Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » MELATI [27]: “THE LOST of…”

MELATI [27]: “THE LOST of…”


by Norma Keisya Avicenna on Thursday, August 16, 2012 at 8:13am ·

Rasa kehilangan hanya akan ada jika kau pernah merasa memilikinya”

Kehilangan adalah sebuah kenikmatan bagi hati yang mengikhlaskan. Kehilangan bukanlah saatnya untuk mencari kambing hitam atas suatu kesalahan, tapi tak lain adalah saat yang sangat berharga untuk memperkuat pikiran positif kita kepada Allah Swt.

Di dalam salah satu hadits Rasulullah Saw,tersebutlah seorang wanita bernama Ummu Sulaim. Tahu kan Ummu Sulaim? Wanita mulia dengan mahar keislaman Abu Thalhah. Subhanallah…

Pada suatu hari, anaknya sakit panas. Tepat pada saat itu, suaminya Abu Tholhah tengah pergi mencari nafkah. Saat menjelang malam, anak kesayangannya itupun meninggal. Ummu Sulaim meminta kepada kerabatnya, untuk tidak memberitahukan kepada Abu Thalhah, tentang kematian anaknya. “Biar aku saja yang memberi tahu,” katanya.
Ketika Abu Thalhah pulang, dia pun bertanya tentang kondisi anaknya. Ummu sulain menjawab dengan senyum: “Dia sudah lebih tenang”.

Sebagai istri yang baik, maka dia pun melayani suaminya. Setelah semua selesai, bertanyalah Ummu Sulaim: “Suamiku sayang! Bagaimana pendapatmu, jika seseorang menitipkan barang kepada kita, ketika sudah tiba waktunya dia meminta barangnya untuk dikembalikan?”
“Tentu harus dikembalikan,” kata suaminya.
“Tidak boleh marah?” desak istrinya.
“Ya,” jawab suaminya tegas.
“Anak kita sudah diambil pemiliknya….”

Mendengar cerita istrinya itu, Abu Tholhah tampak sangat marah, lalu dia mengadukan masalah ini kepada Nabi Muhammad Saw. Namun apa yang terjadi, setelah selesai Abu Thalhah bercerita maka Nabi Muhammad Saw membenarkan tindakan istri Abu Tholah. Beliaupun lantas mendoakan agar apa yang telah dilakukan suami istri di malam itu menjadi berkah, dan akan menghasilkan seorang anak sebagai pengobat hati keduanya. Kemudian sembilan bulan berikutnya, anak mereka lahir, lalu diberi nama Abdullah. Maka terjawablah apa yang telah dilakukan oleh Ummu Sulaim atas prasangka baiknya pada Allah Swt.

Sungguh... pelajaran yang luar biasa, bukan?
Kehilangan pun pernah terjadi pada Nabi Ayyub as. Beliau kehilangan kekayaan dan orang orang yang disayanginya. Bukan itu saja, Beliau pun menderita penyakit yang menggorogoti seluruh tubuhnya. Sampai-sampai ia berdo’a: “Ya Allah, penyakit ini boleh jadi menggerogoti seluruh tubuhku. Tapi ya Rabb, jangan sampai penyakit ini juga menggeroti hati dan lisanku, sehingga aku masih mampu berzikir kepada-Mu.”

Subhanallah...
Begitulah ketabahan Nabi Ayyub. Beliau ikhlas atas kehilangan kekayaan dan  kesehatan yang dititipkan kepadanya. Bahkan dengan penyakitnya, membuat semua orang jijik kepadanya. Namun buah dari kesabaran dan keikhlasan akan selalu membahagiakan. Pada akhirnya Allah Swt mengembalikan kembali semua kehilangan yang dialami Ayyub.

Hidup di dunia tidaklah kekal. Apa yang kita miliki tidak selamanya akan terus menjadi milik kita. Demikian halnya setiap peristiwa yang terjadi dalam hidup kita…ada kelahiran, selalu diiringi dengan kematian. Dari sana kita belajar tentang ‘mendapatkan’ atau sebaliknya, ‘kehilangan’, hm…begitulah hakikat hidup! Terkadang kita sebagai manusia terlalu mengikuti ego dan hawa nafsu untuk memiliki sesuatu, atau menambah jumlah sesuatu kepemilikan, sehingga kita pasti pernah melakukan hal yang tidak sepatutnya untuk mencapai yang kita inginkan, ketika kita begitu mencintai sesuatu akan terasa sedih ketika kita kehilangannya. Karena setiap manusia pasti pernah mengalami kehilangan. Kita bisa saja kehilangan seseorang yang sangat berharga dalam hidup kita, kehilangan materi, jabatan, kesehatan, dan cinta. Bahkan, keberhasilan yang dicapai seseorang...

Kehilangan memang menyedihkan tapi kita tidak bisa menghindari itu. Jangan pernah disesali dan ditangisi kehilangan itu. Tapi marilah kita renungkan, buatlah perbandingan dengan kondisi sebelumnya.  Hitunglah dan ukurlah porsinya, seberapa besar kita kehilangan dan seberapa besar yang kita dapatkan.

Dalam hidup, suatu hal akan muncul dan akan pergi pada waktunya nanti. Tak ada yang abadi di dunia ini.  
Kehilangan akan membuat kita merasa rapuh tapi di sisi lain kehilangan bisa membuat kita tegar.

Yang perlu kita lakukan saat kehilangan adalah INTROSPEKSI DIRI! MUHASABAH…
Apakah kita pernah mengambil hak orang lain, sehingga Allah Swt mengambil hak kita secara paksa.  Sadari apakah kehilangan membawa manfaat contoh ketika seseorang kehilangan pekerjaan, ternyata setelah proses kehilangan itu dia menjadi seorang pengusaha sukses….karena dia berusaha untuk tidak meratapi episode kehilangannya karena dia memilih untuk terus berusaha untuk OPTIMIS dan BANGKIT! Dan ingat walau dalam keadaan kehilangan akan lebih menyejukan hati jika kita berusaha mengambil hikmah dari kejadian tersebut.

Karena dalam setiap kehilangan ada pembelajaran yang  membuat jiwa makin dewasa atau mungkin menjadi sebuah proses lepasnya sebuah ego dalam diri…

[Keisya Avicenna, lembar ke-27 Ramadhan… sambil nguping nasyid yang sangat menyentuh… Ramadhan segera berlalu, kawan…. T_T)

Sandarkan lelah hari 
Hilangkan duka  
Kala kau terluka pedih hati 

Tak selamanya indah 
Kini mungkin hadirnya saat duka 
Saat lara 

Yang sudah berlalu biarkanlah sudah 
Tak perlu sesali jangan kau tangisi 
Jika asa dan bahagia tak kau rasa 
Dengarkanlah dan rasakanlah 

Kicau burung berdendang 
Nyanyian alam riuh bersahutan 
Betapa merdunya 
Coba lihat dan renungkan 
Langit dan istananya hamparan samudra 
Betapa indahnya 
Percayalah kau dalam lindungan cinta Maha Segala Maha 

(Petuah Hati_Jamus Kalimasada)

0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog