Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » SURAT UNTUKMU NAK : CAHAYA CINTA IBUNDA

SURAT UNTUKMU NAK : CAHAYA CINTA IBUNDA


“Surat Untukmu, Nak. Dari Calon Ibumu.”

SURAT UNTUKMU NAK : CAHAYA CINTA IBUNDA


Kepada yang Ibu cintai sepenuh hati…

Assalamualaikum warohmatullaahi wabarokatuh

Bagaimana kabarmu sayang?? Ibu harap kamu selalu dalam lindungan Allah SWT.
Nak, kamu sekarang masih ada dalam kandungan Ibu. Tubuhmu baru mulai terbentuk dalam rahim Ibu, tapi mungkin jiwamu sudah bisa merasakan kehangatan kasih Ibu disana. Semoga engkau akan terus berkembang dan dapat lahir dengan selamat. Ibu sangat menginginkan nanti kamu akan bisa menjalani kehidupan yang lebih baik dari Ayah dan Ibumu.

Sejujurnya, sampai sekarang Ibu masih belum tahu bagaimana caranya agar Ibu bisa memberikan kehidupan yang baik untukmu Nak. Belum banyak yang bisa Ibu janjikan untukmu. Ibu sendiri masih belum dapat menjadi orang yang baik, masih belum pantas untuk menjadi contoh buat kamu. Tapi ya, tekad itu sudah ada Nak, sejak saat ini, kamu masih dalam kandungan Ibu, Ibu sudah memiliki tekad untuk mengupayakan sebisa mungkin agar perjalanan hidupmu nanti lebih baik dari Ayah dan Ibumu.

Seandainya kehidupan yang lebih baik itu tidak bisa Ibu sediakan, Ibu akan mengusahakan agar engkau paling tidak menjadi orang yang lebih baik daripada Ibu. Pengalaman selama Ibu hidup di dunia ini, akan Ibu ceritakan padamu suatu saat nanti.

1. “Nak, Ibu ingin kau bisa memiliki pribadi yang teguh pendirian!”
Ibu berharap engkau dapat menjadi orang yang memiliki keyakinan yang kuat, pendirian dan keteguhan hati. Dalam perjalanan hidup selama ini Ibu sempat merasakan, bahwa saat pegangan, keyakinan dan keteguhan hati hilang, saat itu perahu kehidupanmu akan terasa seperti kotak kayu tanpa kendali yang terombang-ambing di tengah laut, dan setiap saat bisa hancur saat ada ombak yang menghempaskannya ke batu karang. Seburuk apapun lingkungan dimana kamu berada, seaneh apapun yang tingkah laku orang sekitarmu, semua tidak akan mampu mempengaruhimu, jika engkau memiliki keteguhan hati.

2. “Dengarkan Hati Nuranimu, Nak!”

Harapan Ibu yang kedua adalah engkau selalu menjadi insan yang mampu untuk melihat jauh ke dalam lubuk hatimu, dan mendengarkan dari keheningan di dalam sana, suara-suara hati nurani yang padadasarnya dimiliki oleh setiap manusia, yang didalamnya terkandung kebenaran. Dalam mendengarkan suara-suara hati nuranimu, insya Allah engkau akan menemukan hal-hal yang benar dan baik di sana. Harapan Ibu yang berikutnya adalah agar engkau selalu dapat bertindak mengikuti kata hati, keyakinan yang engkau miliki.

3. “Nak, jagalah tindakanmu dan hawa nafsumu!”
Nak, seandainya engkau mampu mendengarkan suara hati nuranimu, tapi engkau tidak mencoba untuk mengikutinya, dan memilih untuk melakukan tindakan lain yang bertentangan dengan hati nuranimu, jiwamu akan merasa tidak tentram. Nak, berusahalah untuk selalu menyesuaikan diri dengan hati nuranimu, sehingga engkau memiliki ketenangan jiwa. Ibu berharap dan berdoa agar engkau selalu bisa memenangkan pertarungan tiada akhir antara dirimu-hati nuranimu dengan hawa nafsumu, dan memenangkan hati nuranimu.

4. “Nak, milikilah jiwa yang tegar dan tidak mudah putus asa!”

Seandainya engkau mengalami saat-saat tersulit dalam hidupmu, Ibu berpesan, jangan pernah berputus asa dan menyerah pada keadaan. Tetaplah yakin bahwa manusia sebenarnya tercipta dalam kondisi yang sempurna, sebagai manusia yang taqwa. Bisikan kebaikan, dan bisikan kearah yang tidak baik selalu datang silih berganti. Semakin dekatkan dirimu pada Sang Pencipta. Dia yang Maha Pengampun dan paling memahami hambanya, memahami kelemahan dan kekurangan kita. Dia akan tetap selalu membuka peluang untuk perbaikan diri, asal engkau tidak menjauhi peluang itu. Jangan merasa malu untuk bersimpuh dihadapan-Nya dan memohon ampun. Allah SWT, yang Maha Memberi Petunjuk tidak pernah menyukai orang yang berputus asa terhadap petunjuk dan karunianya. Baca, pelajari, pahami, ajarkan, dan amalkan ayat-ayat dalam Al Qur'an yang menganjurkan engkau untuk selalu merenungkan dan memikirkan kekuasaan Illahi.

Nak, ketika Ibu masih mengandungmu, sambil mengelus dengan lembut perut Ibu yang semakin hari semakin bertambah besar, penuh kekhusyukan Ibu panjatkan doa….
"Ya Rabbi, hamba percaya Engkau adalah arsitek yang agung, yang tidak pernah gagal. Engkau pasti sedang merajut dan merakit sel-sel dalam tubuhnya dengan sempurna. Sel-sel jantungnya dengan sempurna, sel-sel otaknya dengan sempurna, organ-organ tubuhnya dengan sempurna, kaki dan tangannya dengan sempurna, bentuk tubuhnya dengan sempurna, kulit tubuhnya dengan sempurna dan membentuknya menjadi bayi mungil, utuh dan sempurna"

Ketika terbayang wajah mungilmu yang lucu Nak ketika engkau nanti muncul di dunia ini, doa yang ingin Ibu panjatkan saat itu…

“Ya Allah, Engkaulah yang menggenggam takdir anak hamba ini. Hamba mohon ya Allah jadikan anak yang ada dihadapan hamba sebagai anak yang sholeh. Jadikanlah ia anak yang bisa membahagiakan hamba kelak dihadapan-Mu, ya Allah. Jadikanlah ia anak yang dapat membuat hamba bangga kelak di hadapan-Mu ya Allah. Pertemukan kami kelak di surgaMu ya Allah. Jangan Engkau pisahkan kami ya Allah. Jangan Kau biarkan hamba memasuki surga-Mu tanpa anak ini disamping hamba”.

Maafkan Ibu ya sayang….kalau selama ini Ibu sudah melakukan banyak kesalahan pada dirimu. Besar keinginan Ibu suatu saat nanti Ibu bisa menyayangimu sebagaimana Rasulullah SAW menyayangi putra-putrinya. Rasa sayang ini sangatlah besar, Nak.

Kelak, belajarlah untuk menghormati Ayah dan Ibumu. Cintailah mereka dengan penghormatan yang tinggi dan perhatian yang tulus. Sesungguhnya, surgamu berada di bawah telapak kaki Ibumu. Ketika kamu nanti beranjak tumbuh dan besar…dan sekali waktu Ibumu tidak mampu mengendalikan emosi atau wajahnya tampak sedikit cemberut, ketahuilah Nak tentang penat yang Ibu rasakan karena harus menyayangimu tanpa batas waktu. Kalau suatu hari nanti kau bisa berlari-lari dengan gembira, itu karena Ibu mengikhlaskan keletihan ini untuk mencurahkan kasih sayang kepadamu saat tulang-tulangmu belum kuat…

Sungguh, Nak...belajarlah untuk mencintai Ibu. Seperti kata-kata orang bijak, “Satu malam yang dijalankan oleh seorang Ibu dalam mengurusi anaknya, bernilai lebih besar daripada bertahun-tahun kehidupan seorang ayah yang setia. Kelembutan dan kasih sayang yang terkandung dalam mata berbinar seorang Ibu adalah kilatan kasih dan sayang Tuhan Sekalian Alam.”

Mungkin ini dulu ya, Nak yang bisa Ibu tuliskan. Pesan-pesan ini Nak, Ibu harap juga akan sangat bermanfaat bagi diri Ibu sendiri. Semoga Allah SWT senantiasa memberikan kejernihan batin bagi Ibu untuk mendengarkan suara hati nurani Ibu, dan masih memberikan pancaran-Nya untuk menuntun langkah-langkah Ibu di masa yang akan datang. Ibu sayang padamu Nak, dan Ibu sangat berharap agar engkau kelak dapat menjadi insan yang lebih baik dari Ibu.
Salam rindu, cinta, kasih, dan sayang selalu …
Dari Ibumu yang selalu mencintaimu, Anakku…

Wassalamu ‘alaikum warahmatullaahi wabarakaatuh


[Keisya Avicenna]

0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog