Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » MELATI [19]: “PELANGI itu SELALU ADA” [050812-050820]

MELATI [19]: “PELANGI itu SELALU ADA” [050812-050820]


by Norma Keisya Avicenna on Tuesday, August 7, 2012 at 6:15pm 
 
Kota Cinta, 05082020
Hawa sejuk seketika terasa mendamaikan. Sang bayu pun berhembus menenangkan. Gerakan halusnya menyibak tirai jendela sebuah kamar yang bernuansa hijau dengan aroma melati di lantai dua rumah mungil nan asri itu.

Duhai angin, saksikanlah…
Duhai jiwa, renungkanlah…

Sesaat sosok muslimah yang tlah dikaruniai dua orang buah hati itu membawa ingatannya melayang pada tulisan Mbak Helvy Tiana Rosa, salah satu penulis favoritnya dan pendiri Forum Lingkar Pena. Sebuah tulisan dengan kata-kata yang berdaya dan sarat akan pesan cinta. Saat itu ada sebuah buku dengan sampul sedikit berdebu yang ia pegang erat. Tulisan Mbak HTR itu ia dokumentasikan pula di buku yang ia pegang. Sebuah buku yang ia temukan di salah satu kardus yang belum sempat dibereskan pasca pindahan. Kedua matanya pun menyapu rerentet aksara yang tertulis di setiap lembaran kertas di dalam buku itu. DNA, buku catatan hariannya…

“Jika kau mencintai seseorang, kau akan menaruhnya di tempat paling nyaman di hatimu, hingga setiap kali menatap matamu, ia temukan dirinya berpijar di sana. Kau tak akan pernah lelah belajar mengenali diri dan jiwanya hingga ke sumsum tulang. Hidupmu penuh gairah, tak abai sekejap pun atas keberadaannya. Maka sampailah kau pada keputusan itu: kau akan setia pada tiap nafas, getar, gerak saat bersamanya hingga nyawa berpamitan untuk selamanya pada jasadmu. Bahkan kau masih berharap semua tak akan pernah tamat. Kau mendambakan hari di mana kau dan dia kelak dibangkitkan kembali sebagai pasangan, yang terus bergandengan tangan melintasi jalan-jalan asmara di taman surga-Nya…Itulah CINTA SEJATI, anakku…”

Keasyikannya membaca sebuah buku istimewa dengan sampul bertuliskan DNA di bagian depannya itu membuat ia tidak menyadari ada yang tengah mengendap-endap dari arah belakang.

Althaf: “Dhuaaar… Hayooo…Ummi, sedang baca apa tuh? Kayaknya asyik banget…”
Keisya: “Eh, anak sholeh…ngagetin Ummi aja! Baca buku catatan Ummi waktu Ummi dulu belum ketemu sama Abi nih. Tulisan Ummi 8 tahun yang lalu, sayang…”
Althaf: “Althaf boleh ikutan mbaca gak, Mi? Althaf pengin tahu. Althaf kan sudah lancar membaca.”
Keisya: “Tentu saja boleh, sayang. Sekarang Althaf pengin mbaca yang mana?”
(Althaf bergelayut manja kemudian duduk manis di pangkuanku dan buku DNA itu kita pegang bersama)
Althaf: “Ini catatannya ada tanggalnya ya, Mi. Althaf pengin mbaca yang sama kayak tanggal hari ini. 5 Agustus…”
Keisya: “Oke deh, Althaf sayang. Kita baca bareng-bareng, yuk!”
(Aku pun mendampingi putra kesayanganku itu untuk ikut menikmati nostalgia romantic yang tengah aku rasakan. Aku ingin putraku pun ikut belajar kisah sederhanaku di masa lalu…)

***
Solo, 5 Agustus 2012
“Mereka tetap bersama. Tak peduli kata siapa. Suka dirasakan bersama. Duka pun dibagi rata. Merah lalu belajar menjadi jingga. Jingga belajar mengerti kuning. Kuning memahami hijau. Hijau menyenangkan hati biru dan ungu.
Menerima dengan putihnya hati yang terbuka, saling bersahabat penuh cinta.
Sebuah kebersamaan dalam indahnya persahabatan, dalam harmoninya kekeluargaan…” [PELANGI] 

Dee… hari ini aku yakini akan menjadi satu dari sekian hari yang istimewa dalam hidupku.

Mukhoyyam Al-Qur’an
Pagi ini aku harus merelakan tidak menonton film kartun kesayanganku. Doraemon. Hehe. Jam 08.00 aku dah nangkring dengan sangat elegan di pinggir jalan. Menanti kotak besi beroda yang akan membawaku ke kota Sukoharjo. Aku janjian dengan seorang sahabat untuk motoran bersama dari terminal Sukoharjo menuju lokasi acara Mukhoyyam Qur’an hari ini.

Dee…sampai lokasi, seketika sejuk menguasai relung hati. Bagaimana tidak? Insya Allah, selama 6 jam kita akan “bermesraan” dengan Al-Qur’an. Muroja’ah hafalan dan membacanya (pluz mentadaburrinya). Ohya, pada kesempatan itu aku dapat banyak sekali ilmu dari seorang ustadzah yang luar biasa.

Acara selesai Ashar dan jejak langkahku selanjutnya adalah Gramedia Solo di Jalan Slamet Riyadi. Asyiiik… setelah charger ruhiyah saatnya charger fikriyah dan jasadiyah. Sampai di Gramedia, aku bertemu dengan Mbak Santi yang sudah ada di Gramed sejak siang tadi. Kaki Mbak Santi masih sedikit bermasalah karena beberapa waktu lalu sempat ditabrak orang, akhirnya aku memutuskan untuk menjelajah rak demi rak sendirian di lantai 2. Mbak Santi duduk-duduk dulu di lantai 1… (tapi kemudian ia nyusul juga)

Aku mulai mengedarkan pandangan di bagian buku baru. Kok The Lost Java sudah nggak ada ya? Keliling kesana-kemari, cek di computer dan…ealah, ternyata tu novel nyasar di bagian rak “novel terjemahan”. Hihi.

Atas prestasiku hari ini, ada sesuatu yang ingin aku hadiahkan untuk diriku sendiri, Dee... Apa itu? Sebuah novel karya penulis muslimah favoritku, Mbak Azzura Dayana. Judulnya TAHTA MAHAMERU. Ingin deh Dee, suatu hari nanti bisa bertemu dan belajar nulis novel bersama beliau. Dan kabar baiknya, Mbak Azzura Dayana itu sahabatnya Kak Febri di Trustco Palembang. Asyiiik… Insya Allah, ketika nanti aku ke Palembang lagi semoga bisa mengagendakan untuk bertemu khusus dengan beliau. Aamiin…

Setelah dipaksa puas mengunjungi buku-buku itu, aku dan Mbak Santi pun meluncur menuju Dapoer Bistik Solo. Ada kisah istimewa apa di sana?

Pendar Pelangi Senja di Dapoer Bistik Solo Penuh Cinta
Dee…sesampainya di parkiran, kita disambut oleh ponakanku tersayang, Aprisa Ayu, yang cerpen S(k)andal Jepit-nya kemarin Alhamdulillah nangkring dengan sangat elegan di bagian literasi Joglosemar Minggu. Huaaayooo, ndegaaaan!

Masuklah kita bertiga ke area resto. Sudah ada Mbak Eka dan Mas Dwi. Akhirnya, kita pun memilih duduk di bagian dalam yang lesehan. Ah, sebelum masuk resto tadi aku sempat menjadi saksi spektakulernya pesona merah saga di hamparan cakrawala. Senja, sebentar saja namun sangat membekas…

Satu per satu anggota keluarga PELANGI dan studio KACAMATA pun berdatangan. Rame tenan dan sangat membahagiakan.

Ngabsen dulu, ah… (ngrekam keugal-ugalan mereka juga ^_^)
  1. Mbak Santi. Salut dengan perjuanganmu, Mbak! Meski kakimu masih sakit, kau rela jauh-jauh ke Solo dari Sragen hanya untuk melepas rasa rindumu kepadaku. Deuuu… eh, kepada kita maksudnya!
  2. Ponakan Aprisa Ayu’. Aduh, Pon kau makin ngawu-awu saja dengan kacamatamu ituh. Janjian pula sama Mas Alib, Nunu, dan Mas Tyo…. Xixi. Makanmu banyak sekali, ya? (sama!)
  3. Mbak Eka. Terima kasih, ya Mbak atas traktiran makannya. Bayaran gratis taxi-nya, dan bayaran gratis naik bis ke Wonogiri-nya. Sungguh, bercakap denganmu dalam perjalanan pulang ituh sesuatuuuh banget. Haha… terima kasih atas semua gretongannya. Semoga Allah Swt mengganti semua kebaikan dan ketulusan hatimu dengan jodoh yang sholeh… Aamiin Ya Rabb.
  4. Mbak Amrih. Emak-emak muda yang satu ini datang sendirian saja. Mbak, suaminya kok nggak diajak sih? Eh, jangan dink mbak… ntar malah ketularan remphong. Hihi
  5. Diah Cmut. Penulis FN “Permen-Permen Kastil Lolli” ini datang agak belakangan. Kasihan banget kau cucumut, udang manis itu datang paling akhir… melas.com!
  6. Mbak Ummi. Mbak Uum pun masih dengan gaya ugal-ugalannya yang super ndewi. Dasar, kau! Semoga suamimu kelak sabar menghadapi semua tingkah anehmu. Hihi…
  7. Mas Dwi. Kakak Pelangi yang satu ini patut diteladani ke-ontime-annya. Sipp… makasih yo mas, pinjeman laptop dan modemnya sore ini. Jadi bisa online sambil nunggu teman-teman dateng.
  8. Mas Alib. Kakaaaaak, kalau Mbak Santi ditabrak orang dari belakang kamu malah “nyruduk” orang dari belakang. Ah, dasar ugal-ugalan tingkat dewa.
  9. Nunu. Penampilanmu unyu sekali, Nak… *dejavuaksilemcastol.
  10. Mas Tyo. Haha…kadang memang harus begitu ya Mas?
  11. Mas Ranu. Mulai lagi deh ngledekin dengan panggilan “ustadzah”. Mana paparazinya, Mas?
  12. Danar. Kau makin kurus keriting aja, Nak…hihi…
  13. Casofa Fachmy. Kayaknya si papah nih lagi galau tingkat ranger pink ya???

Hah, apapun kondisi dan kengenesan kalian, kalian tetap yang termuah di hati. Mumumu…
I love u all because Allah Swt, Pelangiku…

Warna pelangi, seperti menaungi warna senja. Aku akan selalu mengingat setiap langit memerah saat sang bagaskara purna tugasnya. Senja seperti bisikan semangat di saat aku begitu lelah. Ia pun berbisik bahwa “cinta itu selalu ada di sana, di pelataran senja, bersama waktu yang melahirkannya…”

Hari ini sungguh indah, Dee…
“Mereka adalah nuansa-nuansa ilhamku…”
***

Sepedih apapun engkau menangis,
engkau tak akan menemukan sebuah senyuman…
Jika engkau tak ikhlas untuk rasa yang engkau jalani.
Setegar apapun dirimu, engkau tak akan merasa bahagia...
Jika ternyata dalam ketegaranmu tak ada pula keikhlasan.


Semampu apapun engkau berusaha untuk keindahan pada hatimu,
jika dalam berusaha ternyata keikhlasanmu hanya kiasan…
Maka, keindahan hatimu tetap tak akan pernah engkau rasakan.

Ikhlaslah pada kehendak-Nya dan ingatlah siapa dirimu…
yang tak mungkin berada dalam dunia,
bila Allah tak mencintaimu...

Semua yang Allah berikan, baik nikmat-Nya atau ujian-Nya.
Semata-mata untuk menguji keikhlasan hatimu…

Tetaplah jadi yang ter-ISTIMEWA, Keisya Avicenna…
Untuk duniamu yang ber-PELANGI penuh cinta hingga kekal sampai nanti di syurga-Nya.


[Keisya Avicenna, 050812. Terima kasih, Ya Rabb untuk episode terindah hari ini…]

***
Althaf: “Wah, cerita Ummi seru banget, ya? Althaf jadi kangen sama Tante Ayu’, Tante Cmut, Tante Santi, Tante Ummi, Tante Eka, Tante Amrih, Om Fachmy, Om Danar, Om Nunu, Pakdhe Alib, Pakdhe Tyo, Om Cowie, dan Pakdhe Ranu.”
(Althaf sibuk menyebutkan sosok-sosok yang sempat terdokumentasikan lewat tulisan di buku DNA-ku itu dengan jari-jari mungilnya. Althaf pernah bertemu mereka semua. Althaf juga menyimpan kenangan manis dengan mereka semua.)
Keisya: “Ummi juga kangen mereka, sayang…”
Althaf: “Althaf juga kangen temen-temen Ummi yang lain, om dan tante yang selalu baik dan ngasih mainan Althaf.”
Keisya:  “Iya, sayang. Althaf kalau berdoa, jangan lupa selain ngedoain Ummi dan Abi juga ngedoain tante dan om yang baik-baik itu ya!”
Althaf: “Insya Allah, Ummi…”
Keisya: “Dan ingat selalu, s = v x t!” (^_^)
Althaf: ??? (pasang tampang bengong)
Keisya: “Hehe… kapan-kapan coba Althaf tanyain deh ke Tante Aisya kalau kita jalan-jalan ke Jakarta!”
Althaf: “Horeee, Althaf bisa ketemu Azzam, dong!”
(Nak, kelak ketika kamu besar nanti kamu akan belajar memaknainya. Jarak tidak akan jadi penghalang jika hati-hati kita telah berpadu dalam rabithah cinta-Nya…)
Keisya: “Yuk, Althaf bantuin Ummi beres-beres rumah lagi yuk… Semangaaaaat! Ups, tapi jangan rame-rama ya. Nayla sedang tidur…”
Althaf: “Iya, Ummi. Semangaaaaat!!!”

(terdengar langkah kaki berderap ke arah kami)
Seseorang yang aku percayakan menjadi kawan seperjalananku untuk bersama-sama membangun “jembatan indah ke syurga-Nya”…
“Hm, ada apa nih kayaknya seru? Kok Abi nggak diajak?”
 (to be continued_3)

[Keisya Avicenna, ditulis dengan penuh cinta dan senyuman di lembar ke-19 Ramadhan…]

0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog