Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » Jangan Permainkan Ta’aruf!

Jangan Permainkan Ta’aruf!


Sabtu, 5 Februari 2010
“Mengapa mendadak dibatalkan, ukh?” sebuah kalimat terpampang di layar ponselnya. Qonita pun membalas SMS itu panjang lebar, sejelas-jelasnya. Sepertinya yang di-SMS belum puas dengan jawaban Qonita.
“Ya sudah, sekarang anti ke rumah saya. Saya sedang dalam perjalanan pulang. Sekitar 10 menit lagi sampai rumah.” SMS lanjutan dari seberang sana.
Sudah pukul setengah sembilan malam. Qonita segera beranjak dari duduknya. Segera mengambil jaket dan keluar dari kosnya. Bergegas. Malam sudah semakin larut. Tapi, ia ingin semua segera selesai. Dengan penuh keberanian, Qonita berjalan melewati gang-gang kecil dan sempat pula melewati kuburan. Tapi, semua itu tak menyurutkan nyalinya.
Sampai di rumah sang pengirim SMS tadi, ia mengetuk pintu. Salamnya dijawab sang pemilik rumah. Pintu rumah dibuka. Senyumpun beradu. Hanya saja senyum itu sempurna menyiratkan tanya.
Dialah murobbiyah Qonita. Seseorang yang membersamainya mengenal Islam lebih dekat. Seseorang yang setiap pekannya mencekoki Qonita dengan ramuan-ramuan penguat ruhiyahnya. Qonita diminta menuju ke lantai 2. Ke kamar murabbiyahnya. Akhirnya kedua pasang mata itu beradu.
“Mengapa?” tanya singkat Murabbiyahnya, Qonita sudah paham maksudnya.
Akhirnya Qonita menjelaskan alasan pembatalan ta’arufnya dengan seorang ikhwan yang telah mengajaknya menyempurnakan setengah dien. Padahal ta’aruf sudah diagendakan. Ahad, 6 Februari 2010. Keesokan harinya.
Malam itu... dengan segenap keberanian, Qonita membatalkan rencana ta’arufnya. Qonita punya dua alasan kuat yang mendasari keberaniannya. Alhamdulillah, murabbiyahnya bisa menerima alasannya. Langsung pada malam itu, sang murabbiyah menghubungi murabbi sang ikhwan. Pihak ikhwan juga bisa menerima.
Apa alasan Qonita???
Insya Allah, jawabannya bisa ditemukan dalam kisah yang akan saya tulis, judulnya : “Pangeran Kunci Surga”.
***
Catatan di bawah ini layak untuk dijadikan renungan dan hikmah dari kisah di atas. Saya ambil dari sumber utama : http://www.voa-islam.com/ yang sudah saya revisi di beberapa bagian. Insya Allah tidak mengubah esensi. Mari merenung...

Untukmu ikhwan...
Muslimah itu mutiara, tidak sembarang orang boleh menyentuhnya, tidak sembarang orang boleh memandangnya. Jika kalian punya keinginan untuk menikahinya, carilah cara yang baik yang dibenarkan Islam. Cari tahu informasi tentang akhwat melalui pihak ketiga yang bisa dipercaya. Jika maksud ta’arufmu untuk menggenapkan separuh agamamu, silakan saja, tapi prosesnya jangan keluar dari koridor Islam.

Untukmu ikhwan...
Relakah jika saudara perempuanmu dijadikan ajang coba-coba ta’aruf oleh orang lain? Tentu engkau keberatan, bukan? Jagalah izzah muslimah, mereka adalah saudaramu. Pasanglah tabir pembatas dalam interaksi dengannya. Pahamilah, hati wanita itu lembut dan mudah tersentuh, akan timbul guncangan batin jika jeratan yang kalian tabur tersebut hanya sekedar main-main.

Untukmu ikhwan...
Jagalah hati mereka, jangan banyak memberi harapan atau menabur simpati yang dapat melunturkan keimanan mereka. Mereka adalah wanita-wanita pemalu yang ingin meneladani wanita mulia di awal-awal Islam, biarkan iman mereka bertambah dalam balutan rasa nyaman dan aman dari gangguan JIL alias Jaringan Ikhwan Lebay.

Untukmu ikhwan...
Ini hanya sekedar nasihat, jangan mudah percaya dengan apa yang dipresentasikan orang di dunia maya, karena foto dan kata-kata yang tidak kamu ketahui kejelasan karakter wanita, tidak dapat dijadikan tolak ukur kesalehahan mereka, hendaklah mengutus orang yang amanah yang membantumu mencari data dan informasinya.

Untukmu ikhwan...
Luasnya ilmu yang engkau miliki tidak menjadikan engkau mulia, jika tidak kau imbangi dengan menjaga adab pergaulan dengan lawan jenis.

Wahai diriku dan saudariku...
Jaga hijabmu agar tidak runtuh kewibawaanmu. Jangan bangga karena banyaknya ikhwan yang menginginkan taaruf. Karena ta’aruf yang tidak berdasarkan aturan syar’i, sesungguhnya sama saja si ikhwan merendahkanmu. Jika ikhwan itu punya niat yang benar dan serius, tentu akan memakai cara yang Rasulullah ajarkan, dan tidak langsung menembak kalian dengan caranya sendiri.

Wahai diriku dan saudariku..
Terkadang kita harus mengoreksi cara kita berinteraksi dengan mereka, apakah ada yang salah hingga membuat mereka tertarik dengan kita? Terlalu lunakkah sikap kita terhadapnya?

Wahai diriku dan saudariku..
Sadarilah, orang-orang yang engkau kenal di dunia maya tidak semua memberikan informasi yang sebenarnya, waspadalah, karena engkau adalah sebaik-baik wanita yang menggenggam amanah Ilahi. Jangan mudah terpedaya oleh rayuan orang di dunia maya.

Wahai diriku dan saudariku..
Berhiaslah dengan akhlak islami, jangan mengumbar kegenitan pada ikhwan yang bukan mahram, biarkan apa yang ada pada dirimu menjadi simpanan manis buat suamimu kelak.

Wahai diriku dan saudariku..
Ta’aruf yang sesungguhnya haruslah berdasarkan cara Islam, bukan dengan cara mengumbar rasa sebelum ada akad nikah.
***
Ketika diri mencari sinar
Secebis cahaya menerangi laluan
Ada kalanya langkahku tersasar
Tersungkur di lembah kegelapan

Bagaikan terdengar bisikan rindu
Mengalun kalimah menyapa keinsafan
Kehadiranmu menyentuh kalbu
Menyalakan obor pengharapan

Tika ku kealpaan
Kau bisikkan bicara keinsafan
Kau beri kekuatan, tika aku
Diuji dengan dugaan?
Saat ku kehilangan keyakinan
Kau nyalakan harapan
Saat ku meragukan keampunan Tuhan
Kau katakan rahmat-Nya mengatasi segala

Menitis airmataku keharuan
Kepada sebuah pertemuan
Kehadiranmu mendamaikan
Hati yang dahulu keresahan

Cinta yang semakin kesamaran
Kau gilap cahaya kebahagiaan
Tulus keikhlasan menjadi ikatan
Dengan restu kasih-Mu, oh Tuhan

Titisan air mata menyubur cinta
Dan rindu pun berbunga
Mekar tidak pernah layu
Damainya hati
Yang dulu resah keliru
Cintaku takkan pudar diuji dugaan
Mengharum dalam harapan
Moga kan kesampaian kepada Tuhan
Lantaran diri hamba kerdil dan hina

Syukur sungguh di hati ini
Dikurniakan teman sejati
Menunjuk jalan dekati-Nya
Tika diri dalam kebuntuan

Betapa aku menghargai
Kejujuran yang kau beri
Mengajarku mengenal arti
Cinta hakiki yang abadi

Tiada yang menjadi impian
Selain rahmat kasih-Mu Tuhan
Yang terbias pada ketulusan
Sekeping hati seorang insan
Bernama teman

(Sebuah Pertemuan – UNIC)

REDZone, 5 Desember 2010_06.36
Aisya Avicenna

4 komentar:

Arief Ismayanto said...

Subahnallah, semoga banyak memberi inspirasi n manfaat bagi saudara2 ikhwah n akhwat. untuk lebih berhati-hati dalam menjaga adab pergaulan.

Syukron ukhti masukannya...

Mengubah diri memang bukan hal yang mudah, tapi lebih sulit hidup tanpa ada perubahan. Tempalah diri antum wa antuna menjadi pribadi yg indah. yang membuat orang menjadi teringat pada Allah ketika berada di dekat antum.

Tak ada hal yg sulit jika kita mau mencoba.
Keinginan adalah undangan untuk memulai,
dan kegelisahan adalah paksaan untuk bersegera.

AKHWAT VISIONER said...

yups....

noona said...

kalo sesuai ajaran Rasul, tidak ada yang namanya Ta'aruf, yg ada adalah nazhar (melihat)

^^

drB surya said...

wah pengen cepat2 ta'aruf nih, semoga tambah barokah sesudah membacanya

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog