Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » MELATI [21]: “KUN! FAYAKUUN!”

MELATI [21]: “KUN! FAYAKUUN!”

by Norma Keisya Avicenna on Thursday, August 9, 2012 at 7:05pm ·

Tanpa terasa jemari ini sudah membuat rerentet aksara berbaris dalam kata hingga menjadi kalimat (yang semoga) sarat makna di lembar ke-21 bulan Ramadhan. Dan langkah yang telah terlewati adalah catatan untuk menuju nilai yang sempurna. Jika kemarin belum ada hasil, maka jadikan hari ini awal dari catatan kehidupan yang baru. Sepakat?

“Mbak, punya resep biar nggak sedih?”
“Mbak, bagaimana sih cara mbak menikmati hidup?”
“Cenung, aku galau…” (hehe…ni curhatane nggak banget!)

Hm, sering dapat pertanyaan-pertanyaan seperti itu. Pasti jawaban pertama saya: “INGAT ALLAH!”
Ya, Allah Swt adalah Rabb kita, dimana kita menghamba, meminta, berharap ampunan dosa, memintalkan do’a, dsb.
Jadi, libatkan Allah Swt sejak langkah pertama kita dalam melakukan apapun, dimanapun, kapanpun. Kata Ust. Yusuf Mansur: “Allah dulu, Allah lagi, Allah terus…”
Tiada tempat berlindung dan memohon kecuali kepada-Nya.

Musim kehidupan itu berjalan sesuai dengan sunatullah dan sama sekali tidak dapat diprediksi, selalu berupaya bersyukur atas setiap musim yang kita alami dalam kehidupan akan membuat kehidupan kita menjadi lebih bermakna. Apapun yang terjadi dalam kehidupan ini, entah itu baik atau buruk tetap saja akan kita jalani sesuai dengan pilihan kita masing-masing. Namun demikian. jika kita tidak mengerti mengapa itu harus terjadi, yang dapat kita lakukan hanya menjalankannya dengan penuh kesyukuran dan prasangka yang baik. Kebaikan dan keburukan yang kita alami itu adalah sebuah persepsi yang ada dalam pemikiran kita dan sesungguhnya bukan merupakan suatu realitas fisik.

Allah Swt yang lebih mengetahui sesuatu itu baik atau buruk. Dengan demikian manusia sama sekali tidak bisa melakukan pembenaran apakah kejadian yang dialaminya itu kebaikan atau keburukan. Bukankah kita masih ingat dengan firman Allah, bisa jadi apa-apa yang kamu anggap baik, belum tentu itu baik disisi Allah dan apa-apa yang kamu anggap tidak baik, justru itulah yang terbaik bagi Allah Swt. Jika demikian yang terjadi, yakinlah bahwa pada suatu saat nanti titik-titik kebaikan ataupun keburukan itu akan menjadi suatu rangkaian yang indah yang sesungguhnya membawa hikmah yang baik bagi kehidupan kita di masa datang.

 Adakalanya manusia mengalami suatu kegagalan. Kegagalan itu sengaja Allah Swt hadirkan bagi kita, walau mungkin segenap persiapan sudah kita rancang sebelumnya. Karena Allah Swt ingin memberi kabar kepada manusia, bahwa terwujud dan terjadinya harapan manusia itu, bukanlah andil dari manusia semata, melainkan ada wewenang Allah Swt di sana…

Tidak ada sesuatu yang tidak mungkin jika Allah Swt sudah berkehendak. Dan inilah dahsyatnya “KUN! FAYAKUUN”. Buka mushaf masing-masing dan renungkan bersama yuk…

[QS. Al Baqarah: 117] 
“Allah Pencipta langit dan bumi, dan bila Dia berkehendak sesuatu, maka Dia hanya mengatakan kepadanya: "Jadilah! Lalu jadilah ia."

[QS. An Nahl: 40] 
“Sesungguhnya perkataan Kami terhadap sesuatu apabila Kami menghendakinya, Kami hanya mengatakan kepadanya: "kun (jadilah)", maka jadilah ia".”

[QS. Yaasiin: 82]
Sesungguhnya keadaan-Nya apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya: "Jadilah!" maka terjadilah ia".

[QS. Al An'aam: 73]
“Dan Dialah yang menciptakan langit dan bumi dengan benar. Dan benarlah perkataan-Nya di waktu Dia mengatakan: "Jadilah, lalu terjadilah", dan di tangan-Nyalah segala kekuasaan di waktu sangkakala ditiup. Dia mengetahui yang ghaib dan yang nampak. Dan Dialah Yang Maha Bijaksana lagi Maha Mengetahui.”

[QS. Al Mu'min: 68]
“Dia-lah yang menghidupkan dan mematikan, maka apabila Dia menetapkan sesuatu urusan, Dia hanya bekata kepadanya: "Jadilah", maka jadilah ia".”

[QS. Maryam: 35]
“Tidak layak bagi Allah mempunyai anak, Maha Suci Dia. Apabila Dia telah menetapkan sesuatu, maka Dia hanya berkata kepadanya: "Jadilah", maka jadilah ia".”

[QS. Ali 'Imran: 47]
“Maryam berkata: "Ya Tuhanku, betapa mungkin aku mempunyai anak, padahal aku belum pernah disentuh oleh seorang laki-lakipun." Allah berfirman (dengan perantaraan Jibril): "Demikianlah Allah menciptakan apa yang dikehendaki-Nya. Apabila Allah berkehendak menetapkan sesuatu, maka Allah hanya cukup berkata kepadanya: "Jadilah", lalu jadilah dia.”

[QS. Ali 'Imran: 59]
“Sesungguhnya misal (penciptaan) Isa di sisi Allah adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari tanah, kemudian Allah berfirman kepadanya: "Jadilah", maka jadilah dia.”

***
“Langit tetap tegak menaungi alam semesta seisinya. Seluruh planet beredar dengan orbit yang telah ditetapkan, bergerak mengelilingi matahari sebagai pusat revolusi dalam lintasan elips. Bintang-bintang pun tetap bercahaya benderang di ujung barat. Begitulah, jika Allah Swt telah menetapkan manzilah bagi garis edar setiap planet dan bintang. Segalanya telah diciptakan dalam keteraturan dan keseimbangan. Demikianlah, Allah Swt dengan segala kekuasaan-Nya. Menyuratkan skenario alam, mengukir mekanika langit, serta melukiskan garis takdir dengan kanvas keagungan-Nya…”
[Mekanika Langit]

“Ketika engkau terhimpit dan terlilit oleh problematika kehidupan, sesungguhnya, yang dapat membuatmu bertahan adalah harapanmu, dan sebaliknya, yang akan membuatmu kalah atau bahkan mematikan daya dan energi hidupmu, adalah saat di mana engkau kehilangan harapan. Maka, ketika engkau berdoa kepada Allah Swt, sesungguhnya engkau sedang mendekati sumber dari semua kekuatan, dan apa yang segera terbangun dalam jiwamu adalah harapan. Harapan itulah yang kelak akan membangunkan kemauan yang tertidur dalam dirimu. Jika kemauanmu menguat menjadi azzam (tekad), itulah saatnya engkau melihat gelombang tenaga jiwa yang dahsyat. Gelombang yang akan memberimu daya dan energi kehidupan serta menggerakkan segenap ragamu untuk bertindak. Dan, apa yang engkau butuhkan saat itu hanyala : mempertemukan kehendakmu dengan kehendak Allah melalui doa dan tawakal.”

“Faidza ‘azamta fatawakkal ‘alallah…”
Maka, jika kamu telah membulatkan tekad, bertawakallah kepada Allah SWT!

“Dan barangsiapa bertawakal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan keperluaannya”
(QS. At-Thalaq [65] : 3)

***
Kini aku menyadari bahwa aku masih hidup dan bisa bernafas. Bernafas dengan jiwa karena sebenarnya aku bernafas bukan dengan hidung, tenggorokan, ataupun paru-paru. Aku bernafas dengan jiwa. Jiwa hidup dalam hati, hati yang hidup karena Ilahi. Tiap udara yang aku hembuskan dari hati, berubah menjadi kalimat-Nya yang berbunyi "Kun Fayakuun! Jadi, maka terjadilah!"

[Keisya Avicenna, lembar ke-21 Ramadhan… saat fase “KEPOMPONG” hampir paripurna. TETAPLAH BERTAHAN dan BERSIAPSIAGALAH!!! ^_^]

NB: sambil lihat youtube "KUN FAYAKUUN", a song from Ranbin Kapoor. 

0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog