Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » MELATI [28]: "INI CERITA LEBARANKU, MANA CERITA LEBARANMU?"

MELATI [28]: "INI CERITA LEBARANKU, MANA CERITA LEBARANMU?"

by Norma Keisya Avicenna on Saturday, August 18, 2012 at 8:54am ·
Berhubung kemarin saya tidak bisa menulis (beneran, hanya bisa terkapar tak berdaya.hehe) karena harus berjuang untuk satu kata: SEMBUH. Nah, di MELATI [28] ini saya hanya ingin mengenang kembali episode LEBARAN saya tahun lalu yang pastinya akan sangat berbeda dengan lebaran tahun ini. Berbeda karena mbah Kakung sekarang sudah dipanggil Yang Maha Kuasa, berbeda karena lebaran kali ini keluarga kita sudah bertambah (saya punya kakak ipar, saya punya keponakan mungil yang bernama "Keisya Restu Ramadhani"), berbeda karena lebaran tahun ini tanpa kehadiran mysupertwin karena ia lebaran di Bengkulu... Sipp, simak ya. Ada harunya, ada ketawanya, dan yang pasti semoga dapat diambil manfaatnya...

LEBARAN 1432 H
Episode Seharu BIRU
Akhirnya, setelah merenung semalam suntuk, Nungma nemu juga singkatan BIRU buat melengkapi tema KYDEN di hari Lebaran. Kenapa BIRU? Karena setelah tahun kemarin kita kompakan pake baju Lebaran warna merah marun, tahun ini kita kompakan pake kostum warna BIRU. Kalau MERAH MARUN tahun kemarin juga ada maknanya. MERAH MARUN: “[ME]nuntun ke a[RAH] mata angin bahagia : sebuah [M]et[A]mo[R]fosa kehid[U]pa[N]”.
Hehe…(agak maksa dikit tak apalah)

Kalau BIRU tahun ini:
[B]erpendar cahaya kemenangan
[I]ringi gema takbir berkumandang
[R]aih kebahagiaan sejati di hari nan fitri
[U]cap kata MAAF dari kami, tulus dari hati…
Yah, kami keluarga besar dari Istana 5 Cinta, KYDEN, mau ngucapin
Taqabalallahu minna waminkum…
Selamat Hari Raya Idul Fitri 1432 H
Mohon maaf lahir dan batin

Tanggal 31 Agustus 2011, Lebaran euy! Sedih juga karena harus berpisah dengan bulan mulia, bulan yang akan senantiasa kita rindukan setiap tahunnya. Semoga semangat Ramadhan senantiasa membara dalam hati-hati kita pasca Ramadhan. Dan semoga kita bisa bertemu lagi dengan Ramadhan tahun depan dalam kondisi yang lebih “ISTIMEWA”. Semoga…

Setelah sholat Ied, saatnya Halal Bihalal sederhana di rumah Pak RT. Nung sempat menangkap 2 pasang mata yang sembab. Duh, benar-benar ada yang menderas di hati. Sepasang mata dari seorang laki-laki paruh baya yang Nung yakin ada kerinduan mahahebat melanda hatinya. Kerinduan pada anak laki-laki bungsunya yang 3 bulan lalu meninggal dunia karena kecelakaan. Sepasang mata lagi dari seorang ibu paruh baya yang tengah menggandeng seorang anak perempuan dengan rok muslim yang Nung kira dulu gak bakalan cukup, ternyata cantik sekali setelah Denis –nama anak kecil- itu kenakan. Ah, Nung yakin ada kerinduan mahahebat pula yang melanda hati ibu itu. Kerinduan pada anak perempuan yang setahun lalu pergi untuk selamanya menjemput kehidupan abadi (Almh.Erna). Erna adalah sahabat kecilnya SUPERTWIN. Anak yang tengah digandeng ibu itu adalah anaknya Erna. Denis, yang belum sempat mengenal lebih dekat sosok ibu kandungnya. Denis yang kini menjadi anak yatim, wajahmu mengingatkan kami dengan mendiang ibumu, teman sepermainan kami dulu… Hikzhikz, lagi-lagi ada yang harus menderas di hati.

Suasana haru episode perdana, seharu BIRU episode selanjutnya saat KYDEN saling “sungkeman”. Seperti tahun-tahun sebelumnya, urutan perdana Ibuk sungkem Babe, Mas Dhody-Babe-Ibu, Mbak Thicko-Babe-Ibuk-Mas Dhody, dan yang terakhir si bontot lah… Huaaa, nangis kenceng banget!!! ^^v.

Terus sarapan part 2 di rumah Budhe (mbaknya Ibuk) dengan menu yang khas: sambel goreng ati sapi’i. Mantabz! Silaturahim ke rumah beberapa tetangga deket rumah, tyuz foto-foto berlima di depan rumah. Guayeng puol! Full ketawa-ketiwi. KYDEN memang kompak konyolnya. Hihi…

Episode Pulang Kampung KYDEN
Jam 08.45 semuanya dah siap. Para pengantar (keluarga Pakdhe Sastro, likes: anak, menantu, putu) sudah siap di depan rumah dengan sepeda motor masing-masing (kayak arak-arakan aja. Hehe). SUPERTWIN sama Babe ‘n Ibuk dianter sampai cegatan bis. Sempat foto-foto dulu. Haha, dasar! Tak perlu nunggu lama, kami ber-4 pun dapat minibus yang akan membawa kami menuju Terminal Baturetno. Duduklah kami di deretan jok paling belakang dan kemudian asyik dengan kesibukan masing-masing. SUPERTWIN seperti biasa tangan kiri pegang HP tangan kanan ngemil. Babe dan Ibuk juga asyik ngobrol kadang-kadang ikutan ngemil juga. Haha, seru banget lah! Kalau Mas Dhody lebih memilih mudik dengan si Vega Merah kesayangannya.

Kurang lebih satu jam-an kemudian, sampailah kami ber-4 di Terminal Baturetno. Sudah ada ponakan yang njemput di sana. Uhuy… perjalanan pun dilanjutkan dengan mobil jemputan menuju sebuah desa kecil sebelah selatan Kota Wonogiri. Namanya Desa Nawangan, Platarejo. Medan yang kami lalui tidak seberat tahun-tahun sebelumnya. Duluuu banget masih nggronjal-nggronjal gitu sekarang dah lebih alusan.

Catatan Lebaran Hari Pertama di Rumah Simbah
 Alhamdulillah, sampai juga di halaman depan rumah simbah. Rumah simbahnya SUPERTWIN (bapak dan ibuknya Babe Alhamdulillah masih komplit lho!) itu letaknya pualing puojok puol. Dikelilingi perbukitan, gunung, dan alas (hutan). Sekitar 5 meter dari depan rumah ada sungai kecil tapi kali ini sedang kering. Banyak pohon buah di pekarangan simbah. Romantisme alam raya yang sungguh eksotis!

Simbah sekarang dah gak punya sapi, ternaknya tinggal beberapa ekor kambing, ayam, burung perkutut, dan dua ekor kucing. Hm, pasti salah satu namanya si Manis. Hehe. Si mbek juga tengah berbahagia karena habis melahirkan dua ekor anak mbek yang warnanya sungguh awesome. Hitam legam, cuma ada bagian putih di dekat bantalan kakinya. Kayak bersepatu gitu… Trus ada warna putih juga di jidatnya (tapi bukan bekas sujud.. hehehe)

Lanjut deh sungkeman dengan simbah berdua, om-om, bulik-bulik (cantik-cantik dengan jilbab model kembaran ^^v), main-main dengan para ponakan. ‘n adegan paling favorit pas nggendhong dedek bayi. Dah patut, ya? Babe ‘n Ibuk pun bilang ‘n minta doa kepada semua yang ada di situ, semoga lebaran tahun depan anggota keluarga KYDEN dah bertambah. (huaaaaa…Aamiin. Ngamininya banter banget ‘n penuh semangat. Hehe)

Seru-seruan selanjutnya pas makan siang bareng. Lauk spesial olahan daging enthog hasil ternak sendiri buah karya kolaborasinya Babe ‘n Ibuk. Mantabz dah... (keuntungan luar biasa punya babe ‘n ibuk yang jago masak, kalau anaknya jago nyicip soalnya bakat “master chef”-nya belum maksimal terexplore ^^v).

Sore hari, kita door to door silaturahim ke keluarga dekat sambil menghirup aroma sore menjelang senja, menikmati suasana pedesaan. Uhuy! Foto-foto bergaya “aneh”… :)

Satu lagi hal unik, di tempat simbah tu sinyal IM3 masih sulit, kadang ada kadang nggak (kenapa ya tadi pas berangkat gak beli sinyal dulu?). Haha, sangat mempengaruhi keterbalasan sms yang masuk serta keupdatean dunia facebook. Yadah, dinikmatin saja. Malah lebih tenang bisa jauh-jauhan bentar ma HP. Kalau Mas Dhody ribut cari sinyal dengan naruh HP-nya di atas genting rumahnya Om Moel (depan rumah simbah). Emang bener jadi ada sinyal ogh! Haha. Ada satu cara lagi yang konon dipercaya oleh penduduk desa itu kalau bisa manggil sinyal (hah, kayak apa aja). HP ditaruh di dalam gelas dengan posisi terbalik. Percaya gak percaya, ternyata cara ini pun kadang ampuh juga. Dan kakak SUPERTWIN yang super jangkung itu pun berhasil membuktikannya. So, bisnis pulsanya tetap jalan meski kita sedang “naik gunung”. Ckikik… sinyal oh sinyal…

Ohya, jadwal nonton film hari ini: Laskar Pelangi, Rumah Tanpa Jendela, dan Rindu Purnama. Wah, mantabz!

Catatan Lebaran Hari Kedua di Rumah Simbah
Ada rutinitas pagi pasca semua sudah shalat Subuh, tepatnya jam 05.00 pagi. “Wedangan”. Semuanya berkumpul di meja makan yang terletak di dapur. Ada perapian di sana alias simbah masih pake “blarak” (daun kelapa kering) dan kayu bakar sebagai bahan bakar di pawon. Padahal sudah ada subsidi kompor gas. Tapi lebih suka pake kayu bakar.
 Si Manis lagi asyik menghangatkan diri sambil duduk di potongan kayu. Damai gitu tampangnya. Nungma colek deh tu kucing. Kaget! Hahaha…(tampang damainya jadi semrawut…)

Setelah semua ngumpul, ditemani gelas-gelas yang berisi teh panas, beberapa toples berisi penganan khas Lebaran, dan mulailah bercerita. Simbah bernostalgia tentang masa lampau.

Nung baru tahu kalau Mbah Kakung itu lahir tahun 1925. Nungma rekam dengan manis dan rapi di memori buat nambah referensi penulisan novel Istana Lima Cinta ^^v. Mbah Putri pun cerita tentang kehidupan sebelum kemerdekaan saat terjadi “bencana pagebluk” yang mengakibatkan saudara-saudaranya meninggal dunia secara bersamaan dalam tempo yang cukup singkat. Babe pun tak mau kalah urun suara. Selalu saja Babe bikin suasana pagi itu heboh dan penuh gelak tawa. Babe cerita tentang perjuangan hidupnya di masa kecil, tentang keusilan dan kenakalannya yang masih dikenang orang (teman-temannya) sampai sekarang. Pokoknya seruuu bangeeeeet!!!

Kelar obrolan pagi jam 06.00, semuanya bangkit dari tempat duduk masing-masing dan mulai beraktivitas. SUPERTWIN bersih-bersih rumah, sarapan, dan bersiap silaturahim ke rumah Gestin di Giritontro. Sambil nunggu kakanda tercinta bersiap ‘n sepupu yang mau njemput, akhirnya SUPERTWIN pun asyik cari obyek yang unik dan cocok buat mengabadikan moment alias poto-poto. Paling seru ya pas poto bareng bayi mbek yang warnanya item itu. Lucu banget deh! ^^v

Episode silaturahim di Giritontro pun tak kalah hebohnya. Hm, akhirnya banyak SMS masuk, bisa update status karena sinyal full. Bernostalgila bareng Gestin dan keluarga Kepala Suku sampai jam 13.30. Pulangnya mampir toko di pinggir jalan, beli es krim. Pas mantabz dah, apalagi cuaca panas…
Makan sore bareng dan lanjut baca novel 5 cm…

Catatan Lebaran Hari Ketiga di Rumah Simbah (Episode Huru-Hara)
Ngeteh sambil ngobrol bersama lagi dengan topik yang berbeda.
Pagi ini KYDEN packing karena hari ini harus kembali ke rumah. Sarapan pagi bareng kemudian pamit-pamitan. Heuheu… pasti bakal kangen semua, bakal kangen sambel terasinya Mbah Putri, kangen nasihatnya Mbah Kakung, kangen olok-olokan sama Om-Om, kangen ledek-ledekan sama Bulik-Bulik, kangen gojekan sama para sepupu ‘n ponakan, kangen ma si mbek item, banyak deh yang bakalan dikangenin.

Mbah Kakung dan Mbah Putri pun duduk di kursi bambu depan rumah saat SUPERTWIN bersalaman, minta doa restu, dan pamitan. Heuheu…

Inget pesen Mbah Kakung, “Sopo sing temen bakal tinemu, sing tekun bakale tekan. Sing eling lan waspodo! Ojo melik barang sing melok. Kesusu selak muluk malah keselak.” Huah, so filosofis dan berbobot. Pas Mas Dhody nasihatnya ditambah juga, “jejodhoan kie angel, nek wis wancine bakal ketemu jodhone.” Kalau Nung dulu juga dapat nasihat soal jodoh, “Sing penting imane. Ojo nganti bedho agama!”. Siiip, siap Mbah! Yang penting sholeh dan AMANAH… ^^v Kalau versi mbak Thicko : SMART! Uhuy!

SUPERTWIN salut banget dengan simbah, meski usianya dah 86 tahun beliau sangat rajin sholat, puasanya Ramadhan kemarin sama sekali gak bolong, Mbah Kakung dan Mbah Putri yang sangat inspiratif!

Akhirnya, saatnya berpisah. Ups, ada satu tas berisi “bekal SUPERTWIN” yang masih tertinggal di depan TV. Buru-buru Nung melepas sandal dan mengambil tas itu. Bergegas keluar rumah, pake sandal, salaman dengan Bulik Ruli dan Om Moel kemudian mbonceng sepupu yang dah siap di motor. Uhuy…

Nung sempat menangkap salah seekor dari mbek item (yang belum sempat kita namain) duduk manis di samping kandang. Kayaknya tu bayi mbek pengin ngungkapin sesuatu, namun tak terucap. “Kelayu” alias berat berpisah mungkin. Ngik!
Terjadilah iring-iringan super heboh menuju rumah Bulik Asih sebelum nyegat mini bis. Lha pada mainin klakson sepeda motor je… (termasuk Babe.haha)
***
Dan kehebohan pun terjadi…

Babe, Ibuk dan Om Wid -yang bantu bawain travel bag- dah sampai di rumah bulik dan duduk-duduk di teras. Suasana yang semula datar-datar saja mendadak hebring setelah Bulik Asih berdiri kemudian tanya sambil menunjuk ke arah Nungma. “Kui thik sandale bedho?”. (Baca : Kok itu sandalnya beda?)

 Nung pun melihat ke arah bawah. Sontak semuanya ketawa ngakakngikikngukukngekekngokok. Ngik! Semuanya kepingkel-pingkel. Tak terkecuali Nungma. Sumpah, sandal yang Nung pake selen, sodara-sodara! What is the meaning about “SELEN”? Selen is ketuker, kebalik, bukan pasangannya. Begitu arti yang terdapat dalam kamus bahasa gaul karangan Tatang Sutarman. Gek selen-e parah! Masak “sandal cantik” selen sama sandal jepit warna merah. Selen-nya di sebelah kanan tapi selen-an sandal yang Nung pake malah sandal sebelah kiri. Suer sodara-sodara, Nung sejak awal bener-bener gak nyadar. Nung baru inget pasti kejadian ini bermula pas Nung buru-buru ngambil tas yang ketinggalan tadi.

Mbak Thicko dan Mas Dhody pun ikutan ketawa meskipun ketawa mereka telat! Gara-garanya mereka tadi agak jauh dari rombongan yang datang awal karena harus ngambil barang Mas Dhody yang ketinggalan. (Nah, di episode ngambil barang yang ketinggalan ini, berdasarkan cerita dari Mbak Thicko, Mas Dhody pun bikin kekonyolan waktu markir si vega merah. Tu motor dia parkir bukan di tempat yang “wajar” namun malah di dekat kandang kambing. Kakaknya SUPERTWIN itu memang punya kekonyolan di atas rata-rata, di ambang batas normal ^^v).

 Hah, pagi-pagi dah bikin heboh orang sekampung! Babe aja ketawa gak berhenti-berhenti. Wah, nambah koleksi cerita konyol pas Lebaran nih! Apalagi saat Putut –sepupu SUPERTWIN- yang didelegasikan ngambil sandal yang sebelah, balik lagi ke rumah Simbah (yang jaraknya lumayan jauh). Dia cerita kalau di rumah Simbah pun jadi heboh banget, simbah juga mpe kepingkel-pingkel. Haha… Seruuuuu! Tragedi “sandal selen” ini pasti bakalan kita kenang setiap tahunnya. Tahun depan pasti bakal jadi salah satu topik dan bahan obrolan pagi di rumah simbah. Sendal oh selen... Uhuy…
***

Permudikan yang super asoy geboy dah…
Akhirnya, perjalanan KYDEN sampai juga di Istana 5 Cinta setelah sebelumnya mampir nge-bakso bareng-bareng dulu di warung baksonya Pak Doel depan Pom Bensin Mawar.
Hm… Lapeeeeer! (bergaya ala bocah rambut keriting di iklan minyak goreng).

Hyaaaaaaa, ini cerita lebaranku…mana cerita lebaranmu?

[Keisya Avicenna, personil paling bungsu-nya KYDEN]
Pembaca Pertama + Editor : Aisya Avicenna personil “E” –nya KYDEN ^^v

Kangen petuah bijak Mbah Kakung... T_T

0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog