Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » Selalu Ada Perempuan Hebat, di Belakang Laki-laki Hebat

Selalu Ada Perempuan Hebat, di Belakang Laki-laki Hebat


Selalu Ada Perempuan Hebat, di Belakang Laki-laki Hebat [1]
Dalam sejumlah catatan sejarah tokoh-tokoh besar, banyak orang melupakan peran-peran penting para perempuan yang berada di belakang mereka. Padahal, hampir selalu tak pernah ada kebesaran nama seorang laki-laki, kecuali bersandar pada kehebatan dan kebesaran istri atau ibunya, tentu setelah sandaran utama Allah SWT.
Bahkan, kebesaran Rasulullah SAW pun tak luput dari peran besar seorang Khadijah ra. Dalam diri Khadijah lah terhimpun antara kekuatan iman, ketulusan cinta, kebesaran jiwa, keteduhan sikapnya yang menghantarkan proses kenabian Muhammad SAW. Hingga akhirnya, Rasulullah SAW berhasil melewati fase-fase paling awal yang sulit dalam sejarah dakwahnya.
Posisi Khadijah yang tidak tergantikan di hati Rasulullah SAW terlihat dalam kenyataan bahwa Rasul sering mengingat dan menyebutnya. Rasulullah SAW tidak pernah berduka atas kematian seseorang sebesar rasa duka beliau ketika Khadijah meninggal dunia. Dan tidak ada seorangpun yang dikenang lebih lama oleh Rasulullah SAW daripada Khadijah. Dalam sejarah, tahun kewafatan Khadijah disebut Aamul Huzn atau ‘Tahun Duka Cita’ karena Rasulullah SAW sulit mengusir kedukaan mendalam karena ditinggal istri tercinta di sepanjang tahun itu. Hanya saja, kesedihan itu semakin lama semakin kurang ditindas oleh tekad kuat dalam hati beliau yang luar biasa tabah.
Kehebatan Khadijah, bahkan sempat memicu kecemburuan ‘Aisyah ra. Suatu hari, Rasulullah SAW mengenang Khadijah di hadapan ‘Aisyah ra. Mendengar hal itu, ‘Aisyah berkata, “Seperti tidak ada perempuan lain di dunia ini selain Khadijah.” Rasulullah SAW menjawab, “Khadijah itu begini dan begitu, dan dari dialah aku beroleh keturunan.” (HR. Bukhari)
Kecemburuan ‘Aisyah pada Khadijah, juga termuat dalam riwayat, “Setiap kali Rasulullah SAW menyebut Khadijah, beliau pasti memujinya. Suatu hari aku merasa cemburu. Maka kukatakan, “Engkau selalu mengenang perempuan tua yang ompong itu, padahal Allah telah memberimu pengganti yang lebih baik. “ Rasulullah menjawab, “Allah tak pernah memberiku pengganti yang lebih baik daripada Khadijah. Dia beriman kepadaku ketika semua orang ingkar. Dia mempercayaiku ketika semua orang mendustakanku. Dia memberiku harta ketika semua orang enggan memberi. Dan darinya Allah memberiku keturunan, sesuatu yang tidak Dia anugerahkan kepadaku dari istri-istriku yang lain.” (HR. Ahmad)
Benarlah, di belakang sosok laki-laki yang hebat, pasti ada perempuan yang hebat!

Selalu Ada Perempuan Hebat, di Belakang Laki-laki Hebat [2]
“Jangan hanya melihat kecerdasan Imam Syafi’i, tapi lihat dahulu siapa ibunya”. Mari kita dalami sedikit kata-kata indah ini. Bahwa ibu memang bisa memainkan peran sangat besar dalam mendidik seorang anak. Dengan kelembutan, kekuatan iman, kasih sayang, cara pandang yang benar, dan ketegasannya, ibu mampu membentuk manusia-manusia yang berkepribadian kuat, tangguh, tidak cengeng, dan tahan banting.
Imam Syafi’i rahimahullah telah yatim sejak bayi. Kehidupan ekonominya sangat sulit, tapi itu tidak membuat ibunda Imam Syafi’i menyerah untuk tetap memelihara dan mendidik anaknya. Meski ditinggal wafat suaminya, beliau tetap tegar. Beliau bertekad menjaga amanah yang ditinggalkan suaminya yang bukan berupa harta benda melainkan amanah anak. Dengan keterbatasan ekonomi yang dialaminya, beliau tetap menyusun rencana besarnya. Beliau memutuskan Syafi’i harus ke Mekkah menyambung nasab Quraisy Syafi’i kecil dan berguru dengan para ulama di Masjidil Haram Makkah dan Madinah.
Tak sekedar rencana, usia 2 tahun, ibunda Syafi’i memboyong Syafi’i keluar dari negerinya, untuk kebesaran anaknya, ke Makkah. Dari sanalah, tahap demi tahap perjalanan hidup Syafi’i menjadi luar biasa. Kelak beliau tak saja dikenal sebagai ahli fiqh tetapi juga ahli sastra dengan kumpulan puisi gubahannya. Beliaupun telah mampu menghapal Al Qur’an sejak usia 7 tahun. Hingga beliau berangkat untuk melanjutkan perjalanan ilmunya di Madinah berguru kepada guru besar Madinah, Imam Malik.
Begitulah ibunda yang telah melahirkan seorang imam besar yang perannya selalu dikenang hingga hari akhir.
Sumber : Persembahan Cinta Istri Hasan Al Banna

*** Saudaraku, siapapun engkau… hargailah wanita-wanita hebat yang ada di sampingmu, entah itu ibundamu, saudari perempuanmu, atau istrimu tercinta… Demikian juga engkau saudariku, jadilah yang terhebat untuk setiap laki-laki hebat di sekitarmu… Sebagai putri, teguhkan taatmu pada ayahanda tercinta… karena beliau adalah walimu! Sebagai istri, wajib bagimu untuk menghibahkan ketaatan tiada tara pada suamimu! Sebagai muslimah, teruslah berjuang dan saling mengingatkan saudara-saudaramu dengan cara yang baik dengan tetap menjaga iffah dan izzahmu!!!

Jakarta, 010610_05.00
Aisya Avicenna

1 komentar:

profil sedayulawas said...

kira2 lelaki hebat itu kyak apa yach di zaman skr???

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog