Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » MELATI [29]: “SEMAKIN DEKAT TUNTASKAN PENANTIAN…”

MELATI [29]: “SEMAKIN DEKAT TUNTASKAN PENANTIAN…”


by Norma Keisya Avicenna on Saturday, August 18, 2012 at 10:42am ·
Jika Allah  masih mentakdirkan kita bersama melewati hari-hari berharga di Bulan Ramadhan, terimalah sekelumit pesan ini, sebagai persembahan tanda cinta dan bukti pemenuhan kewajiban kepada saudaranya.

          Saat sahur pertama pada Bulan Ramadhan lalu, siapa yang ada di sekeliling kita, saudara, ayah, ibu, kakek, nenek, mungkin bersama keluarga besar. Tapi saat ini, masihkah semua berkumpul utuh seperti kemarin? Siapa yang pergi dan siapa yang tinggal?
“Sungguh setiap jiwa itu akan merasakan kematian.” [Q.S. Ali Imran [3] : 185]. “Dan tidak satu jiwa pun yang mengetahui di bumi mana ia akan mati.” [Q.S. Luqman [31] : 34]. Jika tidak ada apapun yang menjamin kita akan tetap hidup hingga esok hari, masihkah ada pilihan untuk menyia-nyiakan kesempatan emas ini?
          Jika Ramadhan ini adalah jatah terakhir di usia kita, semoga kesungguhan dalam beramal, kekhusyukan dalam ibadah dan keikhalasan yang menyertai semua aktivitas, serta jalan meraih taqwa, menggapai ridho Rabbul Izzati.
          Dan akhir dari hari-hari yang penuh kemuliaan, teriring ucapan selamat. Sambut kegembiraan dan kesyukuran pada hari raya yang agung. Hari kemenangan untuk orang-orang yang menang, yang memang layak untuk bergembira.
          “Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah  disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung.” [QS. Ali Imran [3]: 185].

          Kepada Allah SWT semata kita berharap dan hanya kepada-Nya pula semua kembali. Salam serta shalawat kepada uswatun hasanah kita Rasulullah Shalallahu'alaihi wassalam, keluarga, sahabat, dan orang-orang yang mengikuti jalannya. Semoga masih ada usia untuk bersua kembali dengan Ramadhan tahun depan yang semoga jauh lebih istimewa… Aamiin Ya Rabb…

 “Akhir penantian itu adalah seumpama kupu-kupu yang siap terbang menikmati taman bumi dengan bunganya yang indah dan harum mewangi. Ia hanya akan muncul setelah melalui proses metamorphosis. Dimulai dengan wujud “TELUR” sebagai “potensi”, lalu berubah menjadi “LARVA”, yang harus bekerja keras untuk mengumpulkan bekal –makanan- sebab tanpa bekal ia akan mati. Setelah itu, ia masuk ke fase penantian akhir yaitu menjadi “KEPOMPONG”. Lalu dengan satu usaha untuk membongkar kulit kepompong, muncullah ia menjadi “KUPU-KUPU” yang siap menjelajahi taman. Ketika ia menjadi telur, larva, dan kepompong, ia tahu wujud akhirnya kupu-kupu yang indah itu. Tetapi tentu saja ia tidak bisa memaksakan fase-fase itu untuk dilewati sehingga tiba-tiba sampai di titik akhir."
[Novel “Rembulan di Langit Hatiku” karya Dan’s (SEISMIC)]

Semoga Allah Yang Maha Menyaksikan senantiasa melimpahkan inayah-Nya sehingga setelah 'kepompong' Ramadhan ini kita masuki, kita kembali pada ke-fitri-an bagaikan bayi yang baru lahir. Sebagaimana seekor ulat bulu yang keluar menjadi seekor kupu-kupu yang teramat indah dan memesona. Aamiin.

 “Selamat datang wahai jiwa-jiwa yang bercahaya. Kita ‘kan raih fajar kemenangan dengan qolbu yang bening, bersinar, dan berenergi untuk melanjutkan perjuangan menuju-Nya, merengkuh jannah-Nya. Ya Rabbi, jiwaku takkan lelah menghitung lembaran yang telah terlewati, hati takkan risau, jua tak ingin berkeluh…” 

TAQOBALALLAHU MINNA WA MINKUM... 

[Keisya Avicenna, lembar ke-29 Ramadhan… T_T]

0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog