Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » KO

KO


Seperti biasa, ba’da Subuh sampai jam 06.00 pagi adalah waktu yang tepat bagiku untuk menulis. Demikian halnya hari ini (11 Oktober 2010). Akan tetapi, saat pukul 06.00 tatkala diri ini hendak beranjak untuk bersiap berangkat ke kantor tiba-tiba rasa lemas menyerang tubuh. Sempoyongan. Astaghfirullah, badanku juga panas. Akhirnya aku memutuskan untuk tidak berangkat ke kantor saja. Hari ini ngantornya di RedZone! Aku hubungi pimpinan dan beberapa teman di kantor. Alhamdulillah, dapat izin!

Pukul 07.00, aku keluar kost untuk membeli sarapan. Bubur ayam, dua ribu rupiah, dengan sedikit sambal! Hehe.. murah meriah, tapi sudah cukup kenyang! Makan bubur di depan TV sambil melihat berita terkini dan sedikit diskusi pagi dengan teman-teman kost. Pukul 08.00 kost mulai sepi karena teman-teman sudah berangkat ke kantor masing-masing. Tinggal aku dan ibunya Aisah. Beliau juga nge-kos bareng aku. Beliau menderita stroke ringan dan karena tak ada yang merawatnya, maka Aisah membawanya ke Jakarta dan ngekost bersama kami.

Kehadiran ibu Aisah di kost ini, memberi “warna” tersendiri dalam hidupku. Hari ini Allah memberiku banyak kesempatan untuk lebih dekat dengan beliau. Karena di lain hari, aku hanya bertemu beliau di kala pagi sebelum aku berangkat ke kantor dan jarang menyapa beliau di waktu malam. Karena beliau sudah tidur saat aku pulang dari kantor. Tiap pagi, sebelum berangkat ke kantor, aku selalu mencium tangan beliau. Beliau sudah aku anggap keluarga sendiri. Pagi ini, aku bisa mengawasi aktivitas beliau dan turut menjaganya. Setelah berjemur di teras lantai dua (dekat kamarku), beliau berjalan menuju kamar untuk menunaikan sholat dhuha. Subhanallah, aku kagum dengan beliau. Kekagumanku bertambah karena hari itu beliau juga berpuasa. Setelah sholat Dhuha, beliau tidur.

Meski tidak masuk kantor, tetap tidak boleh malas-malasan! Akhirnya aku memutuskan untuk menginvetaris buku-buku yang belum terdata di perpustakaan “AL FIRDAUS”, kebetulan kemarin (101010) juga habis membeli buku lagi. Pukul 10.00, sholat Dhuha lanjut tilawah. Lagi asyik tilawah, eh... tetangga sebelah menyetel “Menunggu”-nya Ridho Rhoma. Malah ada anak kecil yang menirukannya. Hafal. Ck ck ck... pengaruh media pada anak memang dahsyat ya!

Ba’da sholat Dhuhur dan makan siang, aku melongok ke kamar ibu Aisah. Beliau masih tidur. Aku pun memutuskan untuk tidur siang. Pukul 14.00, aku terbangun. Kulihat ibu Aisah duduk di kursi, masih mengenakan mukena putihnya, dan tengah mengaji. Aku kembali menata buku yang belum selesai. Alhamdulillah, badanku sudah tidak panas lagi. Hanya saja masih sedikit pusing. Saat melintas di depan kamar beliau, beliau memanggilku. “Neng Tika, punya buku yang bagus? Ibu pengin baca. Bukunya Aa’Gym ibu suka” kata beliau terbata-bata.

“Ada, Bu. Tapi punyanya Ustadz Yusuf Mansur” kataku.

“Gak papa deh Neng” kata ibu Aisah lagi

Akhirnya aku mengambilkan buku “Wisata Hati” bersampul merah karangan Ustadz Yusuf Mansur.

Ahh, beliau membuat hatiku terguyur hujan!

Ba’da Asar, setelah tilawah aku menyapu. Ibu Aisah memanggilku.

“Neng, ibu minta tolong ya. Tolong bantu ibu memakai ini.”

Akupun membantu beliau memakaikannya.

Sekuat tenaga aku menahan agar air mata tak jatuh apalagi saat beliau berkata, “Ibu kayak bayi saja ya...”


Rabb...
Meski lagi sakit dan tidak bisa berangkat ke kantor, hari ini Etika banyak belajar! Terutama belajar untuk lebih berbakti pada orang tua! Terima kasih ya Rabb...

(bersambung)


Sekelumit catatan harian Aisya Avicenna

Jakarta, 121010

0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog