Jejak Karya

Jejak Karya
Showing posts with label membaca. Show all posts
Showing posts with label membaca. Show all posts

Thursday, September 24, 2020

KEGIATAN LITERASI UNTUK MENUMBUHKAN KETERAMPILAN BERPIKIR KRITIS PADA ANAK

Thursday, September 24, 2020 0 Comments

 


Salah satu langkah yang dapat digunakan untuk mengukur kualitas sumber daya manusia di suatu negara dapat dilakukan dengan mengukur kualitas literasi masyarakat negara tersebut. Negara-negara maju menggunakan pengukuran literasi sebagai batu pijakan bagi proses perbaikan di bidang pendidikan dan pembangunan sumber daya manusia.

Budaya literasi membutuhkan beberapa kompetisi dasar seperti Creativity (kreativitas), Communication (komunikasi), Collaboration (kolaborasi), dan Critical Thinking (berpikir kritis), juga bermodalkan HOTS (High Order Thinking Skill). Konsep HOT Skills meliputi konsep mengingat, memahami, menerapkan, menganalisis, mengevaluasi, dan mencipta. Perkembangan konsep ini didasarkan pada sifat anak-anak yang cenderung mempunyai daya ingat dan daya pikir yang kuat. Jika diterapkan dalam mendidik anak, konsep HOT Skills dipercaya mampu menumbuhkan keterampilan berpikir kritis.

Kegiatan literasi selama ini identik dengan aktivitas membaca dan menulis. Namun, Deklarasi Praha pada tahun 2003 menyebutkan bahwa literasi juga mencakup bagaimana seseorang berkomunikasi dalam  masyarakat. Menurut UNESCO, literasi juga bermakna praktik dan hubungan sosial yang terkait dengan pengetahuan, bahasa, dan budaya.

Deklarasi UNESCO itu juga menyebutkan bahwa literasi informasi terkait pula dengan kemampuan untuk mengidentifikasi, menentukan, menemukan, mengevaluasi, menciptakan secara efektif dan terorganisasi, menggunakan dan mengomunikasikan informasi untuk mengatasi berbagai persoalan. Kemampuan-kemampuan itu perlu dimiliki oleh setiap individu dan itu bagian dari hak dasar manusia menyangkut pembelajaran sepanjang hayat.

Ada enam jenis literasi yang perlu kita ketahui termasuk kegiatan yang dapat dilakukan oleh anak-anak untuk mengasah kemampuan berpikir kritis mereka yaitu :

1.    Literasi Baca dan Tulis

Literasi baca dan tulis adalah pengetahuan dan kecakapan untuk membaca, menulis, mencari, menelusuri, mengolah, dan memahami informasi untuk menganalisis, menanggapi, dan menggunakan teks tertulis untuk mencapai tujuan, mengembangkan pemahaman dan potensi, serta untuk berpartisipasi di lingkungan sosial. Kegiatan literasi ini yang nantinya akan lebih banyak saya bahas karena setiap hari menjadi aktivitas yang saya tekuni bersama DNA Writing Club.

 

Contoh kegiatan literasi baca dan tulis:

Belajar menulis cerita

Menulis adalah cara terbaik bagi anak-anak untuk mempelajari hal-hal baru dan mengingatnya. Anak-anak yang belajar menulis cerita sejak dini akan mampu belajar dengan mudah, efektif, berpikir secara sistematis, dan lebih percaya diri. 

 

Menurut Ary Nilandari, menulis dapat membantu anak mengembangkan keterampilan berpikir kritis. Ya, benar sekali. Anak-anak yang terbiasa menulis sejak dini, akan terbiasa membaca kehidupan  di sekelilingnya secara kritis.

 

Dua anak yang melakukan perjalanan dan kunjungan ke suatu tempat yang sama, ketika diminta untuk menuliskan hasil pengamatan dan observasinya di tempat tersebut, akan menghasilkan dua buah tulisan yang berbeda. Dari sini, mereka belajar tentang perspektif atau sudut pandang.

 

Menulis adalah salah satu cara memberikan tanggapan dengan perspektif atau sudut pandang masing-masing. Anak-anak belajar bahwa lingkungan di sekitar mereka begitu kompleks dengan beragam sudut pandang.

 

Read aloud (membacakan buku secara nyaring/suara lantang)

Orang tua dapat memilihkan buku sesuai usia anak, seperti picture book,

cerpen atau dongeng, lalu menyampaikan isi buku/teks, kata demi kata

dengan intonasi yang menarik dan penuh ekspresi.

 

Membaca buku cerita secara mandiri.

Membaca bukanlah sekadar meningkatkan keterampilan berbahasa. Membaca adalah sebuah proses pembaruan pikiran, di mana seseorang akan menerima suatu hal yang dapat membantu terbentuknya sel otak baru dalam setiap penyerapan informasi. Membaca banyak sekali manfaatnya bagi anak-anak.

 

Sebagai orang dewasa yang ada di sekitar anak-anak, tugas kita adalah to educate (mendidik), to empower (menguatkan), dan to enrich (memperkaya cara pandang) anak-anak.

 

Tujuan literasi tidak dapat tercapai tanpa adanya peranan orang tua di rumah. Hal-hal yang dapat dilakukan orangtua untuk menunjang pembiasaan menulis dan membaca seorang anak adalah membacakan buku dan membuat perpustakaan di rumah.

 

Rasa cinta anak terhadap buku bukan timbul secara mandiri, tapi karena distimulasi oleh orang-orang yang ada disekilingnya. Orangtua yang gemar membaca akan diikuti oleh anak-anaknya, karena pada dasarnya anak mengamati dan mencontoh apa yang dilakukan oleh orangtuanya.

 

Memulai dari diri sendiri merupakan langkah awal untuk menanamkan kebiasaan membaca pada anak. Orangtua juga dapat membuat sebuah perpustakaan yang dapat dijangkau oleh anak. Letakkan buku di tempat-tempat yang mudah dijangkau oleh anak-anak.

 

 

2.     Literasi Numerasi

Literasi numerasi adalah pengetahuan dan kecakapan untuk bisa memperoleh, menginterpretasikan, menggunakan, dan mengomunikasikan berbagai macam angka dan symbol matematika untuk memecahkan masalah praktis dalam berbagai macam konteks kehidupan sehari-hari; bisa menganalisis informasi yang ditampilkan dalam berbagai bentuk (grafik, tabel, bagan, dsb.) untuk mengambil keputusan.

Kegiatan literasi numerasi yang dapat dilakukan dengan anak, antara lain:

Praktik berbelanja di pasar, belajar menghitung benda tertentu, belajar membaca tabel juga grafik, dan masih banyak kegiatan lain yang bisa disesuaikan dengan usia dan tahap tumbuh kembang anak.

 

  1. Literasi Sains

Literasi sains adalah pengetahuan dan kecakapan ilmiah untuk mampu mengidentifikasi pertanyaan, memperoleh pengetahuan baru, menjelaskan fenomena ilmiah, serta mengambil simpulan berdasarkan fakta, memahami karakteristik sains, membangun kesadaran bagaimana sains dan teknologi membentuk lingkungan alam, intelektual dan budaya, serta meningkatkan kemauan untuk terlibat dan peduli dalam isu-isu yang terkait sains.


Alhamdulillah, di Semarang ada Komunitas Ilmuwan Cilik yang sering mengadakan kegiatan praktik sains untuk anak-anak mulai usia 5 tahun. Tentu saja, hal ini sangat bermanfaat untuk menumbuhkan kemampuan anak-anak dalam berpikir kritis. Selain itu, kegiatan sains bisa kok diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, dengan peralatan sederhana yang ada di sekitar kita. Misalnya saja, ketika mengenalkan konsep mengapung-melayang-tenggelam dengan memanfaatkan benda-benda yang ada di dapur, mengenalkan pertumbuhan tanaman dengan menanam biji kacang hijau, dan banyak lagi.

 

  1.  Literasi Digital

Literasi digital adalah pengetahuan dan kecakapan untuk menggunakan media digital, alat-alat komunikasi, atau jaringan dalam menemukan, mengevaluasi, menggunakan, membuat informasi, dan memanfaatkannya secara sehat, bijak, cerdas, cermat, tepat, dan patuh hukum dalam rangka membina komunikasi dan interaksi dalam kehidupan sehari-hari.


Anak-anak sekarang adalah anak generasi alfa yang akrab dengan dunia digital bahkan sejak sebelum mereka lahir. Karena itu, pengetahuan dan pemahaman tentang literasi digital ini patut dimasukkan dalam kurikulum pembelajaran mereka. Salah satu yang pernah menjadi proyek saya dan anak-anak DNA Writing Club adalah membuat konten positif di media sosial. Waktu itu, kami membuat proyek short movie di channel You Tube “DNA Writing Club”. Alhamdulillah, dari kegiatan ini anak-anak belajar untuk mengeksplorasi potensi mereka masing-masing, mengasah kemampuan berdiskusi untuk menyusun naskah skenario, belajar bekerja sama, dan banyak lagi.

 

  1. Literasi Finansial

Literasi finansial adalah pengetahuan dan kecakapan untuk mengaplikasikan pemahaman tentang konsep dan risiko, keterampilan, dan motivasi dan pemahaman agar dapat membuat keputusan yang efektif dalam konteks finansial. Tujuannya untuk meningkatkan kesejahteraan finansial, baik individu maupun sosial, dan dapat berpartisipasi dalam lingkungan masyarakat. Anak-anak harus diajarkan bijak mengelola keuangan sejak  dini. Misalnya, orang tua memberikan pengarahan mengenai penggunaan dan pengaturan uang saku, mengajarkan budaya menabung, berhemat, dan banyak lagi.

 

  1. Literasi Budaya dan Kewargaan

Literasi budaya adalah pengetahuan dan kecakapan dalam memahami dan bersikap terhadap kebudayaan Indonesia sebagai identitas bangsa. Sementara itu, literasi kewargaan adalah pengetahuan dan kecakapan dalam memahami hak dan kewajiban sebagai warga masyarakat.

Dalam literasi ini, anak-anak dapat didorong untuk mengenal keanekaragaman budaya di Indonesia, berlatih berpikir kritis dalam menyikapi perbedaan, menyelami makna “Bhinneka Tunggal Ika”, dan banyak kegiatan kreatif lainnya yang bisa dilakukan orang tua bersama anak di rumah.

 

Nah, seluruh elemen mempunyai peranan penting untuk meningkatkan budaya literasi. Membentuk masyarakat menjadi pribadi literat di segala jenjang merupakan tugas bersama dan saling terikat. Kegiatan ini tidak bisa dikerjakan secara parsial.

 

Pemerintah, masyarakat, guru, orang tua, pustakawan, penulis, penerbit dan segala pemangku kebijakan dan kepentingan mempunyai tanggung jawab yang sama untuk meningkatkan kualitas literasi masyarakat Indonesia. Sebagus apapun program pemerintah, jika tidak didukung oleh masyarakat yang di bawah tentu tidak akan menghasilkan.

 

Semakin tinggi kesadaran masyarakat untuk membangun budaya literasi, maka kemampuan berpikir kritis akan semakin terasah. Akhirnya, diharapkan sumber daya manusia yang berkualitas dan profesional dapat diwujudkan bersama.

 




 

Wednesday, April 08, 2020

MENULIS DAN MEMBACA, BUKTI CINTAMU PADA SEMESTA

Wednesday, April 08, 2020 17 Comments



Hobi membaca sejak belia
Sejak balita, saya dan kembaran saya memiliki ritual dibacakan buku atau mendengarkan cerita sebelum kami tidur. Momen ini sangat membekas bagi saya hingga sekarang. Tak heran, karena melihat kebiasaan orang tua yang mencintai aktivitas membaca, waktu itu Babe dan Ibuk berlangganan majalah dan tabloid (Babe majalah berbahasa Jawa “Panjebar Semangat” dan Ibuk “Tabloid Nova”) dan juga sering membeli koran, kami pun jadi maniak membaca. Tak hanya sekadar jadi “kutu buku”, namun juga “predator buku”. Bagi saya, membaca adalah hobi yang  menyenangkan.

Meskipun penghasilan sebagai PNS dan karyawan swasta tidak seberapa, tapi orang tua saya tidak pernah perhitungan kalau sudah urusan bacaan dan ada unsur belajarnya. Jadi, saat saya memasuki usia SD, Ibuk mulai berlangganan Majalah BOBO lalu ditambah dengan Majalah Donal Bebek untuk kami. Saat SD ini pula saya sering jadi delegasi sekolah untuk mengikuti lomba yang ada unsur “sastra”-nya, seperti lomba baca puisi, lomba mengarang, lomba sinopsis, juga lomba mata pelajaran Bahasa Indonesia. Waktu itu, saya dinilai oleh guru-guru SD saya sebagai murid dengan tulisan yang sangat rapi, rajin dan hobi membaca. Nah, salah satu prestasi yang paling berkesan adalah saat saya mewakili Kabupaten Wonogiri untuk mengikuti Lomba Sinopsis dan Menceritakan Kembali Buku Fiksi dan Nonfiksi tingkat Provinsi Jawa Tengah. Waktu itu, saya dikarantina selama 3 hari 2 malam di asrama GOR Jatidiri bersama teman-teman se-Jawa Tengah. Saya termasuk peserta “termungil”, baru kelas 5 SD waktu itu, sedangkan delegasi yang lain kebanyakan sudah kelas 6 SD. Setelah kegiatan itu, saya jadi punya sahabat pena. Ada yang dari Tegal, Temanggung, Sragen, Rembang, Cilacap, dan banyak lagi. Kami saling berkirim surat via Pos. Ada beberapa sahabat yang masih terjaga komunikasinya sampai sekarang. Unforgetable moment buanget, deh!

Saat SMP, setiap liburan sekolah, saya selalu pergi ke perpustakaan yang terletak dekat gereja di daerah alun-alun Kabupaten Wonogiri. Saat si kembar memasuki dunia remaja inilah, Ibuk lalu berlangganan majalah remaja “Kawanku” dan “Aneka Yess!” untuk kami. Sempat waktu itu (saat saya SMP), kami gandrung sekali dengan boyband asal Irlandia, hayooooo yang generasi 90-an pasti tahu siapa.

I have a dream… a song to sing… #autonyanyi. 

Yups, WESTLIFE! Saya waktu itu ngefans banget sama Mark. Sampai-sampai alat tulis dan pernak-pernik saya beri label “Normark Feehily” wkwkwk (maksa banget yes!). Saya ingat sekali, waktu itu ada konser Westlife tengah malam di TV, Ibuk sampai ikut menonton bersama kami. Alhamdulillah, saya bersyukur punya orang tua yang bisa menjadi sahabat di kala kami memasuki masa remaja. Babe dan Ibuk benar-benar bisa menjadi sahabat terbaik bagi saya dan Mbak Thicko –kembaran saya-. Terus, waktu itu, jika ada majalah, tabloid, koran dan media cetak yang memuat segala hal tentang Westlife, Babe dan Ibuk pasti membelikan untuk kami kliping atau kami koleksi. Asyik sekali kalau ingat.

Hikmah suka Westlife, saya jadi semangat banget belajar Bahasa Inggris. Hehe.

Masa putih abu-abu yang sangat seru
Saat SMA, setelah kami ‘hijrah’, Ibuk berlangganan Majalah Annida, majalah Islami dengan genre remaja. Majalah yang banyak memberikan banyak pencerahan bagi kami. Saya pun makin semangat mengoleksi buku-buku keislaman dan novel/kumpulan cerpen remaja Islami. Waktu itu bacaan kami adalah karya-karya penulis dari Forum Lingkar Pena (FLP), seperti Helvy Tiana Rosa, Asma Nadia, Izzatul Jannah, Gola Gong, Afifah Afra, dan banyak penulis lainnya. Masih terekam jelas dalam memori saya, waktu itu beli buku di Gramedia Solo bersama Ibuk. Ibuk membelikan kami beberapa buku.

Saat SMA ini pula, ada satu peristiwa di mana saya harus mengalami trauma MOS waktu naik kelas 2 SMA dan akhirnya cuti sekolah selama satu tahun. Pada masa-masa itu saya melakukan “self healing” dengan menulis, mungkin sekarang istilahnya “writing therapy”. Saya memiliki buku harian. Setiap hari buku harian itu menemani saya menjaga sebuah warung kecil yang orang tua saya siapkan agar saya punya kegiatan di rumah selama mereka tinggal bekerja. Setiap hari pula, saya menulis di buku harian itu apa yang saya rasakan, harapan-harapan saya, perenungan/kontemplasi diri, emosi saya, juga saya suka menulis puisi. Alhamdulillah, semua terlewati dengan sangat indah.

Saya kembali masuk sekolah, Alhamdulillah saya sembuh, meski harus mengulang belajar di kelas 2. Mbak Thicko jadi kakak tingkat saya dan yang dulunya adik tingkat saat itu jadi teman seangkatan. Saya berusaha beradaptasi dengan sebaik-baiknya. Alhamdulillah, di SMA favorit Kota Wonogiri itu, saya masih masuk peringkat 3 besar di kelas, gabung di OSIS sebagai Tim Kreatif, aktif di ROHIS sebagai Tim Mading Sekolah, juga terdaftar sebagai reporter di Majalah Sekolah “BASSIC”. Saya sangat menikmati masa putih abu-abu yang penuh warna. Saya pun bisa menyalurkan hobi saya menulis saat mengemban amanah-amanah itu.

Bersama sahabat-sahabat OSIS saat mereka main ke rumah. Ada yang jadi Polisi, Dokter, PNS, Dosen, Pengusaha, Penulis, Pegawai Bank,... Sukses selalu sahabat-sahabatku!


Masa-masa kuliah yang penuh berkah dan bertabur hikmah
Sejak SD-SMA, saya sering ditunjuk sebagai sekretaris kelas dengan alasan tulisan yang rapi dan bagus. Bahkan dulu teman-teman saya, ketika ada LKS baru yang datang, langsung menumpuknya di meja saya, meminta saya menuliskan nama mereka. Satu hal ini yang cukup membekas di ingatan mereka tentang saya ketika ada celotehan saat reuni atau obrolan di grup WA sekolah. Hal ini pun berlanjut saat kuliah. Karena saya tipe belajar visual-auditori, maka saya selalu memilih tempat duduk yang strategis saat di kelas. Saya suka mencatat penjelasan dosen, tentu saja dengan hiasan yang menarik dan full colour. Hehe. Kalau sekarang ngetren dengan handslettering dan catatan yang unik, beraneka rupa. Alhasil, tiap kali mau ujian, catatan kuliah saya selalu ramai dipinjam dan di-copy teman-teman. Hal senasib juga dialami oleh kembaran saya. Bahkan momen ini kami “bisniskan”, jadi kami edarkan kertas, siapa yang ingin menitip fotocopy catatan harus menuliskan namanya. Nanti kami mengambil untung sekian rupiah sebagai imbalan/jasa. Hehe. “Bisnis fotocopy catatan kuliah” namanya. Punya tulisan bagus dan hobil menulis jadi berkah tersendiri. Alhamdulillah.

Saya selalu menghias catatan kuliah saya seperti ini. Ada foto-foto di bagian depan juga kata-kata motivasi.


Meniti Tangga-tangga Impian Literasi
Lulus kuliah (2010) dan bekerja sebagai tentor di salah satu bimbingan belajar ternama di Kota Solo, saya pun mulai aktif di sebuah organisasi kepenulisan (Forum Lingkar Pena Solo Raya). Luar biasa rasanya saat bisa belajar dan bertemu dengan sosok-sosok penulis yang dulu karya-karya mereka saya baca. Saya sempat menjadi penulis freelance di 2011, waktu itu ada proyek menulis buku nonfiksi untuk anak-anak. Gaji menulis saya untuk pertama kali sebesar 2 juta. Waktu itu langsung saya serahkan ke ibuk dan ibuk sangat terharu, demikian juga dengan Babe. Saya pun menyampaikan ke mereka, kalau menulis itu bisa menghasilkan uang, tidak harus bekerja kantoran atau jadi PNS. Dan mereka sangat mendukung apapun pilihan karier saya. Saya sangat bersyukur sekali. Soalnya Babe pernah mengatakan keinginannya, bahwa beliau ingin salah satu anaknya ada yang meneruskan profesinya sebagai abdi negara (PNS), alhamdulillah sudah terwujud melalui Mbak Thicko. Desember 2009, saat Babe pensiun dari Departemen Dinas Sosial Kabupaten Wonogiri, Mbak Thicko diangkat sebagai PNS di Kementerian Perdagangan (Pusat). Saya pun lebih slow dan tidak ngoyo untuk jadi PNS juga. Hehe. Karena saya lebih suka bekerja model freelance, apalagi di “industri kreatif”.

Seiring berjalannya waktu, koleksi buku saya semakin bertambah banyak. Babe bahkan membuatkan saya rak buku dan rak itu masih saya gunakan sampai sekarang (miss you, Be!). Saya sering mengikuti seminar, talkshow, workshop, bedah buku, dan acara-acara yang berhubungan dengan dunia membaca dan menulis. Waktu itu, saya sering melakukan afirmasi positif ketika saya menghadiri acara penulis terkenal atau yang karyanya best seller.

“… Hari ini saya hadir sebagai peserta, membeli buku karya penulis X dan ia melakukan booksigning pada karyanya. Suatu hari nanti saya yang berdiri di depan sana sebagai pengisi acara, menceritakan buku karya saya, dan booksigning buku-buku karya saya itu. Suatu hari nanti, saya pasti punya buku best seller. Bismillah…”

Saya sangat terkesan ketika mengikuti workshop menulis bersama Ustaz Salim A. Fillah, beliau menyampaikan untuk selalu meluruskan niat saat menulis dan jadikan menulis sebagai jalan dakwah: dakwah bil qolam (dakwah dengan “pena”). Dakwah artinya menyeru/mengajak pada jalan kebaikan. Selanjutnya beliau juga menyampaikan kalau sebagai penulis harus semangat mengikhtiarkan BEST SELLER pada setiap karyanya. Kenapa harus BEST SELLER? Jika buku kita dibeli banyak orang dan bisa mendatangkan kebermanfaatan, bahkan orang yang membaca buku itu dan ia menjadi lebih baik hanya dari satu kalimat saja misalnya, Masya Allah, tabungan jariyah kita pun berlipat. Selain itu, jika dari menulis kita dapat royalti, semakin best seller semakin banyak royalti yang kita dapatkan, otomatis kesempatan bersedekah juga semakin besar, peluang kebaikan semakin banyak. Mak nyeeezzz sekali motivasi yang beliau sampaikan kala itu dan membakar bara semangat dalam diri ini untuk berkomitmen menghasilkan karya-karya yang BEST SELLER. Bismillah…

Oh ya, ada satu peristiwa jelang Ramadan 1433H. Waktu itu, saya menulis dan saya susun sendiri Diary Ramadan ala saya, saat saya posting di FB, banyak sekali yang berminat. Akhirnya, Diary Ramadan 1433H itu saya gandakan. Bahkan dalam pembuatan cover saya izin langsung dengan Mas Danang Kawantoro (ilustratornya Kawanimut). Harga jualnya waktu itu 33.000. Saya jadi sangat sibuk. Pesanan sangat banyak. Mungkin ada sekitar 300-an eksemplar hanya dalam waktu beberapa hari karena Ramadan semakin dekat. Tiap hari saya dibantu teman kost melakukan packaging dan pengiriman lewat Kantor Pos UNS. Sampai petugas Posnya hafal dan jadi pembeli Diary Ramadan juga. Pokoknya saat Lebaran, saya mengantongi omset jutaan dari penjualan Diary Ramadan fotokopian itu. Terlintas sebuah impian dalam benak saya kala itu, semoga kelak punya Diary Ramadan dalam bentuk buku cetak yang bagus, eksklusif dan BEST SELLER!

Impian-impian itu Allah Izinkan Menjejak Nyata
Alhamdulillah, saya menikah di 2012. Saya masih bekerja di bimbel Ganesha Operation (GO). Dari Solo mutasi ke Wonogiri. Setelah menikah, mutasi ke GO Bogor. Hijrah ke Semarang, mutasi lagi ke GO Semarang. Kala itu GO sedang “famous”, muridnya sangat banyak, tiap hari parkiran penuh, dan GO sangat profesional. Kurang lebih 3 tahun bekerja di GO (sebagai pengajar SD) saya mendapatkan banyak pengalaman keren yang luar biasa. Sampai akhirnya, Februari 2013 saya memutuskan resign lalu 6 bulan kemudian merintis bimbel sendiri di rumah. Awalnya saya beri nama DNA College karena fokusnya untuk les mata pelajaran. Murid-murid pertama saya adalah anak-anak tetangga rumah kontrakan di Damar. Lalu, saya mendapat limpahan 3 murid menulisnya Mbak Aan Wulandari: Khansa, Tasya, dan Putri di November 2013. DNA pun berkembang tidak hanya les mata pelajaran tapi juga les menulis cerita yang kemudian saya beri nama DNA WRITING CLUB. Prestasi pertama murid DNA di 2013 adalah bisa lolos KPCI (Konferensi Penulis Cilik Indonesia) 2013 dan terbit 1 buku kumpulan cerpen di KKPK Mizan. Masya Allah, senang sekali rasanya melihat prestasi anak-anak. Banyak peluang dan kerja-kerja besar menanti DNA! (Batin saya berkata dengan sangat optimis kala itu).

Special Title di Gramedia. Masya Allah sederet sama buku BEST SELLER-nya Ustaz Felix

Beauty Jannaty

Oh ya, pada September 2013, buku solo nonfiksi saya pun terbit di Tiga Serangkai (Beauty Jannaty).  Saya pun mendadak cukup sibuk, sering mendapatkan undangan untuk mengisi seminar, bedah buku, talkshow di beberapa kampus dan sekolah, seperti UNDIP, UNNES, UNNISULA, POLINES, UDINUS, UNS, UMS, UII, UGM, UNY, STIKES Muhammadiyah Kudus, IAIN Pekalongan, Universitas Jember, BSI Bekasi, dan lainnya. Saya dan Mbak Thicko (kami mendapat julukan dari Ibuk: SUPERTWIN) juga pernah launching buku “The Secret of Shalihah” sekaligus diundang sebagai pengisi acara seminar nasional kemuslimahan di Universitas Andalas, Padang. Itu pertama kalinya saya naik pesawat PP Gratis. Uhuuuy!

Usai mengisi seminar di Universitas Andalas, Padang


2014, akhirnya terwujud impian saya mencetak buku Diary Ramadan “Menyemai Cinta, Merajut Harmoni”. Suami yang membantu mengurusi percetakannya di Jogja. Yups, sistemnya indie publishing. Ada teman yang membantu jadi investor. Alhamdulillah, cetak 1500 eksemplar dan laris manis. 2015, kami buat lebih eksklusif dan full colour dengan judul “Mengetuk Pintu Ar-Royyan”. Antusiasme pembaca buku karya SUPERTWIN sangat luar biasa. Cetak ulang 2x hingga lebih dari 2500 eksemplar dan bisa nangkring dengan sangat elegan di rak buku Gramedia dengan laporan penjualan yang lumayan. Bahagia sekali rasanya. Apalagi dapat feedback dari pembaca yang sangat dahsyat mengenai isi buku itu. Kami bisa mendapatkan omset yang cukup fantastis.

Diary Ramadhan "Mengetuk Pintu Ar-Rayyan".
Alhamdulillah, buku ini pernah nangkring cantik di Gramedia dengan penjualan cukup fantastis.

The Secret of Shalihah dan Diary Ramadhan "Menyemai Cinta Merajut Harmoni"

Demikian juga dengan Beauty Jannaty (cetak ulang ke-2) yang membuat saya sangat sibuk sampai 2016. Berkat Beauty Jannaty, saya juga mendapat penghargaan Penulis Buku Best Seller kategori Nonfiksi dari FLP Solo Raya di 2015. Kalau dihitung-hitung, berdasarkan laporan dari penerbit, lebih dari 15 juta royalti dari buku itu terhitung sejak royalti pertama 2014. Bahkan 2019 kemarin saya masih menerima royati dari buku itu sekitar 400an ribu. Masya Allah, semua ini karena izin Allah. Rezeki dari profesi menulis yang ditekuni dan berusaha untuk selalu profesional memang bisa menjadi pundi-pundi yang membuat gemuk rekening kita. Rekening saya pernah dapat transferan langsung dengan nominal di atas 20 juta karena klien sangat puas dengan kinerja saya dan tim. Haru sekali rasanya. 


Atas izin Allah pula, saya menuliskan pengalaman dan perjuangan saya membersamai DNA WRITING CLUB sejak 2013, lalu saya ikutkan tulisan itu dalam Lomba Menulis Praktik Baik Literasi Masyarakat Tingkat Nasional 2019 kemarin. Alhamdulillah, saya mendapatkan Juara Harapan I. Saya mendapatkan kesempatan untuk menjadi peserta Festival Literasi Indonesia sekaligus peringatan Hari Aksara Internasional di Makassar selam 3 hari 2 malam, bertemu para pegiat dan pejuang literasi dari berbagai daerah, naik pesawat PP gratis, piknik plus kulineran di Makassar, dan mengantongi hadiah sebesar 5 juta rupiah. Allah benar-benar Maha Baik. Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan? Yups, proses dan perjuangan takkan pernah menghianati hasil. Yakini itu!

D-N-A

Acara yang keren banget!

Alhamdulillah, dapat penghargaan.

Alhamdulillah, menulis dan membaca adalah hobi yang menyenangkan bagi saya. Perlahan menjadi passion dan mendarah daging, bahkan menjadi hobi yang menghasilkan. Saya tekuni hobi sekaligus potensi saya tersebut sebagai wujud rasa syukur kepada Sang Maha Pembuat Skenario Terbaik. Dan inilah “strong why” saya untuk terus bersemangat sebagai pejuang literasi. Mengapa saya harus terus menulis, melahirkan generasi penulis, dan berkomitmen untuk sukses di dunia literasi yang menjadi jalan juang hidup saya? Karena ketika jatah hidup saya di dunia ini habis, saya tidak ingin hanya dikenang orang dari 3 kalimat saja : NAMA, TANGGAL LAHIR, dan TANGGAL WAFAT. Karena itu, harus ada “warisan karya” yang semoga penuh makna yang bisa saya tinggalkan, bisa menjadi tabungan jariyah sebagai pemberat timbangan amal di Yaumul Mizan kelak. Aamiin Ya Rabb. Awal menikah, suami pun pernah bertanya, “Dik, kelak kamu ingin dikenang sebagai apa?” Pertanyaan ini selalu saya re-call ketika semangat dalam diri melemah dan butuh di-charge kembali. Yups, semoga Allah senantiasa memudahkan dan meridhoi jalan juang ini. Hingga detik ini saya masih punya banyak impian dan saya masih harus terus berjuang mewujudkan impian-impian itu…
Indah, jika semua karena Allah.
DNA, Dream ‘N Action!

Impian Literasi