Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » , , , , , » [ODOP 2] : "Antara Mengelola THR dan Bagi-Bagi Angpau Lebaran"

[ODOP 2] : "Antara Mengelola THR dan Bagi-Bagi Angpau Lebaran"

Angpau Lebaran untuk para ponakan

Alhamdulillah, Ramadhan kemarin suami dapat THR dari kantornya beberapa hari sebelum Lebaran, sedangkan saya sejak 1 Ramadhan sudah mengantongi hadiah juara 1 Lomba Menulis Artikel HUT Kota Semarang -yang saya anggap itu sebagai THR saya hehe-. Masih ditambah pendapatan bersih selema dua pekan kegiatan DNA WRITING HOLIDAY selama Ramadhan. Alhamdulillah wa syukurilah, lebih dari cukup-lah untuk Lebaran dan ditabung.

Tentu saja, pengelolaan uang THR yang lumayan itu harus bijak. Makanya pertengahan Ramadhan saya buka rekening baru yang akan saya khususkan untuk menabung dari penghasilan saya dan sebagian uang gaji suami (semua gaji suami diserahkan ke saya untuk dikelola, termasuk ATM, 3 ATM milik suami saya yang pegang). Suami memberikan kepercayaan penuh kepada saya untuk mengelola cashflow keuangan keluarga. Saya pun memutuskan untuk membuka satu rekening baru di bank syariah yang berbeda. Karena ATM saya pribadi akan saya khususkan untuk transaksi bisnis/jual-beli online saja. Bismillah, semoga semakin istiqomah untuk menabung dan memperbanyak sedekah. Aamiin.

Nah, kembali ke uang THR. Sebagian dari uang THR yang kami dapat, saya tabung terlebih dulu. Selanjutnya, saya membuat list siapa saja yang akan kami beri termasuk menukarkan uang baru untuk angpau Lebaran para ponakan yang jumlahnya bejibun itu –lebih dari 30 ponakan- baik dari Klaten maupun dari Wonogiri.

Tentu saja, saat Lebaran adalah saat yang ditunggu-tunggu. Bagi-bagi angpau seolah sudah jadi tradisi. Melihat keceriaan wajah-wajah para ponakan yang berbinar-binar mendapatkan angpau dari Om dan Tantenya menjadi sebuah kebahagiaan tersendiri bagi kami. Setelah beberapa hari, ada ponakan yang menghitung angpaunya. Dia dapat lebih dari 1 jeti. Waaaaah, panen raya tuh! Hihihi.

Saat kecil dulu, saya pun demikian. Panen angpau Lebaran dari kakek, nenek, pakde, bude, om, tante, dan saudara-saudara. Paling senang kalau angpaunya berupa uang lembaran yang masih baru –anyar greees-, jadi sayang banget alias eman-eman kalau mau dipake jajan.


0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog