Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » Ganepo

Ganepo


Setiap masa pasti punya cerita, termasuk masa kecil kita. Masa kecil adalah masa di mana keceriaan menjadi rona keseharian. Ada tawa, canda, kenakalan, meski terkadang diwarnai tangis meski tak lama bertahan. Masa kecil identik dengan masa bermain. Banyak permainan di masa kecil dulu yang masih terkenang hingga sekarang. Sayangnya, permainan-permainan masa kecil itu sudah mulai ditinggalkan, terkalahkan oleh permainan modern yang memang lebih dibanggakan.
Aku melewati masa kecilku di sebuah kota kecil yang berada di Jawa Tengah, tepatnya daerah Wonogiri. Meski tempat tinggalku terletak di daerah kecamatan, tapi bisa dibilang daerahnya tidak begitu ramai. Aku terlahir kembar dan merupakan anak kedua dari tiga bersaudara. Kakak sulungku laki-laki. Semasa kecil, aku dan saudari kembarku sering bermain dengan kakakku dan kawan-kawannya yang sebagian besar laki-laki. Bisa dibilang si kembar kecil dulu memang agak tomboy. Ada satu permainan unik yang masih aku ingat sampai sekarang. Permainan itu bernama ganepo.
Ganepo adalah permainan tradisional yang biasa dimainkan oleh 3-7 orang. Inti dari permainan ini adalah setiap orang berusaha untuk merobohkan tumpukan pecahan genteng yang terbuat dari tanah liat dengan menggunakan senjata berupa batu lempengan. Sebelum memulai permainan, kami membuat dua garis pembatas. Pertama, garis pembatas yang berbentuk melingkar yang melingkupi tumpukan pecahan genteng. Garis lingkaran ini sebagai batasan tidak diperbolehkannya senjata pemain masuk ke daerah sasaran. Biasanya lingkaran yang dibuat berdiameter 30-50 cm. Kedua, garis pembatas sebagai titik awal pemain melempar senjata mereka. Biasanya sepanjang dua meter dari tumpukan pecahan genteng yang akan dijadikan sasaran tersebut. Semua pemain berdiri di belakang garis. Salah seorang pemain memberi aba-aba, satu... dua... tiga... kemudian semua pemain melemparkan senjatanya ke arena permainan. Kalau sampai ada pemain yang senjatanya masuk ke dalam garis lingkaran, maka lemparannya diulang karena itu berarti jarak “tembakan”nya nanti terlampau dekat dengan sasaran. Saat semua senjata sudah berada di arena permainan, pemain yang senjatanya jatuh paling dekat dengan sasaran bisa mengawali permainan dengan melemparkan senjatanya ke arah sasaran.
Orang yang berhasil merobohkan tumpukan pecahan genteng tersebut, berarti ia mengalahkan pemain berikutnya. Pemain yang kalah harus menata tumpukan pecahan genteng tadi. Saat menata tumpukan, pemain yang kalah menghitung dari satu sampai sepuluh sedang pemain yang lain bersembunyi. Seperti halnya petak umpet, pemain yang kalah harus mencari pemain yang bersembunyi. Sedang pemain yang bersembunyi berjaga-jaga agar tempat persembunyiannya tidak diketahui oleh pemain yang kalah. Saat pemain yang kalah berhasil menemukan pemain yang tengah bersembunyi, maka ia harus berlari menuju tumpukan genteng yang sudah disusunnya. Ia harus menyentuh tumpukan itu sambil menyebutkan nama pemain yang ia temukan persembunyiannya dan berteriak “ganepo”. Begitu seterusnya, berlaku pula untuk pemain yang lain.
Nah, saat pemain yang kalah dan berjaga itu tengah berusaha menemukan salah satu pemain, pemain yang bersembunyi dapat menjadi penyerang. Saat menyerang itu, mereka berusaha menjatuhkan kembali tumpukan genteng yang sudah disusun pemain yang kalah. Kalau ia berhasil menjatuhkan kembali tumpukan genteng itu, misal dengan menggunakan kakinya. Maka, pemain yang kalah tadi kembali menata ulang tumpukan genteng tersebut dan mulai menghitung dari satu sampai sepuluh. Pemain yang lain bersembunyi kembali. Begitu seterusnya. Akan tetapi, saat keluar dan bermaksud merobohkan tumpukan pecahan genteng tersebut tetapi ternyata lebih dahulu diketahui oleh pemain yang kalah, maka pemain yang keluar itu menjadi kalah dan ganti berjaga, menghitung sampai sepuluh, dan pemain yang lain bersembunyi kembali. Saat semuanya sudah ditemukan, maka permainan dimulai lagi dari awal.
Setiap kisah pasti ada hikmah, demikian halnya sebuah permainan. Pasti mengandung pelajaran. Begitu juga dengan permainan ganepo ini. Permainan ini mengajarkan nilai-nilai yang bisa dijadikan inspirasi dalam kehidupan kita. Nilai-nilai tersebut antara lain :
1.Kecermatan
Setiap pemain harus cermat dalam melemparkan senjatanya ke arah sasaran. Seperti halnya dalam hidup. Setiap orang harus punya tujuan, impian, atau cita-cita. Jika ia memiliki sesuatu yang ingin dicapai, maka ia akan berusaha dan berjuang untuk mendapatkannya.
2.Lapang dada
Dalam setiap permainan, pasti ada yang menang dan ada juga yang kalah. Wajar. Jika memang kalah, harus diterima dengan lapang dada, tidak dengan marah atau malah bermain curang. Dan jika menang, jangan lantas menjadi sombong atau merendahkan pemain yang kalah.
3.Kewaspadaan
Pemain yang kalah hendaknya bersikap waspada jangan sampai tumpukan genteng yang sudah ia tata bisa dijatuhkan oleh pemain yang bersembunyi. Demikian halnya pemain yang bersembunyi juga harus waspada jangan sampai tempat persembunyiannya diketahui pemain yang kalah. Kewaspadaan memang sangat dibutuhkan dalam hidup agar kita lebih berhati-hati dalam setiap keadaan dan kondisi.
4.Berani mengambil risiko
Pemain yang bersembunyi dan hendak menyerang memang harus berani mengambil risiko dirinya akan diketahui oleh pemain yang kalah. Demikian juga pemain yang kalah, ia juga harus berani mengambil risiko untuk meninggalkan tumpukan genteng dan menemukan pemain lain yang bersembunyi karena bisa saja tumpukan genteng itu diserang atau dijatuhkan pemain lain. Demikian halnya dalam hidup, kita harus berani mengambil risiko. Jika tidak, kita hanya akan menjadi pecundang dan tak pernah bisa meraih sesuatu yang kita impikan.

Demikianlah sekelumit cerita tentang permainan ganepo. Sayang sekali, permainan ini sudah jarang dijumpai di lingkungan saya. Anak-anak sudah dilenakan dengan munculnya beragam permainan modern yang beberapa di antaranya ternyata membahayakan bagi mereka, tak hanya secara fisik, tapi juga secara psikologis. Oleh sebab itu, hendaknya orang tua harus ekstra hati-hati dalam memilihkan sarana permainan bagi anak-anak dan meningkatkan pengawasan saat buah hati bermain dengan teman-temannya.

Aisya Avicenna

***

Tulisan ini pernah diikutkan dalam lomba “Meniti Jejak Bocah di Peti Sejarah” yang diselenggarakan oleh Folipenol Publishing. Tapi belum berkesempatan untuk menang karena hanya dipilih 30 naskah terbaik dari 120 naskah yang masuk! Tetap semangat menulis!!!

0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog