Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh... Selamat Datang di Ruang Karya Keisya Avicenna... ^___^ Terima kasih atas kunjungannya... Semoga bermanfaat!

Jejak-Jejak Karya

Jejak-Jejak Karya

Langganan Tulisan dari Blog ini yuk!

My Blue Bird

http://www.bluebirdgroup.com/taxi-mobile-reservation

Waktu adalah Pedang


Home » » SIGARANING NYOWO (Belajar Mencintai CINTA)

SIGARANING NYOWO (Belajar Mencintai CINTA)

Menurut Kamus Umum Bahasa Indonesia CINTA berarti sangat suka atau sangat sayang dalam konteks kecintaan kepada negara, sesama mahluk hidup, kepada orang tua, kepada anak atau kepada sanak saudara. Cinta berarti rindu dalam konteks kecintaan terhadap masa-masa yang pernah dilewati. Cinta berarti susah hati dalam konteks rasa kekhawatiran yang dalam jika ditinggalkan oleh orang-orang yang dikasihi. Cinta juga berarti sangat kasih dalam konteks ketertarikan hati antara laki-laki dan wanita.

Cinta pesonanya memang sungguh mengagumkan, menyenangkan, merindukan, tetapi juga mendatangkan kesedihan. Dunianya penuh dengan cita-cita dan langkah-langkah optimisme. Mimpi-mimpi yang datang selalu indah, hari-hari selalu terlewati dengan bersuka ria dan menyibukkan dalam diskusi-diskusi panjang menyusun rencana-rencana hari esok yang menjanjikan.

Cinta penuh kelembutan dan kemuliaan, didalamnya terkandung sifat-sifat saling menolong, saling mengasihi dan saling menghormati. Senandungnya merdu menghibur sekaligus menggoda, apabila di perdendangkan maka pikiran-pikiran yang kelam terusir oleh gambaran-gambaran yang penuh pelukan kehangatan dan senyum kebahagiaan. Munculah kenangan-kenangan lama, terlintas jelas bayang-bayang keanggunannya dan kesempurnaannya dikelopak mata, terbuai pada harapan-harapan akan kehadirannya yang menyenangkan. Ingatan mengembara kealam pengalaman-pengalaman indah yang tak pernah terlupakan dan seolah tak mungkin ditelan oleh waktu. Setiap hari tidak pernah bosan bersenandung atau mendengarkan bait-baitnya.

Cinta adalah untaian kata-kata mutiara, bila diungkapkan seluruh tubuh bergetar hebat, jantung berdetak lebih kencang, mata berbinar penuh kerinduan terhadap sambutan yang menggebu-gebu. Seluruh tubuh dibalut kecemasan, kondisi jiwa raga tulus dan rela berkorban dalam penantian. Sekalipun usia telah mendekati udzur namun tetap merasa berjiwa muda. Wajah-wajah yang berhias sendu mulai memudar diterpa oleh hembusan angin surga yang mendatangkan harapan.

Cinta yang dilandasi gemerlapnya keduniawian hanya membuat kita merana dan terpedaya. Karena kita akan terpaku pada kemilaunya harta benda, kemolekan tubuh dan kecantikan wajah, ketampanan serta kegagahan belaka. Sadar atau tidak hal itu hanya akan membawa kita pada kegundahan, desahan-desahan nafas panjang penuh duka lara dan mengantarkan kita pada perilaku-perilaku yang bersifat rendahan.

Siapa bilang mencintai duniawi akan bermanfaat? Cinta duniawi tujuannya hanya bersifat materialistis yang akan membuat kita bertindak melampaui batas, pribadi kita akan ternoda dengan kekurangan-kekurangan, kealpaan-kealpaan, kecurigaan-kecurigaan dan kekeliruan-kekeliruan, akibatnya hari-hari dipenuhi rasa ketidakpastian dan menghasilkan rasa penyesalan mendalam. Kata orang sih, “masih beruntung kamu cuma opname, ngga sampe mati karena over dosis”.

Cinta karena Sang Pencipta adalah keutamaan. Sebab setiap langkah kita akan dilandasi keimanan dan ketaqwaan yang kuat. Hal tersebut jelas akan membawa kita kepada kemuliaan, keagungan, kebarokahan, keselamatan serta ketaatan. Cinta kepada-Nya diwujudkan dengan berpegang dan melaksanakan syari’at-Nya, mengimani Rasul-Nya serta menjunjung tinggi agama-Nya.
Cinta yang berlandaskan kepada-Nya menumbuhkan kasih sayang yang dapat menghilangkan rasa saling benci-membenci diantara kita. Alangkah indahnya jika dalam kehidupan ini berjalan tanpa ada permusuhan yang mengakibatkan peperangan.

Wahai Sang Maha Cinta.....
Bimbinglah aku kepada cinta yang Engkau ridhoi
Cinta bagi orang-orang yang Engkau cintai
Bukanlah cinta orang-orang yang kau murkai....

Cinta bermakna luas seluas ruang angkasa. Terkadang objektif namun biasanya justru selalu bersifat subjektif. Tergantung dari kondisi yang sedang merasakannya, cara memandangnya pun bisa berbeda-beda sesuai dengan kadar cintanya masing-masing.

Tetapi cinta yang sesungguhnya adalah Cinta Ilahi. Dengan mencintai-Nya mungkin tidak akan ada bencana yang bertubi-tubi dibebankan kepada kita. Barangkali seluruh kehendaknya adalah mendatangkan kenikmatan-kenikmatan yang akan sama-sama kita rasakan.
Hanya kepada-Nya lah cinta layak dipersembahkan. Sungguh tak ada satupun cinta didunia ini yang mampu memberikan kedamaian dan ketentraman, kecuali cinta kepada Allah Yang Maha Tunggal dan Maha Esa.

Cinta Kepada-Nya mendatangkan kerinduan, keikhlasan dan kekhusukkan yang hakiki. Apabila cinta telah benar-benar hanya Untuk-Nya, kenikmatan dan kenyaman yang luar biasa akan kita peroleh baik dunia maupun akhirat. Adalah sebuah keharusan untuk mencintai-Nya, mendekatkan diri kepada-Nya, mensyukuri-Nya, mentaati-Nya dan berserah diri kepada-Nya.

Ar Rahman Ar Rahim,
Mutlak sang penguasa cinta...
Kepada Tahta-Nya cinta bermuara
Ar Rahman Ar Rahim,
Sang Maha Tahu makna cinta
Bahwa cinta adalah cinta…

(Sebuah CATATAN CINTA dari berbagai sumber yang Meng-INSPIRASI…)
*****************************************************************************
Allah memberi kita dua kaki untuk berjalan, dua tangan untuk memegang, dua telinga untuk mendengar dan dua mata untuk melihat. Tetapi mengapa Allah hanya menganugerahkan sekeping hati pada kita? Karena Allah telah memberikan sekeping lagi hati pada seseorang untuk kita mencarinya. Itulah sigaraning nyowo...Jodoh adalah rahasia Allah. Kita tidak tahu, siapakah yang akan mengisi sela-sela diantara kelima jari kita, yang kan menggenggam erat tangan kita. Menggandeng kita menuju surga-Nya!!! Berdo'alah, berbaik sangka atas ketetapan-Nya dan mensyukuri nikmat cinta itu dengan mencintai cinta sepenuh hati. Cinta bukan hanya dirasakan dengan hati, diucapkan dengan bibir, tapi dibuktikan dengan perbuatan...(tidak baik menunda kebaikan…yang dah siap nikah, ‘segera disegerakan’ saja…hehe….ehmmm…)

Perkenankanlah Aku Mencintai-Mu Semampuku….
(Inspiring of LOVE…Zona Inspirasi SUPERTWIN, 2 November 2009)

0 komentar:

Pencarian

Popular Posts

Arsip Blog