Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » MELATI [25]: “KAK CEN, ZEN, dan TLJ”

MELATI [25]: “KAK CEN, ZEN, dan TLJ”

by Norma Keisya Avicenna on Tuesday, August 14, 2012 at 5:24pm ·
Gumpalan awan berarak dalam latar biru. Menjadi naungan hamba-hamba terkasih yang hatinya kaya akan rasa syukur jua rasa sabar. Yang jiwanya tak mengenal keluh meski raganya harus bersimbah peluh…
Akukah? Engkaukah?

***
Di suatu sore yang bertabur cinta…
Zen: “Kak Cenuuuuung… bangkit dan bersemangatlah! MELATI [25] belum ditulis lhoooh…”
Cenung: “Hu um. Zen… ini juga dah bangkit kok! Dah nangkring dengan sangat elegan di depan Doralepito.”
Zen: “Nah, gitu donk! Tetap jadilah Kak Cenungku yang penuh semangat. Ingat jargon kita: ‘Sakit itu bukan untuk dikeluhkan tapi untuk dikalahkan.’ Hu um kan?”
Cenung: “Hu um, Zen. Sini, tak peluk biar hangat sambil temenin Kak Cenung nulis.”
Zen: “Hyaaa… tapi jangan erat-erat yak. Mentang-mentang Zen gemuk.”
Cenung: “Iya, beresss…”
***
Zen: “Kak Cenung, nulis apa tuh?”
Cenung: “Ah, mau tahu aja kau…”
Zen: “Hiks, Zen ngambek nih!” (pasang muka dilipet)
Cenung: “Aih…aih… nggak dikasih tahu aja ngeluarin jurus andalan. Kak Cenung balikin ke abad 22 lho nanti.”
Zen: “Kyaaa… jangan dunk, Kak! Zen dah kerasan di Istana 5 Cinta. Zen selalu bahagia bisa menjadi sahabat mbolang Kak Cenung. Zen senang dulu bisa ikutan mbolang ke Nawangan, ke Jogja, bahkan ke Sumatera. Heuheu… Nggak jadi ngambek kalau gitu!”
Cenung: “Sippp… akur! Mari kita menulis…”
(Cenung pun sibuk menarikan jemarinya di atas tuts-tuts doralepito kesayangannya)

***
Zen: “Kak Cenung, The Lost Java apaan sih?”
Cenung: “Ah, payah kau, Zen! Itu novel karya sahabat kakak. Namanya Kun Geia.”
Zen: “Nama yang aneh…”
Cenung: “Hu um. Seaneh orangnya… (mbatin.com) Peace, Prof! hehe…”
Nama Kun Geia itu sarat makna lho, Zen! (kata yang punya nama sih).The Lost Java itu lebih dari sekedar novel Science-Fiction, Zen... Ceritanya dipersiapkan dengan matang. Jadilah alur dalam buku ini penuh dengan jalinan yang syarat ketegangan, menyuguhkan kepuasan tersendiri bagi para pemburu bacaan thriller. Begituuu…”
Zen: “Lhah… thriller mah apaan tuh?
Cenung: (tepok jidat!) “Kata Eyang Yahoo: Thriller berasal dari Bahasa Inggris yang diartikan "petualangan yang mendebarkan". Tipe alur ceritanya biasanya berpacu dengan waktu, penuh aksi menantang, tempat (dalam seluruh atau sebagian cerita) di lokasi-lokasi eksotis seperti kota-kota di luar negeri, gurun, kutub bumi atau di tengah-tengah lautan.”
Zen: “Jadi, The Lost Java itu memadukan antara petualangan dan fiksi ilmiah gitu ya, Kak Cen?”
Cenung: “Hu um. Cerdas kamu!” (tepok jidat Zen!)
Zen: “Terus apa istimewanya, Kak?”
Cenung: “Nih… catatan perenungan Kak Cenung yang didapat dari The Lost Java…”
(Cenung pun membuka folder THE LOST JAVA dari Doralepitonya) 


Setiap gunung yang tinggi ditaklukkan melalui setiap langkah demi langkah dengan konsisten (aksi pendakian Vinson Massif oleh Tim WAR).
Setiap buku yang kita baca diselesaikan melalui setiap kata demi kata (aksi arrogant baca The Lost Java).
Setiap 'visualisasi' yang indah diciptakan melalui setiap goresan demi goresan tinta yang tegas... (goresan impian saya untuk TLJ)
Setiap tempat tujuan ditempuh melalui setiap mil yang dilewati. Begitu juga tujuan kita bisa dicapai dengan melakukan setiap langkah demi langkah untuk menuju ke sana...menuju ke puncak realisasi impian kita.

SUKSES BERSAMA akan berefek jauh lebih dahsyat!
Ibarat PUZZLE,"LENGKAP dan MELENGKAPI" ^_^ ada kekuatan "SALING" di sana...#NM
***
Pengorbanan itu kau ikhlas jikalau dalam suatu kondisi kau harus "pecah berserakan" supaya yang lain "terkumpulkan selalu". Ikhlas itu kau beri dengan tangan kananmu lalu kau "butakan" tangan kirimu.
Belajarlah dari keikhlasan Gia yang rela diamputasi jari2 tangannya demi misi penyelamatan bumi dan umat manusia. Belajarlah dari pengorbanan Husna, yang tulus hatinya rela ditinggalkan sang suami untuk pergi menjalankan misi mulia. Hatinya tak utuh kala itu, pasti! Tapi ia telah membuktikan bahwa di balik punggung laki-laki hebat, ada wanita luar biasa di belakangnya...
#catatan perenunganku untuk TLJ
***
Dalam dunia marketing, mari kita senantiasa meneladani sosok Baginda tercinta, Rasulullah Shalallahu 'alaihi wassalam...serta istri tercinta beliau, Bunda Khadijah. Modal utamanya apa? Yupz, sikap AMANAH/dapat dipercaya. Dengan kata lain, berbisnislah dengan hati pasti juga akan sampai ke hati. Berbisnislah dengan cinta, pasti akan banyak pelanggan yang suka. Nah, AMANAH itu jujur dalam hal apapun termasuk ketika meyakinkan konsumen tentang produk yang dijualnya.
Itu yang saya eksekusi di lapangan. Ketika saya tahu THE LOST JAVA "LUAR BIASA DAN LAYAK DIBACA BANYAK ORANG", itulah yang saya sampaikan kepada pihak konsumen.
Bahkan sebagai manager TLJ, saya berani ngasih garansi. MERASA RUGI? UANG KEMBALI! Saya hanya ingin belajar menjadi muslimah amanah dalam meneladani 2 idola saya...
^_^
Yukz, jadikan TLJ sahabat yang mencerdaskan dalam perjalanan mudik ke kampung halaman.
Yukz, jadikan TLJ kado pernikahan sahabat yang mau walimahan (karna ada pesan istimewa untuk para istri/suami di dalamnya yang dikemas dalam cerita sederhana, luar biasa, namun sarat makna).
Yukz, jadikan TLJ kado istimewa saudara di Hari Raya...
Uhuy!
#Pengin TLJ dibedah di kota Anda? Contact tim management: 085647122033.
***
Perjalanan menjanjikan kesan tersendiri yang jarang dialami, atau mungkin tidak terulang kembali setelah ini… [TLJ, halaman 106]
"Mimpi adalah kunci untuk kita menaklukkan dunia. Berlarilah tanpa lelah, sampai engkau meraihnya..." [Laskar Pelangi]
"Inilah karya nyata nyata kami, 6 'ilmuwan' dengan bassic keahlian masing-masing yang tergabung dalam Tim WAR 'MISSION OF THE LOST JAVA' siap berkeliling Indonesia dan dunia... MENGHADIRKAN SEGALA YANG TERBAIK untuk SEMESTA."
[Tim WAR: #KG, #NM, #nm, #fq, #wb, #dw]
"Izinkan anakku hidup lebih lama. Biarkan ia beranjak dewasa. Beri ia kesempatan untuk membuat dunia bangga dengan karya-karyanya, kumohon..."
Permintaan tertulus seorang ibu untuk anaknya melesat cepat ke angkasa, berhenti di pintu langit pertama dan tergantung di sana, belum diizinkan melanjutkan perjalanan untuk melewati lapis ke tujuh langit dan dilaporkan pada Pemilik Arsy.
Siapakah sosok wanita mulia itu?
Ada apa gerangan dengan bayi mungilnya?
Kelak... bayi itulah yang akan menjadi satu dari sekian ilmuwan terbaik Indonesia. "Let's do something ! Save the Earth now or there will be no day after this year..." (kalimat cerdas nan lugas yang ia sampaikan dalam Intergovernmental Panel On Climate Change). Tapi, Konspirasi ZIONIS membuat segalanya menjadi sangat rumit. Namun, yang pasti... "KONSPIRASI HARUS DILAWAN DENGAN KONSPIRASI!!!"
***
[T]atkala [L]angkah telah [J]auh...
[T]apak-tapak [L]elah mulai menggelayuti [J]iwa
[T]api [L]entera harapan mampu bersihkan [J]elaga hati
#NM
***
Sebab "jurang" tak selalu berarti kekalahan,
sebab "jurang" tak melulu masalah ketidakberdayaan,
sebab "jurang" tak selamanya tempat kejatuhan...
Karena "jurang" juga diciptakan untuk mereka yang ingin mendaki, karena "jurang" ada bagi mereka yang berani, untuk menyeberangi, untuk menaikinya kembali, bila ia terjatuh nanti...
Jadi, biarkan bila jatuh ke "jurang", bila memang harus jatuh.
Sebab selalu ada yang membantumu untuk naik kembali...
#Laa yukalifullahu nafsan illa wus'aha... Mereka yang paling berbahagia tidaklah harus memiliki yang terbaik dari segala sesuatu. Mereka pun bisa sangat berbahagia kala mengoptimalkan segala sesuatu yang datang dalam perjalanan hidup mereka... (Semoga aku salah satu dari "mereka" itu...). BERSYUKURLAH!
(salah satu dari sekian banyak pelajaran tersirat dari novel THE LOST JAVA)
***
Zen: “Wow! Keren ya, Kak Cen!”
Cenung: “Hu um. Kita juga punya tim management lho, Zen… Dan kita punya kode rahasia yang nggak setiap orang mampu mengaksesnya. #KG, #NM, #nm, #fq, #wb, #dw. Kita juga bikin seragam Tim WAR, Zen! (Cenung nunjukin foto seragam Tim WAR ke Zen). Kita punya satu misi yang sama terangkum dalam ‘MISSION of THE LOST JAVA’. Asyiiik apa asyiiik banget tuh? Hehe.”
Zen: “Wah…wah… SUKSES, ya Kak Cen! Selamat jadi manager dan tim management yang ugal-ugalan dan arrogant. Hehe…Hm, covernya TLJ kan dominan biru, seragam Tim WAR nanti juga biru. Dan Indonesia 2 per 3 bagiannya lautan yang sering divisualkan dengan warna BIRU. Atap bumi kita (langit) juga berwarna BIRU. EDCOUSTIC aja punya nasyid tuh... "se-BIRU hari ini". So, biar hari-hari kita makin BIRU dan SERU... WAJIB baca TLJ... Ayooooo, SERBUUU!” (Zen jadi ikutan arrogant!)
Cenung: “Hehe… Siippp… Toasssh duluuu…”

[Keisya Avicenna, lembar ke-25 Ramadhan… menulis itu menyembuhkan. Menulis itu menyehatkan. Catatan ini untuk hiburan semata, ikhtiar meredakan rasa sakit yang mendera…^_^ SEMANGAT SEHAT, KAK CEN!!!*Zen memelukku… “Terima kasih, Zen! Mumumu…”]

Mengumpulkan yang terserak dari TLJ ^^b

0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog