. Hmm, so inspiring!
Kang Abik sangat meyakini akan janji Allah, bahwa Allah akan memberikan banyak rezeki setelah menikah. Iyyakunu fuqara yughnihimullahu min fadhlihi wallahu waasi’un aliim, jika mereka miskin Allah akan mampukan mereka dengan kurnia-Nya. Dan Allah Maha Luas lagi Maha Mengetahui (Q.S. An-Nur: 32)
Sebelum menikah, Kang Abik mempunyai sepeda motor Jupiter Z hasil kredit. Setelah menikah, ternyata novel Ayat-ayat Cinta yang awalnya hanya diterbitkan oleh Republika dalam bentuk potongan-potongan kisah, malah menjadi MEGA BEST SELLER di mana-mana. Istri Kang Abik pun mengatakan bahwa maharnya adalah mahar yang termahal dan sangat luar biasa! MAHAR SEBUAH MAHA KARYA! So AMAZING!!!
Pertanyaan selanjutnya datang dari seorang ikhwan lagi. Beliau menanyakan mengapa novel Kang Abik selalu menggunakan kata “CINTA”. Kang Abik pun menjawab bahwa menurut Ibnu Qayyim, “CINTA ADALAH SALAH SATU KEBUTUHAN DASAR MANUSIA”. Semua orang ingin dicintai. Orang sejahat apapun pasti perlu cinta. Semua orang juga ingin mencintai. Sasaran utama novel ini adalah para remaja. Tema cinta adalah tema yang paling bisa membuat remaja tergerak untuk memperhatikan.
Sesi tanya jawab sudah selesai. Weh, Aisya jadi satu-satunya penanya akhwat nih! Dasar.. ^^v! Kang Abik pun turun dari panggung bersama sang moderator. Aisya dan Nurul membuntuti. Hmm, akhirnya setelah tiba di salah satu stand yang menjual novel “BUMI CINTA”, Kang Abik berkenan berbagi tanda tangan.
Aisya sempat berfoto dengan Kang Abik. Beliau juga berkenan memberikan tanda tangan dan tulisan berupa pesan inspiratif di blocknote milik Aisya. Aisya saat itu tidak membawa novel “BUMI CINTA” karena pada awalnya ia tidak mengetahui kalau akan ada bedah novel di expo itu. But, it’s OK, never mind!
Kang Abik berpesan pada Aisya :
“JADILAH MUSLIMAH YANG BERPRESTASI”
Mantap euy! Terima kasih Kang Abik...
Alhamdulillah, segala puji hanya tertuju bagiMu Ya Allah...
Satu lagi impian Aisya terwujud!!
Semakin bersemangat untuk terus berkarya dan menjadi muslimah yang berprestasi!

TARBIYAH MADAH HAYAH!!!
KEEP FIGHT!!!!
Backsong : BERGEGASLAH_SUARA PERSAUDARAAN
Ketika kudaratkan kaki di Hanadi
Kulihat ribuan wajah penuh cinta dan harapan
Kerinduan akan sebuah tempat persinggahan
Ditengah hiruk pikuk gemuruh panas pulau Batam

Pelabuhan hati - hati yang gersang
Dengan merindu kedamaian dan uluran kasih sayang
Peraduan jiwa - jiwa yang lelah
Sekedar melepas beban di dada yang terus bertambah

Duhai kawan kujaga slalu kuatkan azzam di hati
yang kini hidup mereka dalam curahan kasih Illahi
Duhai kawan agar tak lapuk usiamu
Sirna ditelan masa dalam lumpur debu anganmu

Jadikanlah Allah sebagai tujuan
Sandaran hati nurani agar terhempas keraguan
Jadikanlah Rasulullah teladan
Panutan hidup manusia hingga sampai akhir zaman

Jadikanlah ia sebagai Hajar
Jadikanlah ia sebagai Mariam
Jadikanlah ia sebagai Hathijah
Wanita perkasa penuh keaguangan

Jadilah dikau sebijak Lukman Hakim
Jadilah dikau setegar Ibrahim
Jadilah dikau sekasih Muhammad
Rosul akhir zaman panutan umat

Dalam penantian panjang… Menunggu senyuman mentari menghias pagi!
Jakarta, 170610_00:00 (midnight)
Aisya Avicenna

1 komentar:

lakilakibiasasaja said...

kunjungan silaturahim
blognya keren...

tapi afwan mbak, itu liriknya ada yang keliru. mestinya Hang Nadin (Bandara di Batam)...

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog